AKIDAH UTUH, IMAN KUKUH, UMMAH TEGUH!

Published June 7, 2014 by wana93

20037_297303368706_656733706_3326256_3799130_n

Akidah merupakan tunjang dan asas yang terpenting dalam nadi kehidupan seseorang. Akidah atau ikatan atau kepercayaan kepada Allah ini juga adalah akar umbi dan dasar yang wajib ada dalam hati dan diri kita. Tanpanya, pasti hidup ini tidak ada arah dan tujuannya, terumbang-ambing dan tidak terurus jiwa nuraninya. Tanpanya juga, pasti kita tidak digelar Muslim, apatah lagi Mukmin yang sejati.

Dengan akidah, hati dan keyakinan kita pasti terikat bersama satu kepercayaan dan keyakinan yang mantap tentang Tuhan yang Esa, iaitu Allah Yang Maha Esa. Akidah juga mendorong pemikiran kita untuk meletakkan asas wahyu lebih tinggi daripada pemikiran akal itu sendiri. Akidah Islam adalah pada kalimah toyyibah, La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah. Jika seseorang menafikan atau menolak serta tidak meyakini akan kebenaran kalimah syahadah ini, maka, kufurlah ia!

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (Surah Ali-’Imran : 102)

“Katakanlah: “Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam, tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)”.” (Surah al-An’am : 162-163)

Akidah yang utuh pastilah akidah yang benar dan tersimpul mati keyakinan dan kepercayaan terhadap sesuatu. Akidah Islam ini tidak akan lari dan jauh daripada sumber rujukan utamanya iaitu Al-Quran dan Al-Sunnah. Dua sumber utama ini juga harus dipasakkan dalam diri setiap kita bagi memastikan diri terhindar daripada ajaran sesat dan kebatilan. Ia juga menjadi kompas utama dan manual kehidupan kita di atas muka bumi ini.

tauhid

Bila akidah sudah mantap dan utuh, pasti akan terlahirnya sebuah keimanan yang kukuh dalam hati kita. Iman. Iman pada bahasa, menurut Jarjani, bermaksud membenarkan dengan hati. Menurut Ahli Sunnah Wal Jamaah pula, iman membawa makna mengucapkan dengan lisan, meyakini dengan hati dan melakukan dengan anggota badan. Lisan, hati dan anggota merupakan tiga aspek penting bagi memastikan keimanan yang sebenar dapat dibentuk. Ini berasaskan kalam-Nya yang bermaksud,

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemeNtarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Tuhan-lah mereka bertawakal, (yaitu) orang-orang yang mendirikan solat dan yang menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Itulah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan memperoleh beberapa derajat ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezeki (nikmat) yang mulia.” (Surah al-Anfaal : 2-4)

 

Diriwayatkan daripada Abu Husain yang dikenali sebagai Ibn Bathal al-Maliki, dia berkata :

“Pendapat golongan ahli sunah baik yang salaf mahupun khalaf menyatakan bahawa iman itu berupa perkataan dan perbuatan yang terkadang bertambah, terkadang berkurang.”

Seperti firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

“Dia lah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada).” (Surah al-Fath : 4)

Ulama’ sufi mengemukakan banyak mutiara kata tentang keimanan. Antaranya :-

        i.            Abu Abdillah bin Khafif berkata : “Iman ialah mentasdiqkan hati dengan apa yang dinyatakan Allah S.W.T. yang Haq daripada segala perkara ghaib.”

      ii.            Sahl bin Abdillah al-Tustari berkata : “Orang-orang yang beriman melihat kepada-Nya dengan mata tanpa penguasaan dan kesudahan.”

“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.”(Surah Ibrahim : 27)

Bilamana akidah sudah utuh, iman pula sudah semakin kukuh, maka, ummah juga akan semakin teguh! Teguh dalam menegakkan perjuangan Islam! Teguh dalam memperjuangkan hak-hak Allah di atas muka bumi ini! Ummah akan thabat dan teguh dalam melaksanakan perintah Allah dan teguh menjauhi serta meninggalkan perkara-perkara yang dimurkai Allah. Ummah juga akan teguh melawan nafsu, syaitan dan kemungkaran!

Hal ini berkait rapat dengan sebuah hadis Umar Bin al-Khattab, yang masyhur dengan hadis Jibril, menyentuh berkenaan Ihsan, yang bermaksud,

“Ihsan adalah kamu beribadah kepada Allah seakan-akan kamu melihatnya, jika kamu tidak melihatnya, maka sesungguhnya Dia melihat kamu.” (Riwayat al-Bukhari, Muslim, Ibn Hibban dan Ahmad)

Jika akidah kita sudah utuh, iman kita sudah kukuh, pasti diri kita akan teguh daripada melakukan perkara-perkara kemungkaran, kemaksiatan dan kebatilan. Ini kerana, hati dan diri sudah terikat dan meyakini bahawa Allah itu ada dan sentiasa memerhatikan tingkah hamba-Nya. Jika kita sudah ada keyakinan yang jitu dan mantap, mana mungkin kita berasa ‘tidak malu’ dan ‘berani’ untuk mengingkari Tuhan sekalian alam ini? Mana mungkin kita ‘bangga’ melakukan kemungkaran terhadap-Nya, jika akidah dan keimanan kita benar-benar meyakini-Nya bahawa Dia melihat kita!

Tambahan pula, dengan akidah dan keimanan yang jitu inilah kita meyakini bahawa adanya dua malaikat yang sentiasa mencatit segala amal dan perbuatan kita sama ada baik mahupun buruk. Kita juga meyakini bahawa adanya hari akhirat, hari pembalasan dan wujudnya Syurga dan Neraka.

Bila ketiga-tiga ini dikumpulkan iaitu akidah,  iman dan ummah berpadu, maka, akan terlahirlah Islam dan Muslim yang sebenar dan jitu! Akan tertegaklah Islam dalam diri, keluarga, masyarakat dan negara! Akan mudahlah ummah untuk bersatu dan beradu tenaga dalam menghidupkan semangat Islam dan berjuang kerana Allah! Bukan mudah, tetapi bukan mustahil! Kan?

Segalanya memerlukan mujahadah dan pengorbanan. Segalanya memerlukan usaha yang bukan sedikit tetapi banyak sekali! Akidah mestilah dijaga dan dipelihara sebaiknya daripada unsur-unsur syirik dan menyekutukan Allah! Iman pula harus dipastikan bahawa ianya sentiasa ke arah usaha yang menaikkan iman itu sendiri dan menghindari perkara yang boleh membatalkan iman seperti syirik, khurafat dan sebagainya. Ummah pula perlu dipastikan agar tetap bersatu dan tidak berpecah belah.

pokok-syariah

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan): “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) Syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. (Surah al-Fushshilat : 30)

Daripada Abu Said al-Khudri r.a., Rasulullah s.a.w. berkata kepadanya : “Wahai Abu Said! Siapa yang meredai Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad sebagai nabi ; maka wajiblah baginya Syurga.” (Riwayat Muslim)

Maka, masihkah kita mahu terus terlena dengan buaian cinta dunia dan melayan kehendak nafsu semata? Apakah kita rela mengorbankan kebahagiaan akhirat demi mengaut keuntungan dan kemikmatan dunia yang hanya sementara ini?

Sesungguhnya, akidah yang utuh itu mampu mengukuhkan iman dan mampu meneguhkan ummah yang kian lemah dengan ujian perbalahan dan penyakit hati yang semakin menular dalam kalangan kita. Usaha, bina, dan yakinlah bahawa kita mampu melahirkan generasi yang memiliki pakej lengkap Islam dan Muslim itu sendiri  sebagaimana generasi al-Fateh dahulu iaitu akidah utuh, iman kukuh, ummah teguh!

~Islam takkan tertegak, andai Islam dalam diri tak tertegak! Mari, bergerak! :)

JEMPUTAN KE SEMINAR PENGUKUHAN AKIDAH..

Published May 22, 2014 by wana93

Bismillah.

Jemputan untuk menghadiri majlis ilmu di Klang, Selangor. :)

Serangan akidah semakin rancak menyerang pemikiran ummah. Jadi, apa peranan kita? Apa persediaan ilmu atau asas akidah yang kita ada? Wabak ajaran sesat juga sudah semakin menular dalam akar diri ummah. Apakah kita cakna akan isu serangan akidah yang semakin memesongkan ummah ini?

Mari bersama kami, dalam ‘SEMINAR PENGUKUHAN AKIDAH’ bagi menambah ilmu asas tentang akidah yang benar serta mengetahui dengan lebih lanjut, apa itu ajaran sesat dan bagaimana mahu menepisnya.

Save the date!
Sabtu (31/5/2014),
Masjid Darul Muttaqin, Sungai Udang,
Klang, Selangor Darul Ehsan.

banner program

BANNER

FLYERS

FLYERS (UNTUK PELAJAR USIM)

TENTATIF PROGRAM SEMINAR PENGUKUHAN AKIDAH

( AKIDAH UTUH, IMAN KUKUH, UMMAH TEGUH )

8.00 am            :  Ketibaan para peserta dan sesi pendaftaran

8.30 am           :   Ucapan alu-aluan daripada pengarah program

9.00 am           :   Slot 1 : Asas Akidah dan Pengenalan Ahli Sunnah Wal Jamaah

                                (Oleh : Ustaz Fauwaz Mohd Noor)

11.00 am         :   Slot 2 : Kompas Akidah Untuk Ummah

                                (Oleh : Ustaz Fathullah al-Haq Mohd Asni)

1.00 pm           :   Rehat dan solat Zohor

2.15 pm           :   Slot 3 : Menepis Gejala Ajaran Sesat

                                (Oleh : Ustaz Nasim Abd Rauf)

4.15 pm           :   Majlis penutup

4.30 pm          :   Solat Asar dan bersurai


TERBUKA! SEMUA DIJEMPUT HADIR!

*AJAK DAN KONGSIKAN PADA YANG LAIN. TERIMA KASIH. SAMA-SAMA KITA HADIR KE MAJLIS ILMU.

Mari daftar dan datang ke SEMINAR PENGUKUHAN AKIDAH ini. InsyaAllah, kita jumpa di sana! ^_^

Montaj SEMINAR PENGUKUHAN AKIDAH :-

MUJAHADAH : SEBUAH PAHIT YANG MANIS

Published April 11, 2014 by wana93

Mahu mencapai ke puncak tertinggi sebuah gunung itu amatlah payah. Pelbagai liku dan rintangan serta halangan perlu dilepasi dan dilalui terlebih dahulu. Apatah lagi mahu istiqamah dalam sebuah mujahadah untuk mengejar dan merebut cinta tertinggi dalam hidup iaitu cinta Ilahi. Mujahadah itu bermaksud usaha yang bersungguh-sungguh dalam meninggalkan larangan Allah dan melaksanakan perintah-Nya. Mujahadah juga bermakna berkorban akan sesuatu kerana Allah. Bukan mengorbankan Allah kerana sesuatu!

mujahadah-ilustrasi-_120515190057-821

Hanya dengan mengingati-Nya, hati akan menjadi tenang. Sungguh! DIA pemilik ketenangan yang dicari.

Di saat muda-mudi sibuk berpacaran sana sini, sibuk berhibur sana sini, tapi, kita berusaha untuk terus muhasabah diri dan mahu merapat dengan Ilahi, itu mujahadah!

Di saat muda-mudi sibuk melakukan maksiat sana sini, sibuk mahu ke konsert sana sini, kita bersama rakan-rakan sebaya kita sibuk bergerak menggerakkan kerja-kerja Islam, itu mujahadah!

Saat kawan-kawan di rumah sewa semuanya tidur lambat melayan ‘movie’ Korea, Hindustan dan sebagainya hingga bangun lewat untuk Subuh, kita pula berusaha untuk seimbangkan waktu tidur dan merajinkan diri untuk bersujud pada Ilahi tika waktu dinihari, itu mujahadah!

Saat semua sibuk melayan cerita-cerita cinta di televisyen, sibuk bermesej dan ber’gayut’ dengan pakwe makwe masing-masing, kita pula duduk berteleku menghadap dan menghadam isi buku, cuba memahami intipati kitab, membuka kamus bagai, itu mujahadah!

Saat insan sebaya kita asyik membaca gosip-gosip hiburan, sibuk merancang untuk menonton wayang, mendengar lagu-lagu cinta yang membuatkan fikiran berada di awang-awangan, kita pula sibuk menyusun jadual, mengatur waktu untuk memenuhi dan menghadiri majlis-majlis ilmu agama untuk bekalan tambahan buat diri yang masih lagi jahil.

Imam Ahmad bin Sahl al-Balkhi berkata : “Musuhmu yang sebenar ada empat iaitu :
1) Dunia. Senjatanya makhluk dan penjaranya ‘uzlah.
2) Syaitan. Senjatanya kenyang dan penjaranya lapar.
3) Nafsu. Senjatanya tidur dan penjaranya berjaga malam.
4) Hawa. Senjatanya bercakap dan penjaranya diam.”

Ibrahim bin Adham berkata : “Seseorang hamba tidak akan mencapai darjat orang-orang yang soleh sehingga mampu mengatasi lima rintangan : Pertama, menutup pintu nikmat dan membuka pintu kesulitan. Kedua, menutup pintu kemuliaan dan mebuka pintu kehinaan. Ketiga, menutup pintu istirehat dan membuka pintu mujahadah. Keempat, menutup pintu kaya dan membuka pintu kefakiran. Kelima, menutup pintu angan-angan dan membuka pintu ke arah persiapan kematian.”

Ramai yang kata bahawa mujahadah ini adalah sesuatu yang susah dan payah. Ya! Benar! Ada juga yang kata bahawa mujahadah ini adalah sesuatu yang amat pahit untuk kita lakukan terhadap diri kita. Ya! Benar! Namun, segala susah, payah dan pahit itu akan terasa indah andai kita benar-benar punya rasa cinta dan kasih pada Allah, Rasulullah dan Islam.

Bilamana hati dan diri sudah melekat bersama dunia dan seisinya, maka, kita akan rasa sukar untuk me’rasai’ dan men’jiwai’ keindahan dan kemanisan sebuah mujahadah yang diri usaha untuk laksanakan.

Daripada Ibn Umar r.a., beliau berkata : Rasulullah s.a.w. memegang bahuku lalu bersabda : “Jadilah kamu di dunia ini seperti seorang pengembara atau perantau di jalan.” (Riwayat al-Bukhari)

Dunia adalah penjara bagi seorang Mukmin itu. Manakala, ianya Syurga bagi orang-orang kafir. Kerana apa dunia digelar penjara untuk orang Mukmin? Kerana di dalamnya, kita tidak bebas melakukan apa saja, setiap perkara ada hitungan sama ada dosa atau pahala dan banyak lagi sebab. Manakala, dunia dianggap seperti Syurga bagi orang kafir kerana mereka fikir, di sini (dunia) adalah segala-galanya. Mereka boleh lakukan apa saja tanpa menilai ianya adalah dosa ataupun pahala.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Dunia penjara orang Mukmin dan Syurga orang kafir.” (Riwayat al-Tirmizi dan al-Hakim)    

Awal Yang Pahit, Manis Di Penghujung

mujahadah

Mujahadah – Sebuah pahit yang manis :’)

Mujahadah itu amat payah kerana Syurga Allah itu sangat indah. Mujahadah itu pahit pada permulaannya sahaja. Kemanisannya akan dirasai saat kaki sudah bertapak di Syurga Ilahi nanti. (Allahumma Ameen!)

Pernahkah kita merasai gula-gula yang pahit pada mula kita menggigitnya, namun, manis bila kita sudah mengunyahnya? Begitulah mujahadah. Hanya pada permulaannya saja, mungkin, kita akan rasa keperitan dan kepahitan. Kerana, Allah mahu menguji, apa benar mujahadah kita kerana-Nya? Sebab itu, Dia datangkan ujian dan cubaan untuk kita, yang bergelar hamba-Nya.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?” (Surah al-Ankabuut : 2)

Bagaimana mungkin kita hanya bergoyang kaki saja di dunia ini, kemudian, mati dan terus boleh masuk Syurga? Andai begitu, senangnya mahu masuk Syurga! Tidak perlu kepada mujahadah dan sebagainya. Namun, hakikatnya adalah sebaliknya. Syurga Allah itu terlalu mahal dan untuk mendapatkan sesuatu yang mahal, perlu kepada pengorbanan yang bersungguh-sungguh. Iaitu, mujahadah!

Andai kita selak kisah cinta dalam lipatan sejarah, pasti kita akan bertemu dengan nama insan-insan hebat yang mana, Syurga menunggu kehadirannya. Bagaimana mereka bertemu dengan kebenaran setelah menentang Islam itu sendiri? Bagaimana hati mereka diketuk dengan sapaan hidayah-Nya, setelah mereka membunuh ramai insan yang tidak berdosa?

Kita ini sering leka dengan maksiat. Kita ini sering terlupa dengan nikmat yang dibuai dunia. Kita ini sering alpa dengan dosa-dosa yang pernah kita lakukan. Hingga semua itu, menutup mata hati kita untuk melihat dan mengenal cinta Allah yang sebenar.

“Dan barang siapa yang buta (hatinya) di dunia ini, niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar).” (Surah al-Israa’ : 72)

Biarlah permulaan penghijrahan hidup kita dihiasi dengan ujian, dugaan dan cubaan sepanjang kita menuju ke arah mujahadah kerana-Nya. Asalkan di akhir natijah hidup kita nanti, Syurga Allah yang bakal kita kecapi. InsyaAllah.

Jika kita yakin dan percaya dengan rahmat dan kasih sayang Allah, maka, kita akan dihinggapi rasa ketenangan sentiasa. Tidak ada gundah yang tidak berpenghujung. Tidak ada rasa sedih dan resah yang tidak akan berakhir. Ujian dan dugaan akan terus datang untuk menguji kita. Semua itu hanya akan berakhir bilamana nafas kita di dunia ini juga berakhir.

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (Surah al-Mulk : 2)

Imam Hanbali pernah ditanya oleh anaknya, “Ayah, bila kita boleh berehat?”
Maka, jawab Imam Hanbali, “Kita hanya akan berehat bila kita benar-benar sudah menjejak ke Syurga”.

MasyaAllah! Jadi, dunia ini adalah tempat untuk kita berpenat! Kerana Syurga adalah tempat rehat kita yang sebenar-benarnya!
Imam al-Ghazali pernah mengatakan bahawa seseorang tidak akan dapat menjadi hamba Allah dengan sebenarnya jika masih mencintai dunia.

Allah s.w.t. mengingatkan kita : “dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan.” (Surah Al-An’am, 6:32)

Keep struggle and strive for mardhotillah! ^^

Keep struggle and strive for mardhotillah! ^^

Terus Istiqamah Dalam Mujahadah!

Maka, jika kita sudah mengetahui betapa mahalnya Syurga Allah itu, perlulah kita berusaha dengan lebih keras dan bersungguh-sungguh dalam mahu memenangi redha dan rahmat Ilahi, untuk kita ke Syurga-Nya. Usaha dan amalan ke arah kerja-kerja Islam perlu ditingkatkan. Ibadah juga perlu seiring ditingkatkan. Fokuskan hati untuk lebih mencintai akhirat, bukan menjadikan dunia sebagai keutamaan!

Ilmu dan amal perlu digandakan bagi menangkis godaan-godaan dan bisikan-bisikan syaitan durjana yang mahu menjahanamkan kita. Hubungan yang mantap dan utuh antara kita dengan manusia, dan yang lebih penting, hubungan kita dengan Pencipta kita, perlu kita titikberatkan untuk memastikan diri kita terus terpelihara dalam redha-Nya.

Moga, langkah kita terus istiqamah dalam memperjuangkan sebuah mujahadah! Kerana mujahadah itu adalah sebuah pahit yang manis, andai benar mujahadah kita kerana-Nya. Jangan dihitung pahitnya sebuah mujahadah, akan tetapi, renunglah akan manisnya Syurga yang dijanjikan Allah. :)

Moga Allah redha kita semua. :)

*Aku menulis untuk ingatan diriku sendiri khususnya. Kerana aku insan lemah, mudah sangat rebah! Makanya, aku perlu akan sebuah mujahadah! Dan, aku mahu kita sama-sama bergerak menuju Allah! :”)

~Teratak Desa Anggerik, Bumi Nilai, Malaysia, Galaksi Bima Sakti,  11/4/2014~

SEBUAH TRAVELOG ILMIAH : LAWATAN KE IPSI DAN KUIL

Published April 8, 2014 by wana93

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Saya masih punya masa dan kesempatan untuk menulis dan berkongsi sesuatu di sini lagi. Jadi, ini perkongsian saya untuk lawatan ilmiah bersama pensyarah, sahabat-sahabat seperjuangan dan senior-senior Pengajian Akidah dan Agama, di Pulau Pinang. Amat sukar sebenarnya nak buat keputusan pergi ke lawatan ilmiah ini kerana tarikhnya bertembung dengan Family Day PEDAMAI (Pemuda Masjid Ahmadi, Rantau Panjang, Klang). Namun, setelah saya istikharah dengan-Nya dan istisyarah dengan sahabat seperjuangan, maka, saya memilih untuk tetap terus menyertai lawatan ini. Atas dua sebab : 1) Prioriti saya yang paling utama adalah bidang pengajian saya yang amat sukar ini. Jadi, ada peluang, kita kena rebut! Family Day mungkin akan berulang lagi, tapi, lawatan ilmiah ini tidak! Isi dan tempatnya mungkin akan berbeza untuk akan datang. 2) Saya nak betul-betul fokus dan serius dalam bidang yang saya ambil. Sebab saya tahu, bidang ini susah andai kita main-main dan tak ambil peduli. Saya nak dalaminya dengan bersungguh-sungguh, insyaAllah. Doakan saya ye. ;)

PERWADAH DI HATI, PEDAMAI DI JIWA INI. :) Ok, jom kita ber’travelog’!

KHAMIS (3/4/2014)

1512060_658343134232255_266108087_o

Dua pensyarah kami yang setia menemani dan mengiringi jaulah ilmiah ini, Dr.Rosmizi dan Dr.Nashief.

Bermulalah sebuah jaulah menuju ke negeri Pulau Pinang. Targetnya, mahu menuju ke IPSI (Islamic Propagation Society International) dan kuil-kuil besar di sana. Perjalanan kami bermula lebih kurang jam 11 malam, dari Acasia, Nilai. Seramai lebih kurang 120 mahasiswa dan mahasiswi Pengajian Akidah dan Agama, USIM menyertai lawatan ilmiah ini. Diiringi dua pensyarah kami sendiri iaitu Dr. Rozmizi dan Dr. Nashief S.Disomimba. Sebanyak 3 bas bertolak bersama kami. Perjalanan yang amat panjang itu menyebabkan bas berhenti dua kali di RnR. Terasa lambat masa berlalu.

JUMAAT (4/4/2014)

Bangunan IPSI

Bangunan IPSI

Solat Subuh kami di Pulau Pinang. Singgah sebentar di sebuah surau. Kemudian, diteruskan dengan sarapan untuk mengisi perut yang sudah sibuk menyanyi lagu keroncong. Usai bersarapan, kami menuju ke Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Al-Mashoor, Pulau Pinang. Di situlah tempat kami menginap dan menguruskan diri masing-masing. Sampai saja di sana, masing-masing mencari posisi tilam yang selesa dan terus merebahkan sekujur tubuh yang sudah lesu dek kerana berjam-jam di dalam bas. Usai rehat, pelajar lelaki perlu bersiap-sedia untuk solat Jumaat.

Jam 3 petang. Agenda kami bermula dengan melawat IPSI. Sebelum itu, perut harus diisi! Kami singgah di kawasan berdekatan dengan Hospital Pulau Pinang untuk mencari juadah dan kedai makan berhampiran. Jaulah diteruskan dengan menuju ke Pusat Penyebaran Islam Antarabangsa iaitu IPSI. Lebih kurang jam 4 petang, kami tiba di bangunan IPSI. Kakitangan IPSI menyambut kami sebagai tetamu istimewa dari USIM, Nilai dengan wajah gembira sekali.

Kami dihidangkan dengan ‘makanan rohani’ yang cukup mengenyangkan jiwa dan hati-hati kami. Sebagai permulaan, pihak IPSI menayangkan video mereka untuk tontonan kami. Video tersebut banyak membuka mata kami. Mengalir sebuah rasa insaf dan kesedaran. Terpegun dengan cara dakwah dan pendekatan mereka pada warga Non Muslim.

Ustaz Kamarudin Abdullah

Ustaz Kamarudin Abdullah

Antara kata-kata daripada Presiden IPSI iaitu ustaz Kamarudin Abdullah yang masih tersimpan kemas dalam ingatan ini adalah,

 “Kamu tahu tak, di Indonesia saja, dah ada 28 juta orang Kristian. Orang Kristian sangat aktif menyebarkan dakyah mereka. Kenapa kita tak turun untuk berdakwah pada non-Muslim? Kenapa kita, ustaz ustazah lepasan al-Azhar, lepasan universiti Islam semua, tak keluar ke gelanggang masyarakat untuk berdakwah? Tak ramai yang nak berdepan dengan non-Muslim? Sunnah utama Nabi Muhammad Sollallahu ‘Alaihi Wasalam adalah dakwah. Berdakwah pada orang-orang kafir atau non-Muslim. Jangan kita rasa bangga jadi ustaz atau ustazah kalau kita tak ada pengorbanan, tak ada keringat peluh untuk jalankan dakwah Islam.”

“Kalau dalam kuliah, kita dapat teori saja. Jadi, macam mana nak aplikasikan? Macam-macam tuduhan Islam dapat. Siapa nak bela Islam kalau bukan kita?”

“Barang siapa membawa amal yang baik maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya; dan barang siapa yang membawa perbuatan yang jahat maka dia tidak diberi pembalasan melainkan seimbang dengan kejahatannya, sedang mereka sedikit pun tidak dianiaya (dirugikan).” (Surah al-An’am : 160)

Ustaz Kamarudin Abdullah sempat berkongsi bersama kami akan kisah beliau bertemu dengan hidayah-Nya. Kisah beliau tersentak dan tersentuh dengan satu ayat cinta-Nya, seterusnya membawa beliau menuju ke gerbang Islam. Beliau baca terjemahan Al-Quran kerana tika itu, beliau tidak reti membaca Bahasa Arab. Dan hatinya tersentak dan tersentuh dengan ayat cinta-Nya dalam surah al-Ikhlas, ayat 1-4 yang membawa makna,

Katakanlah: “Dia-lah Allah, Yang Maha Esa, Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu. Dia tiada beranak dan tiada pula diperanakkan, dan tidak ada seorang pun yang setara dengan Dia”.

Kita sebenarnya adalah duta Islam. Orang sekeliling kita, termasuklah non-Muslim akan memandang Islam berdasarkan kita, orang Muslim. Dan sepatutnya, mereka perlu lebih memandang pada Islam itu sendiri kerana Islam itu sempurna, sedangkan Muslim itu serba berdosa dan banyak lagi yang tak kena. Sebab itulah, kita, diri kita sendiri perlu diislah iaitu perlu diperbaikkan lagi dari sudut memahami dan meneladani serta menanam Islam dalam diri kita memandangkan kita ini Muslim.

Ustaz Kamarudin juga bercerita mengenai bagaimana orang Kristian sebarkan dakyah mereka. Mereka tak bawa agama mereka terus. Mereka akan cuba menangi hati orang ramai, bantu sana sini, bermalam di tempat mereka (khususnya orang Asli), tunjuk keprihatinan mereka, amalan-amalan mereka. Bila dah lama, bila mereka dah ada ‘tempat’ di hati orang Asli, barulah mereka bercerita soal agama Kristian. Kita kena duduk dengan mereka, 2-3 tahun, dekat dengan mereka supaya kita dapat ‘pancing’ mereka. Kena hati-hati. Sebab ada juga yang over excited nak berdakwah, berkeras dengan mereka, sampai ada yang kena pancung. Kalau kita benar-benar serius, ikutlah jemaah yang senior, yang dah buat kerja-kerja macam ni lama, belajar daripada mereka. Benda macam ni memang sangat perlu akan sebuah pengorbanan.

Beliau juga berkongsi tentang 12 rujukan untuk dakwah, yang boleh kita guna dalam hendak menjawab hujah dan persoalan-persoalan daripada pihak non-Muslim. Soalan susah ke, senang ke, boleh jawab.

1) Al-Quran

2) Al-Sunnah

3) Ijmak Ulamak

4) Sirah Nabi

5) Adat

6) Sains

7) Fakta

8) Statistik

9) Logik

10) Psikologi

11) Perbandingan Agama

12) Analogi

Itulah antara isi sebahagian perkongsian beliau bersama kami selama lebih kurang 2 jam itu. Kemudian, kami disajikan dengan hidangan bihun goreng sebagai menu petang. Usai makan, kami singgah ke kedai buku mereka, membeli buah tangan berbentuk buku sebagai bahan ‘makanan utama’ pelajar Pengajian Akidah dan Agama. Memang rambang mata tengok lambakan buku-buku tersebut!

memori 1

Kami singgah ke Masjid Negeri Pulau Pinang untuk menunaikan solat jamak takdim Maghrib dan ‘Isyak. Usai solat, kami kembali ke teratak penginapan kami, SMKA Al-Mashoor.

Kenangan pelajar lelaki bersama pensyarah di Masjid Negeri Pulau Pinang

Kenangan pelajar lelaki bersama pensyarah di Masjid Negeri Pulau Pinang

 

Malam itu, beberapa pelajar lelaki bersama seorang pensyarah pengiring kami, Dr. Rosmizi, mengambil kesempatan untuk memenuhi ruang stadium Pulau Pinang bagi menyaksikan perlawanan bola sepak antara Pulau Pinang dan Johor.

Pensyarah dan pelajar

Pensyarah dan pelajar

Pelajar perempuan pula, sebahagian mereka, keluar di sekitar situ untuk jalan-jalan mencari makan. Yang lain, hanya mampu  berehat di bilik asrama masing-masing lantaran skru-skru otot sudah longgar dan perlukan rehat yang cukup untuk menghadapi hari esok, jaulah ke kuil besar pula!

SABTU (6/4/2014)

Cuaca tenang dan damai pagi itu. Alhamdulillah, kami meneruskan misi kami pada hari terakhir itu iaitu berkunjung ke dua buah kuil besar yang terdapat di Pulau Pinang ini. Kami berkumpul lebih kurang jam 7.30 pagi. Saya dan beberapa sahabat sempat berbual sebentar bersama makcik Anusha dan pakcik Raja sebagai guard di sekolah tersebut. Mereka ramah dan baik sekali.

1486122_502092409895765_1021681765_o

Sementara menunggu kehadiran bas, kami diarahkan untuk berkumpul mendengar sedikit taklimat daripada pensyarah pengiring kami. Beliau menasihatkan kami agar menjaga adab dan etika ketika berada di kuil nanti. Beliau meminta agar kami tidak memperlekehkan patung-patung mereka dan sebagainya. Usai taklimat, sesi bergambar bersama pula. Kemudian, jalan kaki untuk mencari sarapan kerana perut masing-masing sudah minta diisi.

1486057_502092036562469_1535425447_o

Lebih kurang jam 9.45 pagi, kami menuju ke destinasi terakhir, iaitu kuil. Ada dua buah kuil yang sempat untuk kami kunjungi. Biarlah gambar-gambar di bawah ini yang berbicara.

kuil 1

Camera 360

kuil 2

Camera 360

Kami bertegur sapa, bergambar dan berbual sebentar bersama seorang pelancong asing dari Belgium, seorang ‘free thinker’. Bila ditanya, “What do you understand about Islam?
Erm.. Islam I see only like a.. lets say a.. in western culture, we see only the.. not so good parts.. I think that the teachings of like sufi, I think that very high. But its happen now today that people dont see that anymore. There is so strict and many complicated. Erm.. I think there are so many beautiful things, not only in Islam, but Buddhism and so on.. If we can combine these things, and then it will benefit us. So, study a lot and know more. Have a good journey.” Jawabnya.

Ok thank you for your answer.. have a great journey too..” Balas kami sambil melambai tangan. Dari situ, kami faham, Islam ini sebenarnya bagaimana dari persepktif orang-orang Barat. Dan itu menaikkan semangat kami untuk lebih bersungguh-sungguh dalam tafaqquh fiddin untuk membetulkan pandangan-pandangan Barat yang salah mengenai Islam. Banyak yang nak diborakkan, tapi, masa mencemburui kami. Saya dan beberapa sahabat sempat berbual dan menemu ramah seorang sami. Bertanya tentang sejarah Buddhism.

kuil 3

Menariknya, mereka memang sediakan dan beri buku komik mereka bertajuk ‘Journeys To The Under-World’ pada orang yang datang ke kuil tersebut. Termasuklah kami yang Muslim ini, dapat juga buku tu. Kami ambil dan terima. Mungkin, itu salah satu ‘manhaj dakwah’ mereka pada orang ramai. Dan, kita perlu ikut cara sebegitu. Biar pelancong asing datang ke masjid kita, ambil gambar masjid kita dan sebagainya. Kemudian, kita boleh bagi mereka buku atau risalah dakwah kita. Nak lagi seronok, kita boleh sediakan dan beri mereka Al-Quran terjemahan versi Bahasa Inggeris. Ada sebahagian hotel yang sediakan Bible di bilik hotel mereka. Itu juga salah satu cara Kristian sebarkan agamanya. Maka, apa yang kita buat untuk sebarkan Islam?

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, bahawa Rasulullah sallallaahu ‘alaihi wasallam telah bersabda yang bermaksud: “Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil” [Hadith Muslim no. 145]

Sebelum pulang, kami sempat juga singgah di beberapa tempat untuk membeli-belah ole-ole, makan tengahari, serbu pasembur dan sebagainya. Memang sedap pasemboq penang! Sayangnya, tak dapat merasa nasi kandaq! :(

memori 4

Sepanjang perjalanan pulang itu, ramai juga yang turun untuk berhenti di RnR dan pulang ke kampung sendiri kerana jaraknya yang sudah dekat. Untunglah mereka!

Alhamdulillah, kami selamat sampai hampir jam 10.30 malam. Perjalanan pulang memang banyak perhentian, jadinya, agak lewat sedikit sampai. Sesungguhnya, jaulah dan lawatan ilmiah ini memang terasa penatnya. Namun, terasa juga puasnya! Harap, tahun depan dapat ke gereja pula!

NASIHAT BUAT PENUNTUT ILMU

memori 2

Sebagai seorang pelajar dan penuntut ilmu agama, kita ada amanah dengan ilmu yang kita pelajari. Jaga dan gunakanlah amanah itu sebaiknya. Jalankan tanggungjawab kita bersama iaitu mempraktikkannya dalam kehidupan seharian kita. Bukan sekadar berteori di dalam kelas dan kuliah serta di atas kertas peperiksaan semata. Akan tetapi, turun padang dan libatkan diri denga masyarakat!

Namun, jangan sampai kita jadi golongan yang “suka berdakwah akan tetapi lesu di bilik kuliah”!

Lebih-lebih lagi, pelajar Pengajian Akidah dan Agama. Kita belajar agama samawi, kita belajar bab-bab akidah, kita belajar perbandingan agama, kita belajar tasawuf, falsafah dan sebagainya. Andai kita tidak serius dalam belajar dan masih leka dengan pesona dunia, maka, rugilah kita!

“…sebenarnya yang menaruh bimbang dan takut (melanggar perintah) Allah adalah dalam kalangan hamba-Nya yang berilmu.” (Surah Fatir : 28)

Belajar itu penting. Menuntut ilmu itu penting, kesungguhan dalam menuntut ilmu itu penting. Jangan sesekali ambil ringan soal sebegini, kerana pekerjaan kita di masa akan datang, nak menerang dan menyampaikan pada masyarakat, nak itu nak ini, memerlukan ilmu yang kita tahu. Bukan ilmu yang kita buat-buat tahu. Lagi-lagi, kita ini dalam bidang akidah. Lagi perlu pada pemahaman ilmu yang betul dan jelas serta usaha yang bersungguh untuk mahir membaca dan menghadam kitab dan sebagainya. Tak ada masa dah nak main-main buat assignment, nak ponteng kelas kuliah, nak bermalasan dan asyik nak beralasan lagi.

Satu pesanan terakhir yang perlu kita sematkan dalam hati dan diri :

Kerja-kerja Islam itu bukan dilakukan pada waktu lapang, tapi, kita yang perlu lapangkan waktu kita untuk melakukan kerja-kerja Islam.

Pelajaran no 1, kerja-kerja dakwah dan persatuan bukan no 2. 

“AKIDAH JITU, UMMAT BERPADU”

Alhamdulillah, selesai! Semoga bermanfaat perkongsian untuk kali ini. Moga Allah redha kita. :)

*KLIK DI SINI UNTUK MELAWAT SERTA MEMBACA BLOG BIDANG PENGAJIAN YANG SAYA SEDANG DALAMI INI : PERSATUAN MAHASISWA PENGAJIAN AKIDAH DAN AGAMA (PERWADAH)

*Kami mendapat tahu satu berita sedih tentang IPSI. Baru saja minggu lepas pergi lawatan ilmiah di IPSI. Tup tup! Berita terbaru, IPSI terbakar dan mengalami banyak kemusnahan. Innalillah. Sumbangan kilat diperlukan! Mari bantu! Moga bantuan dan sumbangan kita, walau sedikit, dapat meringankan beban IPSI dan moga menjadi saham untuk bekalan akhirat kita nanti.

DERMA KILAT UNTUK IPSI..

DERMA KILAT UNTUK IPSI..

TAUTAN MAHABBAH, UKHUWAH FILLAH!

Published March 23, 2014 by wana93

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah.

22/3/2014 telah menjadi satu tarikh indah dalam kamus hidup diri saya dan sahabat-sahabat seperjuangan Pengajian Akidah dan Agama, Tahun 2, USIM. Kami berjaya meraikan program yang dirancang oleh AJK Batch Gen4, Tautan Mahabbah.

O3

Sudah hampir dua tahun kami bersama, namun, masih ada lagi antara kita yang belum kenal antara satu sama lain. Termasuklah saya sendiri, ada saja sahabat seperjuangan yang saya tak kenal namanya, tapi kenal muka saja.

Pertama sekali, saya sangat bersyukur dan bahagia kerana saya diberi peluang dan kepercayaan untuk menjadi salah seorang AJK Batch yang memerlukan komitmen selama setahun iaitu dua semester. InsyaAllah, kami yang sudah pun dilantik dahulu, akan cuba dan terus berusaha melaksanakan tugasan dan tanggungjawab yang diamanahkan sebaik mungkin, mohon doa dan kerjasama kalian. Saya rasa bahagia sebab program Tautan Mahabbah ini dapat dijalankan dengan jayanya, alhamdulillah. Walaupun terdapat kekurangan, namun, itu adalah lumrah kerana manusia yang mengurus dan mengaturnya. Jika sudah namanya manusia, pasti akan ada yang tersalah itu, tersalah ini dan serba tak kena. Kan? Jadi, maaf dipinta. ;)

04

01Macam-macam aktiviti kami di sana. Main bola, main belon, main air, main getah dalam straw dan sebagainya. Saya tak banyak main pun. Seluar slack saya pun tak basah sebab tak main air pun. Huhu. Nak mandi laut lagilah tak. Malu kot. Saya lebih suka melihat dan memerhati. Ambil gambar diorang. Saya gembira tengok sahabat-sahabat seperjuangan saya seronok naik Banana Bot, naik kayak, mandi laut, main air, pasir bagai.

Untuk entri kali ini, saya tak mahu menulis banyak. Saya mahu gambar yang ber’bicara’. Cuma, saya hanya nak cerita sedikit berkenaan 3 perkara yang saya rasa amat menarik untuk dikongsi bersama.

1) Semasa sesi taaruf dan ice breaking, setiap kumpulan diminta buat bulatan. Kemudian, cari pasangan sejantina, berdua, diberi masa 5 minit untuk menceritakan apa yang tak pernah dicerita pada insan lain. Saya bersama dengan kak Najwa. Dia beritahu yang ibunya sudah meninggal. Dia sangat mahukan kasih sayang insan sekeliling dan kawan-kawannya.

Saya pula cerita padanya yang abah saya sudah meninggal. Dan, saya beritahu, “Akak nak tahu tak, saya sangat suka dan gembira bila dapat tengok ustaz Nashief. Nak tahu sebab apa? Sebab mukanya mengingatkan saya pada arwah abah saya. Muka ustaz tu seakan-akan muka abah saya. Dan saya sangat seronok dapat jalan-jalan ke sini dengan geng akidah kita. Sejak abah meninggal, dah lama juga saya tak pergi jalan jauh-jauh macam ni.”

Moral : Hargai dan sayangi ibu bapa, guru dan kawan-kawan kita. Kita perlukan mereka!

Camera 360

2) Kemudian, sesi soal-jawab. Setiap orang akan disoal jawab bila bola berhenti dan berada di tangannya, apabila lagu diberhentikan. Tup tup! Saya pun terkena sekali! Haaa, yang ni memang saya nak tergelak + malu disebabkan oleh soalan-soalan yang beberapa sahabat seperjuangan lelaki lontarkan.

‘Syazana, kenapa garang sangat?’

‘Garang? Mana ada. Siapa yang kenal saya, perempuan, dia kenal saya ni macam mana. Dengan lelaki saja saya garang kot. Dengan perempuan, saya biasa-biasa saja.’

‘Kenapa perlu macam tu? Kenapa dengan lelaki kena garang?’

‘Bukan garang, maksud saya, saya memang tegas dengan lelaki. Yelah, dengan lelaki tak boleh lembut-lembut sangat kan.’

‘Macam mana boleh dapat inspirasi menulis di blog?’

‘Saya memang suka menulis. Apa yang kita belajar, apa yang berlaku pada diri, sekeliling, kawan-kawan,  pengalaman, saya suka kongsi. Saya tak pandai dan tak fleksibel dalam bercakap macam korang. Tapi, bab menulis, insyaAllah saya fleksibel. Saya mula menulis di blog masa tingkatan 4.’

Sebenarnya nak saja jawab lebih-lebih, cuma, malu. ;p

Moral : Saya ada prinsip saya sendiri bila berurusan dan berhadapan dengan lelaki ajnabi (bukan mahram). Saya cuba berprinsip. Saya kena bersikap tegas supaya diri saya tak lembut di hadapan mereka. Mata dan hati andai tidak dijaga, akan binasalah diri, akan muncul pelbagai penyakit hati yang akhirnya akan membawa diri jauh daripada Ilahi. Kadang-kadang, saya sedih, sebab saya rasa macam benteng ‘ikhtilat’ saya, makin hari, macam makin dah rapuh. :(

Moga sama-sama kita kukuhkan semula! Sentiasa taqarrub dengan Allah. Semuanya daripada Allah. Idea nak menulis pun daripada Allah. Jadi, mintalah pada Allah. Jangan sesekali menyerah! ^_^

C360_2014-03-22-14-55-17-892

3) Sesi sebelum memulakan ‘Street Dakwah’. Kami, muslimin dan muslimat berkumpul, mendengar dan menghayati sedikit ucapan daripada pensyarah kami yang mengiringi Tautan Mahabbah ini, ustaz Dr.Nashief S.Disomimba. Antara pesanan beliau yang saya ingat,

‘Kita berkumpul di sini untuk menguatkan ukhuwah Islamiah kita. Kamu ada tanggungjawab. Ibu bapa kamu akan sedih bila kamu malas belajar dan suka tidur, ponteng kelas. Kamu adalah harapan untuk menyebarluaskan syiar Islam di muka bumi ini.’

Moral : Tajdid niatmu berada di universiti selalu! Hormati guru dan pensyarah! Keep your mujahadah!

Terima kasih pada semua AJK Batch yang telah banyak membantu, berkorban dan bekerjasama dalam menjayakan Tautan Mahabbah kita ini. Moga Allah redha kita. :)

Terima kasih pada sahabat-sahabat sePengajian Akidah dan Agama yang telah banyak membantu dan bekerjasama dalam menjayakan program kita ini. Moga Allah redha. :)

05

Terima kasih pada pensyarah kami yang sangat baik dan sangat sporting, ustaz Dr.Nashief S.Disomimba, bersama sahabat beliau, pensyarah baru di Fakulti Pengajian Quran dan Sunnah (FPQS) yang sudi turun dan luangkan masa bersama dan menemani kami, anak-anak didikmu. Moga Allah redha kita. :)

muslimin1

Muslimin, ingatlah, jangan terlalu sibuk mengejar keseronokan duniawi hingga kau terlupa akan tanggungjawabmu kenapa kau berada di universiti. Kenapa kau di sini? Bukan untuk bermain PES semata, bukan untuk bercintan cintun, bukan untuk perkara yang melalaikan, akan tetapi, membina sebuah kematangan fikiran dan tindakan serta untuk tafaqquh fiddin.Ummah perlukanmu! Ingatlah, kita berlayar dalam fikrah Islam, dalam ilmu agama, ilmu akhirat. Andai kita gagal menjaga ilmu yang telah dipelajari, maka, apakah pandangan Ilahi pada kita? Kita ada amanah dengan ilmu agama yang kita pelajari. Sedar, bangkit dan bergeraklah! Bidang pengajian kita amatlah susah dan payah, jika kita tak bersungguh-sungguh dalam hendak memahami dan mendalaminya.

muslimat1

Muslimat, ingatlah, jangan terlalu memikir dan mengejar cinta lelaki semata, hingga terabai segala tanggungjawab dan amanah yang dipikulmu. Hingga terabai segala hak Allah. Ingatlah, itu bukan tujuan dan matlamat utama  kehidupan kita yang sementara ini. Akan tetapi, jaga dan peliharalah diri, aurat dan maruahmu kerana-Nya, tafaqquh fiddin dalam menuntut ilmu kerana ummah perlukanmu! Kita beruntung kerana kita berada dalam biah (suasana) Islamik, andai kita gagal menjaga diri, maka, sia-sialah kita pada pandangan-Nya. Kita ‘memegang’ ilmu agama, ilmu akhirat, jaga dan pelihara serta pasakkanlah ia di dalam jasad dan jiwa kita, tiap masa dan ketika. Sedarlah dan jangan terus terlena! Bidang pengajian kita bukanlah mudah, akan tetapi, perlukan usaha yang bersungguh-sungguh dan mujahadah!

kami

Akhir sekali, moga ukhuwah kita ini, benar kerana-Nya. Moga ukhuwah kita ukhuwah fillah, hingga ke Jannah. Moga kita saling topup-menopup sesama kita dalam perkara kebaikan dan kebenaran. Sama-sama kita saling bantu-membantu, bekerjasama, bertolak-ansur, rendahkan ego kita dalam kita saling belajar dan berukhuwah. Andai ada yang malas datang kelas dan kuliah, ingatkan dan nasihatilah dia. Ambil tahu kalau-kalau dia ada masalah. Janganlah kita biarkan saja. Kita mahu suka dan duka, susah dan senang bersama. Itu ukhuwah sebenar. Batasan pergaulan wajib dijaga dan dipelihara. Moga diri kita mampu untuk menjaga dan menundukkan hati dan pandangan masing-masing. Lazimi istighfar dan solat sunat taubat. Moga kita terhindar daripada murka-Nya. Uhibbukum fillah!

Muhasabah Hamba Yang Serba Berdosa

Muhasabah Hamba Yang Serba Berdosa

Moga Allah redha kita semua. Di dunia dan akhirat. Jagalah Allah, nescaya Allah akan menjagamu. ~.^

~Sekadar Perkongsian Bersama. Moga Ada Manfaatnya.~

WEDNESDAY PUBLIC LECTURE : 7 QUESTIONS ON THE BASIS OF CHRISTIANITY’

Published March 7, 2014 by wana93

1800345_604434396306504_1853429603_n

Alhamdulillah. Persatuan Mahasiswa Pengajian Akidah dan Agama (PERWADAH) berjaya menganjurkan satu program yang mampu memenuhkan dewan DKF1.2 dengan manusia yang dahaga akan ilmu-ilmu yang berkaitan dengan akidah. Ramai yang membanjiri dewan kuliah fakulti itu.

Hal ini sedikit sebanyak mempositifkan fikiran orang ramai yang lazimnya kita dengar, ‘muda-mudi sekarang dah tak minat belajar agama’, ‘budak-budak zaman sekarang mana nak ambil tahu hal-hal agama ni’. Orang mudalah yang semangatnya paling berkobar-kobar untuk mencari dan menuntut ilmu, terutama ilmu-ilmu agama.

Camera 360

Camera 360

Camera 360

Bro Lim Jooi Soon merupakan seorang bekas penganut agama Buddha dan Kristian. Beliau menghafaz al-quran dan juga Bible.

Beliau kekalkan nama beliau, walaupun setelah memeluk Islam, atas beberapa sebab. Salah satunya, beliau tidak mahu adat masyarakat memandang bahawa, orang Islam mesti ada pada nama-nama Arab saja. Beliau juga menjelaskan makna nama beliau.

Lim – nama keluarga

Jooi – nama keturunan

Soon – nama beliau yang bermaksud menuju kejayaan

Perkongsian Bro Lim selama hampir 2 jam itu banyak berkisar tentang perbezaan Islam dan Kristian.

Bro Lim menerangkan bahawa, Kristian bermakna mereka yang ikut Jesus Christ iaitu Nabi Isa ‘alaihissalam. Muslim pula merupakan satu-satunya, yang bukan Kristian yang percaya pada Nabi Isa ‘alaihissalam. Berdasarkan perkongsian ilmu oleh Bro Lim tempoh hari, di sini, dikongsikan secara ringkas beberapa nota yang dirasakan penting untuk kita ketahui.

1) Dosa Warisan – Menurut Kristian, dosa itu boleh diwarisi. Dosa akan diwarisi oleh seluruh keturunan manusia. Setiap kanak-kanak yang dilahirkan, pasti akan mewarisi dosa. Tetapi dalam Islam, dosa tidak diwarisi. Sebagai contoh, ayah suka makan dan minum manisan, akan tetapi, si anak yang terkena penyakit kencing manis. Relevankah?

“Sesungguhnya kami menurunkan kepadamu Al Kitab (Al Qur’an) untuk manusia dengan membawa kebenaran; siapa yang mendapat petunjuk, maka (petunjuk itu) untuk dirinya sendiri, dan siapa yang sesat maka sesungguhnya dia semata-mata sesat buat (kerugian) dirinya sendiri dan kamu sekali-kali bukanlah orang yang bertanggung jawab terhadap mereka.” (Surah az-Zumar : 41)

2) Isa adalah anak kandung Allah

Ini sangatlah bertentangan dengan Islam.

“Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah adalah Al Masih putra Maryam”, padahal Al Masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israel, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu” Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang lalim itu seorang penolong pun.”

3) Isa mati disalib untuk menebus dosa manusia.

Logikkah? Cuba kita fikirkan sejenak. Tuhan yang mengutus Isa, jadi sepatutnya kita perlu berterima kasih pada yang mengutus atau pada yang diutus? Hakikatnya, Isa tidak mati disalib. Puncanya adalah Judas (anak murid Isa) yang mengkhianatinya.

“dan kerana ucapan mereka: “Sesungguhnya Kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah”, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan ‘Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.

Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya. Dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”  (Surah an-Nisaa’ : 157-158)

4) Isa adalah Tuhan  dalam bentuk manusia.

Perkara ini juga bertentangan. Dalam Bible sendiri, tak pernah ada disebut bahawa Isa adalah Tuhan.

Kebanyakan ajaran dan kepercayaan dalam agama Kristian ini adalah berasal daripada Paul.

1

Kesimpulan

Allah Maha Berkuasa. Dia mampu melakukan apa-apa saja, mengikut sifat-sifatNya yang Maha Baik dan Penyayang itu. Allah mencipta malaikat bukan untuk meringankan kerja-kerjaNya, akan tetapi, sebagai bukti bahawa Dia Maha Berkuasa mencipta mahkluk yang 100% taat dengan perintahNya.

Orang Islam terbahagi kepada dua iaitu :-

1) Islam pada keturunan

2) Islam pada amalannya yang betul-betul mengamalkan Islam berdasarkan sumber.

Jadi, jika mahu berdakwah dengan orang bukan Islam seperti Kristian, kita perlu akan hujah dan dalil ‘aqli dan naqli serta perlu tahu tentang isi kandungan Bible atau nama Melayunya, al-Kitab. Bilamana kita dapat kuasai ilmu hujah dan perdebatan dengan baik dan berhikmah, maka, di situ kita takkan goyah seperti yang telah dibuktikan oleh Rasulullah, para sahabat, Imam Ghazali yang digelar Hujjatul Islam, Imam al-Baqillani dan sebagainya. InsyaAllah.

Camera 360

Camera 360

P/S : Untuk bacaan dan penerangan lebih lanjut dan mendalam, boleh rujuk dan baca buku penulis sendiri, ’7 PERSOALAN BERKENAAN ASAS-ASAS AGAMA KRISTIAN’ dan juga buku ‘SOALAN KONTEMPORARI’. Sangat bermanfaat.

Moga bermanfaat perkongsian yang serba sedikit ini. Sekian. Wallahua’lam. :)

Dikongsi daripada : http://perwadahusim.blogspot.com/2014/03/talk-7-questions-on-basis-of.html

MENJAGA HINGGA HUJUNG NYAWA

Published February 20, 2014 by wana93

Engkau masih ingat saat itu. Saat di mana nenek menyapa, mendoakan engkau.

“Nanti kahwinlah cepat-cepat. Kesian kau tinggal sorang-sorang. Kakak dah kahwin. Nenek doakan kau dapat ustaz.”

Kini, hatiku selalu berbisik,

“Nek, tak sempat nenek nak tengok cucu nenek yang ni kahwin..”

Engkau masih ingat detik itu. Detik di mana engkau sedang demam, terbaring di dalam kamar, dan nenek mula menjenguk masuk melalui pintu kamar.

“Tak sihat lagi ya? Cepat-cepatlah baik ya..”

Kini, engkau merasa rindu akan detik itu.

Engkau juga masih ingat waktu itu. Waktu semasa engkau sudah bersiap untuk melangkah pulang ke bumi universiti, meneruskan perjuangan menuntut ilmu, nenek sempat bertanya selepas engkau menyalaminya.

“Nak balik dah? Bila cuti lagi? Belajar elok-eloklah ya. Biar cucu nenek ni jadi ustazah.”

Hatimu selalu bertekad, “Insya-Allah, nek..”

igt-m

16.2.2014

Sudah hampir dua minggu nenek tidak dapat berjalan menggunakan tongkatnya. Bukan itu saja, malah, nenek juga tidak mampu untuk duduk. Sejak nenek jatuh semasa keluar bilik air dua minggu lalu, kaki kiri nenek, terutama bahagian betis dan pehanya, terasa amat sakit sangat. Sejak itu juga, nenek semakin uzur. Nenek tak mampu bangun lagi.

Engkau hanya mampu membantu menyuapkan makanan ke dalam mulut nenek, menyuakan minuman untuk kelegaan tekaknya. Engkau juga hanya mampu membantu ibu dan adik-beradik engkau menguruskan nenek. Nenek memang memakai lampin dewasa. Ibulah yang banyak berkorban untuk nenek. Masa ibu banyak dihabiskan untuk menjaga dan menguruskan nenek. Ibu walau kadang-kadang pening dengan kerenah nenek yang pelbagai itu, namun, ibu sangat sayang akan nenek. Buktinya, ibu menjaga nenek, iaitu ibunya sendiri, hingga hujung nyawa.

Nenek duduk di rumah hadapan. Namun, dek kerana makcik engkau masih gagah bekerja, mencurah bakti untuk mendidik anak-anak bangsa, maka, nenek engkau dijaga di rumah engkau, di lorong belakang. Nenek juga sangat selesa di rumah itu. Kerana cucunya ada. Dan nenek memang suka melihat aksi cucu-cucunya yang bermacam itu. Rumah engkau sudah pun seperti rumah nenek.

Sepanjang nenek uzur, tidak mampu berjalan mahupun duduk, engkau, ibu, makcik, pakcik dan adik-beradikmu kerap kali saling membantu untuk menukar lampin nenek. Tak mudah. Sebab kaki nenek sangat sakit dirasainya. Nenek akan menjerit sambil menahan sakit apabila kakinya dipegang dan diangkat, semasa mahu menukar lampin. Kadangkala, nenek akan marah apabila sudah terasa amat sakit. Namun, engkau tak mampu buat apa-apa. Engkau hanya mampu melihat dan memegang tangan nenek sambil menyuruh nenek berzikir untuk menahan sakit. Lampinnya harus ditukar untuk mengelakkan bau busuk dan mudarat-mudarat yang lain.

Engkau tahu, tak ramai yang mampu dan sanggup menukar lampin orang dewasa, namun, ibu dan makcikmu telah membuktikan bahawa mereka mampu dan sanggup atas nama kerana mereka adalah seorang anak yang punya tanggungjawab. Maka, engkau pun membantu sebagai semangat, motivasi dan kesedaran buat diri engkau, di masa akan datang. Engkau juga mahu menjadi seperti mereka, yang menjaga orang tuanya, hingga hujung nyawa.

Dua tiga hari sebelum tarikh menjejak ke 16 haribulan 2, nenek semakin lemah. Makan tak nak, minum pun macam tak tertelan. Nafas nenek kuat seperti orang yang sedang berdengkur. Bukan engkau saja yang risau, malah, ibu dan makcikmu lebih risau. Nenek juga sudah tidak menjerit dan marah-marah apabila kerja-kerja menukar lampin dilakukan. Cuma, riak wajah nenek masih menahan sakit dan perit.

Hari itu, 16 haribulan 2, usai menguruskan nenek, engkau dan makcikmu menyuakan air suam dan jus sebagai penyegar tekak nenek. Kemudian, engkau bergegas ke masjid untuk bertemu dengan adik-adik usrah engkau. Makcik dan adik beserta abang engkau bergegas keluar untuk membeli barang keperluan di kedai.

Tinggallah ibu seorang diri di rumah, bersama nenek. Ibu mahu menyegarkan diri di bilik air. Sebelum ke bilik air, ibu menjenguk nenek. Nafas nenek semankin kuat. Hati ibu terasa sesuatu yang tidak enak. Ibu membisik sesuatu. Sejak dua tiga hari yang lepas, ibu sering berbisik di telinga nenek, kalimah toyyibah iaitu Syahadah – La Ilaha Illallah. Kemudian, ibu ke bilik air. Sekejap cuma. Kerana atmanya berasa resah dan tidak tenang. Setelah keluar dari bilik air, ibu terus melihat nenek.

Ibu tidak mendengar sebarang dengkuran daripada tubuh lemah nenek. Nafas nenek seakan sudah menyepi. Ibu makin resah. Ibu cuba mengangkat kaki kiri nenek yang sakit. Mahu lihat reaksi nenek. Ternyata, reaksinya negatif. Sah! Nenek telah meninggalkan ibu engkau buat selama-lamanya. Nenek juga telah pergi meninggalkan engkau, makcik engkau, adik-beradik engkau dan lain-lain lagi.

Engkau mendapat mesej daripada adik engkau,

“Aku ambil kau dekat masjid sekarang. Nenek dah tak ada, jam 5.50 petang tadi.”

Engkau yang sedang berusrah bersama adik-adik usrah engkau, membaca mesej itu dengan riak wajah yang muram, terkejut dan sedih. Engkau bergegas keluar dan pulang ke rumah. Ramai sanak-saudara yang sudah mula memasuki pintu rumah. Sekujur tubuh mati milik nenek kemas diselimutkan. Engkau menyepikan diri sebentar di dalam bilik. Menangis dan terus menangis. Engkau merintih,

“Ya Allah, sungguh! Mati itu benar! Atuk belah ibu dan abah sudah pergi. Tiga tahun lepas, abah pun sudah pergi. Dan hari ini, nenekku pula pergi menghadap-Mu. Ya Allah, kumpulkan mereka dalam kalangan orang-orang beriman dan soleh.”

Malam itu, nenek belah arwah bapa engkau dan beberapa saudara jauhmu datang. Engkau agak terkejut kerana engkau tahu, nenek di kampung itu jua sedang tidak sihat. Engkau sudah lama tidak menjenguknya. Lantaran tiada kenderaan mahu pulang dan sibuk dengan pelajaran. Engkau rindu nenek yang satu lagi itu. Akhirnya, engkau berpeluang bertemunya. Engkau bertanya khabarnya dan berborak dengannya. Jenazah nenek akan dikebumikan pada esok hari.

17.2.2014

Engkau merasa bagaimana mahu memandikan jenazah. Engkau juga melihat bagaimana ibu, makcik dan beberapa saudaramu yang memandikan jenazah nenek bersama, dibantu oleh 3 orang wakil ahli masjid sebagai panduan. Engkau bersyukur kerana engkau diberi peluang.

Usai dikafan, disembahyang dan dikebumikan, engkau tidak putus-puus berdoa. Kenduri tahlil berjalan seperti biasa, 3 hari 3 malam di rumah engkau. Kerana mengikut adat, menghormati saudara-mara engkau yang lebih tua, maka, engkau banyak diam dan hanya mengikut. Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar. Moga, ada antara para hadirin yang hadir, doanya dimakbulkan.

Mungkin, bagi insan lain, itu hanyalah nenek. Tak perlu sedih sangat. Tapi bagi engkau, nenek itu adalah salah satu cinta yang menghiasi cinta-cinta dalam hati engkau. Nenek itulah yang engkau rapat. Nenek itulah teman gaduh engkau, teman bergurau senda dan sebagainya. Nenek tak pernah lupa nama engkau dan adik-beradik engkau tapi nenek sering lupa nama-nama insan lain. Nenek itu tinggal di rumah engkau, maka, engkau sudah rasa sebati dengan kehadirannya. Dan, kehilangannya pasti membuat engkau bersedih.

Ramai yang tak tahu keperitan dan liku yang telah dan sedang engkau hadapi. Tak ramai yang tahu betapa engkau telah banyak menangis dan menangis. Hanya Allah Maha Tahu.  Tapi ramai yang tahu bahawa senyuman engkau selalu engkau simbah pada insan sekeliling yang engkau kenali. Kerana senyuman itu adalah untuk dirimu sendiri.

Tadah tangan, sedekah al-Fatihah.

Muhasabah Diri

Moga Allah terima amalan kita. Moga Allah ampunkan dosa-dosa kita. Sesungguhnya, mati itu benar! Mati itu pasti! Jangan dikira berapa ramai orang yang meinggal setiap hari, akan tetapi, kiralah diri kita sendiri, berapa banyak bekalan dan persediaan kita untuk nak menghadapi hari kematian diri kita sendiri nanti?

Mati itu penghapus segala kelazatan. Mati juga merupakan peringatan yang paling berkesan buat hati-hati yang hidup. Mati adalah muhasabah buat diri kita sendiri. Mati itu dekat dengan kita.

Syarat untuk mati adalah hidup dan bernyawa. Dna kita ada syarat itu. Kita pasti mati. Lalu, kenapa kita hidup di dunia yang sementara ini seakan mati itu tiada? Kenapa kita hidup dalam keadaan seperti Allah itu tidak wujud untuk memerhatikan kita? Kenapa kita beraksi di bumi ini seakan terlupa akan adanya Syurga dan Neraka?

“Tiap-tiap yang berjiwa pasti akan merasai mati…” (Surah Al-Ankabuut : 57)

Mari, ketuk diri, muhasabah hati. Hidupkan hati agar kita mampu merasa bahawa mati itu pasti! Ingat, mati itu bukan untuk orang tua sahaja, tapi, mati adalah untuk kita semua yang bernyawa. Mari, sediakan diri!

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 129 other followers