RINDU KASIH DI PAGI SYAWAL

Published August 12, 2013 by wana93

Dia memandang jubah berwarna maroon, bersulamkan corak bunga-bunga kecil berwarna pink. Pandangannya biasa sahaja. Tidak ada riak gembira atau teruja hendak memakai dan menggayakannya. Esok merupakan 1 Syawal bagi meraikan kemenangan Ramadan. Ramai yang bahagia dan teruja hendak menggayakan baju baru, kasut baru, telefon baru, kereta baru dan sebagainya lagi. Kalau boleh, semua nak baru! Tapi hati Sofea sebaliknya. Hiba. Pilu. Dia termenung panjang malam itu. Tudung labuh maroon cair belum digosoknya lagi.

“Errmm..jubah ni tak kedut pun. Tak payahlah aku nak gosok. Tudung ni pula, esok sajalah!” Ujar dirinya.

Dia merebahkan diri selepas selesai membaca sedikit isi buku ‘Apa Ertinya Saya Menganut Islam’ karya almarhum seorang ulamak hebat, Fathi Yakan. Dia memejamkan matanya. Bukan mahu lena, sebaliknya, ingin merasai perasaannya yang sedang dibuai rasa rindu teramat sangat pada seseorang. Ingatannya mula memainkan peranan. Memori tiga tahun lepas diimbas kembali.

*******

Bulan itu, bulan yang sangat mulia. Bulan pesta untuk beribadah bagi orang-orang yang beriman kerana ganjaran pahala kebaikan, amal ibadah dan banyak lagi digandakan pada bulan itu. Ramadan. 10 Ramadan masa itu. Sofea baru pulang dari sekolah. Dia pulang agak lewat kerana meluangkan masa bersama sahabat karibnya untuk mengulangkaji pelajaran. Dia sedang berada di zon peperiksaan percubaan Sijil Tinggi Agama Malaysia. Masih berbaki dua subjek lagi.

Tiba di rumah, kakak dan adik-adiknya sedang menunggu kepulangannya. Sofea berasa agak pelik juga. Dilihatnya, kereta Chevrolet tiada. Hanya Myvi yang berada di hadapan rumah.

“Sofea! Cepat! Jom kita pergi hospital!” Seru kakaknya, Safira.

“Hospital? Siapa sakit?” Soal Sofea. Hatinya berdegup kencang.

“Ayah sakit. Mak dah ada dekat hospital dengan nenek kampung. Dah cepat! Jom!” Safira terus meluru ke arah keretanya tanda mahu pergi sebentar lagi. Sofea tidak sempat menukar pakaian sekolahnya. Dibiarkan sahaja asalkan dirinya dapat pergi ke hospital secepat mungkin! Mujur dia sudah solat Asar di sekolah tadi.

“Abah..” Perlahan suara Sofea menyebut perkataan itu.

Setelah abah kritikal selama 2 hari 1 malam di hospital, 10.8.2011, pukul 1 tengahari, abah menghembuskan nafas terakhir dalam keadaan tidak sedarkan diri. 10.8.2011. Tarikh keramat itu telah menemukan abah Sofea dengan Yang Maha Esa. Tarikh itu jugalah hari lahir abah tercintanya. Kali terakhir abah buka mata dan mampu bercakap, ketika pagi. Abah berborak sekejap bersama ibu dan nenek. Masa tu, Sofea dan adik-beradiknya yang lain masih dalam perjalanan ke hospital.

Abah memang penghidap darah tinggi dan kencing manis. Sebelum ini, masih boleh dikawal. Cuma, tahun itu, abah agak kerap ke hospital. Segalanya telah Allah tentukan. Insan yang masih bernyawa perlu teruskan perjuangan. Sofea sedar bahawa dirinya hanya meminjam, Allah pemilik semua nyawa yang ada di muka bumi ini. Bila-bila masa Dia boleh tarik pinjaman-Nya. Dia berhak mengambilnya semula. Sofea sempat mengucup pipi abahnya sebelum jasad yang tidak bernyawa itu dibawa untuk dimandi dan dikebumikan. Manik jernih asyik mengalir. Satu persatu. Seakan tidak mahu berhenti. Waktu itu, sukarnya menjadi seorang yang tabah!

Masa berlalu begitu pantas. Memintas batas waktu. Terasa cepat segala yang berlaku. Seakan tidak percaya. Inilah hakikatnya. Tidak ada seorang anak pun yang mengimpikan gelaran ‘anak yatim’. Bukan senang nak terima kenyataan bahawa dirinya dan adik-beradik yang lain sudah bergelar ‘anak yatim’. Tetapi, dia tidak pernah menyalahkan takdir. Jauh sekali menyalahkan Allah. Ujian Allah adalah tarbiyah untuk diri kita. Dia akui, setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati. Sama ada bersedia atau tidak, mati itu sesuatu yang amat pasti. Sofea reda dengan pemergian abah kesayangannya. Itulah abahnya di dunia dan akhirat!

“Tiap-tiap yang berjiwa pasti akan merasai mati…” (Surah Al-Ankabuut : 57)

“Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati. Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari kuburmu) di hari kiamat.” (Surah al-mukminun : 15-16)

Berbicara tak semudah nak melakukannya. Sofea masih ingat, 3 hari dia tidak hadirkan diri semasa abah kritikal walaupun ketika itu, dia sedang menduduki peperiksaan percubaan. Dua kertas dia tangguhkan. Dan dia sendiri memang yakin, keputusan peperiksaan percubaan ini, pasti banyak subjek yang ‘down’. Mungkin ada yang gagal. Sofea sudah beritahu ibu akan hal ini. Ibu memahami. Ibu mengharapkan yang terbaik untuk peperiksaan sebenar nanti. Sebenarnya, dia sudah punya target sendiri untuk peperiksaan percubaan ini. Namun, semangatku seakan hilang dan pergi bersama abah. Sofea memang tidak boleh fokus. Hanya air mata menjadi teman setianya.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Apabila seseorang mati, terputuslah daripadanya amalannya melainkan tiga ; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang berdoa kepadanya.” (Riwayat al-Tirmizi)

Sepanjang malam peperiksaan, fikirannya memang tidak fokus. Walaupun buku di depan mata, namun, fikiran Sofea jauh melayang. Raut wajah abah sering muncul di ingatannya. Nuraninya amat merindui insan bernama abah itu. Sofea mula menyelak saat-saat manis ketika dia bersama abah tercintanya. Walaupun abahnya seorang yang agak garang, namun, dia sebenarnya penyayang. Sofea rindu suara tegas abah yang menegur salah silapnya.

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (Surah al-‘imran : 139)

*******

“Sofea!” Ibu menyeru nama anak perempuannya itu. Sofea lekas sedar daripada lamunan rindunya. Dia mengesat pipi yang dirasakan tiba-tiba basah. Mungkin, manik-manik jernih lantaran terkenang memori kasih itu yang mengalir. Dia mengatur langkah ke dapur. Membantu ibu mengisi kuih-muih di dalam balang. Kemudian, mengisi duit raya di dalam sampul raya pula. Barulah Sofea lena tidur setelah tubuhnya terasa penat. Selalunya, sebelum tidur, dia pasti teringat pesan abahnya. Abahnya sering menemani Sofea tidur semasa kecil kerana Sofea seorang yang agak takut bila kegelapan menyelubungi dirinya. Abah kesayangannya suka mengingatkan, “Asyik nak berteman saja! Nanti dalam kubur, kita seorang diri juga..”

1000136_541405672561375_1737213877_n

1 Syawal 2013. Takbir bergema kuat sekali. Meriah seruan yang mengagungkan Tuhan Yang Maha Agung. Syukur, dirinya masih diberi peluang untuk meraikan hari bahagia bersama keluarga dan sanak-saudara tercinta. Walau tahun ini merupakan tahun ketiga beraya tanpa abah di sisi, Sofea tetap rasa hening di Syawal ini.  Entahlah. Perasaannya tak menentu. Sukar untuk dimengerti. Sungguh! Dia rindu akan kasih abah tercintanya di pagi Syawal. Hanya ungkapan doa yang mampu Sofea pos pada abahnya.

Sofea sudah pun bersiap. Dia lengkap berjubah, digandingkan pula dengan tudung labuh bersama stoking dan juga handsock hitam. Usai menunaikan solat sunat hari raya, Sofea dan keluarga berkumpul di ruang tamu untuk bersalaman dan bermaafan. Sofea teringat memori dia bersalam dan memohon maaf pada abah tercinta. Rindu! Kemudian, mereka berkumpul pula bersama sanak-saudara bagi melaksanakan majlis tahlil bersama mereka. Bermacam ragam ada. Baju raya pula beraneka warna. Suasana berubah ceria dengan semarak warna-warni.

Sofea berusaha untuk menjaga batas pergaulan bersama sanak-saudaranya. Mana yang mahram, dia salami. Mana yang bukan mahram, dia cuba jauhi untuk mengelakkan diri ‘ter’salam apabila mereka menghulurkan tangan. Kadang-kadang, ada yang tak tahu dan tak mahu ambil tahu, tangannya dihulur sesuka hati. Tangannya mahu menyalami semua orang. Itu yang sepatutnya perlu ditekankan. Syawal ini dimulakan dengan ketaatan dan perkara yang meraih redha-Nya, bukan kemungkaran yang bakal mengundang murka-Nya. Dia sering mengingatkan diri dan adik-adiknya akan hal yang sangat penting ini.

Setelah selesai semuanya, barulah dia dan keluarga tercintanya bertolak ke kampung halaman di Sekincan, rumah neneknya, ibu kepada arwah abah kesayangannya. Seronok bila berjumpa dengan nenek dan sepupu-sepupu kesayangannya, lebih-lebih lagi, Mizah. Sofea sempat bergambar berdua bersama sepupu kesayangannya itu. Mereka memang rapat. Ada saja cerita yang mahu dikongsi bila bersua muka. Nenek Sofea pula tak berapa sihat, masih dalam kondisi perlukan rehat.

“Selamat Hari Raya nenek. Minta maaf zahir dan batin ya. Kalau nenek dah sihat sepenuhnya nanti, datanglah duduk dekat rumah kitorang pula.” Sofea mencium tangan dan memeluk neneknya itu. Nenek hanya mengangguk sambil cuba tersenyum.

Mereka sekeluarga bertolak pulang ke rumah pada malam itu juga. Sebelum pulang, Sofea sempat bermain mercun bersama adik-adik dan beberapa orang sepupunya. Seronok juga sekali-sekala dapat main ramai-ramai. Bibir mengukir senyuman, semua rasa bahagia. Diri juga akan tempias merasai rasa bahagia itu. Walau dalam hati, hanya Allah yang ketahui. Terkenang abah bila melihat mereka bergambar dan bergurau senda bersama abah tercinta. Muncul hiba. Apa pun, dia perlu hargai insan tercinta yang masih ada di sisinya- ibu, adik beradik dan sanak saudara serta sahabat-sahabatnya. Untuk mereka, maka tersenyumlah! Buktikan sayang pada mereka dengan tingkah, bukan dengan kata semata-mata. InsyaAllah, akan Sofea usahakan yang terbaik!

Syawal ini, raikanlah kemenangan Ramadan dengan cara yang sederhana tanpa menanggalkan peribadi Rabbani dalam diri. Jaga iman di hati dan semaikan akhlak mulia dalam diri. Moga redha Allah menjadi matlamat diri hingga ke mati.

***TAMAT***

Advertisements

One comment on “RINDU KASIH DI PAGI SYAWAL

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: