JALAN PULANG

Published June 18, 2013 by wana93

71810_426492617430234_1077642302_n

Aku menjenguk di balik tirai jendela rumah. Hujan lebat sedang membasahi bumi ciptaan Ilahi. Bibirku mengukir senyum. Hujan ini adalah rahmat dan kasih sayang-Nya kepada penduduk bumi yang terdiri daripada manusia, haiwan dan tumbuhan. Sudah sebulan hujan tidak menjengah. Tanah kelihatan gersang. Haiwan pula seakan lemah tak bertenaga. Tumbuhan juga kelihatan suram tak bermaya. Kini, yang dinanti sudah pun tiba. Syukur pada-Nya tidak terkata.

Cuti selama 2 bulan yang sedang aku lalui ini terasa sekejap cuma. Hari-hariku dipenuhi dengan aktiviti yang bermanfaat untuk bekalan hidupku seperti belajar memasak dan menjahit. Aku juga cuba melapangkan waktu untuk mendengar ceramah-ceramah ilmu di masjid. Usrah bersama teman-temanku tidak pernah aku abaikan. Betapa usrah penting untuk mengisi jiwaku. Usrah merupakan medium untuk aku dan sahabat-sahabatku berkongsi rasa, meluah bicara dan bersama menyelesaikan gundah di dada. Usrah juga membawa ahli-ahlinya lebih mendekati dan mengenali Pencipta diri. Semuanya kerana Dia Yang Maha Esa.

KRING! KRING!

Telefon rumah berdering. Ibu menjawab panggilan itu. Aku sedang leka merenung kebesaran Ilahi di balik tirai.

“Ayu Sofea! Panggilan untuk kamu!” Ibu melaung menyeru namaku. Aku tersentak! Aku bergegas mendapatkan telefon rumah.

“Assalamualaikum.” Aku memulakan bicara.

“Waalaikumussalam. Ayu? Kenal saya lagi tak?” Suara yang bergema tersekat-sekat. Mungkin, sedang menahan sebak yang melanda atmanya.

Aku diam sebentar. Cuba mengimbas seketika milik siapakah suara sayu itu? Telinganya seakan pernah mendengar suara itu. Tapi, suatu ketika dahulu, di bangku sekolah menengah.

“Err.. Maya ke ni?” Aku cuba meneka setelah yakin.

“Ya! Saya nak jumpa awak boleh?” Suara Maya makin sayu. Tangisannya mula kedengaran.

Insya-Allah. Kita jumpa di masjid selepas solat Zohor nanti ya?” Aku mencadangkan tempat pertemuan.

Maya terus meletak gagang telefon. Pelik mula menyelubungi diriku. Hatiku mula rasa sesuatu. Tidak enak. Memoriku terkenang berita angin yang pernahku dengar, setahun yang lalu. Ramai sahabat yang memulaukan Maya dek kerana dosanya yang terlalu besar. Maya dibuang universiti kerana ditangkap pihak berkuasa semasa sedang memadu asmara dengan kekasih hati yang tidak halal untuknya. Aku tidak tahu sejauh manakah kebenaran berita angin itu. Pelbagai versi cerita yang ku dengar.

*******

Usai solat berjemaah Zohor di masjid, aku duduk sendirian. Mataku melilau mencari kelibat Maya. Masih belum kelihatan. Aku membuka terjemahan Al-Quran. Surah Luqman menjadi pilihanku.

Bismillahirrahmanirrahim…” Baru saja aku hendak memulakan bacaan, bahuku dicuit seseorang. Aku memalingkan wajahku.

“Maya?” Bibirku cuba mengukir senyuman walau hatiku sedang bercelaru memikirkan apa yang bakal terjadi selepas ini.

“Ayu! Tolong saya!” Tubuh lesu Maya memeluk diriku. Air mata hibanya tiba-tiba membasahi pipiku. Hatiku mengungkap nama-Nya berkali-kali.

“Kenapa ni Maya? Istighfar banyak-banyak dulu ya.” Aku mengusap belakangnya. Saat ini, sahabatku memerlukan perhatian kasih bukan simpati tak bertepi.

Maya duduk berhadapan denganku. Tangisannya kelihatan sudah semakin reda. Wajahnya agak pucat. Aku berusaha semampu mungkin untuk terus tersenyum dan menatap matanya. Aku ingin mendengar cerita kebenaran daripada tulus hatinya.

“Saya dah tak suci! Saya kotor! Semua orang benci saya!” Luah Maya sambil wajahnya ditundukkan. Dia berasa hina dan malu dengan pengakuannya. Aku agak terpempan dengan kebenaran itu. Ternyata, khabar angin yang pernahku dengar adalah benar belaka! Aku menarik nafas sedalam mungkin. Aku cuba tenangkan jiwaku. Boleh saja aku mahu memarahinya! Boleh saja aku tidak menghiraukannya! Tapi, itu bukan caraku.

“Maya, walau seluruh dunia membenci awak, ingatlah, kita ada Allah. Allah amat sayang akan hamba-Nya.” Aku cuba menyuntik semangat ke dalam tubuhnya.

“Walaupun saya dah buat dosa besar?” Soal Maya bersungguh-sungguh. Matanya menatap mataku.

“Maya, keampunan-Nya melebihi kemurkaan-Nya. Bukankah hari ini awak masih hidup? Bukankah sekarang awak masih boleh bernafas? Itu tandanya bahawa Allah masih sayangkan awak. Belum terlambat untuk awak bertaubat. Taubatlah dengan sebenar-benar taubat. Dia suka akan hamba-Nya yang suka bertaubat.” Ada manik-manik jernih yang menitis di pipiku. Aku menyelak helaian terjemahan Al-Quran yang masih kemas ku pegang. Aku mencari Surah Ali-‘Imran ayat 135 dan 136. Aku mengalunkan bacaan dua ayat pendek itu.

“Maknanya?” Maya ingin tahu terjemahan ayat tersebut.

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.

Mereka itu balasannya ialah keampunan daripada Tuhan mereka dan Surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.” Aku mengakhiri terjemahan dengan sekuntum senyuman.

Tangisan Maya kembali kedengaran. Azan solat ‘Asar juga mula berkumandang.

“Maya, jom kita solat dulu. Lepas ni, kita sambung bercerita lagi.” Aku mengajaknya untuk mengahadap Allah Yang Maha Esa.

“Err…saya dah lama tak solat! Saya dah lupa bacaannya! Saya malu dengan awak!” Tutur Maya.

“Awak tak perlu rasa malu dengan saya. Tapi, malulah dengan Allah. Nanti saya ajar awak solat semula ya.” Aku mengenyitkan mata sambil tersenyum dan meneruskan langkahku ke tempat wudhuk.

*******

             “Ayu, terima kasih untuk hari ini. Terima kasih sebab awak sudi luangkan masa mendengar kisah kejahilan saya dan sudi mengajar saya solat.” Maya tersenyum. Wajahnya masih tampak pucat.

“Terima kasih juga pada awak sebab sudi ajak saya. Paling penting, kita patut berterima kasih pada Allah sebab Dia yang menggerakkan hati kita untuk bertemu hari ini.” Aku bersalaman dan memeluk tubuhnya. Air mata Maya mengalir laju dalam dakapanku.

“Ayu, awak ada masa free lagi tak minggu ni?”

Insya-Allah ada. Saya cuti 2 bulan.”

“Boleh tak awak temankan saya minggu ni? Tidur di rumah sewa saya. Saya nak minta tolong awak ajarkan saya solat, baca Al-Quran dan banyak lagi. Itu pun kalau awak sudi.”

Insya-Allah. Nanti saya beritahu ibu bapa saya. Saya sentiasa sudi nak tolong kawan sendiri.”

“Okey, saya balik dulu. Jumpa lagi ya kalau tak mati.” Maya terus berjalan laju tanpa menolehku lagi. Aku terpaku seketika. Maya mengingatkan aku akan kematian. Gulp!

Sampai saja di muka pintu rumah, aku mencari kelibat abah dan ibuku. Jumpa! Mereka sedang berborak di dapur. Aku menceritakan segalanya pada kedua-dua insan kesayanganku itu. Mereka memberi respon positif. Mereka membenarkan aku menemani dan mengajar Maya.

“Baguslah dia cari Ayu. Kalau dia cari orang lelaki, lagi bahaya!” Kata abah.

“Bantulah dia sementara Ayu tengah bercuti ni. Ayu tak kisah kan?” Soal ibu.

“Ayu lagi bahagia sebab abah dan ibu benarkan! Terima kasih! Okey, Ayu nak pergi kemas apa yang patut dulu ya! Esok, Ayu minta tolong adik hantar Ayu dekat rumah Maya.” Hatiku riang tak terkata. Harapanku hanya satu. Ingin bawa Maya kembali dalam dakapan Allah!

*******

            “Sedaplah awak masak!” Aku memuji masakan Maya. Siakap tiga rasa dihidangkannya untuk meraikan kedatanganku.

“Biasa sajalah.” Maya hanya tersenyum.

“Serius! Saya cakap betul ni. Sedap! Maklumlah, saya ni bukannya reti sangat nak masak sedap-sedap macam ni.” Aku tersengih.

“Tak apa, awak ada banyak masa lagi. Awak boleh belajar masak dengan mak awak. Awak ada agama. Awak jaga maruah diri dengan baik dan sempurna. Itu yang saya cemburu dengan awak.” Maya merenungku.

“Maya, sama-samalah kita jaga maruah diri sendiri dengan baik hanya kerana-Nya.” Aku hanya mampu tersenyum.

“Saya dah tak ada maruah.” Maya memandang ke lantai. Manik jernih menitis lagi. Aku hanya membisu. Sepi.

“Oh ya, nanti kita solat Zohor berjemaah ya. Awak jadi imam. Lepas tu, awak ajar saya mengaji. Boleh?” Maya bertanya padaku. Dia menyeka air matanya. Aku hanya tersenyum dan mengangguk tanda setuju.

Hari ini, Maya sudah semakin lancar menghafaz bacaan dalam solat. Kini, dia sedang berusaha melancarkan bacaan Al-Quran.

“Ayu, boleh saya tanya sesuatu?”

Aku mengangguk.

“Kenapa awak tak benci saya macam kawan-kawan lain? Adakah kerana awak rasa simpati dengan nasib saya?”

“Tak. Saya langsung tak ada rasa simpati dengan awak. Tapi, sebab saya sayang kawan saya. Kalau kita sayang seseorang, kita mestilah nak bawa dia masuk Syurga kan? Jadi, itu yang sedang saya usahakan. Saya nak kita semua dapat rasa Syurga-Nya. Insya-Allah.”

Maya sebak dengan pengakuan jujurku.

“Tapi, saya orang berdosa. Awak pula, terlalu baik. Saya sepatutnya tak layak jadi kawan awak.” Maya cuba merendahkan martabat dirinya sendiri.

“Kita tak berhak melabelkan seseorang. Saya tak berhak nak melabel sesiapa sebagai orang berdosa. Saya juga tak berhak nak melabel diri sendiri sebagai seorang yang sempurna tanpa dosa. Saya juga manusia. Manusia sememangnya tidak sempurna dan serba berdosa. Sebab itu, taubat amat penting dalam kehidupan kita. Sebelum tidur malam, saya suka memaafkan semua orang. Saya juga gemar melaksanakan solat sunat taubat dua rakaat. Kerana apa? Kerana saya tak boleh jamin esok masih ada untuk saya. Esok mungkin ada, tapi, saya mungkin sudah tiada.” Aku cuba memberi penerangan padanya. Aku tak mahu Maya terus memperkecilkan dirinya.

“Awak tak benci walaupun saya pernah buat sesuatu yang bertentangan dengan agama?” Maya terus mengujiku dengan soalan.

“Percayalah! Saya tak benci awak. Saya hanya benci dosa yang telah awak terlanjur lakukan. Semua orang melakukan dosa. Semua orang juga berhak bertaubat pada-Nya.” Terangku lagi. Memang benar bahawa aku benci akan dosa, tapi bukan pendosa! Kerana aku juga pendosa. Tetapi, harapan selalu ada! Kerana Allah Maha Mendengar segalanya. Jadi, gantunglah setinggi-tinggi harapan hanya pada-Nya. Kelak, diri takkan kecewa!

“Ayu, terima kasih tau! Saya sayang awak!”

“Saya pun sayang awak kerana Allah. Ingat pesan saya. Apabila iman kita semakin tenat, jangan biarkan ia terus melarat dalam maksiat. Segera pulihkan ia dengan taubat agar hubungan dengan Yang Maha Esa kembali rapat.” Aku dan Maya saling berpelukan.

*******

Usai solat ‘Isyak pada malam itu, aku dan Maya meluangkan masa di ruang tamu. Maya mahu meluahkan bicaranya padaku. Aku sentiasa sudi menjadi pendengarnya yang setia. Moga Allah terima taubat Maya yang tampak semakin bersungguh-sungguh.

“Ayu, boleh tak awak temankan saya esok?”

“Pergi mana?”

“Saya nak jumpa mak saya. Dah lama saya tak jumpa dia. Saya berdosa sangat dengan dia. Saya tak nak jadi anak derhaka. Nanti susah nak hembus nafas terakhir saya.”

“Maya, tak baik cakap macam tu. Boleh. Esok kita pergi jumpa mak awak ya.”

“Ayu, awak tak nak tahu ke apa sebenarnya yang dah berlaku pada saya?”

Aku terdiam sebentar. Jauh di sudut hati, aku teringin tahu! Cuma, aku belum ada keberanian untuk bertanya. Aku hanya mengangguk tanda mahu tahu!

“Setahun yang lalu, saya dibuang universiti sebab saya ditangkap sedang melakukan sesuatu dengan seorang pelajar lelaki. Tapi masa tu, saya diperangkap. Bukan atas kemahuan saya! Sejak itu, ibu menghalau saya! Kawan-kawan semua memulaukan saya! Saya bingung dan tak tahu nak pergi ke mana lagi. Satu malam, saya terserempak dengan seorang lelaki. Mukanya kelihatan baik. Dia cuba mengambil berat terhadap saya. Dia bagi saya tinggal di hotel secara percuma. Tanpa fikir panjang, saya pun setuju. Selepas seminggu saya selesa hidup di hotel itu, dia meminta sesuatu sebagai bayaran. Katanya, dia sudah bankrup!

Saya memang tidak punya duit waktu itu. Dia cuba meragut maruah saya sebagai ganti. Dia berjaya! Seharian saya menangis! Hingga saya pengsan dan dibawa ke hospital. Doktor mengesahkan bahawa saya sudah tidak suci! Saya dirogol! Sejak itu, hidup saya jadi kelam dan gelap. Saya langsung tak fikir untuk minta tolong dengan Allah. Saya hidup seakan dunia ini milik saya! Saya hidup dengan seorang kenalan lelaki yang saya anggap kawan. Dia mahu saya jadi isterinya. Saya bahagia! Saya bakal bernikah! Saya sering keluar makan bersamanya. Kami selalu berpegangan tangan dan berpeluk mesra sebelum balik ke rumah sewa masing-masing. Saya bekerja di kedai runcit sahaja. Dia bekerja sebagai kerani. Kami selalu bersikap ‘ringan-ringan’ apabila keluar berdua.

Suatu hari, dia minta saya datang ke rumahnya. Katanya, tidak sihat. Dia ingin saya menjaganya. Saya akur dengan permintaannya kerana saat itu, dialah kekasih hati saya! Kami tidur serumah tapi tidak sekatil! Lama-kelamaan, kami selesa tinggal serumah. Saya suruh dia cepat-cepat nikahi saya. Tapi, katanya, duit belum cukup. Dia selalu bermain kata dengan saya. Kata-kata cintanya mampu mencairkan hati saya. Tangannya sering melekat di tubuh saya! Kami kecundang jua! Katanya, tak apa, saya dan dia bakal berkahwin juga nanti.” Maya menangis semahunya. Betapa sadisnya kisah pahit itu. Aku tak mampu berbicara. Aku hanya mampu menadah telinga, mendengar luahan hatinya. Jiwaku meraung sambil beristighfar berkali-kali!

“Saya malu sebab saya dah cemarkan imej Islam itu sendiri. Saya bertudung tetapi bermaksiat! Doktor mengesahkan saya hamil. Saya beritahu lelaki itu. Dia kata, itu bukan anaknya sebab saya dah dinodai lebih daripada seorang lelaki! Dia mula membenci saya! Dia tinggalkan saya! Dia langsung tak mahu bertanggungjawab! Apabila habis madu, sepah dibuang! Semasa berjalan di tangga, saya terlanggar sesuatu dan jatuh pengsan. Kandungan saya gugur! Saya menangis dan terus menangis di hospital. Sampailah saya jumpa seseorang yang menemukan saya dengan awak, Ayu.”

Aku mengerutkan dahi. Mindaku tertanya-tanya. Siapakah?

“Awak tak beritahu saya pun yang awak sudah bertunang. Tahniah!” Maya menyeka air matanya sambil memegang pipiku. Aku termangu.

“Err…Harith?” Tanyaku.

“Ya. Saya minta tolong dia. Tapi, dia suruh saya minta tolong dengan kawan sejantina. Harith yang bagi saya nombor telefon rumah awak. Dia lelaki yang sangat baik. Bertuah awak dapat dia. Semoga awak dengan dia disatukan.” Maya memegang erat tanganku. Aku pula yang terharu.

Insya-Allah..” Aku tak tahu mahu berkata apa lagi.

“Tapi, sejak saya dengan awak, saya belum pernah nampak lagi Harith jumpa awak. Awak tak ada keluar dengan dia ke?” Maya hairan.

“Keluar dengan dia? Berdua? Oh tidak dan takkan! Bertunang bukanlah lesen untuk menghalalkan yang haram. Saya takkan sesekali mengikut bisikan nafsu dan syaitan. Selagi belum akad, selagi itu saya dan dia menjaga batas. Untuk pengetahuan awak, kami dah lama tak berjumpa dan tak dengar khabar. Awak cerita ni, baru saya tahu.” Aku tersengih saja. Ada satu rasa yang tiba-tiba muncul di kalbu.

“Betul apa yang Allah kata. Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. [Surah Nur : 26]” Maya masih ingat akan ayat Allah yang satu itu. Alhamdulillah!

*******

            “Dah siap? Jom!” Berkobar-kobar semangatku ingin menemani Maya bertemu bondanya.

“Err.. Ayu, boleh tak saya nak pinjam tudung labuh awak? Ada lebih tak?” Maya tersenyum ceria. Namun, wajahnya masih kelihatan pucat. Penat agaknya.

“Ada! Ambillah yang dah gosok di atas kerusi tu!” Aku bahagia dengan permintaan Maya.

Aku dan Maya menaiki teksi. Perjalanan hanya 30 minit dari rumah sewa Maya.

“Assalamualaikum. Mak….” Maya menghulur ucapan salamnya.

“Waalaikumussalam….” Wanita berusia 60-an keluar menampakkan wajahnya. Matanya dibulatkan! Mungkin, terkejut dengan kedatangan anak perempuannya yang sudah lama menghilang.

“Maya??” Wanita itu bernada sayu. Maya hanya menundukkan wajah. Dia berasa malu dan berdosa yang amat dengan ibunya.

Wanita itu berjalan laju dan terus mendakap anaknya! Sungguh tak sangka! Allah Maha Penyayang!

“Mak! Maya minta maaf! Maya sayang mak! Maya rindu mak! Maafkan Maya!” Maya merayu dalam dakapan erat ibunya itu. Air matanya terus mencurah-curah! Dua beranak kembali bersatu. Apabila Allah berkehendakkan pertemuan itu, maka, Kun Fayakun-Nya berkuasa mempertemukan mereka! Itulah kuasa doa yang tulus yang dipohon oleh Maya sejak dia mula mengenal cinta-Nya.

“Maya!” Ibunya menjerit kuat. Maya pengsan! Aku segera mendapatkan dua beranak itu. Mata Maya terbuka namun tenaganya tampak lemah tak berdaya.

“Ayu, terima kasih untuk segalanya. Doakan saya ya! Mak, maafkan Maya. Mak doakan Maya ya.” Suara Maya semakin perlahan.

“Ayu, mak, Maya tengah sakit. Mak, ampunkan Maya….” Ibu Maya hanya mengangguk tanda dirinya sudah memaafkan Maya. Aku kelu seribu bahasa.

Laa Ilaha Illallah….” Lafaz terakhir itu muncul dari bibir Maya. Matanya terus dipejamkan. Aku jadi kelam-kabut tak menentu. Jiran sebelah rumah ibunya datang membantu. Dia merasa urat nadi milik Maya.

Inna Lillahi Wa Inna Ilahi Roji’un….” Kalimah itu muncul jua di bibir insan-insan yang sedang mengelilingi Maya. Air mataku deras mengalir. Namun, jauh di lubuk hatiku, terbit sekelumit rasa bahagia untuknya kerana dia berjaya melafazkan kalimah suci syahadah!

*******

Jenazah Maya selesai dimandikan oleh aku dan ibunya. Allah Maha Besar! Tidak ada sebarang masalah atau kesulitan sepanjang menguruskan jenazah Maya. Malah, ramai yang membantu sepanjang urusan pengkebumian itu. Mungkin, itu petanda bahawa Allah sudah mengampuni dosa-dosa silamnya.

Doa untuk Maya, terus aku kirimkan. Memoriku kembali mengenang kata-kata Maya.

“Saya takut dan bimbang andai malaikat maut menyapa diri ini saat saya masih belum memulakan langkah taubat. Sebab itu, saya cari awak. Saya betul-betul nak selesaikan semuanya dalam minggu ini juga!”

Rupa-rupanya, Maya menghidap penyakit kronik HIV. Doktor kata, itu kesan yang diperolehnya hasil daripada hubungan yang tidak sihat seperti bertukar-tukar pasangan yang tidak diketahui status kesihatan mereka. Maya juga sering batuk-batuk dan kurang selera makan hingga berat badannya susut dengan ketara.

Kisah Maya memberi aku banyak pengajaran. Maya mampu bernafas hingga umurnya dua dekad sahaja. Itu aturan-Nya. Aku dan Maya sebaya namun takdir kami berbeza. Semester 3 bakal aku tempuhi bulan hadapan. Aku meneruskan langkah hidupku berteraskan Islam yang suci dan tinggi. Hidup ini takkan bahagia dan sempurna andai diri mengabaikan agama Islam itu sendiri. Al-Quran dan Sunnah terus terpasak di jiwaku! Dulu, kini dan selamanya!

            Ya Allah, moga Engkau rahmati dan redha ke atas Maya. Moga Engkau menerima taubatnya.

***TAMAT***

Advertisements

3 comments on “JALAN PULANG

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: