LA TAHZAN WAHAI DAIE…

Published February 10, 2013 by wana93

Sesungguhnya, tugas yang dipikul kita semua memang tidak ringan. Terkadang, rasa berat bahu yang menggalas tanggungjawab. Terkadang, rasa tak mampu dan mahu berputus asa! Terkadang, air mata sebuah tabah laju mengalir melemahkan jiwa!

Tetapi, saat kita menangis di atas sejadah sambil hati dan mulut mengadu pada-Nya, subhanallah! Ada satu ketenangan yang menyelinap masuk ke dalam jiwa. Ada juga satu penyesalan yang mengetuk hati.

‘Mengapa aku harus berhenti menyampaikan?’

‘Mengapa aku harus melayan rasa putus asa yang dinanti syaitan?’

‘Mengapa aku terlalu pedulikan pandangan manusia yang menjauhkan aku daripada-Nya?’

Dan, saat itu, merupakan momen yang paling indah! Di mana hati ini meminta bersungguh-sungguh pada-Nya. Menangis ikhlas memohon keampunannya. Memohon pinjaman kekuatan dan ketabahan untuk meneruskan langkah dan perjuangan dalam berdakwah! Memohon diberi kesabaran yang tinggi untuk membawa manusia kembali pada Allah!

Dan, kita yakin bahawa Allah itu Maha Mendengar. Allah itu tidak pernah memungkiri janji-Nya. Syurga menjadi matlamat untuk segala usaha-usaha kita. Redha-Nya menjadi fokus utama dalam setiap tindakan.

416961_318268004902037_100001565202666_965323_1326324612_n

Ingatlah, sebagai daie, penyeru, pengajak dan penyampai kepada kebenaran, kita sememangnya pasti diuji dan diuji serta diuji! Jalan ini telah pun dilalui Nabi-nabi terdahulu. Jalan ini telah pun ditelusuri oleh para ulamak. Maka, jalan ini juga yang perlu kita ambil untuk mengikut jejak langkah mereka. Tak ramai yang mahu ambil jalan ini kerana risiko untuk dikeji, dipulau, dicerca, dihina, diperli dan dikecewakan manusia  adalah tinggi! Kerana Allah, maka, teruslah melangkah! Biar kita lelah dan penat dengan kebaikan, jangan kita seronok dan teruja dengan kemaksiatan!

Bila engkau sudah berusaha, sudah cuba menyampaikan dengan pelbagai senimu dalam berdakwah, jika ‘dia’ masih tidak mahu menerima kebenaran, masih mahu duduk dalam kancah kejahilan, maka, teruskan usahamu dengan berdoa. Doa dan terus berdoa. Kerana doa itu merupakan salah satu wasilah dalam berdakwah. Tanpanya, putus asa dan cepat lelah akan mengakhiri perjuangan ini. Muhasabah diri kita. Kita menyeru, mengajak dan menyampaikan adalah kerana kita sayang dan mahu dirinya sama-sama ke Syurga. Jika ‘dia’ makin menolak kita, makin menyisihkan kita, makin tak pedulikan kita, jangan putus asa! Biarpun sakit dan pedih, teruskanlah! Doa dan terus berdoa kerana Dia Maha Mendengar. Hati itu Allah yang pegang. Hanya Dia mampu mencurahkan hidayah pada si ‘dia’. Bukan semua manusia suka mahu tahu dan terima kebenaran. Bukan semua manusia juga suka untuk terus berada dalam kejahilan dan kemaksiatan yang membutakan mata hati. Mata hati yang buta itulah akan menjadi penghalang untuk kita memandang kebenaran Al-Quran dan Sunnah.

Hakikatnya, saya sedang menegur dan memotivasikan diri yang serba berdosa ini! Mungkin, perasaan saya yang sensitif, kadang-kadang membuat diri ini lemah dan mahu menangis. Ya! Menangis itu sebenarnya ‘kekuatan’ untuk diri sendiri. Untuk melegakan rasa di jiwa. Sama-sama kita saling mendoakan ya! Sama-sama kita muhasabah diri! :”)

La Tahzan wahai daie! Allah sentiasa bersamamu…

Advertisements

One comment on “LA TAHZAN WAHAI DAIE…

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: