TAZKIRAH

All posts in the TAZKIRAH category

AKIDAH UTUH, IMAN KUKUH, UMMAH TEGUH!

Published June 7, 2014 by wana93

20037_297303368706_656733706_3326256_3799130_n

Akidah merupakan tunjang dan asas yang terpenting dalam nadi kehidupan seseorang. Akidah atau ikatan atau kepercayaan kepada Allah ini juga adalah akar umbi dan dasar yang wajib ada dalam hati dan diri kita. Tanpanya, pasti hidup ini tidak ada arah dan tujuannya, terumbang-ambing dan tidak terurus jiwa nuraninya. Tanpanya juga, pasti kita tidak digelar Muslim, apatah lagi Mukmin yang sejati.

Dengan akidah, hati dan keyakinan kita pasti terikat bersama satu kepercayaan dan keyakinan yang mantap tentang Tuhan yang Esa, iaitu Allah Yang Maha Esa. Akidah juga mendorong pemikiran kita untuk meletakkan asas wahyu lebih tinggi daripada pemikiran akal itu sendiri. Akidah Islam adalah pada kalimah toyyibah, La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah. Jika seseorang menafikan atau menolak serta tidak meyakini akan kebenaran kalimah syahadah ini, maka, kufurlah ia!

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (Surah Ali-‘Imran : 102)

“Katakanlah: “Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam, tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)”.” (Surah al-An’am : 162-163)

Akidah yang utuh pastilah akidah yang benar dan tersimpul mati keyakinan dan kepercayaan terhadap sesuatu. Akidah Islam ini tidak akan lari dan jauh daripada sumber rujukan utamanya iaitu Al-Quran dan Al-Sunnah. Dua sumber utama ini juga harus dipasakkan dalam diri setiap kita bagi memastikan diri terhindar daripada ajaran sesat dan kebatilan. Ia juga menjadi kompas utama dan manual kehidupan kita di atas muka bumi ini.

tauhid

Bila akidah sudah mantap dan utuh, pasti akan terlahirnya sebuah keimanan yang kukuh dalam hati kita. Iman. Iman pada bahasa, menurut Jarjani, bermaksud membenarkan dengan hati. Menurut Ahli Sunnah Wal Jamaah pula, iman membawa makna mengucapkan dengan lisan, meyakini dengan hati dan melakukan dengan anggota badan. Lisan, hati dan anggota merupakan tiga aspek penting bagi memastikan keimanan yang sebenar dapat dibentuk. Ini berasaskan kalam-Nya yang bermaksud,

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemeNtarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Tuhan-lah mereka bertawakal, (yaitu) orang-orang yang mendirikan solat dan yang menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Itulah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan memperoleh beberapa derajat ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezeki (nikmat) yang mulia.” (Surah al-Anfaal : 2-4)

 

Diriwayatkan daripada Abu Husain yang dikenali sebagai Ibn Bathal al-Maliki, dia berkata :

“Pendapat golongan ahli sunah baik yang salaf mahupun khalaf menyatakan bahawa iman itu berupa perkataan dan perbuatan yang terkadang bertambah, terkadang berkurang.”

Seperti firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

“Dia lah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada).” (Surah al-Fath : 4)

Ulama’ sufi mengemukakan banyak mutiara kata tentang keimanan. Antaranya :-

        i.            Abu Abdillah bin Khafif berkata : “Iman ialah mentasdiqkan hati dengan apa yang dinyatakan Allah S.W.T. yang Haq daripada segala perkara ghaib.”

      ii.            Sahl bin Abdillah al-Tustari berkata : “Orang-orang yang beriman melihat kepada-Nya dengan mata tanpa penguasaan dan kesudahan.”

“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.”(Surah Ibrahim : 27)

Bilamana akidah sudah utuh, iman pula sudah semakin kukuh, maka, ummah juga akan semakin teguh! Teguh dalam menegakkan perjuangan Islam! Teguh dalam memperjuangkan hak-hak Allah di atas muka bumi ini! Ummah akan thabat dan teguh dalam melaksanakan perintah Allah dan teguh menjauhi serta meninggalkan perkara-perkara yang dimurkai Allah. Ummah juga akan teguh melawan nafsu, syaitan dan kemungkaran!

Hal ini berkait rapat dengan sebuah hadis Umar Bin al-Khattab, yang masyhur dengan hadis Jibril, menyentuh berkenaan Ihsan, yang bermaksud,

“Ihsan adalah kamu beribadah kepada Allah seakan-akan kamu melihatnya, jika kamu tidak melihatnya, maka sesungguhnya Dia melihat kamu.” (Riwayat al-Bukhari, Muslim, Ibn Hibban dan Ahmad)

Jika akidah kita sudah utuh, iman kita sudah kukuh, pasti diri kita akan teguh daripada melakukan perkara-perkara kemungkaran, kemaksiatan dan kebatilan. Ini kerana, hati dan diri sudah terikat dan meyakini bahawa Allah itu ada dan sentiasa memerhatikan tingkah hamba-Nya. Jika kita sudah ada keyakinan yang jitu dan mantap, mana mungkin kita berasa ‘tidak malu’ dan ‘berani’ untuk mengingkari Tuhan sekalian alam ini? Mana mungkin kita ‘bangga’ melakukan kemungkaran terhadap-Nya, jika akidah dan keimanan kita benar-benar meyakini-Nya bahawa Dia melihat kita!

Tambahan pula, dengan akidah dan keimanan yang jitu inilah kita meyakini bahawa adanya dua malaikat yang sentiasa mencatit segala amal dan perbuatan kita sama ada baik mahupun buruk. Kita juga meyakini bahawa adanya hari akhirat, hari pembalasan dan wujudnya Syurga dan Neraka.

Bila ketiga-tiga ini dikumpulkan iaitu akidah,  iman dan ummah berpadu, maka, akan terlahirlah Islam dan Muslim yang sebenar dan jitu! Akan tertegaklah Islam dalam diri, keluarga, masyarakat dan negara! Akan mudahlah ummah untuk bersatu dan beradu tenaga dalam menghidupkan semangat Islam dan berjuang kerana Allah! Bukan mudah, tetapi bukan mustahil! Kan?

Segalanya memerlukan mujahadah dan pengorbanan. Segalanya memerlukan usaha yang bukan sedikit tetapi banyak sekali! Akidah mestilah dijaga dan dipelihara sebaiknya daripada unsur-unsur syirik dan menyekutukan Allah! Iman pula harus dipastikan bahawa ianya sentiasa ke arah usaha yang menaikkan iman itu sendiri dan menghindari perkara yang boleh membatalkan iman seperti syirik, khurafat dan sebagainya. Ummah pula perlu dipastikan agar tetap bersatu dan tidak berpecah belah.

pokok-syariah

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan): “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) Syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. (Surah al-Fushshilat : 30)

Daripada Abu Said al-Khudri r.a., Rasulullah s.a.w. berkata kepadanya : “Wahai Abu Said! Siapa yang meredai Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad sebagai nabi ; maka wajiblah baginya Syurga.” (Riwayat Muslim)

Maka, masihkah kita mahu terus terlena dengan buaian cinta dunia dan melayan kehendak nafsu semata? Apakah kita rela mengorbankan kebahagiaan akhirat demi mengaut keuntungan dan kemikmatan dunia yang hanya sementara ini?

Sesungguhnya, akidah yang utuh itu mampu mengukuhkan iman dan mampu meneguhkan ummah yang kian lemah dengan ujian perbalahan dan penyakit hati yang semakin menular dalam kalangan kita. Usaha, bina, dan yakinlah bahawa kita mampu melahirkan generasi yang memiliki pakej lengkap Islam dan Muslim itu sendiri  sebagaimana generasi al-Fateh dahulu iaitu akidah utuh, iman kukuh, ummah teguh!

~Islam takkan tertegak, andai Islam dalam diri tak tertegak! Mari, bergerak! :)

MUJAHADAH : SEBUAH PAHIT YANG MANIS

Published April 11, 2014 by wana93

Mahu mencapai ke puncak tertinggi sebuah gunung itu amatlah payah. Pelbagai liku dan rintangan serta halangan perlu dilepasi dan dilalui terlebih dahulu. Apatah lagi mahu istiqamah dalam sebuah mujahadah untuk mengejar dan merebut cinta tertinggi dalam hidup iaitu cinta Ilahi. Mujahadah itu bermaksud usaha yang bersungguh-sungguh dalam meninggalkan larangan Allah dan melaksanakan perintah-Nya. Mujahadah juga bermakna berkorban akan sesuatu kerana Allah. Bukan mengorbankan Allah kerana sesuatu!

mujahadah-ilustrasi-_120515190057-821

Hanya dengan mengingati-Nya, hati akan menjadi tenang. Sungguh! DIA pemilik ketenangan yang dicari.

Di saat muda-mudi sibuk berpacaran sana sini, sibuk berhibur sana sini, tapi, kita berusaha untuk terus muhasabah diri dan mahu merapat dengan Ilahi, itu mujahadah!

Di saat muda-mudi sibuk melakukan maksiat sana sini, sibuk mahu ke konsert sana sini, kita bersama rakan-rakan sebaya kita sibuk bergerak menggerakkan kerja-kerja Islam, itu mujahadah!

Saat kawan-kawan di rumah sewa semuanya tidur lambat melayan ‘movie’ Korea, Hindustan dan sebagainya hingga bangun lewat untuk Subuh, kita pula berusaha untuk seimbangkan waktu tidur dan merajinkan diri untuk bersujud pada Ilahi tika waktu dinihari, itu mujahadah!

Saat semua sibuk melayan cerita-cerita cinta di televisyen, sibuk bermesej dan ber’gayut’ dengan pakwe makwe masing-masing, kita pula duduk berteleku menghadap dan menghadam isi buku, cuba memahami intipati kitab, membuka kamus bagai, itu mujahadah!

Saat insan sebaya kita asyik membaca gosip-gosip hiburan, sibuk merancang untuk menonton wayang, mendengar lagu-lagu cinta yang membuatkan fikiran berada di awang-awangan, kita pula sibuk menyusun jadual, mengatur waktu untuk memenuhi dan menghadiri majlis-majlis ilmu agama untuk bekalan tambahan buat diri yang masih lagi jahil.

Imam Ahmad bin Sahl al-Balkhi berkata : “Musuhmu yang sebenar ada empat iaitu :
1) Dunia. Senjatanya makhluk dan penjaranya ‘uzlah.
2) Syaitan. Senjatanya kenyang dan penjaranya lapar.
3) Nafsu. Senjatanya tidur dan penjaranya berjaga malam.
4) Hawa. Senjatanya bercakap dan penjaranya diam.”

Ibrahim bin Adham berkata : “Seseorang hamba tidak akan mencapai darjat orang-orang yang soleh sehingga mampu mengatasi lima rintangan : Pertama, menutup pintu nikmat dan membuka pintu kesulitan. Kedua, menutup pintu kemuliaan dan mebuka pintu kehinaan. Ketiga, menutup pintu istirehat dan membuka pintu mujahadah. Keempat, menutup pintu kaya dan membuka pintu kefakiran. Kelima, menutup pintu angan-angan dan membuka pintu ke arah persiapan kematian.”

Ramai yang kata bahawa mujahadah ini adalah sesuatu yang susah dan payah. Ya! Benar! Ada juga yang kata bahawa mujahadah ini adalah sesuatu yang amat pahit untuk kita lakukan terhadap diri kita. Ya! Benar! Namun, segala susah, payah dan pahit itu akan terasa indah andai kita benar-benar punya rasa cinta dan kasih pada Allah, Rasulullah dan Islam.

Bilamana hati dan diri sudah melekat bersama dunia dan seisinya, maka, kita akan rasa sukar untuk me’rasai’ dan men’jiwai’ keindahan dan kemanisan sebuah mujahadah yang diri usaha untuk laksanakan.

Daripada Ibn Umar r.a., beliau berkata : Rasulullah s.a.w. memegang bahuku lalu bersabda : “Jadilah kamu di dunia ini seperti seorang pengembara atau perantau di jalan.” (Riwayat al-Bukhari)

Dunia adalah penjara bagi seorang Mukmin itu. Manakala, ianya Syurga bagi orang-orang kafir. Kerana apa dunia digelar penjara untuk orang Mukmin? Kerana di dalamnya, kita tidak bebas melakukan apa saja, setiap perkara ada hitungan sama ada dosa atau pahala dan banyak lagi sebab. Manakala, dunia dianggap seperti Syurga bagi orang kafir kerana mereka fikir, di sini (dunia) adalah segala-galanya. Mereka boleh lakukan apa saja tanpa menilai ianya adalah dosa ataupun pahala.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Dunia penjara orang Mukmin dan Syurga orang kafir.” (Riwayat al-Tirmizi dan al-Hakim)    

Awal Yang Pahit, Manis Di Penghujung

mujahadah

Mujahadah – Sebuah pahit yang manis :’)

Mujahadah itu amat payah kerana Syurga Allah itu sangat indah. Mujahadah itu pahit pada permulaannya sahaja. Kemanisannya akan dirasai saat kaki sudah bertapak di Syurga Ilahi nanti. (Allahumma Ameen!)

Pernahkah kita merasai gula-gula yang pahit pada mula kita menggigitnya, namun, manis bila kita sudah mengunyahnya? Begitulah mujahadah. Hanya pada permulaannya saja, mungkin, kita akan rasa keperitan dan kepahitan. Kerana, Allah mahu menguji, apa benar mujahadah kita kerana-Nya? Sebab itu, Dia datangkan ujian dan cubaan untuk kita, yang bergelar hamba-Nya.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?” (Surah al-Ankabuut : 2)

Bagaimana mungkin kita hanya bergoyang kaki saja di dunia ini, kemudian, mati dan terus boleh masuk Syurga? Andai begitu, senangnya mahu masuk Syurga! Tidak perlu kepada mujahadah dan sebagainya. Namun, hakikatnya adalah sebaliknya. Syurga Allah itu terlalu mahal dan untuk mendapatkan sesuatu yang mahal, perlu kepada pengorbanan yang bersungguh-sungguh. Iaitu, mujahadah!

Andai kita selak kisah cinta dalam lipatan sejarah, pasti kita akan bertemu dengan nama insan-insan hebat yang mana, Syurga menunggu kehadirannya. Bagaimana mereka bertemu dengan kebenaran setelah menentang Islam itu sendiri? Bagaimana hati mereka diketuk dengan sapaan hidayah-Nya, setelah mereka membunuh ramai insan yang tidak berdosa?

Kita ini sering leka dengan maksiat. Kita ini sering terlupa dengan nikmat yang dibuai dunia. Kita ini sering alpa dengan dosa-dosa yang pernah kita lakukan. Hingga semua itu, menutup mata hati kita untuk melihat dan mengenal cinta Allah yang sebenar.

“Dan barang siapa yang buta (hatinya) di dunia ini, niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar).” (Surah al-Israa’ : 72)

Biarlah permulaan penghijrahan hidup kita dihiasi dengan ujian, dugaan dan cubaan sepanjang kita menuju ke arah mujahadah kerana-Nya. Asalkan di akhir natijah hidup kita nanti, Syurga Allah yang bakal kita kecapi. InsyaAllah.

Jika kita yakin dan percaya dengan rahmat dan kasih sayang Allah, maka, kita akan dihinggapi rasa ketenangan sentiasa. Tidak ada gundah yang tidak berpenghujung. Tidak ada rasa sedih dan resah yang tidak akan berakhir. Ujian dan dugaan akan terus datang untuk menguji kita. Semua itu hanya akan berakhir bilamana nafas kita di dunia ini juga berakhir.

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (Surah al-Mulk : 2)

Imam Hanbali pernah ditanya oleh anaknya, “Ayah, bila kita boleh berehat?”
Maka, jawab Imam Hanbali, “Kita hanya akan berehat bila kita benar-benar sudah menjejak ke Syurga”.

MasyaAllah! Jadi, dunia ini adalah tempat untuk kita berpenat! Kerana Syurga adalah tempat rehat kita yang sebenar-benarnya!
Imam al-Ghazali pernah mengatakan bahawa seseorang tidak akan dapat menjadi hamba Allah dengan sebenarnya jika masih mencintai dunia.

Allah s.w.t. mengingatkan kita : “dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan.” (Surah Al-An’am, 6:32)

Keep struggle and strive for mardhotillah! ^^

Keep struggle and strive for mardhotillah! ^^

Terus Istiqamah Dalam Mujahadah!

Maka, jika kita sudah mengetahui betapa mahalnya Syurga Allah itu, perlulah kita berusaha dengan lebih keras dan bersungguh-sungguh dalam mahu memenangi redha dan rahmat Ilahi, untuk kita ke Syurga-Nya. Usaha dan amalan ke arah kerja-kerja Islam perlu ditingkatkan. Ibadah juga perlu seiring ditingkatkan. Fokuskan hati untuk lebih mencintai akhirat, bukan menjadikan dunia sebagai keutamaan!

Ilmu dan amal perlu digandakan bagi menangkis godaan-godaan dan bisikan-bisikan syaitan durjana yang mahu menjahanamkan kita. Hubungan yang mantap dan utuh antara kita dengan manusia, dan yang lebih penting, hubungan kita dengan Pencipta kita, perlu kita titikberatkan untuk memastikan diri kita terus terpelihara dalam redha-Nya.

Moga, langkah kita terus istiqamah dalam memperjuangkan sebuah mujahadah! Kerana mujahadah itu adalah sebuah pahit yang manis, andai benar mujahadah kita kerana-Nya. Jangan dihitung pahitnya sebuah mujahadah, akan tetapi, renunglah akan manisnya Syurga yang dijanjikan Allah. :)

Moga Allah redha kita semua. :)

*Aku menulis untuk ingatan diriku sendiri khususnya. Kerana aku insan lemah, mudah sangat rebah! Makanya, aku perlu akan sebuah mujahadah! Dan, aku mahu kita sama-sama bergerak menuju Allah! :”)

~Teratak Desa Anggerik, Bumi Nilai, Malaysia, Galaksi Bima Sakti,  11/4/2014~

BILA AGAMA HANYA ADA PADA BELAJAR

Published December 5, 2013 by wana93

1463173_677606492258932_1522022272_n

Seorang pelajar agama. Dia  bersekolah agama, dari kecil hinggalah ke universiti. Dia sudah belajar banyak perkara. Tentang Allah, Rasul, aurat, pergaulan, akhlak, adab, tentang Syurga, tentang Neraka dan banyak perkara lagi. Namun, apabila usianya semakin menginjak dewasa, dia mula mahu rasa bebas. Dia mahu ikut sahabat-sahabatnya yang sudah mula sibuk mencari pasangan hidup dengan cara yang tidak bersyariat iaitu ber’couple’, ber’dating’ dan ber’chatting’. Katanya, dia lain sedikit. Nak ‘couple islamik’! Sedikit demi sedikit, sikapnya mula berubah. Lebih dekat melekat bersama telefon bimbitnya, asyik bermesej nasihat dan tazkirah dengan insan pilihan hatinya. Katanya, mahu saling ingat-mengingati. Sharing is caring. Kadang-kadang, mahu juga mendengar suara dan berborak mesra bersama si dia dan lain-lain lagi.

Seorang pelajar agama. Dia  bersekolah agama, dari kecil hinggalah ke universiti. Dia sudah belajar banyak perkara. Tentang Allah, Rasul, aurat, pergaulan, akhlak, adab, tentang Syurga, tentang Neraka dan banyak perkara lagi. Dia cuba berusaha untuk menjaga batas pergaulannya di alam realiti bersama para ajnabi. Namun, di alam maya seperti Facebook, Twitter dan sebagainya, dia sangat sakan membalas komen-komen kosong yang tidak berisi dan bukan kerana keperluan. Lebih kepada borak-borak kosong bersama ajnabi.

Seorang pelajar agama. Dia  bersekolah agama, dari kecil hinggalah ke universiti. Dia sudah belajar banyak perkara. Tentang Allah, Rasul, aurat, pergaulan, akhlak, adab, tentang Syurga, tentang Neraka dan banyak perkara lagi. Dia cuba berusaha untuk menjaga batas pergaulannya di alam maya. Dia hanya berkongsi perkara-perkara bermanfaat dan nasihat berunsur tazkirah  di lama sosialnya. Namun, di alam realiti, dia amat jauh berbeza dengan sikapnya di alam maya. Dia suka berborak sakan bersama kawan-kawan berlainan jantina. Malah, siap bergelak-tawa dan bertepuk tampar dengan buku lagi. Waaah! Alangkah bahagianya!

Ini baru bab ikhtilat. Tak masuk lagi bab-bab yang lain seperti aurat, masa, akhlak dan lain-lain. Di sekolah, kita bertudung dengan sempurna dan mengenakan pakaian yang mengikut syariat. Namun, habis sekolah, mahu ‘outing’ bersama teman-teman, tudung pun ditanggal. Pakaian syariat juga sudah tidak dihirau. Katanya, tidak fleksibel untuk anak-anak muda zaman sekarang! Kita baik dan berbudi bila bercakap dengan sahabat-sahabat kita, namun, bilamana kita bercakap dengan ibu bapa, suara kita tinggi dan asyik mahu melawan cakap sahaja.

Sesungguhnya, agama bukan ada pada belajar saja. Agama juga bukanlah untuk memenuhi subjek dalam pembelajaran kita saja. Tidak!

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu. Tetapi jika kamu menyimpang (dari jalan Allah) sesudah datang kepadamu bukti-bukti kebenaran, maka ketahuilah, bahwasanya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah Al-Baqarah : 208-209)

“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang siapa menderhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata.” (Surah Al-Ahzab : 36)

Jangan sesekali pisahkan agama daripada kehidupan kita. Agama bukan hanya pada belajar. Agama bukan hanya ada pada solat dan di atas sejadah saja. Agama bukan hanya ada pada makna nama kita saja. Tapi, agama Islam itu adalah syumul iaitu sempurna dan merangkumi semua aspek dalam hidup kita ini. Andai diri dan agama dipisahkan, maka, tidak sempurnalah diri kita. Akan terserlah banyak tompokan jahiliah dalam hati dan diri kita. Bila diri kita mula berjinak dan sentiasa disogok dengan hedonisme iaitu hiburan yang melampau, dengan perkara-perkara yang melalaikan diri dan melemahkan iman, maka, akan bermula dan berlakulah perkara-perkara yang akan memisahkan diri kita dengan agama kita. Sanggup melambat-lambatkan solat hanya untuk memenuhi tuntutan hiburan seperti menonton filem cinta atau menghadirkan diri ke konsert-konsert yang dipenuhi dengan aksi tari-menari dan sebagainya.

Daripada kita bangun tidur, hinggalah kita kembali tidur, semua itu perlu kita libatkan agama Islam yang tinggi, suci dan mulia ini. Perlu kita hadirkan rasa diperhati oleh Allah setiap masa dan ketika, di mana jua, ketika kita sendiri mahupun bersama orang ramai. Bagaimana mahu wujudkan perasaan seperti itu? Kita mestilah percaya dan yakin bahawa Allah itu Maha Satu dan ada. Hanya dengan keyakinan yang mantap, kukuh dan teguh, akan menimbulkan satu rasa bahawa Allah ada dan sentiasa perhati segala yang berkaitan dengan kita. Allah tahu segala-galanya. Walau kita sembunyikan di dalam hati, namun, Dia tetap Maha Mengetahui. Muraqabah iaitu pengawasan daripada Allah itu sangat-sangat penting. Kita merasa Allah sentiasa mengawasi kita.

“Dan bertawakallah kepada (Allah) Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang, Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (untuk sembahyang), dan (melihat pula) perubahan gerak badanmu di antara orang-orang yang sujud. Sesungguhnya Dia adalah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al-Syua’araa : 217-220)

Sesungguhnya, setiap ilmu yang kita pelajari, khusunya ilmu agama itu bukan hanya untuk kita tahu dan belajar saja. Akan tetapi, perlu diamalkan dan dipraktik dalam kehidupan kita di duniawi yang sementara ini. Tajdid niat kita semula.

Semoga belajar kita kerana Allah, bukan untuk periksa semata-mata. Semoga peperiksaan yang bakal kita hadapi  dalam pembelajaran juga adalah kerana Allah. Semoga kita mampu dan sentiasa berusaha untuk beramal dengan apa yang telah kita pelajari. Ilmu tanpa amal itu ibarat pokok yang tidak punya buah. Amal tanpa ilmu yang betul pula adalah sia-sia. Jadi, ilmu kita perlu betul untuk melaksanakan amal yang betul dan tidak menyalahi syariat. :)

BAGAIMANA KITA MEMANDANG DOSA?

Published August 2, 2013 by wana93

281749_4067227525178_537632375_n

Dosa. Sesuatu yang pastinya buruk dan yang tidak disukai serta dibenci Allah apabila kita lakukannya. Dosa. Sesuatu yang dicintai syaitan dan Iblis dan mahu nafsu kita turut sama mencintainya. Dosa. Bila kita dah biasa lakukannya, maka, kita akan hilang ‘rasa’ berdosa dalam diri. Dosa. Akan menompokkan kehitaman dan kegelapan dalam hati kita. Akibatnya, kebenaran tak dapat kita lihat. Yang ada, hanyalah kebatilan.

Bagaimana kita memandang dosa? 
Adakah sebagai sesuatu yang berat ibarat gunung yang akan menghempap kita?
Atau kita menganggap ianya kecil dan kita hanya menepisnya umpama lalat yang hinggap pada hidung?

“Orang yang beriman melihat dosanya umpama gunung yang menghempap, manakala ahli maksiat pula melihat dosa itu umpama lalat yang hinggap pada hidung.” (Riwayat Al-Bukhari)

Itu beza antara orang beriman dengan orang yang tidak beriman. Jadi, kita ni, kategori mana? Ya, kita semua memang pendosa sebab tak ada manusia yang tak punya dosa. Namun, orang yang beriman, dia akan cepat ‘peka’ bila dia melakukan dosa. Dia akan segera bertaubat. Dia tidak melengah-lengahkan langkah taubatnya kerana bimbang, rasa itu akan hilang. Dan dia usaha sehabis daya untuk tidak mengulang perlakuannya yang dianggap salah itu.

Tetapi, orang yang tidak beriman, dia kurang ‘peka’ terhadap dosa lantaran dirinya sudah terbiasa hidup dalam noda. Bila dosa jadi biasa, kita takkan rasa apa-apa. Kita akan terus selesa. Kadang-kadang, muncul rasa mahu bertaubat. Namun, dilengah-lengahkannya hingga hilang terus rasa itu sedang diri masih rancak bermaksiat pada-Nya. Ahli maksiat seronok dengan dunia, manakala orang beriman seronok mengejar akhirat.

251188_314927115289325_364598832_n

Sesungguhnya, Allah Maha Penyayang. Dia Maha Penerima Taubat. Tetapi, kita yang selalu mengkhianati-Nya. Kita seakan-akan mempermainkan-Nya. Kita selalu ulang dan ulang perbuatan dosa kita, meski kita sudah bertaubat berkali-kali. Jika kita masih begitu, itu petanda bahawa iman kita masih lagi lemah. Rapuh.

Adakah taubat kita sudah bersungguh hati? Adakah taubat kita disusuli dengan tindakan meninggalkan dosa? Atau kita sudah bertaubat tapi hati masih sayang dan cinta akan perbuatan dosa kerana dirasakan nikmat? Minum arak itu nikmat, mendedahkan aurat itu membuat kita rasa bebas, ber’couple’ ke hulur ke hilir tanpa ikatan itu seronok, bermain judi itu menghilangkan stress dan pelbagai alasan lagi yang kita beri dek kerana cinta dan sayang pada dosa. Apakah kita pasti, itu yang akan Allah terima? Ingatlah, maksiat dan ketaatan pada Allah takkan boleh bersatu.

Sama-sama kita muhasabah diri kita. Dosa adalah ujian. Mahu pulang ke pangkuan-Nya atau terus leka dan dilalaikan. Allah selalu memberi kita harapan. Tinggal kita saja, mahu rebut peluang atau mensia-siakannya begitu saja. Keampunan-Nya sentiasa melebihi kemurkaan-Nya. :’)

“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu, dan berserah dirilah kepada-Nya sebelum datang azab kepadamu kemudian kamu tidak dapat ditolong (lagi).” (Surah Az-Zumar : 53-54)

“Sesiapa yang bertaubat sebelum terbitnya matahari dari arah barat, pasti taubatnya diterima oleh Allah.” (Riwayat Ahmad dan Muslim)

 

RAMADHAN KEMBALI, MARI UBAH DIRI!

Published July 11, 2013 by wana93

Alhamdulillah..

Ramadhan tiba lagi. Sudahkah kita bersyukur atas nikmat yang sedang kita kecapi ini? Sudahkah kita bersyukur kita dapat bertemu lagi dengan bulan mulia ini? Kita di sini, dapat bertemu lagi dengan Ramadhan. Ada yang di sana, mereka tak menemui Ramadhan kerana telah menyahut seruan Ilahi.

994826_10151719197002970_2034234333_n

Mari kita saling ingat-mengingati dan saling berpesanan. Ramadhan kembali, jadi, mari ubah diri!

Kalau sebelum ni, kita suka sangat mesej2 suka suki tanpa tujuan dengan lelaki/perempuan bukan mahram, cuba dalam bulan puasa ni, kita jaga tangan kita daripada mesej2 yang tak bermanfaat tu. Didik tangan kita pegang Al-Quran dan baca mesej2 cintaNya.

Kalau sebelum ni, kita suka sangat mengumpat dan mengata orang, cuba dalam bulan puasa ni, kita jaga mulut kita daripada bercakap yang sia2 dan berdosa tu. Ajar mulut kita untuk lebih banyak sebut Ilahi.

Kalau sebelum ni, kita suka sangat dengar gosip2 artis, lagu2 jiwang yang melalaikan jiwa, cuba dalam bulan puasa ni, kita jaga telinga kita daripada dengar benda2 lagha tu. Ce kita dengar ceramah/kuliah kat masjid pulak.

Kalau sebelum ni, mata kita suka melilau tengok lelaki hensem/perempuan cun dan seksi, cuba dalam bulan puasa ni, kita jaga mata kita daripada pandang benda2 lagha tu. Asuh mata kita untuk tengok alam yang indah ini. Mata melihat, sambil hati berzikir.

Kalau sebelum ni, kita suka sangat dedahkan aurat, baik lelaki/perempuan, cuba dalam bulan puasa ni, kita jaga dan tutup aurat ita sebaiknya. Pakailah tudung mengikut syariat dan pakai pakaian yang longgar dan menutup aurat serta stokin (untuk perempuan). Pakai seluar panjang ye walaupun nak pergi main bola (untuk lelaki).

Kalau sebelum ni, kita suka sangat cari pasal dan asyik nak bergaduh saja, cuba dalam bulan puasa ni, kita tahan diri kita daripada rasa nak bergaduh. Kalau ada orang cari pasal dengan kita, saja nak buat kita bengang, kita beritahu dia : “Sesungguhnya aku berpuasa..”

Kalau sebelum ni, kita suka sangat buat jahat, buat maksiat tak kira masa dan tempat, cuba dalam bulan puasa ni, kita jaga diri kita. Baiki diri kita untuk jadi baik, jadi ahli ibadah. Bukan nak hipokrit. Tapi, itu sebenarnya fitrah kita yang bergelar manusia. Nakkan kebaikan dan nak masuk Syurga. Kan? So, yang buat jahat itulah sebenarnya yang hipokrit.

Hayati Ramadhan kali ini, anggaplah ia Ramadhan terakhir untuk diri, pasti kita akan bersungguh-sungguh menjayakan misi Ramadhan tahun ini, ingin bertaubat dan kembali semula pada Ilahi. :)

Cuba, usaha dan mujahadahlah!
Mulanya, mungkin memang perit dan susah.
Tapi lama-lama, kita akan terbiasa.
Kalau pun payah sangat, cubalah sekurang2nya dalam bulan puasa.
Moga kelak, kita akan terbiasa dengan kebaikan yang kita lakukan kerana-Nya. :’)

Semoga kita berjaya untuk istiqamah!

~Biasakan dan paksa dirimu untuk melakukan kebaikan, agar kejahilan yang sudah terbiasa dalam dirimu dapat ditinggalkan.~

Oh ye! Ni nak kongsi. Hati-hati dengan hadis palsu ye!

http://soaljawab.wordpress.com/2008/09/02/kepalsuan-hadith-fadhilat-terawikh-bagi-setiap-malam/

1005422_566814736691090_1066347095_n

Boleh tambah ilmu tentang Ramadhan di sini : -

1) http://www.zaharuddin.net/senarai-lengkap-artikel/3/594-ramadhan-apa-perlu-faham-a-buat.html

2) http://fikrahhalaqah.com/tersirat-dan-tersurat-ramadan/

3) http://soaljawab.wordpress.com/2007/09/10/doa-ramadhan-malaikat-jibril-benarkah-ia-wujud/

4) http://saifulislam.com/2013/07/ramadan-di-sebalik-kehebatan-tawaran-itu/

5) http://muzir.wordpress.com/

6) http://wana93.wordpress.com/2011/07/31/peluang-ramadhan-bersyukurlah/

***Kebiasaannya, saya sihat tatkala menyambut kedatangan Ramadhan. Tahun ini, Allah beri saya peluang merasai demam, muntah, pening2 dan batuk2 di awal kedatangan Ramadhan. Alhamdulillah. Saya memang jarang merasai sakit sebegini. Tapi, kalau dah kena, agak teruk juga, tu yang sampai muntah2. Pernah dulu, sampai  seminggu. Makan je, muntah.  Makan je, muntah. Tapi kali ni, 3 hari saja perit yang dirasa. Alhamdulillah, saya dah semakin sihat dan bersemangat nak melalui bulan mulia ini. Tinggal batuk2 saja. Moga ia dapat jadi penghapus dosa dan sucikan jiwa saya untuk menghadapi Ramadhan kali ini. Hargailah nikmat sihat dan masa lapang ye.***

SELAMAT MENIKMATI RAMADHAN AL-MUBARAK… SEMOGA ALLAH REDHA AKAN KITA SEMUA… REBUTLAH GANJARAN-NYA, SELAGI DENYUT NADI KITA MASIH BERNAFAS… :’)

AIR MATA KESEDIHAN

Published April 13, 2013 by wana93

Terkadang, bila hati disapa rasa sedih, bila jiwa dilanda duka lara, maka, pasti kita akan rasa kurang bersemangat. Kadang-kadang, kita cuba pura-pura kuat dengan menaip atau menulis atau bercakap kata-kata semangat pada insan lain. Walhal, ianya untuk diri kita sendiri! Kita cuba mahu bangkit dengan menjadikan diri sendiri sebagai pemangkinnya! Dan bila Allah mahu campakkan rasa sedih dan duka itu pada diri kita, maka pasti! Pasti akan hadir juga air mata yang mengalir hiba.. :”)

Sahabat sejati.. :)

Sahabat sejati.. :)

Kita tahu, apa yang perlu kita lakukan tatkala rasa duka nestapa itu hadir dalam hidup. Ya, kita tahu! Tapi, kita juga mahu rasa dinasihati dan diberi kata-kata semangat. Kerana kita perlu! Kita juga manusia biasa yang amatlah rapuh jiwanya. :”)

“Tak tahu kenapa, tapi, hati ini kuat mengatakan yang anda sedang mempunyai masalah. Mungkin ya, mungkin tidak. Apapun, moga kuat! Sebenarnya, ujian yang Allah berrikan pada kita terlalu kecil jika nak dibandingkan ujian para nabi, sahabat-sahabat..sangat kecil! Apapun, kita tak boleh nak ubah takdir..tapi kita boleh MERESPON takdir dengan cara yang baik. Contoh : Dengan tak marah-marah..

Cuba baca kisah Saidina Uthman. Beliau difitnah,dituduh,dicaci maki waktu zaman pemerintahannya. Tapi, betapa mulianya hati dia. Dia tak marah! Malah dia bersabar dan masih mempertahankan agama Allah sehingga beliau dibunuh. Sangat sedih kalau baca sejarah Saidina Uthman.

Kadang-kadang, kita kata kita ni sabar. Sebenarnya, kalau kita nak tahu TAHAP kesabaran kita, waktu kita diuji.. Kita boleh nilai diri kita sejauh mana kesabaran kita..”

Itulah nukilan semangat yang diberi oleh seorang sahabat sejati saya yang sangat jauh jaraknya dengan saya tetapi hati kami sangat dekat dan saling bertaut. Saya sayangkannya kerana Allah!

Terkadang, kita tahu semua itu. Tetapi, kadang-kadang, kita perlu insan-insan terdekat untuk memberitahu kita! Untuk memberi semangat pada kita! :”)

Jangan bersedih lagi ya! Kadang-kadang, diri kita ni rasa bersendirian, tapi, kalam-Nya sentiasa mengingatkan kita bahawa kita punya Dia sebagai Tuhan dan juga peneman :)

JANGAN SOMBONG YE!

Published March 3, 2013 by wana93

Setiap kita, termasuklah diri yang menulis ini, punya kelemahan dan kekurangan masing-masing. Itu semua bukan untuk disesali, tapi, untuk diperbaiki dan belajar daripada kesilapan diri sendiri.

480446_462216987160571_73739462_n

Sebenarnya, kita juga punya kelebihan dan keistimewaan masing-masing. Tapi, bukan untuk kita menyombong dan membangga diri. Sebaliknya, untuk sama-sama saling membantu.

Jika anda bijak pandai, alhamdulillah. :)
Jika anda kaya, alhamdulillah. :)
Bersyukur itu perlu. Bukan setakat di bibir, tapi, dalam pengaplikasian hidup kita. Itu yang utamanya. Bukan dengan memandang rendah pada seseorang yang mungkin tidak sehebat diri anda, bukan dengan menghina insan lain yang serba tak upaya dan bukan juga untuk memperlekehkan manusia yang mungkin tidak sebijak dan sepandai diri anda. :)

Daripada Abdullah bin Amr r.a., beliau berkata : “Rasulullah SAW bukanlah peribadi seseorang Muslim itu yang berkata dan berbuat yang tidak senonoh. Baginda bersabda : ‘Sesungguhnya orang yang terbaik daripada kalangan kamu adalah orang yang paling baik akhlaknya di antara kamu.’ ” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Tetapi,ingat! Bukan kerana kekayaannya, kita dekat dengannya. Kerana kepandaiannya, kita jadi sahabat baiknya dengan meminggirkan sahabat-sahabat  yang lain. Bukan juga kerana luaran yang hensem dan cantik serta popular, kita mahu bersahabat dengannya. Jika kerana itulah nilai ukhuwah yang dibina, memang takkan kekal. Sebab apa?

1) Kalau dia jatuh miskin, pasti kita akan menjauhinya. Hilang sudah erti persahabatan.
2) Kalau dia hilang ingatan, kemudian, tak sebijak dulu, kita pasti akan meninggalkannya kerana dia sudah tidak berguna lagi untuk kita. Hilang sudah erti sebuah ukhuwah.
3) Kalau dia kemalangan, ada parut di muka, ada cacat celanya, pasti kita sudah tidak mahu mengaku kawan lagi. Hilang sudah semua yang dibina.

Sepandai mana pun kita, sekaya mana pun kita, taraf kita semua tetap sama.
Hanyalah hamba-Nya. Pekerja kepada Dia.
Bukan kita yang menilai diri kita. Tapi, Dia yang Maha Adil akan menilai diri kita.

“…maka janganlah kamu menganggap diri kamu suci. Dialah yang paling mengetahui siapa orang yang bertakwa.” (Surah al-Najm : 32)

Allah tak pandang luaran kita. Apa yang Allah nilai adalah hati kita, ada takwa atau sifar takwa. Jadi, kita perlu sentiasa check up hati kita untuk memastikan ianya berada dalam keadaan iman yang bertambah dan punya takwa. Insya-Allah.

Semoga sepasang mata milik kita mampu melihat kebaikan orang lain. Semoga sekeping hati milik kita mampu memaafkan kesalahan. Semoga minda yang dimiliki kita mampu melupakan kepahitan. Semoga jiwa yang dimiliki kita tidak pernah rapuh imannya. :)

Moga ukhuwah kita dibina atas dasar kerana Allah.
Bagaimana?
Semaikan iman dan takwa dalam setiap pertemuan kita. :)
Terima orang sekeliling kita seadanya. :)
Bantu mereka yang lemah, bukan meminggirkan mereka. :)
Sama-sama perbaiki diri ke arah yang lebih baik. :)

Jadikan Allah itu matlamat sebenar kita. Biar Allah menjadi matlamat utama dalam hidup kita. Bukan kerana cinta manusia, baru kita mahu mendekati Allah. Bukan kerana mahu berjaya dalam periksa, baru kita merapati Allah. Bukan! Andai begitulah hakikatnya, pasti kita akan cepat lupakan-Nya bila Dia sudah memberi apa yang kita mahu. Boleh jadi juga, kita akan berputus asa untuk berdoa dan mengharap pada-Nya bila Dia tidak memberi apa yang kita mohonkan.

Jangan sesekali bersikap begitu. Jangan jadikan cinta, kejayaan dan lain-lain lagi sebagai matlamat utama. Sebaliknya, jadikan semua itu bermatlamatkan Allah Yang Maha Esa. Kita bercinta dan berkasih sayang dengan manusia kerana Allah. Kita mahu berjaya dalam pelajaran kerana Allah. Kita mahu gapai apa yang kita impikan adalah kerana Allah. Itulah matlamat sebenar hidup. Semuanya kerana Allah.

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku.” (Surah Adz-Dzariyat : 56)

Jadi, jangan sombong ye! Sebab Allah tak suka orang yang sombong! ^_^

“…janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang sombong lagi membanggakan diri.” (Surah Luqman : 18)

Fokuskan hati kepada akhirat. Bukan mengejar dunia yang penuh tipu daya ni. ~.^
Wahai diri, teruskan langkahmu! Walau kamu sendiri. Kerana Allah selalu di sisi. :’)

-Muhasabah Hamba Yang Serba Berdosa-

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 133 other followers