ISTIQAMAH SEORANG AMANI

Published September 6, 2013 by wana93

Never_give_up_by_antontang

Nurul Amani Binti Muhammad Saiful, seorang pelajar yang cemerlang dan berwibawa tinggi. Selepas dia berjaya merangkul 5A dalam Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) dan Mumtaz dalam Penilaian Sijil Rendah Agama (PSRA), dia menyambung pembelajarannya ke sebuah sekolah agama berdekatan dengan rumahnya. Dia tak mahu berjauhan dengan keluarga tercinta.

Amani mula terjebak dengan kehidupan gejala sosial yang meruntuhkan akhlak dan perilakunya sebagai seorang muslimah sejak tingkatan 2. Dia tersalah pilih kawan. Dek kerana mahu glamor, dia menyertai kumpulan ‘Gegirlz’ yang dianggotai oleh 4 pelajar perempuan yang selalu mengundang masalah disiplin di sekolah. Sikap dan perlakuan Amani mula berubah. Hal ini dapat dihidu oleh ibu bapa dan adik-beradiknya.

Amani mula mengabaikan pelajaran. Dia banyak menghabiskan masa dengan aktiviti melepak di kedai kopi bersama kumpulan ‘Gegirlz’ ditemani beberapa orang pelajar lelaki. Tudung sebagai pelindung masih dikekalkannya, namun, tidak menepati apa yang telah disyariatkan. Tudungnya pendek dan jarang. Amani suka meluangkan masa untuk menonton filem-filem cinta Hindustan dan Korea di rumah sahabatnya kerana ibu bapanya melarang keras dia pergi ke pawagam. Dia asyik dengan aksi-aksi romantik yang dilakonkan oleh aktres-aktres yang kacak dan cantik itu. Dia seronok melayan lagu-lagu jiwang yang membuatkan dirinya bebas berangang-angan. Walaupun bersekolah di sekolah agama, namun, dia langsung tidak peduli akan apa yang telah dipelajarinya. Dia juga sudah lali dengan nasihat ibu bapanya. Dia mahu bebas daripada sebarang kongkongan!

Ibu bapa Amani membuat keputusan untuk memindahkannya ke sebuah sekolah agama berasrama. Sekolah itu agak jauh. Namun, sekolah itu amat menitikberatkan disiplin, akhlak dan kehidupan para pelajarnya. Tingkatan 4, Amani mula bersekolah dan tinggal di asrama sekolah itu. Dia agak sedih kerana berjauhan daripada keluarga dan sahabat-sahabatnya. Dia tidak suka dengan sekolah ini! Disiplinnya terlalu ketat! Tak boleh pakai tudung pendek! Tak boleh tengok televisyen! Tak boleh baca majalah artis! Tak boleh keluar dengan lelaki! Tak boleh pergi karaoke! Tak boleh nak berhibur! Tak boleh itu, tak boleh ini! Asyik ada ceramah saja! Asyik ada kelas hafazan saja! Asyik ada kuliah saja! Setiap pagi dan petang kena baca Ma’thurat! Dia rasa hidupnya dikongkong! Dua bulan dia terseksa dengan ‘tarbiah mulia’ itu. Amani berasa sepi dan sendiri di situ. Hinggalah suatu hari, Amani bertemu seseorang.

“Assalamualaikum..awak pelajar baru ya?” Gadis berniqab itu memulakan sapaan. Suaranya tenang dan lembut saja.

“Waalaikumussalam..ya..saya pelajar baru. Kenapa? Ada masalah ke?” Tanya Amani dengan nada yang kurang manis didengar. Pandangannya sinis.

“Boleh kita berkawan? Nama saya, Syafawati. Nama awak siapa?” Gadis berniqab itu menghulurkan tangan tanda perkenalan.

Amani menyambut huluran salam itu. Hatinya terasa lunak dengan respon gadis berniqab itu yang masih mahu bercakap dengannya walaupun dia telah bersikap kurang manis.

“Nama saya Amani. Kenapa awak nak kawan dengan saya?” Soal Amani penuh tanda tanya.

“Saya nak kawan dengan awak, kerana Allah.” Jawab Syafawati. Amani tersentak seketika dengan jawapan gadis berniqab itu.

Sejak hari itu, Amani dan Syafawati menjadi sahabat sejati. Amani banyak luangkan masa ke kuliah Dhuha dan ceramah serta seminar bersama Syafawati. Gadis berniqab itulah yang memperkenalkan dirinya dengan cinta. Cinta yang kekal dan abadi, cinta akan Pemilik diri iaitu Ilahi.

*******

 “Awak tahu, saya bukan budak baik macam awak. Saya ni, dulu, jenis yang suka bersosial dengan lelaki. Suka keluar dengan mereka. Saya suka tengok cerita-cerita Hindustan dan Korea. Saya minat sangat!” Luah  Amani pada Syafawati.

“Ooo..sekarang pula macam mana?” Tanya Syafawati.

“Sekarang, alhamdulillah, sejak masuk sekolah ni, saya memang dah tak keluar dengan lelaki. Saya dah sedar, apa yang betul, apa yang salah selepas saya baca novel Fatimah Syarha yang awak bagi pada saya, ‘Tautan Hati’. Alhamdulillah. Masa tazkirah ustaz Safuan semalam pun, saya tahu, saya dah banyak buat salah dan dosa. Ustaz Safuan ingatkan kita pasal ikhtilat. Katanya, kalau kita tak jaga ikhtilat iaitu pergaulan kita dengan lelaki bukan mahram, maka, kita akan senang dijangkiti penyakit hati. Bila mata suka memandang kepada ajnabi, bila mulut suka berbual kosong dengan ajnabi, bila telinga suka mendengar suara ajnabi, bila tangan suka ber’chatting’ dengan ajnabi, bila kaki suka melangkah bersama ajnabi, bila diri suka meraih perhatian ajnabi, maka, kita akan mudah jatuh hati. Dari situ, syaitan akan mula menggerakkan operasi mereka untuk mengheret kita ke arah yang lebih dimurkai Allah. Na’uzubillah!

Cuma, saya susah nak tinggalkan hiburan. Saya minat sangat dengan filem-filem cinta Hindustan dan Korea. Macam mana ya?” Amani bersungguh-sungguh mahu berubah kerana Allah!

“Alhamdulillah, saya seronok dengar perubahan sikap awak. Bersyukurlah, sebab Allah sayang akan awak. Hati manusia, Allah yang pegang. Dia saja yang berhak memberi kita hidayah dan taufik. Memang saya bertuah sebab saya dilahirkan dan dibesarkan dalam biah solehah. Tapi, saya lagi rasa bertuah sebab Allah temukan saya dengan awak. Dalam Islam, hiburan itu tidak salah. Akan tetapi, yang menjadikan hiburan itu salah adalah ‘isi’ hiburan tersebut. Banyak filem cinta hari ini, mendedahkan keruntuhan akhlak dan moral pada penontonnya. Sebagai contoh, terdapat adegan-adegan yang mendedahkan aurat sama ada lelaki atau perempuan, bebas berpegangan tangan sesama bukan mahram, bebas bersosial bersama, tari-menari dan banyak lagi. Kita tahu dan kita belajar, apa itu dosa, apa itu pahala, tapi kadangkala, kita tak sedar yang kita berada di dalam zon selesa mengumpul dosa.” Terang Syafawati.

“Betul cakap awak. Apa lagi ya keburukannya? Kebaikan yang saya dapat setakat ni, saya rasa, saya dah boleh belajar sikit-sikit cakap bahasa Hindustan dan Korea. Hehe. Ada lagi tak? Boleh sama-sama kita bincangkan dan berkongsi pendapat.” Cadang Amani.

“Kalau nak dibandingkan, keburukan yang kita dapat lebih banyak daripada kebaikan. Berlaku pendedahan aurat, berlaku adegan-adegan yang tidak senonoh, berlaku pergaulan bebas yang mungkin akan memberi kesan dalam kehidupan kita dan menambahkan akaun buku dosa kita kerana melihat aurat-aurat mereka.

Lagi satu, orang Korea, kalau mereka ‘tension’, mereka tak ada mengadu atau luah dekat Tuhan mereka (kalau mereka ada  kepercayaan kepada Tuhan). Mereka akan minum arak. Bagi mereka, itu solusi terbaik! Tapi, tidak kita! Kita orang Islam. Kita punya Allah untuk mengadu segala masalah. Kita punya Al-Quran untuk meleraikan segala gundah. Kalau kita sedar, filem-filem Melayu pun sudah banyak meniru dan cenderung ke arah cara Barat. Anak-anak muda pula, ramai yang melayan hiburan sebegini. Sebab itu masalah gejala sosial di negara kita semakin hari, semakin parah!

Kita terlalu obses dengan mereka. Bukan artis Hindustan dan Korea saja, artis-artis mana pun sama. Tak boleh kita jadikan idola, apatah lagi untuk sibuk nak berasa takjub dengannya. Lebih-lebih lagi yang tidak menutup aurat dan tidak mengikut syariat Allah. Kalau kita selidik latar belakang para alim ulamak, kita akan dapati yang mereka tidak berhibur seperti kita hari ini. Bagi mereka, hiburan itu adalah apabila hati dan jiwa berasa tenang dengan Allah. Bagaimana mungkin mereka hendak berhibur secara keterlaluan andai malaikat maut sering menanti masa menarik nyawa dan Allah selalu perhati tingkah mereka? Bagaimana kita dapat jadikan Allah sebagai kekasih hati andai hiburan lagha yang memenuhi segenap ruang hati kita?” Syafawati cuba menghayati apa yang diluahnya.

Pipi Amani terasa hangat dengan linangan air mata yang tiba-tiba hadir membasah.

“Awak okey? Saya minta maaf kalau kata-kata saya menyinggung perasaan awak.” Syafawati dihimpit rasa bersalah. Amani hanya tersenyum sambil mengusap tangisnya.

“Awak tak perlu minta maaf. Saya lagi suka kata-kata awak yang banyak menyedarkan diri saya yang sering terleka. Saya teringat tazkirah ustaz Safuan minggu lepas. Ustaz ada bacakan satu ayat ni, “Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak daripada kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, (tetapi) tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kebesaran Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah.” (Surah al-A’raf : 179)

Hati kita sering diguna untuk merindui suara-suara penyanyi. Mata kita sibuk memandang gerak tari penyanyi dan penari-penari seksi. Telinga kita pula sering dipenuhi dengan irama-irama lagha. Masa kita banyak terbuang dengan menonton filem-filem cinta yang penuh dusta dan jauh daripada syariat. Terkadang, kita lupa. Kita mengaku yang kita sayang akan Allah dan cinta akan Rasul, tapi, dalam kehidupan kita, sikit sekali kita bersyukur dan berselawat, sikit sekali kita membaca ayat-ayatNya. Kita amat jarang pergi ke surau atau masjid lantaran sibuk pergi ke konsert atau pawagam. Kita jarang sekali mendengar tazkirah dan ceramah dek terlalu suka mendengar lagu dan muzik. Kita sering melewat-lewatkan solat dek kerana khusyuk menonton filem-filem cinta yang tidak memberi apa-apa untuk saham akhirat kita. Bagaimana kita nak melahirkan generasi Al-Fateh andai sajian jiwa kita hanyalah hedonisme semata-mata kan?” Amani mengulas kembali tazkirah ustaz Safuan.

“Awak, doakan saya kuat mujahadah untuk tinggalkan hiburan-hiburan lagha ni ya. Saya betul-betul nak berubah kerana Allah.” Sambung Amani lagi. Matanya bersinar dengan cahaya cinta kepada-Nya.

“Saya selalu doakan yang terbaik untuk awak. Kita boleh gantikan semua hiburan-hiburan lagha tu, dengan hiburan-hiburan yang mendidik jiwa seperti mendengar alunan nasyid, qasidah, mendengar bacaan ayat-ayat suci Al-Quran, berselawat, membaca majalah-majalah Islam seperti Solusi, al-Ustaz, Asuh, Anis, dan Gen-Q. Kita juga boleh menonton video-video pendek berunsurkan cerita-cerita Islami yang di internet dan boleh membaca blog-blog yang bermanfaat untuk mengisi lompong dalam diri. Cerita Upin&Ipin dan Boboi Boy pun seronok juga! Hehe. Sama-sama kita mujahadah ya!” Syafawati bersemangat waja! Amani merangkul erat tubuh Syafawati. Ukhuwah mereka terus bersemi hingga ke saat ini.

*******

Sudah 5 tahun berlalu. Amani semakin selesa dan bahagia dengan keadaan dirinya yang sekarang ini. Dia sudah tidak hidup dalam suasana sosial tanpa batas, dikelilingi hiburan lagu-lagu cinta yang melekakan jiwa serta filem-filem cinta yang merosakkan nilai-nilai murni agama diri sendiri. Dahulu, dia telah memadam kesemua filem-filem Hindustan dan Korea yang memenuhi muatan dalam lappy kesayangannya. Dia benar-benar mahu mujahadah! Terlalu banyak hedonisme yang dihidangkan pada generasi Y pada hari ini. Amani pernah kecundang dahulu. Namun, hidayah Allah telah menyelamatkannya kerana dia masih punya usaha untuk mengislah dirinya.

Kini, dengan izin Allah, dia telah berjaya berada di sebuah universiti tempatan, menyambung perjuangan menuntut ilmu dalam bidang Usuluddin. Sahabat karibnya pula, Syafawati, berada di luar negara, Morocco, berjuang dalam bidang Sains dan Teknologi. Walau dua jasad itu terpisah, namun, hati mereka tetap dekat dan utuh dengan kasih-Nya. Mereka tetap berhubung di alam maya seperti Facebook, WeChat dan Skype.

Amani bakal memasuki Tahun 2 di universiti itu. Dia kini sudah istiqamah bertudung labuh bulat dan mengenakan pakaian takwa pada dirinya. Dia sentiasa ingat akan pesanan seorang motivator terkenal, Prof. Dr. Muhaya, yang pernah berkata, “Apabila kita mahu memakai pakaian, kita ada dua pilihan. Nak Syurga atau Neraka.” Amani sedang menikmati cuti semester selama 2 bulan. Sayangnya, cutinya kini berbaki dua minggu saja lagi. Keputusan peperiksaan akhir bakal keluar tidak lama lagi. Amani terus berdoa dan bertawakkal hanya pada-Nya.

Amani dan sahabatnya, Azrina, ke Nilai, untuk menghadiri jemputan kahwin sana. Sahabat mereka, Hazeera, telah selamat diijab kabulkan minggu lepas. Hari ini, kenduri untuk meraikan mereka diadakan. Amani dan Azrina memenuhi jemputan sahabatnya itu. Mereka menaiki kereta pacuan 4 roda yang dimiliki oleh ibu Azrina.

“Macam mana ya nak mantapkan Bahasa Arab? Kau kan hebat, apa rahsianya?” Amani memulakan bicara. Azrina memang hebat dalam debat Bahasa Arab. Ramai yang kagum akan bakat dan kebolehannya itu.

“Eh kau ni, mana ada hebat! Biasa-biasa sajalah! Yang penting, kena gunakan Bahasa Arab tu. Kena bercakap dalam Bahasa Arab.” Jawab Azrina dengan penuh merendah diri.

“Kadang-kadang, aku cemburu dengan kau. Kau nampak matang dan pandai berdikari. Aku suka!” Puji Amani sambil matanya melerek ke arah Azrina yang sedang khusyuk memandu.

“Aku kena berdikari. Aku jadikan ibu aku sebagai contoh. Ibu aku matang dan pandai berdikari. Aku banyak belajar daripada dia.”

“Ooo..baguslah macam tu. Ayah kau mesti bangga dapat anak macam kau.”

“Erm.. Sebenarnya, ibu dan ayah aku dah bercerai..” Beritahu Azrina kepada Amani.

“Haaa?! Bercerai?! Bila?! Kenapa?!” Bertalu-talu soalan diajukan kepada Azrina. Sebagai sahabat, Amani mahu tahu.

“Dah lama dah. Dua orang kawan aku dekat universiti saja yang tahu hal ni. Ayah aku ada orang lain. Dia dah nak kahwin dah dengan perempuan miang tu.” Sayu suara Azrina bercerita.

“Ooo..pasal orang ketiga. Azrina, aku minta maaf. Aku tak ada niat nak buat kau sedih. Aku cuma nak tahu saja. Erm, kenapa tak poligami? Ibu kau tak nak?”

“Eh tak apa. Poligami? Ayah aku langsung tak ada bincang apa-apa dengan ibu aku. Dia terus jatuhkan talak satu pada ibu aku. Sebab itulah aku kena berdikari. Ibu aku yang ajar aku untuk berdikari dan tak harap belas kasihan orang. Alhamdulillah, ibu aku ada kerja tetap. Jadi, aku bantu ibu aku semampu mungkin. Adik-beradik aku ramai. Alhamdulillah, semuanya jenis yang mendengar kata dan baik-baik belaka. Cuma, adik-adik aku dah tak suka dengan ayah aku. Adik-adik aku macam dah benci dengan insan bernama lelaki. Semua ni gara-gara ayah aku.”

“Kau pun benci ayah kau ke? Walau apa pun, kau kena ingat, itulah ayah kau. Kau kena redha dengan apa yang Allah dah tetapkan untuk kau.” Amani cuba memberi kata semangat untuk diri Azrina.

“Memang aku redha. Tapi, bila aku kenang balik apa yang ayah aku dah buat pada aku, ibu aku dan adik-adik aku, akan muncul perasaan benci dalam diri aku. Dia dah nak kahwin. Lepas tu, sibuk nak tuntut harta dengan ibu aku! Nafkah kami sekeluarga langsung dia tak bagi! Insya-Allah, minggu depan, aku temankan ibu aku pergi mahkamah.”

“Aku doakan yang terbaik untuk kau sekeluarga. Sabarlah! Aku yakin kau tabah! Percayalah, pasti ada hikmah!” Amani hanya mampu memberi kata-kata semangat. Dia tahu, Azrina pasti sukar menerima semua ini.

Sekujur tubuh itu, murah dengan senyuman dan mesra dengan semua orang. Namun, di sebalik kesolehan dan kemantangannya itu, terselit beribu kisah duka di dalamnya. Amani bangga kerana mendapat sahabat yang baik dan tabah seperti Azrina itu. Azrina tidak berputus asa dan tidak menyalahkan takdir.

Perjalanan yang mengambil masa selama 2 jam itu berakhir jua. Mereka sampai di rumah Hazeera tepat jam 12 tengah hari. Usai makan, Amani dan Azrina menyerbu ke arah Hazeera dan suami tercintanya.

“Semoga Allah memberkati kamu berdua dan menghimpunkan kamu berdua dalam kebaikan. Semoga kekal bahagia hingga ke Syurga.” Ucap Amani kepada Hazeera. Mereka bahagia melihat sahabatnya bahagia.

*******

wanitasolehah

Hari ini, Amani tak ke mana-mana. Usai membantu ibu menyidai pakaian dan memasak, dia merehatkan dirinya di dalam bilik. Cuti semester ini, Amani banyak menghabiskan masa membantu ibu tercintanya menguruskan kerja-kerja rumah seperti membasuh dan menyidai pakaian, melipat baju, membasuh pinggan dan juga memasak! Dia kini sudah pandai menyediakan beberapa jenis masakan seperti Kuew Teau KungFu, Nasi Goreng Cili Api, sambal kentang dan beberapa lagi. Cutinya hampir tamat. Dia perlu gunakan masa sebaik mungkin!

“Orang perempuan kena biasakan diri masuk dapur. Bukan untuk makan saja, tapi untuk masak. Nanti dah kahwin, senang, tak payah nak harap dekat suami saja. Kena rajin masak dari sekarang. Kalau tak, nanti dah kahwin, jadi malas nak masak.” Itu pesan ibu Amani setiap kali dia mahu belajar masak.

Telefon genggam Amani berdering kuat. Tanda panggilan masuk.

“Amani! Ada masa lapang tak lepas Zohor nanti? Saya nak ajak awak temankan saya pergi beli barang dekat pasar raya. Boleh?” Haryati mengajak Amani untuk menemaninya.

“Okey, pukul 2 ya. InsyaAllah.” Jawab Amani. Dia sebenarnya ingin berehat, namun, dia juga mahu meluangkan masa bersama sahabat lamanya itu.

“Okey. Terima kasih. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam..” Akhiri Amani.

Usai membeli barang, Azan Asar mula berkumandang.

“Yati, kita singgah masjid sekejap ya sebelum balik. Kita solat Asar dulu. Jom!” Ajak Amani penuh mesra.

Haryati dan Amani terus menuju ke masjid dengan kenderaan pacuan dua roda itu. Usai solat Asar, mereka berdua berehat sebentar.

“Teringat dulu masa sekolah dekat asrama, pakai tudung labuh, pakai stoking dan handsock. Tapi, sekarang, dah tak ada dah semua tu. Baguslah awak masih istiqamah.” Tiba-tiba Haryati meluahkan bicaranya pada Amani sambil memerhati tingkah Amani yang sedang memakai stoking.

“Kenapa sekarang dah tak pakai semua tu?” Tanya Amani secara spontan sambil tersenyum.

“Entahlah. Macam dah malas saja. Haha.” Jawab dia selamba. Amani hanya tersenyum. 5 tahun di sekolah agama, sudah biasa memakai tudung labuh, stoking, handsock dan menutup aurat dengan sempurna, tapi semua itu hilang sebaik saja diri berhenti sekolah dan menyambung pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. Itu baru sentuh bab aurat. Belum lagi bab ikhtilat, akhlak dan lain-lain. Ada persoalan yang muncul di minda Amani.

Haryati suka memakai seluar jeans dan t-shirt yang agak ketat dan itu menampakkan tubuhnya yang gempal itu. Dia juga suka menyilangkan tudungnya yang pendek itu. Satu perkara yang membuatkan Amani suka berkawan dengan Haryati adalah kerana dia jujur dalam perbuatan dan pertanyaannya. Amani tidak pernah berasa malu untuk keluar bersama Haryati. Baginya, dakwah itu mendekati, bukan menjauhi dan menghindari. Amani tidak boleh hendak selesa bergaul dengan para muslimah bertudung labuh sahaja! Itu bukan dakwah namanya.

“Amani, saya ni gemuklah.” Keluh Haryati.

“Bersyukurlah sebab awak masih diberi kesihatan oleh Allah. Kalau awak pakai baju kurung atau jubah yang longgar, mesti tak nampak gemuk. Percayalah!” Amani mengenyitkan mata pada Haryati.

“Saya? Pakai jubah macam awak? Haha.” Haryati tergelak besar. Mana mungkin dia mahu memakai pakaian seperti itu! Tak ada fesyen langsung!

“Kenapa awak gelak ya? Boleh saya tahu?”

“Saya ni, suka berfesyen! Takkan saya nak pakai pakaian macam awak ni?!”

“Eh, apa salahnya! Jubah ni pun salah satu fesyen kan?”

“Memanglah! Tapi, jubah ni fesyen lama! Sekarang ni, banyak dah fesyen baru. Ada jeans, ada blouse dan banyak lagi.”

“Awak, Islam tak pernah halang orang perempuan nak berfesyen. Islam tak anti fesyen. Islam cuma anti dedah aurat dalam berfesyen. Kita sebenanrnya nak popular di mata manusia ke di hadapan Allah?”

“Erm..sekarang kan kita dekat dunia, mestilah nak cantik dan popular di mata manusia. Dekat akhirat nanti, barulah popular di hadapan Allah.”

“Macam mana nak popular di hadapan Allah kalau semasa di dunia kita mengumpul dosa hasil daripada pendedahan aurat kita?” Soal Amani dengan serius. Dia mahu menyedarkan sahabatnya itu. Haryati hanya diam membisu.

“Sepatutnya, kita jadikan dunia ini jambatan untuk kita menuju ke akhirat yang kekal abadi. Bukan tempat untuk kita mendedahkan dan mempamerkan segala keindahan dan kecantikan kita pada manusia semata-mata untuk kepuasan nafsu! Sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah. Kita semua ada peluang nak jadi solehah pada pandangan-Nya. Tinggal kita saja, mahu atau tidak. Haryati, saya tahu, awak sangat baik dan jujur. Saya senang dan suka berkawan dengan awak. Saya minta maaf kalau saya ada sakitkan hati awak.” Amani mendekati Haryati. Dia menghulurkan salam. Haryati menyambut huluran itu. Dia mendakap mesra tubuh Amani!

“Terima kasih! Saya sayang awak!” Ucap Haryati.

“Saya pun sayang awak, kerana Allah!” Balas Amani. Memorinya terbayang seraut wajah manis yang dilindungi niqab, Syafawati. Sungguh! Dia merindui sahabat karibnya itu! Moga Allah lindungi dia selalu.

*******

Pagi Jumaat itu, matahari kelihatan tenang saja. Tidak ‘garang’ cahaya yang disinarkannya. Amani mencapai Al-Quran untuk membaca surah al-Kahfi.

“Amani, aku dah buat keputusan! Aku tetap nak kahwin dengan dia!”

Amani membaca mesej yang dihantar oleh teman sekelasnya dahulu, Laila. Laila tidak sambung belajar. Dia sekarang bekerja sebagai seorang kerani di sebuah syarikat swasta. Di situ, dia berjumpa dengan seorang lelaki yang bagi dirinya, itulah cinta!

“Laila, kau tak boleh percaya lelaki macam tu saja. Kau kena selidik latar belakang dia, agama dan akhlak dia. Jangan diturutkan nafsu dalam mengenali cinta, nanti kita jadi buta.” Itu pesan yang pernah Amani beri pada Laila. Laila pernah bercerita bahawa lelaki itu bercinta dengan dua perempuan iaitu dirinya dan seorang lagi. Namun, kata Laila, lelaki itu sudah melupakan kekasih hati yang seorang lagi, demi meraih cinta si Laila.

Amani membalas mesej Laila,

“Laila, kau fikirlah masak-masak. Ini soal akhirat kita, bukan soal cinta semata-mata. Kalau betul kau yakin dengan agama dan akhlak yang ada pada dia, teruskanlah. Beritahu mak dan ayah kau. Kalau kau tak yakin, jangan sesekali main tangkap muat sahaja. Aku sayang kau, aku tak nak kau merana di kemudian hari.”

Laila membaca mesej Amani dengan reaksi tidak puas hati! Tangannya laju menaip,

“Aku tahulah aku ni bukan ustazah nak bagi tazkirah macam kau, tapi, kau tak rasa apa yang aku rasa. Orang macam kau, ada ke yang nak? Jual mahal saja! Lama-lama, jadi anak dara tua baru tahu! Walaupun pakwe aku tu tak soleh, tapi tak apa, dia baik. Aku boleh bimbing dia sikit-sikit! Mak ayah aku tak kisah! Kau saja yang terlebih kisah! Haha.”

Air mata Amani mengalir membaca mesej Laila. Perlukah dia ceritakan semua kisah yang dia pernah lalui sejak dirinya berhijrah kepada kebaikan? Amani pernah menerima mesej cinta daripada lelaki! Perlukah dia beritahu satu dunia bahawa dirinya pernah menerima lamaran cinta palsu di alam maya?! Bagi Amani, itu semua dusta semata-mata. Itu semua melalaikan jiwa. Bukan dirinya menjual mahal, tetapi maruah diri yang mahu taat pada perintah Allah yang menjadi benteng dirinya selama ini. Dia pernah dilabel sebagai seorang yang sombong dan garang dengan insan bernama lelaki. Biarlah apa orang nak kata, tetapi, Amani lebih pentingkan apa yang Allah kata. Perlahan-lahan, Amani membalas mesej itu.

“Aku bukan ustazah, aku hanya hamba Allah. Aku bahagia sebab aku tak ada peluang nak berpakwe. Aku bahagia menikmati hidup tanpa mengumpul dosa. Terpulang pada kau, Laila. Aku dah sampaikan apa yang patut. Baikkan dan perbaiki diri kita dahulu, barulah kita boleh membimbing insan sekeliling kita. Selamat menjadi wanita solehah. 🙂 ”

Itu mesej terakhir daripada Amani. Mesej itu tidak berbalas. Amani hanya mampu mendoakan agar Allah membuka mata hati Laila supaya tidak buta dengan cinta yang sia-sia. Dia sedar, ramai insan yang jatuh, lemah dan kecewa kerana rasa yang mereka gelar sebagai cinta. Ramai juga yang berjaya, bahagia dan gembira dengan perasaan ini. Persoalannya, bagaimana kita mahu meraih bahagia dalam cinta andai jalan menuju cinta itu dihiasi dengan maksiat yang membawa hati jauh daripada-Nya?

Dia teringat akan satu hadis yang membicarakan, bagaimana seseorang yang beriman dan tidak beriman itu melihat dosa. Dia mahu menjadi seseorang yang ‘peka’ terhadap dosa, bukan bersikap selamba dan tidak punya rasa apa-apa bila melakukan perkara-perkara yang boleh mengundang dosa.

“Orang yang beriman melihat dosanya umpama gunung yang menghempap, manakala ahli maksiat pula melihat dosa itu umpama lalat yang hinggap pada hidung.” (Riwayat Al-Bukhari)

*******

Syafawati pulang bercuti di Malaysia selama dua bulan. Khabar itu amat menggembirakan hati Amani! Cuma, dia sedih kerana esok, dia sudah kembali ke bumi universiti tempatan, tempat dia menadah ilmu.

Hari ini, keputusan peperiksaan akhir akan diumumkan secara online. Hati Amani berdebar tak henti-henti. Atmanya tetap melantun doa pada Ilahi. Dia cuba mempersiapkan emosi sebelum melihat keputusannya. Dia tajdid niatnya semula. Ada orang, dia sibuk kejar pointer. Dia study bagai nak rak siang petang malam utk nak dapatkan pointer tinggi. Dia sanggup solat lambat sebab nak fokus pada study. Bila result keluar, pointer dia tak seperti yang dijangka! Dia tak dapat dekan! Dia kecewa dan sedih!

Ada orang, dia kejar ilmu. Dia tahu yang dirinya banyak benda lagi yang belum dia tahu. So, dia usaha untuk ambil, ingat dan praktikkan apa yang dia belajar. Dia belajar kerana Allah. Dia jaga hubungannya dengan Allah dan manusia sebaiknya. Bila result keluar, pointer dia tak berapa nak tinggi, tak mencapai tahap dekan pun. Mungkin, belum ada rezeki lagi. Tapi, dia redha. Dia terima dengan bahagia ketentuanNya. Itu beza antara orang yang belajar kerana Allah dan orang yang belajar kerana pointer semata. Pointer hanya sekadar nombor. Manusia menilai dengan pointer. Tapi, Dia menilai, setakat mana ilmu yang dipraktikkan?

Perlu diingat, asalkan diri rajin mencari dan mahu geledah ilmu, mahu rapat dengan para murabbi dan berkongsi ilmu serta amalkannya, insyaAllah, kita akan jumpa jalan kejayaan.

“Alhamdulillah..terima kasih Allah..” Ucap Amani setelah melihat keputusan peperiksaan akhirnya itu. Walaupun agak menurun sedikit, tapi, dia masih bersyukur kerana masih di tahap yang agak memuaskan hatinya. Dia teringat pesan seorang pensyarah, “Pointer kena jaga. Sekurang-kurangnya, 3 ke atas.”

Petangnya, Amani mengambil kesempatan yang ada untuk meluangkan masa berdua bersama sahabat sejatinya, Syafawati. Mereka berbulatan gembira berdua. Masa yang ada digunakan sebaiknya untuk mengisi lompong di jiwa. Amani banyak tertarik dengan cerita dan tingkah Syafawati. Walaupun Syafawati menyambung pengajiannya dalam bidang Sains dan Teknologi, namun, perwatakannya mengalahkan budak pengajian agama seperti dirinya. Terasa kerdil dengan kejahilan.

Daripada Abu Hurairah r.a, meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang bermaksud, “Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil” (Riwayat Muslim)

Amani mahu dan sentiasa berusaha untuk memasukkan dirinya menjadi sebahagian daripada golongan yang dianggap ‘asing’. Ketika ramai orang di sekelilingnya mula menonjolkan aurat masing-masing, tudung disingkat-singkatkan, baju semakin nipis, seluar semakin ketat, kain semakin sendat, fesyen moden semakin dahsyat, tetapi dia masih mahu mengekalkan cara pemakaian Islam yang sebenar, biarpun kadangkala dirinya dipandang sinis. Ketika ramai kawan-kawan menjerumuskan diri dalam cinta duniawi, ber’couple’ sana sini, tidak menjaga ikhtilat dengan lelaki, bergelak dan bermesra dengan teman sehati, menonton wayang bersama pasangan sendiri, bergayut di telefon sehingga lewat malam tanpa arah tujuan, bermanja-manjaan, tetapi Amani masih mahu tetap berpegang dengan pendirian al-Quran dan as-Sunnah. Dia tetap mahu memelihara mukaddimah zina.

Kadang-kadang, Amani  merasa bahawa dirinya sudah semakin jauh daripada Allah. Kadang-kadang, dia merasa, dirinya sudah tidak merasa manisnya beribadah. Dari situ, Amani kembali muhasabah diri. Dia sedar, bila perasaan itu muncul, dia tidak boleh berlengah-lengah untuk kembali pada Allah. Amani sentiasa berusaha untuk sematkan muraqabah iaitu pengawasan daripada Allah selalu dalam hidupnya. Biar dirnya merasa bahawa Allah sentiasa mengawasi dan memerhati tiap tingkah dan geraknya setiap masa, di mana jua, ketika dia sendirian mahupun bersama orang ramai.

“Ihsan itu adalah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, jika engkau tidak melihat-Nya maka Dia melihat engkau.” (Riwayat Muslim)

Dia menapak untuk meneruskan perjuangan menuntut ilmu dengan niat yang diperbaharui. Segalanya bermula denga niat. Amani mahu niatnya jelas kerana Allah, bukan kerana selain-Nya. Dia tidak mahu anasir-anasir luar kembali menginap di hatinya. Subjek untuk Tahun 2 semakin mencabar. Dia perlu lebih bersungguh-sungguh! Langkahnya masih jauh! Jalan di hadapannya penuh ranjau dan onak liku! Moga Allah beri kekuatan pada dirinya untuk terus istiqamah di atas jalan kebenaran yang diredhai-Nya.

***TAMAT***

 

 

 

One comment on “ISTIQAMAH SEORANG AMANI

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: