HARI GURU, HATINYA SAYU

Published May 16, 2012 by wana93

Amin gembira hari ini. Esok merupakan hari yang dinantinya. Hari guru! Dia sudah selesai membalut sebuah hadiah istimewa khas untuk guru kesayangannya, ustazah Syahila. Ustazah itu mengajar subjek Bahasa Arab untuk tahap 2. Ustazah itu merupakan ustazah baru di sekolahnya. Berumur dalam lingkungan 20 tahun. Ustazah itu sudah hampir 5 bulan mengajar. Namun, ustazah itu tidak lama khidmatnya. Dia bakal berhenti tak lama lagi.

Amin melangkah ke sekolah dengan sebuah tekad. Dia mahu menggembirakan hati guru kesayangannya itu. Tidak sabar rasanya hendak menunggu hari esok! Amin merupakan murid tahun 5, kelas pertama. Dulu, Amin memang susah untuk belajar. Dia lebih gemar bersikap acuh tak acuh. Namun, setelah guru baru itu masuk mengajar sebagai guru ganti, Amin mula menampakkan perubahan. Dia semakin rajin belajar terutama subjek Bahasa Arab.

Masa untuk subjek Bahasa Arab tiba juga. Amin cuba memfokuskan dirinya meskipun sering diganggu oleh rakan sebelahnya.

“Amin..! Buku tulis kamu mana? Ustazah kan suruh jawab latihan ni dalam buku tulis..” Ustazah Syahila menegur. Amin mengangkat wajahnya. Dia memandang ustazah itu.

“Saya buat dalam buku teks dulu zah, baru tulis dalam buku tulis..” Jawab Amin sambil tersenyum. Ustazah Syahila menggelengkan kepala sambil tersenyum. Tak kisahlah, asalkan Amin buat kerja. Sedang ustazah Syahila dan para pelajar berbincang jawapan, ada beberapa pelajar yang cuba menganggu konsentrasi ustazah itu. Pelajar-pelajar itu berperang mulut. Saling kutuk-mengutuk.

“Kau diamlah..dahlah gemuk!”

“Ahh..kau lah diam! Dahlah hitam!”

“Weh! Sudahlah!”

Ustazah Syahila mendiamkan diri. Dia kaku berdiri di hadapan kelas. Matanya tajam memerhati pelajar-pelajar itu. Tak sampai dua minit, kelas mula diam. Hanya kedengaran bunyi kipas yang sedang rancak berpusing.

“Dah puas dah kutuk? Nak kutuk lagi? Kalau tak puas, pergi kantin, ambil pisau! Tikam saja kawan kamu ni! Nak? Ustazah bagi peluang ni..” Ustazah Syahila mula menyindir. Semua mulut seakan kaku untuk berbicara. Hanya mampu memasang telinga, menadah bicara daripada ustazah mereka.

“Kamu tahu tak, hari-hari sikap kamu macam ni, amatlah berpotensi nak bagi guru memiliki penyakit. Penyakit darah tinggi! Ustazah dah lama tak ‘check’ darah. Entah-entah, dah ada darah tinggi dah sekarang! Kamu nak sangat ya ustazah mati?” Ustazah Syahila bertanya. Mata para pelajar mula memandang ustazah itu.

“Tak nak..” Jawab mereka.

“Yelah tu! Okey, kamu bayangkan ya. Balik ni, ustazah pergi ‘check’ darah dekat klinik. Ustazah tiba-tiba menghidap penyakit darah tinggi. Malam ni, ustazah pengsan. Esok pula, ustazah dah tak ada. Ustazah meninggal. Kamu semua mesti suka kan?” Ustazah Syahila cuba menahan air mata yang sudah dirasa makin bertakung. Dia cuba relaks. Beristighfar di dalam hati berkali-kali.

“Tak..” Jawab mereka. Amin sudah mula rasa pilu. Sampai hati guru kesayangannya cakap begitu?? 😦

“Kamu nak belajar ke nak bergaduh?” Tanya ustazah Syahila. Mukanya serius!

“Nak belajar..” Jawab ‘anak-anak’ tercintanya itu.

Ustazah Syahila teruskan mengajar. Alhamdulillah, mereka memberi kerjasama yang jitu.

“Ustazah! Saya dah siap!” Amin tersenyum riang. Ustazah Syahila hanya mengangguk sambil tersenyum meraikan kerajinan anak didiknya yang seorang itu.

Sebelum keluar kelas, ustazah Syahila selalu berkata begini,

“Okey, kita jumpa lagi kalau tak mati..”

Sebelum balik, Amin masuk ke bilik guru. Ustazah Syahila tiada. Inilah peluangnya! Dia meletakkan sehelai kertas di atas meja guru kesayangannya itu. Meja ustazah itu bersebelahan meja Uminya.

*****

Syahila berjalan menuju ke bilik guru. Matanya baru saja membasah secara diam. Hatinya terasa sakit. Hari ini, dia sendiri keliru. Kenapa hatinya hari ini sangat lemah?

Ya Allah! Kuatkan aku!

Hanya doa itulah yang terus dipohon oleh sekeping hati milik Syahila. Kakinya baru saja melangkah keluar dari kelas darjah 5. Kelas terakhir. Sememangnya, kelas terakhir amatlah menduga sabar seorang guru.

“Okey, dah siap? Kita bincang jawapan ya?” Syahila bertanya pada anak-anak didiknya. Pelajar perempuan mengangguk setuju. Pelajar lelaki, ramai yang buat-buat tak tahu. Syahila masih bersabar. Dia meneruskan agenda berbincang  jawapan bersama pelajarnya.

Masih ada 20 minit lagi sebelum kelas tamat. Pelajar lelaki sudah mula buat hal sendiri. Mereka berkumpul dan ada yang berlari dalam kelas. Makin didiamkan, makin menjadi-jadi! Syahila mula memandang satu persatu. Pandangannya tajam! Namun, mereka seakan tidak mengerti. Malah, mereka semakin aktif beraktiviti sendiri. Sudahlah tidak menyalin nota dan langsung tidak buat latihan ulangkaji yang diberi!

Tahap sabar dalam diri Syahila sudah sampai kemuncaknya! Sebelum ini pun, dia sendiri sudah mencuba pelbagai cara untuk menarik minat anak muridnya itu belajar. Cara lembut sudah, cara keras pun sudah.

Syahila menggenggam kotak pensel kainnya. Kotak pensel itu penuh dengan alat-alat tulis. Dia meluru ke arah pelajar yang sedang leka berbual dan bergelak tawa.

“Paaaaapppp!!”

Lengan seorang demi seorang dipukul oleh Syahila dengan menggunakan kotak pensel kainnya itu. Ada yang cuba melarikan diri. Semakin tercabar Syahila. Dia membaling kotak pensel kainnya itu dan tepat terkena pada murid yang melarikan diri.

“Lari lagi! Pandai buat salah, tapi, pengecut!” Syahila menarik nafas dalam. Mukanya sudah mula memerah. Bahang amarah.

Semua pelajar diam membatu. Duduk di tempat masing-masing. Ada yang baru sibuk hendak mencari buku dan kertas untuk menyalin nota dan latihan.

“Ustazah diam, kamu lagi suka kan! ‘Best’ sangat ke kena pukul? Tolonglah…ustazah tak nak pukul-pukul, marah-marah kamu. Tolong sayang diri kamu!” Bebel Syahila. Dia berusaha ingin menyedarkan hati ‘anak-anak’ itu. Barulah kelas terkawal. Dia meneruskan sesi mengajar. Syahila membaca dan mereka mengikut. Ramai antara mereka yang masih tidak tahu membaca walaupun sudah berada di tahun 5.

Usai kelas tamat, Syahila singgah di satu kelas kosong. Dia cuba menanangkan jiwa yang semakin gundah gulana. Entah kenapa, hari ini, Syahila berasa amat lemah. Air matanya laju mengalir dalam sendiri.

“Hai ustazah comel!” Satu suara menyapa dari luar pintu kelas. Syahila kenal suara itu. Itulah suara Akil, pelajar tahun 2. Syahila memalingkan wajah ke belakang dan mengesat air mata cinta yang mengalir. Kemudian, dia menghadiahkan senyuman manis pada si kecil itu.

“Kenapa mata ustazah merah? Ustazah menangis ya?” Tanya Akil. Syahila semakin sayu. Tapi, dia bersyukur kerana si kecil ini hadir di saat dirinya memerlukan secebis penyembuh luka.

“Eh! Tak adalah! Ustazah mengantuk. Tu yang mata merah ni.” Jawab Syahila sambil mencubit pipi comel Akil. Seorang pelajar tahun 1 pula muncul secara tiba-tiba.

“Ustazah! Nak baca Muqaddam ni boleh?” Tanya Aidil sambil tangannya memegang Terjemahan Al-Quran milik Syahila.

“Ini bukan Muqaddam lah sayang. Ini Al-Quran.” Syahila menerangkan pada si comel itu. Aidil hanya tersenyum sambil mengangguk ceria.

Sampai di bilik guru, Syahila menghela nafas panjang. Dia terpandang sehelai kertas yang comel di atas meja miliknya. Perlahan-lahan, Syahila mula membuka surat itu. Dia tersenyum membaca isi surat itu.

Ustazah, doakan saya dapat mumtaz!

Ustazah, macam ni tau, ^_^ jangan macam ni, 😦

Ustazah, senyum selalu tau!

Sebab saya suka senyum! (^_^)

 

For : Ustazah Syahila..

Syahila tersenyum panjang. Dia tahu dan kenal dengan tulisan pengirim surat cinta itu meskipun tidak tertera namanya. Dia tergelak kecil. Kemudian, dia menegur ustazah di sebelah mejanya, ustazah Insyirah.

“Ustazah..cuba baca apa yang anak ustazah tulis ni..hehe..” Syahila menghulurkan surat cinta itu pada ustazah Insyirah, ibu kepada pengirim surat tersebut. Ustazah Insyirah turut tersenyum membaca dan melihat tulisan anak lelakinya yang seorang itu.

“Syahila, Amin bagi ke ni? Dia ni, macam-macam..”

“A’ah.. Dia ‘study’ tak dekat rumah? Saya tengok sekarang, dia macam dah ada perubahan. Tadi nampak dia dekat perhimpunan, siap pegang buku Bahasa Arab lagi.” Syahila tergelak kecil. Rasa terhibur dengan sikap Amin yang sudah mula ada perasaan. Dulu, Amin seakan tidak punya perasaan. Bila ditegur, dia suka buat-buat tak tahu. Bila orang senyum, dia tak balas pun. Mukanya serius dan tegang saja. Tapi kini, dia sudah berubah. Berubah ke arah yang lebih baik. Dia suka menegur Syahila. Dia juga sudah mula belajar tersenyum ketika berada di dalam dan di luar kelas.

“Itulah Amin.. Dia rajin juga belajar dekat rumah sekarang. Terutamanya, Bahasa Arab. Alhamdulillah dia dah mula tunjuk rasa minat pada subjek tu. Kalau dulu, nak pegang buku pun susah!” Jelas ustazah Insyirah.

“Alhamdulillah ustazah. Dia pernah cakap dengan saya yang dia nak usaha dapatkan Mumtaz dalam peperiksaan pertengahan tahun ni.” Syahila tersenyum ceria. Duka nestapa yang melanda diri sebentar tadi seakan sudah hilang.

“Oh iya ke? Baguslah kalau macam tu. Kita tengok sajalah nanti keputusan dia macam mana. InsyaAllah.”

Syahila menuju ke motornya untuk pulang. Dia disapa oleh seorang pelajar lelaki, tahun 3.

“Ustazah! Hari guru bila?” Tanya Yaser.

“Hari guru? Esok! Tapi, sekolah kita sambut minggu depan. Kenapa? Kamu nak bagi ustazah hadiah ke?” Syahila sengaja menyakat.

“Ooo.. Tak laaa..” Jawab Yaser selamba.

“Tak?” Syahila membuat reaksi muka sedih. Hatinya terhibur!

“Eh, bukan. Maksud saya, saya bagi ustazah hadiah minggu depanlah. Sebab tu saya tanya.” Yaser tersenyum.

“Haha. Okeylah. Ustazah tunggu hadiah kamu ya!” Syahila tersenyum manis.

Hari ini, Syahila menghadiahkan anak-anak murid kelasnya, tahun 6, kelas pertama dengan hadiah coklat. Ternyata ‘anak-anak’ Syahila gembira. Ada beberapa yang mengucapkan ‘Selamat Hari Guru’ pada Syahila. Baginya, itu sudah cukup.

“Ustazah! Ustazah suka Angry Bird kan?” Tanya seorang pelajar perempuan kelasnya.

“Haa? Kenapa?” Tanya Syahila kehairanan.

“Ala zah.. ustazah cakap sajalah suka.. kan?” Pelajar itu seakan memaksa dalam serius.

“Aduhai.. Iyalah.. Kenapa?”

“Hehe. Tak ada apa ustazah. Bye!”

Syahila hanya menggelengkan kepala dengan sikap ‘anak’nya itu. Macam-macam!

Takkan nak bagi aku hadiah Angry Bird kot? Haha..

Syahila tergelak sendiri memikirkan monolognya itu.

Syahila tahu, sebagai guru, adalah normal dan perkara biasa jika kita sedih dengan sikap para pelajar yang terkadang semakin menjadi-jadi. Mereka semakin lupa akan rasa hormat yang dipelajari. Mereka semakin suka membalas kata-kata murabbi. Namun, adalah sesuatu yang tidak wajar jika kita sebagai guru, pendidik dan murabbi tidak meredai mereka. Syahila sentiasa sematkan sabar di dalam tindak tanduknya. Dia cuba berpositif. Sekolah hendaklah dijadikan seperti ladang pahala, pasti kita takkan bersedih lama. Guru ini memang sensitif hatinya, amat mudah tersentuh tetapi jangan sesekali lupa bahawa guru juga mudah memaafkan tanpa dipinta. Itulah guru! Hatinya sarat dengan kasih sayang!

*****

16 Mei 2012. Amin sudah selesai menulis puisi buat guru kesayangannya. Puisi itu diselit bersama hadiah istimewa. Amin tersenyum riang di pagi ini. Dia tidak sabar hendak memberi hadiah istimewa pada ustazah Syahila. Meskipun sekolahnya menyambut sambutan Hari Guru pada minggu hadapan, Amin tetap mahu memberi hadiah itu hari ini juga!

Sampai di sekolah, Amin duduk di kantin. Dia seakan menanti kehadiran guru kesayangannya. Ustazah Syahila akan ‘parking’ motor berhampiran kantin. Amin terus menanti. Sehingga perhimpunan sudah bermula.

Usai perhimpunan, pelajar masuk ke kelas seperti biasa. Ramai antara mereka sempat mengucapkan Selamat Hari Guru pada guru-guru mereka. Termasuklah Amin. Amin mengatur langkah di pagi itu untuk bertemu dengan guru kesayangannya. Hadiah yang sudah cantik dibalut didakap erat. Kakinya terus menapak.

Perhatian kepada semua pelajar dan guru. Untuk makluman semua, ustazah Syahila sudah kembali ke rahmatullah pada pagi tadi. Al-Fatihah.

Amin berhenti melangkah! Dia seakan tidak percaya dengan apa yang baru didengarnya sebentar tadi. Hatinya bermonolog,

Ya Allah! Benarkah ustazah Syahila sudah tiada?!

Hadiah yang didakap erat terlepas dari dakapan! Jatuh! Matanya mula membasah. Manik jernih semakin laju mengalir! Amin sudah tidak tahan! Dia memaut kembali hadiah yang jatuh itu dan terus berlari menuju bilik guru.

“Umi! Ustazah Syahila dah tak ada ke?” Amin duduk di tempat ustazah Syahila sambil menangis. Ustazah Insyirah mula mendapatkan Amin. Dipeluk erat tubuh itu untuk meredakan sanubarinya yang sedang kuat menangis.

“Sabar ya sayang. Ustazah Syahila sayang sangat dengan Amin. Umi pun baru dapat tahu. Ustazah Syahila meninggal sebab tekanan darah tingginya tiba-tiba menaik mendadak.” Ustazah Insyirah juga sudah tersedu-sedan menahan sebak.

“Umi! Amin nak bagi dia hadiah! Amin nak bagi dia baca puisi Amin! Ustazah kan muda lagi. Kenapa boleh meninggal awal pula?” Ujar Amin seakan memberontak. Dia menangis di meja ustazah Syahila.

“Amin, jangan cakap macam tu ya. Tak baik. Mati tu tak kenal usia. Tua ke, muda ke, kalau ajal kita dah sampai, kita tetap akan mati. Amin doakan ustazah Syahila ya.” Ustazah Insyirah terus memujuk anak itu.

Pada hari ini, hati Amin sungguh pilu. Pada Hari Guru, jiwanya terasa amat sayu tanpa guru kesayangan, ustazah Syahila. Ustazah Insyirah  membuka hadiah yang dibalut kemas dan membaca puisi hasil nukilan hati anaknya sendiri, Amin.

Ustazah..

Saat ustazah gelisah, maka tersenyumlah..

Kerana saya yakin, kita kan ada Allah..

 

Ustazah..

Saat ustazah bersedih, maka tenanglah..

Kerana saya yakin, ustazah sangat tabah..

 

Ustazah..

Saat ustazah tegur saya, saya bahagia..

Kerana saya percaya, ustazah prihatin akan anak didiknya..

 

Ustazah..

Saat ustazah marah,  saya tak terasa pun dekat ustazah..

Sebab saya tahu, saya memang salah..

 

Ustazah..

Saat ustazah berceramah, telinga saya sentiasa menadah,

Sebab saya gembira, ustazah ingatkan kami tentang Allah..

 

Ustazah..

Saat ustazah ceria, saya bertambah suka..

Sebab saya suka tengok ustazah tersenyum bahagia..

 

Ustazah..

Terima kasih atas segala jasamu..

Selamat Hari Guru..

 

Saya sayang ustazah! ^_^

From : Amin..

Air mata ustazah Insyirah semakin deras mengalir. Betapa sayangnya Amin terhadap gurunya itu. Sungguh! Ustazah Syahila mendapat tempat yang sangat istimewa di hati Amin sebagai guru yang penyayang. Semoga Amin terus belajar dan semoga ustazah Syahila bahagia di sisi-Nya.

***TAMAT***

> Kepada para pelajar : Hargai guru anda! Jaga hati mereka! Jaga adab dan tingkah anda dengan mereka!

> Kepada para guru : Selamat Hari Guru! Teruskan usaha mencorak “kain putih”! Allah sentiasa bersamamu.. ^__^

One comment on “HARI GURU, HATINYA SAYU

  • Allahurabbi, sangat² menyentuh hati.. Terima kasih Ukhti atas perkongsian yg sangat memberi kesedaran dan peringatan ini.. Kepada yg bergelar Pendidik moga kalian sentiasa berada di dalam Rahmat dan Perlindungan Allah.. Aamiin..

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: