MENADAH TELINGA, MENGUTIP MUTIARA

Published May 31, 2012 by wana93

Alhamdulillah. Hari ini, saya punya pengalaman yang ‘osem’. Pengalaman berharga untuk diri saya yang saya cuba kutip daripada dua orang hamba Allah. Orang veteran, lebih tua daripada saya. Pelbagai perkara dan isu yang saya dan mereka bincangkan. Saya berbual dan berborak bersama seorang veteran perempuan. Petangnya pula, saya berborak dan berbual bersama veteran lelaki. Keduanya adalah insan-insan yang bagi saya, amat dekat dengan diri saya. ^_^

Saya dan seorang hamba Allah (perempuan) berdiskusi mengenai masalah keluarga, anak-anak, didikan agama dan masyarakat. Hampir satu jam juga saya dan kakak itu berdiskusi. Dia tidaklah tinggi ilmu agamanya, akan tetapi, saya menghormati dan mengaguminya atas kesudiannya berkongsi pengalaman dan pendapat bersama saya. Dia sudah merasa asam garam kehidupan. Jadi, saya ambil kesempatan itu untuk saya menadah telinga mendengar mutiara berharga daripadanya. Kami agak rapat walaupun dia sudah bergelar isteri orang. Namun, sifat keterbukaannya dan sifat keibuannya membuatkan saya tidak malu dan tidak kekok untuk bersama dengannya.

“Bagus Wana jadi ustazah. Akak bangga. Bolehlah tolong-tolong nasihat anak-anak akak tu.” Kata kakak itu.

“InsyaAllah kak. Budak-budak tu masih kecil kak. Masih ada ruang dalam hati untuk mendengar nasihat lagi. Masih mudah nak didik mereka. Tapi, kalau hati dah keras macam si simpulan ni, payah kak. Orang tegur sikit, kita yang kena lenting. Cabaran tu kak.” Jawab saya.

“Itulah. Tapi, akak tahu Wana kuat. Wana boleh, insyaAllah. Anak-anak akak dengar cakap Wana. Akak selalu ingatkan mereka supaya jaga solat. Kalau solat kita terjaga, insyaAllah, yang lain-lain pun okey.” Katanya lagi. Kami meneruskan sesi luahan hati dan saling bertukar pendapat.

“Bukan senang nak dengar Wana cerita macam ni.” Kata kakak itu.

“Kak, sebelum kita nak mengadu atau nak cerita dekat manusia, adalah lebih baik kita mengadu dengan Allah dulu. Itu yang Wana usahakan.” Akhiri saya.

Dengan kakak veteran itu, apa yang saya boleh simpulkan ialah yang pertama, kita kena jaga solat. Kalau solat kita jaga, insyaAllah, yang lain-lain pun okey. Tapi, kenalah solat yang berkualiti. ^^

Kedua, jangan cakap depan orang tu yang kita  percaya 100% dengan seseorang walaupun suami kita. Takut-takut kita dipermainkan. Panjang kisahnya. ;p

Ketiga, sebelum kita nak percaya sesuatu perkara, kenalah selidik dan siasat dulu. Jangan main tuduh-menuduh saja. Tak baik!

“Hai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti, agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.” (Al-Hujurat : 6)

Keempat, banyakkan bersabar kerana orang yang belajar tinggi akan ilmu agama pasti ujian hidupnya juga tinggi. Sebab, Allah nak tengok, kita praktikkan ke tidak apa yang kita belajar, kita tahu dan kita faham itu.

Petangnya pula, saya duduk berbual bersama seorang veteran lelaki. Saya bersama beberapa makcik. Tapi, saya lebih berdiskusi dengan dia. Soal remaja. Saya sememangnya tabik sama dia. Sebab, dia dah banyak berubah. Dan, saya suka akan perubahan positifnya itu. Saya mula sedar perubahannya apabila dia tekad hendak mengambil STAM (Sijil Tinggi Agama Malaysia). Umurnya sebaya kakak saya, 24. Saya terus memberi semangat padanya sehinggalah sekarang, dia sedang mengambil STAM. Secara swasta. Dia suka bertanya soal subjek STAM dan itu membuatkan saya sentiasa rindu dengan murabbiah saya. :”) Dia juga suka berdiskusi soal usrah, matlamat masa depan remaja dan hal-hal yang berkaitan ke arah pembentukan remaja Islam. Sedikit sebanyak, dia sudah berubah menuju-Nya. Saya tumpang gembira. Alhamdulillah.

Ya! Hidayah itu Allah yang beri. Tapi, kita mestilah cari. Bukan hanya menanti. ^^

Banyak yang dia beritahu saya. Antaranya, kuatkan ukhuwa antara keuarga dan saudara-mara serta kawan-kawan. Baru kita boleh maju nak memimpin masyarakat. Dia suruh saya set kan satu usrah khas untuk keluarga dan saudara-mara. Saya agak terkedu di situ. =.=

Ya! Saya memang join usrah. Saya selalunya usrah dan berhalaqah bersama teman-teman dan kawan-kawan saya. Nak berusrah dengan adik-beradik? Allah..payah sekali. Serius! Saya tahu! Iman bukan warisan. Saya, kakak saya, abang saya dan adik-adik saya, semuanya memiliki perangai tersendiri. Saya cuba yang terbaik nak jadi yang terbaik supaya saya boleh baiki diri saya sendiri dan ahli keluarga sendiri.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (Surah At-Tahrim : 6)

Saya sememangnya cemburu terhadap sebilangan keluarga sahabat-sahabat saya yang semuanya bertudung labuh. Semuanya rajin berjemaah. Semuanya suka nasihat-menasihati. Semuanya nampak soleh dan solehah. Saya memang cemburu! Cemburu sangat! Subhanallah! :”)

Kadang-kadang, saya rapat dengan adik saya. Bila ada peluang, saya suka nasihat dia. Begitu juga dengan anak-anak saudara yang saya rapat. Mereka dengar. Alhamdulillah. Tapi, bagi yang lain, itu merupakan suatu yang ganjil. Kuno. Ketinggalan zaman. Bila kita nak tegur, pasti kena lenting, kena marah. Bila kita diam, makin parah, makin dihimpit rasa bersalah. Hanya doa yang mampu ku mohon pada-Nya. :”)

Jadi, saya syorkan pada dia supaya saya dan dia cuba sedikit demi sedikit. Usaha dan terus usaha untuk sama-sama bergerak dan melangkah ke arah-Nya. InsyaAllah. Kami punya cara tersendiri di samping berharap dan terus memohon pada Ilahi agar insan-insan kesayangan dan kecintaan kami disapa hidayah-Nya. :”)

Kedua, dia beritahu saya tentang tarbiah di tempatnya. MasyaAllah! Saya bertambah cemburu dengannya! Begitu menjaga ikhtilat dan begitu berdisiplin dengan batas-Nya. Bila belajar, hati kena bersih. Sebab hati yang bersih, akan pantulkan yang bersih-bersih juga pada diri kita. Lagi satu, kena jauhkan diri daripada perkara-perkara lagha (lalai). Dan, amalkan apa yang kita tahu. Jangan hanya tahu, tapi, tak amalkan. Itu sama erti kita tak tahu. =.=

~Kebelakangan ini, mata saya sering membasah dan membengkak dalam diam. Doakan saya terus kuat, tegar, tabah dan sabar ya! :”)

Kesimpulannya, mari kita muhasabah diri kita.

Kalau kita nak buat sesuatu yang kita tahu itu salah dan berdosa,
maka, peganglah api dan rasai ia.. :”)
Pasti rasa itu mengingatkan kita betapa hangat dan dahsyatnya lagi api di Neraka..

Kalau kita tengah angau dan dilamun cinta yang menjauhkan diri daripada-Nya,
maka, kenanglah peristiwa berdarah di Syria, Palestin.. :”)
Pasti memori itu bakal menyingkap betapa hina dan jahilnya kita di sisi-Ny…a..

Kalau kita sering terbiasa melakukan maksiat dan kemungkaran,
maka, ketuklah jiwamu dan tanya : “Di hadapan siapakah aku melakukan maksiat?”
Pasti hati dan jiwa akan menangis memohon ampun dan taubat pada-Nya.. :”)

Di saat K-POP, SUPER JUNIOR dan BIGBANG mula digilai para remaja,
maka, singkaplah sejarah para pemuda Islam yang sentiasa berjuang menegakkan Islam di saat usia masih muda remaja.. :”)
Pasti kita akan terdetik untuk berbakti meneruskan semangat juang mereka pada agama yang mulia..

♥ Sungguh! Allah tidak perlukan kita tetapi kita amat2 memerlukan Allah. ♥ :”)

-Muhasabah Hamba Yang Serba Berdosa-

Advertisements

One comment on “MENADAH TELINGA, MENGUTIP MUTIARA

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: