SEBELUM AKU BERGELAR ISTERI

Published September 5, 2014 by wana93

Cerah indah cuaca pagi ini. Suasana rumahku riuh-rendah. Kanak-kanak berlari berkejaran diiringi tangisan sang bayi yang baru beberapa bulan melihat dunia menambahkan seri pada hari ini. Mereka itu penyeri dan penghibur hati buat insan-insan yang menyayangi mereka. Ramai saudara-mara dan jiran-jiranku datang untuk membantu meringankan beban. Menolong untuk mengupas bawang, membasuh ayam, menanak nasi, membancuh air, memasak lauk dan lain-lain lagi. Kelihatan juga rakan-rakan karibku sedang rancak berbual sambil beramah mesra bersama guru-guru tercintaku yang hadir.

Hari ini hari istimewa buatku. Hari yang aku mengharapkan berkat, redha dan keampunan daripada Yang Maha Esa. Degupan jantungku semacam saja rasanya hari ini. Resah dan bahagia bercampur menjadi satu rasa yang tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Hanya Dia Yang Maha Tahu segalanya.

“Safrina!! Dah siap ke?”

Namaku dilaung ibu dari jauh. Aku bergegas ke arah ibu.

“Macam ini pun okey kan ibu? Ibu kan tahu anak ibu ni macam mana orangnya. Easy and simple person!” Aku sempat buat gaya muka comel dan ‘peace’!

“Iyelah, tak kisah! Asalkan anak ibu ni bahagia selalu.” Ibu mencubit pipiku. Ibu sudah masak dengan gayaku yang serba ringkas, mudah dan sederhana. Aku tidak perlukan ‘Mak Andam’ untuk nampak cantik pada hari istimewaku ini. Aku tidak perlukan bulu mata palsu, eye-shadow, blusher dan entah apa-apa lagi tu. Itu bukan caraku.

“Asalkan Allah redha hari istimewa ni kan ibu..” Tambahku.

“Dah.. Pergi duduk dalam bilik dulu.. Tak payah buat apa-apa, nanti kotor, comot!” Arah ibu padaku. Aku akur dengan arahan ibu. Aku melangkah menuju ke kamar milikku. Ibu tahu sikap anaknya ini – kalau buat kerja-kerja di dapur, memang tak pernah tak comot!

Aku duduk termenung di hadapan cermin. Melihat diriku sendiri. Memandang anak mataku sendiri. Fokusku beralih arah ke atas meja studiku. Di sudut itu, terdampar sebuah Al-Quran. Sebelum aku keluar dari bilik ini, aku mahu membaca kalamullah itu dahulu! Aku mahu rasa dakapan-Nya!

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Surah Rum : 21)

Kalam Ilahi itu seakan tahu rasa hatiku saat ini. Aku menangis. Menangis sepuasnya hari ini! Menangis sendiri di dalam bilikku yang sunyi! Terkadang, aku sendiri tak percaya dengan apa yang bakal aku hadapi sebentar lagi!

Aku bakal bergelar isteri?

Mampukah aku menjadi penyejuk matanya?

Mampukah aku menjadi penenang jiwanya?

Mampukah aku menjadi peneman setianya?

Mampukah aku menjadi isteri solehah di matanya?

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda : “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad atau rupa bentuk kamu tetapi Allah melihat kepada hati-hati kamu.” (Riwayat Muslim)

Bermacam persoalan yang kadang-kadang masih aku tanyakan pada diriku. Aku takut, aku resah dan risau sebenarnya. Namun, jauh di benak ini, ada bunga yang sedang berputik, ada bahagia yang dipendam sejak diriku dirisik!

Air mataku terus mengalir. Aku rasa bersyukur, terharu dan bahagia yang amat pada hari ini! Walau resah, risau dan gelisah terus menerus mencuri ‘mood’ aku, namun, aku cuba sorokkan rasa-rasa negatif itu. Aku mahu merasai sebuah bahagia! Aku memandang sebuah buku berwarna merah, ‘Tangis Tawa Kehidupanku’.

Aku mahu singkap sebentar kisah-kisah hidupku yang telah banyak mengajar dan merubah aku untuk jadi lebih baik dan lebih baik lagi! Banyak mehnah, ujian, dugaan dan tribulasi yang telah aku hadapi, sebelum aku bergelar isteri!

********

10612573_10152662278954089_3434212538840886493_n

Aku pernah ‘terpukul’ dengan satu kejadian di universiti tempat aku belajar dahulu. Kejadian itu telah mengajar aku untuk lebih menerima dan elakkan mengeluh! Sebab aku ni, rupanya masih tak bersyukur! Alangkah teruknya diriku ini!

Minggu itu minggu orientasi. Memang sepanjang dua minggu itu, aku agak banyak mengeluh. Mengeluh sebab asyik penat saja. Asyik kena jalan kaki jauh-jauh saja. Asyik nak merungut saja.

“Penatlah kalau hari-hari macam ni..”

“Jauh kot nak jalan kaki ke kelas..adoyaii..”

Itulah aku. Teruk bukan? Maklumlah, masa tu, dah lama tak exercise, sekali dah ‘kena’ baru tahu padan muka!

Suatu hari, aku pulang dari kelas. Aku berjalan kaki seorang diri. Keluhanku waktu itu seakan sudah berkurang. Mungkin kerana sudah menjadi sebahagian daripada rutin kehidupan di universiti iaitu memang pelajar kena berjalan kaki jika bas tiada atau lambat. Sebaik saja kakiku melangkah masuk ke perkarangan asrama kediaman, mataku terpandang dan mula memerhati gerak-geri seseorang. Lelaki.

Aku tak tahu umurnya berapa, tapi, yang pasti, dia adalah pelajar. Dia berjalan menggunakan tongkat. Kakinya seakan tidak boleh berjalan. Kecuali dengan menggunakan tongkat itu. Dari situ, aku seperti mahu menangis! Aku boleh berjalan, boleh berlari tanpa tongkat, tapi, asyik mengeluh saja!

Hatiku beristighfar beberapa kali. Betapa kurangnya syukurku selama ini!

Kemudian, selesai aku solat Maghrib di dalam bilik, aku terus menapak keluar menanti sahabatku untuk pergi ke kelas sama-sama pada malam itu. Lagi sekali, aku melihat orang yang sama. Dia memakai jubah putih sambil cuba berjalan laju menggunakan tongkat untuk pergi ke surau. Usahanya tampak bersungguh-sungguh!

Lagi sekali, aku menangis dalam hati sambil berdoa, “Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Pulang ke kelas pada malam itu, aku menaiki bas. Aku berjalan di belakang seorang gadis. Usianya mungkin sama seperti aku.  Pelajar tahun 1 juga ketika itu. Dia berjalan agak pelik, lalu, aku melihat kondisi kakinya. Dia juga mempunyai masalah untuk berjalan dengan normal.

Lagi sekali, aku beristighfar di dalam hati sambil berdoa, ” Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Sejak kejadian itu, mulutku lebih banyak diam. Aku tidak mahu beri peluang pada diriku untuk mengeluh da mengeluh lagi. Aku cuba bayangkan macam mana kalau suatu hari nanti, aku sudah tidak boleh berjalan kaki untuk belajar? Bukankah aku juga yang rugi?

Aku malu dengan sikapku dahulu! Lembik! Bukankah Allah lebih menyukai muslim yang kuat? Kuatlah untuk mujahadah! Kuatlah kerana Allah! Sebelum aku bergelar isteri, aku perlu terlebih dahulu bersyukur, tidak mengeluh dan terima bakal suamiku seadanya!

Dari Abu Hurairah r.a., sesungguhnya Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam…” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

********

Aku juga pernah merasai bagaimana payahnya mujahadah saat diri mula mahu berhijrah. Hijrah ke arah menjadi muslimah solehah mukminah mujahidah. Bisikan-bisikan syaitan seringkali datang mahu mengganggu gugat niat suciku itu.

Daripada tudung biasa, aku biasakan diri memakai tudung labuh seperti berada di sekolah menengah agama. Daripada t-shirt lengan panjang yang biasa, aku biasakan diri memakai t-shirt labuh muslimah. Daripada suka berseluar, aku kini lebih suka berjubah. Daripada on-off pakai stoking dan hand-sock, aku kini sudah berjaya istiqamah memakai keduanya, bila saja aku keluar dari rumah. Bagiku, auratku adalah maruahku! Bagiku juga, perintah Allah itu wajib untuk aku turuti, untuk membuktikan bahawa cintaku pada-Nya adalah benar! Segalanya bermula waktu aku berada di tingkatan 4 lagi. Hatiku mula tersentuh saat membaca novel tarbiah ‘Seindah Mawar Berduri’ dan ‘Tautan Hati’ karya Fatimah Syarha.

Aku mahu kembali mentarbiah diriku dengan tarbiah Islam yang pernah diajar padaku dahulu. Ada saja mata-mata yang memandang pada penampilanku. Pandangan yang pelik dan tak puas hati. Tidak terhenti di situ, aku diuji dengan perasaan. Perasaan mudah terasa hati dengan cakap-cakap orang. Biasalah, bila diri mula nak berubah, akan ada banyak halangan dan rintangan yang datang untuk menapis sejauh manakah tahap keikhlasan diri.

“Eh, ustazahlah..!”

“Wah..dia dah jadi muslimah solehah..!”

“Macam zaman purbalah kau pakai tudung labuh macam ni..”

Aku tetap teguhkan pendirianku. Aku berubah hanya kerana Allah, bukan kerana pandangan manusia. Aku kejar nilaian Allah, bukan nilaian manusia. Biarlah orang nak kata apa, biarlah orang nak bandingkan aku dengan adik-beradikku yang lain dan sebagainya.

Sebelum aku bergelar isteri, aku mestilah belajar menghadapi mehnah ujian dengan tenang dan sentiasa berlapang dada bila ada masalah melanda!

 “…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka Allah    mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (an-nur:22)

10653537_1548590928693829_4258473030637609805_n

Aku juga sudah lalui bagaimana rasanya bila diri terasa ‘asing’ (ghuraba’). Sungguh! Sangat-sangat menguji! Hingga terkadang, aku jatuh! Dan kerana Allah, aku bangkit semula, tak mahu terus rebah!

Ketika ramai orang di sekelilingku mula menonjolkan aurat masing-masing, tudung disingkat-singkatkan, baju semakin nipis, seluar semakin ketat, kain semakin sendat, fesyen moden semakin dahsyat, aku terus berusaha mengekalkan cara pemakaian Islam yang sebenar. Aku dipandang sinis, diketawakan dan diperlekehkan.

Ketika ramai kawan-kawanku menjerumuskan diri dalam cinta duniawi, ber’couple’ sana sini, huhahuha dengan lelaki, bergelak dan bermesra dengan teman sehati, menonton wayang bersama pasangan sendiri, bergayut di telefon sehingga lewat malam tanpa arah tujuan, bermanja-manjaan bersama kekasih ‘yang tidak halal’, aku terus berusaha untuk berpegang dengan pendirian al-Quran dan as-Sunnah. Aku berusaha memelihara mukaddimah zina. Aku dipulaukan, dikutuk, dijadikan bahan umpatan dan digelak tawa bersama teman. Kata mereka, “Kau ni bajet solehah! Jangan jual mahal sangat, nanti tak laku! Haha..”

Tatkala ramai orang semakin menerima cara hidup yang membelakangkan agama, mendedahkan aurat, bergelumang dengan maksiat, sebagai aras tanda mengukur kemodenan diri, tiba-tiba aku tetap berusaha membungkus tubuh dengan pakaian yang menyembunyikan anggota yang bersangkutan dengan harga diri, aku pernah dicemuh kerana memilih untuk tidak berfesyen seperti manusia yang ramai hari ini.

Saat zina dan arak berleluasa, rasuah dan riba’ bermaharajalela, pergaulan bebas semakin melata, aku berusaha untuk teguh dengan keimanan terhadap Allah. Aku pernah punya pengalaman dicaci dan dihina. Semuanya aku lalui dengan air mata. Tak mampu aku menghitungnya. Moga air mata itu mampu menyelamatkan aku daripada dibaham api Neraka kelak. Moga Allah redha akan diriku yang serba tidak sempurna ini.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, bahawa Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda yang bermaksud: “Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil” [Riwayat Muslim]

********

Aku masih ingat akan pesanan ustazah padaku dan sahabat-sahabat seperjuanganku dahulu. Waktu aku dan mereka meluangkan masa menziarahi dan menyantuni para ustaz dan ustazah. Antara pesanan mereka yang masih aku pegang hingga kini,

“Rebut peluang belajar di universiti. Tak kisahlah belajar di universiti apa pun, yang penting, rebut peluang belajar! Dan, jaga muamalat (pergaulan). Perempuan kena ada rasa malu. Kena ada prinsip diri yang selari dengan Islam, sebab nanti walau dicampak ke mana pun, kita takkan mudah goyah kalau dah ada prinsip diri yang kukuh, yang selari dengan Islam. Apa yang Islam kata betul, kita buat. Apa yang Islam kata salah, walau ada manusia kata benda tu betul, kita tetap tak buat. Jaga diri baik-baik.”

“Fitrah manusia, nakkan yang baik. Jahat macam mana pun, dia mesti nakkan yang baik. Kamu dekat u jangan nak bercintan-cintun, jaga batas pergaulan! Kalo kita nak bina masjid, kena ada asas yang kukuh dan suci. Contoh : Nak bina masjid dekat tapak yang penuh dengan najis khinzir. Kesannya, akan bau busuk nanti. Kan? Bau busuk tu lah dosa yang kita buat dan kita tak nampak. Nak kahwin pun macam tu, asas kena kukuh dan suci, jangan kotori ia dengan maksiat.”

“Kalau kita nak mengaku kita ni baik, pertamanya kena taat pada perintah Allah dan tidak melakukan larangan-Nya.”

Islam datang bukan menghapuskan tapi memurnikan. Ustaz selalu tekankan wanita. Jaga pakaian dan kekalkan perwatakan muslimah. Sumber utama fitnah adalah perempuan. Sebab itulah kita kena jaga dan pelihara diri kita sebaiknya. Momentum iman kena sentiasa jaga dan selalu ukur tahap ibadah kita.

“Jaga akhlak dan istiqamah dalam kebaikan. Persekitaran banyak mempengaruhi kita. Dunia akhir zaman ni, bila kita nak tegur orang, nak tegakkan Islam, bagai menggenggam bara api. Perempuan paling susah nak jaga ialah stoking. Stoking jangan dilupa dan tudung kena jaga. Benda-benda yang tak elok selalunya seronok. Contoh, mesej pakwe sampai tengah malam, dedahkan aurat dan lain-lain lagi. Dan akhir sekali, kena kuat iman supaya tak buat dosa dan maksiat.

Itu antara tazkirah mereka yang selalu buat aku muhasabah diriku. Aku memang selalu ingat dan refresh segala pesan dan tazkirah guru-guruku. Setiap butir bermakna daripada mulut mereka, aku salin dalam satu buku khas yang dinamakan ‘Celoteh Pembakar Semangat’. Buku tu memang aku sayang sebab ianya mengubat kerinduanku pada para murabbiku. Ada yang aku tidak salin tapi tetap tersimpan kemas kata-kata mereka dalam ingatanku lantaran isinya memberi impak terhadap jiwaku.

Peristiwa kehilangan insan tercinta bernama abah, banyak merubah kehidupanku. Aku mula belajar berdikari, mula bersikap lebih matang dalam soal sesuatu dan aku mula rajinkan diri membantu meringankan kerja-kerja ibu di rumah. Aku juga bertambah prihatin dan sentiasa mahu ambil berat soal adik-adik lelakiku. Betapa rindunya aku pada nasihat abah, teguran abah, marah abah, hanya Allah Yang Maha Tahu!

Aku juga lebih menghargai ibuku. Itu hartaku paling berharga saat ini! Aku pernah melihat seorang kenalanku bersikap derhaka pada kedua ibu bapanya. Dia tanpa rasa bersalah, dengan selamba meninggikan suara terhadap orang tuanya itu apabila diminta pertolongan. Dia juga selalu melawan cakap mereka. Katanya, ibu bapa suka mengongkong hidup anaknya. Tapi, bagi aku, dia bertuah! Dia beruntung kerana masih punya peluang untuk berbakti pada ibu bapa.

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapamu, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,” (Surah Al-Nisaa’ : 36)

Sebelum aku bergelar isteri, aku mesti berusaha untuk menjadi seorang anak yang taat dan berbakti. Aku mesti hormat orang tuaku kerana kelak, aku adalah menantu pada kedua orang tua bakal suamiku. Jika aku derhaka pada orang tuaku, maka, tidak mustahil untuk aku derhaka juga pada ibu dan bapa mertuaku kelak.

Aku juga belajar menjadi suri melalui pengalaman menjaga bayi dan memasak serta banyak perkara asas lagi. Memang amat memenatkan! Akan tetapi, segala yang aku buat itu, ada keseronokan! Bahkan, tidak menambah tekanan!

*******

Saat paling indah buatku adalah saat di mana aku berpeluang dan berpengalaman mengaji dan belajar di sebuah pondok. Separuh cuti semesterku habis di pondok itu.

Di sana, aku menemukan suatu hikmah yang sangat berharga. Aku bertemu dan berkenalan dengan insan yang lebih kurang seusiaku. Ada yang sebaya, ada yang muda setahun dua. Mereka datang dari pelbagai universiti yang mengambil pelbagai jenis jurusan.

Ada yang berkait dengan jurusan agama dan ada juga yang tidak berkait langsung dengan agama. Ada yang 30 juzuk sudah terpasak kemas di dada, namun, dirinya tetap bersederhana dan tidak meninggi diri. Ada juga yang sudah berumur, namun, mereka sanggup meluangkan masa untuk menambah ilmu agama. Ada yang memang berlatarbelakangkan agama dan ada juga yang baru berhijrah mahu menujuNya. Agama itu sememangnya fitrah. Hati, diri dan naluri yang masih haus akan ilmu ukhrawi tetap mahu menambah ilmu agama dan mencari wasilah untuk lebih dekat denganNya.

Di sana, aku belajar untuk berusaha keluar dari zon hidup selesa. Aku lebih berdikari, lebih menerima kekurangan dan berrsikap lebih terbuka dalam bertukar pendapat bersama mereka. Atmaku terasa tenang dan seronok sekali! Rasa ini, rasa yang jarang-jarang dapat aku rasai. Ustaz-ustaz yang mengajar di sana bukanlah calang-calang ustaz. Sebaliknya, mereka adalah produk Yaman, Madinah dan sebagainya yang hebat-hebat belaka ilmunya.

Suatu hari itu, aku sangat terkesan dengan penerangan ustaz untuk kitab “Muhimmah”. Kitab yang menerangkan tentang peranan dan tanggungjawab suami dan isteri. Saat itu, ustaz menerangkan tentang hadis Nabi dan cerita Saidina Umar. Andai boleh dibenarkan manusia sujud sesama makhluk, maka Nabi pasti sudah perintahkan supaya perempuan sujud pada suaminya. Dan jika kaki hingga pertengahan mukanya berdarah, bernanah, dan si isteri menjilatnya, itu masih belum tertunai hak suaminya.

Dan, saat itu juga, aku sedar. Hatiku berbisik perlahan, mengingatkanku, “Aku belum layak dan aku sendiri belum mampu untuk memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Buat masa ini. Noktah!”

Berat! Tersangat berat sebenarnya! Jarang kita menitikberatkan dalil-dalil Al-Quran dan Sunnah yang berkaitan dengan hal ini. Bagaimana peristiwa israk mikraj, Nabi melihat ramai wanita diazab di Neraka. Kerana apa? Salah satunya adalah kerana menyakiti suaminya. Juga kerana berhias untuk orang lain, bukan untuk suaminya. Banyak lagi!

Namun, percayalah. Bilamana masanya sudah tiba, Allah tahu, saat itu, aku sudah mampu hendak memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Jadi, aku terus menyiapkan diriku! Aku belajar dan terus belajar! Sebelum aku bergelar isteri, aku mahu mantapkan ilmu agama dalam diri! Sebab itu aku mahu sibukkan diriku dengan majlis ilmu, daurah, usrah, talaqqi, konferens dan sebagainya. Aku juga mahu libatkan diri dalam berbakti untuk ummah dan aku mahu terus bersama menggerakkan kerja-kerja dakwah dan tarbiah Islam!

“Setiap kali ilmuku bertambah, aku bertambah kenal akan kebodohanku.” (Imam Syafie)

*******

Kini, segala duka-duka itu berubah menjadi bahagia di akhirnya. Air mata yang telah dibazirkan dahulu kini menjadi pengubat duka. Hari ini hari pernikahanku. Hari bahagia buat aku dan keluargaku. Aku menutup kembali buku merah itu. Aku mahu suamiku nanti membaca kisah-kisah ‘Tangis Tawa Kehidupanku’. Aku mahu dia merasa istimewa di sisiku. Hadirnya menambah bahagia dalam hidupku.

“Safrina! Nak masuk boleh?”

“Boleh. Masuklah! Pintu tak kunci pun.”

Kelihatan Ainul dan Izzatul, sahabat karibku, muncul di hadapanku. Mujur aku sudah mengelap tangis hibaku.

“Tahniah! Ni hadiah istimewa daripada kami! Khas untuk kau dan suami!”

Mereka menghulurkan hadiah istimewa buatku. Entah apa di dalam balutan itu, aku tak sabar mahu membukanya.

“Safrina! Jom! Mak kau suruh keluar. Semua dah bersedia nak ke masjid tu.” Izzatul menarik tanganku. Tak sempat aku mahu mengoyak balutan hadiah mereka.

Jantungku semakin berdegup kencang. Suasana dalam masjid kelihatan tenang. Bunyi riuh-rendah sudah tidak kedengaran. Aku sudah nampak si dia! Sejuknya mataku memandangnya. Aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku. Selagi dia belum sah milikku, aku kena jaga pandanganku.

Usai akad nikah, aku dan dia segera menunaikan solat sunat dua rakaat. Saat tanganku bersalaman dengan tangannya, itulah saat yang aku rasakan nikmat menjadi halal buat si dia yang bergelar suami. Aku bersyukur dengan nikmat ini.

1780625_350778495081338_8689413396225704232_n

Aku teringat semula bagaimana dia mahu ‘memetik’ diriku sebulan yang lepas. Aku langsung tidak menduga bahawa dia adalah jodohku. Usianya tua dua tahun daripadaku. Senior sewaktu aku belajar dahulu. Dia sedang menyambung pengajian Master dan bekerja di sebuah syarikat penterjemahan buku.

Saat pertama kali dia datang ke rumahku bersama ibu bapanya. Aku yang terkejut dan semacam tak percaya! Hingga terkeluar daripada mulutku dahulu,

“Awak ni gila ke nak kahwin dengan saya? Kenapa pilih saya?”

“Saya waras lagi. Jangan risau. Saya pilih awak sebab awak pilihan Ilahi buat diri saya. Memang saya ada niat nak memperisterikan awak.”

Itu jawapannya di hadapan ibuku. Aku yang waktu itu baru selesai pengajian Ijazah dan baru saja menerbitkan sebuah buku. Usiaku 23 tahun. Aku berjaya mencapai cita-citaku untuk menjadi seorang penulis. Aku mahu sebarkan dakwah melalui pena. Aku menerima dirinya kerana dia merupakan orang pertama yang berani tampil di hadapan ibu dan keluargaku, bersama ibu bapanya, meluahkan hasrat sucinya. Agamanya juga memikat diriku.

Sebelum ini, aku pernah saja dilamar dan diajak bercinta akan tetapi di alam maya, bukan secara syar’ie sebegini. Semestinya aku tidak endahkan perkara-perkara tersebut! Aku sentiasa ‘perisaikan’ diriku!

Rasulullah S.A.W. pernah bersabda : “Apabila datang meminang kepada kamu orang yang kamu redhai agama dan akhlaknya, maka hendaklah kamu kahwini akan dia, jika kamu tidak melakukannya nescaya akan berlaku fitnah di atas muka bumi dan kerosakan yang besar.” (Riwayat Tirmizi)

10628733_653687324747542_1291987167585977887_o

Ibu sebak melihat aku kini sudah bergelar isteri.

“Alhamdulillah. Anak ibu dah besar. Jaga suami baik-baik ya.” Pesan ibu padaku.

Aku masih ingat pesan ibu padaku semasa aku bergelar pelajar Tahun 2 di universiti,

“Kalau nak mudahkan kerja ibu, nikahlah lepas dah habis belajar. Lepas selesai Ijazah.”

Aku memahami kemahuan ibu. Aku tak pernah minta untuk berkahwin awal atau kahwin masa belajar. Aku lebih mengutamakan prioriti. Lagipun, saat itu, fikiranku sedang giat dan sibuk dengan pelajaran. Aku mahu fokus belajar sahaja dahulu kerana bidang yang aku dalami ini amat payah dan sukar andai aku tidak punya kesungguhan.

Ramai saja sahabat seperjuangku, seusiaku yang bernikah awal atau kahwin masa belajar. Terpulang pada diri masing-masing. Bagi aku, perkahwinan bukan perlumbaan. Siapa kahwin awal, dia menang! Siapa kahwin lambat, dia kalah! Tak! Nikah bukan begitu! Akan tetapi, nikah adalah soal amanah dan tanggungjawab membina ummah, bukan sekadar cinta dua insan semata. Sebuah perkahwinan itu perlu melihat hingga ke lampin bayi, bukan setakat ke jinjang pelamin sahaja! Sebuah perkahwinan itu juga perlu melihat aspek yang pelbagai dan merangkumi semua, bukan dengan alasan mahu elakkan diri daripada berzina sahaja! Segala masalah yang berkait dengan soal nafsu, hati dan diri kita perlu diselesaikan sebelum berlangsungnya sebuah perkahwinan!

Semua yang hadir melihat peristiwa akad nikahku kembali ke rumah tercintaku. Aku bahagia melihat hantaran untuk diriku. Senaskah Al-Quran, sepasang telekung dan terjemahan Tafsir Fi Zilalil Quran, tulisan Syed Qutb. Sementara di pihak aku memberinya senaskah Al-Quran dan sehelai jubah.

“Terima kasih sebab sudi hadir menambah seri dalam hidup saya.” Lembut ucapan itu keluar dari bibir tulus miliknya, suamiku.

Aku tersenyum lebar melihat tingkahnya. Tanganku dikucup lembut.

“Terima kasih juga sebab sudi hadir menambah bahagia buat diri ini.” Ucapku ringkas.

Azan Zohor berkumandang.

“Kita solat berjemaah dekat rumah boleh? Solat jemaah dengan tetamu yang hadir. Awak jadi imam.” Pintaku.

Impianku tercapai jua akhirnya. Aku mengimpikan solat berjemaah bersama suami dan para tetamu yang hadir dalam meraikan penyatuan dua hati kami. Ruang tamu rumah kelihatan penuh. Alhamdulillah.

Aku sudah bergelar isteri. Moga bahtera kehidupan yang baru dibina ini, kekal bahagia dalam menempuh suka dan duka, kekal bercinta dan berkasih sayang hingga ke Syurga, bertemu dengan-Nya!

***TAMAT***

 

 

 

 

 

3 comments on “SEBELUM AKU BERGELAR ISTERI

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: