AKU CINTA PADAMU…

Published January 24, 2013 by wana93

Hari ini, air mataku mengalir hebat. Sederas air terjun di Niagara. Usai pulang ke kuliah, aku terus merebahkan diri ke atas katil. Aku cuba memejamkan mata yang tidak mahu lena. Makin ku pejam, makin laju air mataku membasahi bumi. Aku tersangatlah lemah pada waktu ini! Jiwaku meraung kesakitan! Perit yang ku rasa, hanya Allah yang dapat memahami.

Azan Asar telah berkumandang. Aku bergegas untuk bangun dan menghadap-Nya. Aku mahu mengadu pada-Nya. Aku mahu luahkan isi hatiku pada-Nya. Agar aku berasa sedikit lega.

Ya Allah, hanya pada-Mu hamba luahkan segala perasaan, segala duka yang melanda jiwa, segala sengsara yang mendiami jiwaku. Ya Allah, aku takkan mampu bina sebuah kekuatan dan ketabahan melainkan dengan bantuan-Mu. Aku takkan mampu tenang melainkan dengan mengingati-Mu. Ya Allah, leraikan resah gelisah di hatiku, hapuskan duka sengsara di jiwaku. Beri aku kekuatan dan ketabahan yang tinggi untuk menempuh alam yang fana’ ini.

Aku meluangkan masa membaca dan memahami ayat-ayat cinta-Nya. Aku berselawat pada Baginda Rasulullah s.a.w. beberapa kali. Air mataku mengalir lagi. Sungguh! Penangan cinta dan rinduku pada Baginda S.A.W. mampu menitiskan manik-manik jernih ini.

Aku teringat perbualan antara aku dan seorang sahabat. Kami baru sahaja selesai solat berjemaah ‘Isyak di masjid. Aku meluahkan yang aku ini kadang-kadang, terbit rasa rindu pada calon suamiku. Si dia yang aku tak tahu siapa, tapi, aku yakin dia tercipta untukku. Allah dah sediakan ‘dia’ untukku. Sahabatku berasa hairan dan pelik dengan kenyataanku. Dia kata, “Itu semua tak logik! Pelik!”

Lalu aku membalas dengan hujahku, “Bila kita tanya orang, apakah kita rindu akan Nabi Muhammad S.A.W.?  Ya!  Jawapannya mestilah rindu! Pernahkah kita terfikir bahawa kita juga sebenarnya sedang mencintai dan merindui seorang insan yang kita tak pernah jumpa dan tak pernah dengar kelibat suaranya. Adakah itu pelik? Adakah itu tidak logik?”

Sahabatku hanya diam mendengar penjelasanku. Dia mengangguk tanda setuju. Aku meneruskan bicara, “Tahu tak, betapa Nabi S.A.W. amat rindu dan amat sayang akan umat yang tak pernah lihat wajah Baginda dan tak pernah dengar suara Baginda, tetapi, umat itu mentaati Baginda S.A.W. Itulah kita! Jadi, tak ada istilah pelik atau tak logik bila terbit rindu di hati kita untuk seseorang yang kita tak pernah jumpa dan tak pernah dengar sayup suaranya.”

Adalah lebih baik menangis dan menitiskan air mata cinta kerana merindui Rasulullah S.A.W. daripada menangis kerana putus cinta!  Remaja sekarang lebih selesa untuk saling ber’couple’ dan ber’dating’ serta saling merindui sesama mereka dengan menggunakan medium SMS, bergayut di telefon dan keluar berdua-duaan! Tapi tidak aku! Aku ingin buktikan cinta aku pada Allah dan Rasul dengan tingkah ketaatan, bukan sekadar berkata-kata dan terus tenggelam dalam kemaksiatan!

“Wahai Rasulullah s.a.w., adakah manusia yang lebih baik daripada kami? (sedangkan) kami Islam bersama-sama kamu dan kami berjihad bersama-sama kamu.” Jawab Baginda s.a.w. : “Ya (ada) iaitu kaum yang berada selepas kamu, mereka beriman denganku, sedangkan mereka tidak pernah melihatku.” (Riwayat Ahmad, Ibn ‘Atsir, al-Thabrani dan lain-lain)

Aku menyeka air mataku yang masih berbaki. Aku cuba ingin membina semangatku kembali. Aku beristighfar berkali-kali. Lantunan selawat pada Baginda S.A.W. tidak aku abaikan. Aku teringat satu kisah yang sememangnya membuatkan aku semakin cinta akan Baginda S.A.W.

Sewaktu membuat persiapan Perang Ahzab, Rasulullah S.A.W. turut bersama-sama dengan para sahabat, memerah keringat menggali parit untuk membina tugu pertahanan. Baginda turut memunggah tanah dan batu-batu yang berat, menyebabkan seluruh fizikal merasai sakit, terasa pedih hingga ke pangkal hati. Untuk mengurangkan kepedihan akibat rasa lapar, Baginda mengambil beberapa ketul batu, kemudian dibalut dengan kain dan mengikat ketat pada perutnya. Baginda berbuat begitu selain untuk mengurangkan rasa lapar, juga untuk mengelakkan daripada kecederaan akibat bekerja berat dalam keadaan perut kosong.

Terdapat pula cerita yang diriwayatkan Imam Ahmad dan Thabrani,  bahawa pada suatu hari, Fatimah memberikan sekeping roti kepada ayahnya, Muhammad S.A.W. Nabi mengambil dan berkata : “Ini adalah makanan pertama yang dimakan oleh ayahmu sejak tiga hari yang lalu.”

Bayangkan! Rasulullah tiga hari tak makan!

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari, daripada Umar Al-Khattab, katanya : Pada suatu hari, saya masuk menemui Rasulullah S.A.W. di rumahnya, baginda sedang berbaring di atas pasir. Baginda tidak menggunakan sebarang alas untuk mengalaskan antara tubuhnya dengan pasir. Kesan-kesan pasir jelas kelihatan di bahagian rusuknya.

Begitulah Rasulullah S.A.W. Bukan baginda tidak mampu. Kalau Baginda mahu, bukan Baginda tidak mampu untuk mengadakan lantai yang beralas atau membina rumah yang besar dan mewah. Sekalipun Baginda mampu mengadakan semua itu, kalaulah itu yang Baginda pilih. Tetapi, Baginda tidak memilih yang itu!

Betapa zuhudnya Baginda S.A.W. Membaca sirah Rasulullah S.A.W. dan para sahabat berulangkali dari pelbagai sudut, membuatkan aku merasai perbezaan corak hidup mereka yang ketara itu dengan kondisi masa kini.

Tentulah ini bukan cerita tentang kedhoifan. Nabi Muhammad S.A.W. mempunyai segala peluang untuk menjadi orang terkaya di zaman itu, sekiranya Baginda memilih untuk menjadi kaya.

Baginda sendiri sejak muda telah terkenal dengan bakat berniaganya, sehingga tokoh korporat pada zaman itu, Siti Khadijah, mengamanahkan perniagaannya kepada Baginda S.A.W.

Aku ini seringkali kekenyangan, seringkali diberi kemewahan. Tetapi, aku juga seringkali merungut, itu tak sedap, itu tak kena dan macam-macam. Aku selalu merungut, tilam ni keras, simen ni panas dan lain-lain lagi. Nabi S.A.W. pula??

Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut Baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat untuk menahan rasa lapar Baginda. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh Baginda.

“Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?”

Lalu Baginda menjawab dengan lembut, “Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin menjadi beban kepada umatnya?”

“Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.”

Subhanallah! Hebatnya pengorbanan dan kasih sayang yang ada pada Baginda S.A.W. untuk kita. Bagaimana pula kasih sayang kita terhadap Rasulullah S.A.W. ?

Semangatku seakan pulih dengan muhasabah cinta daripada kisah-kisah Murabbiku, Rasulullah S.A.W. Bila engkau terluka dan kecewa, maka, ingatlah diri bahawa Nabi yang kau cintai lebih banyak mengalami luka dan derita dalam dakwahnya. Bila engkau disisih dan dipinggirkan, maka, ingatlah diri bahawa Rasul tercinta kita pernah merasai bagaimana peritnya hidup apabila dipulaukan insan sekeliling. Namun, Baginda S.A.W. tetap tegar berdiri di atas jalan kebenaran. Utusan Allah itu tetap menyeru dengan kesabaran. Siapa yang bagi kekuatan? Pastilah Allah! Sesungguhnya Allah sentiasa bersamamu!

Aku sentiasa mengharapkan pertemuan dengan Rasul utusan Allah itu. Aku cuba lazimkan selawat agar kelak, selawat itu bakal menjadi saksi untuk aku dapatkan syafaat Nabi kecintaanku. Teruskan melangkah! Bismillah! La tahzan wahai diri!

582257_454167351303084_2077009523_n

Lestarikan cinta kita pada Baginda s.a.w. dengan mengamalkan sunnah-sunnah Baginda s.a.w. Aplikasikan rindu pada Rasul tercinta dengan lisan yang gemar berselawat pada Baginda s.a.w. Buktikan kasih kita pada Baginda s.a.w. dengan bersungguh-sunggguh dalam menuntut ilmu.

Moga-moga, itu tanda cinta!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: