KERANA MARUAH AGAMA

Published March 27, 2011 by wana93

Kisah Benar (nama samaran)…. :

M mengajak aku untuk pergi ke satu kem selama 2 hari 1 malam. Aku bosan, sebab tu aku setuju dengan ajakannya bersama S dan N.

Sampai di sana, tempatnya indah dengan ciptaan Tuhan namun dicemari dengan pelbagai maksiat yang tersmbunyi di mata kasarku pada mulanya. Setelah beberapa jam mengikuti program tersebut, aku dan rakan-rakanku agak terkejut dengan “kejutan budaya” seperti homoseksual (gay, lesbian) dan biseksual, heteroseksual dan banyak lagi.

M berkata, dia tidak menyangka bahawa kem kali ini benar-benar berbeza daripada sebelumnya. Kami tidak menyalahkannya kerana kami mendapat satu pengalaman yang mengejutkan. Bayangkan! Kami serumah dengan mereka-mereka yang “pengkid”. Mungkin ada juga yang Lesbian antara mereka.

Bukan niat ingin menghina, tetapi ingin menyatakan pendapat. Pergaulan yang terlalu bebas menyebabkan kami terasa begitu asing. Lelaki dan perempuan bersalaman, bertepuk tampar dan banyak lagi. Inikah perwatakan Islam? Mereka tahu gunakan nama Tuhan dalam mempertahankan perkara batil (contohnya: Allah dah bagi kita rambut yang cantik, terima jela. Tapi, bukan nak pakai tudung). Malah memerli orang yang pakai tudung.)

Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”. (Surah an-Nur : ayat 30)


“dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah sutu perbuatan keji dan jalan yang buruk.” (Surah al-Israa’ : ayat 32)

“..sesungguhnya pendengaran, penglihatan juga hati, semua anggota itu tetap akan ditanya tentang apa yang dilakukannya (selama di dunia).” (Surah al-Israa’ :ayat 36)

Kami terpaksa menipu untuk pulang dari kem tersebut pada waktu malam kerana dua sebab. Satu, tidur. Dua, salah seorang sahabat kami diarahkan berlakon bersama lelaki dalam keadaan baring di lantai sambil bertentang mata. Dia risau dan kami juga risau. Jadi, kami buat satu perancangan untuk membebaskan diri kami dripada dibelenggu dosa dan maksiat. Mana taknya, perempuan, tapi merokok dan mengaku pernah menghisap shisha. Na’uzubillah..

Bila ada lelaki yang cuba mendekati, aku akan menjauh. Biarlah mereka nak kata aku ni tak sporting ke, sombong ke.. Biarlah.. Asalkan Allah suka dengan sikap aku yang cuba nak memelihara ni..

Dari Maqil bin Yasar .a. berkata; Seandainya kepala seseorang ditusuk dengan jarum besi itu masih lebih baik daripada menyentuh kaum wanita yang tidak halal baginya. (Hadis Hasan Riwayat Thabrani dalam Mujam Kabir)

M menghubungi saudaranya dan menceritakan segala-galanya. Saudara M juga berasa terkejut dan risau dengan keadaan kami lalu kami sepakat membuat keputusan untuk tinggalkan kem pada malam tersebut juga. Kami terpaksa menipu orang yang kami hormati di kem itu kerana ini.

Apapun, sebenarnya, kem ini best! CUMA!! Pergaulan yang terlampau bebas dan pakaian yang terlampau bebas serta terdedah menyebabkan kami rasa sungguh kecewa dan kesian.

Pengajaran : Jagalah diri sebaik mungkin kerana diri akan mudah hanyut dengan ajakan rakan sebaya andai iman dan takwa dalam hati sudah hilang dalam diri.

Semoga Allah menghadiahkan nur hidayah-Nya pada mereka-mereka yang memerlukan petunjuk. Amin… 🙂

p/s : Cerita ini tidak ada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati. Ambillah pengjaran dan jadikan pedoman.

Wassalam…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: