SELAMAT BEREHAT MURABBI UMMAH

Published February 13, 2015 by wana93

Bismillah.

Saat ini, detik ini, saya pasti, bukan saya seorang saja yang merasa kehilangannya. Bukan saya seorang saja yang merasa pilu dan hiba atas pemergiannya. Bukan saya seorang saja yang membelek kenangan bersamanya. Tapi, selautan manusia telah menjadi saksi akan kemuliaan dirinya. Ribuan, mungkin hampir jutaan manusia telah mengiringi jenazahnya.

IMG_23339970823327

Subhanallah

Subhanallah

Betapa ramainya jiwa manusia yang mencintainya. Betapa banyaknya mata yang menangisi pemergiannya. Betapa banyaknya tembakan doa daripada ummah untuknya.

Terfikirkah kita, “Bagaimana agaknya keadaan ummah semasa pemergian Nabi Muhammad s.a.w yang tercinta?”

IMG_38422522646111

“Tiap-tiap yang berjiwa pasti akan merasai mati…” (Surah Al-Ankabuut : 57)

Jika sebelum ini, kurang malah jarang sekali media massa yang popular mahu khabarkan berita tentangnya, mahu kongsikan perkembangannya, mahu berinya ruang untuk menerang dan berbicara, akan tetapi, sejak pemergiannya, media massa mula sibuk menyediakan ruang untuk merakam pemergiannya, namanya pula dinaikkan media massa semula, kemuliaannya mula disebarluaskan dan lain-lain lagi.

Alam menjadi saksi selayaknya untuk 'dia', hamba pilihan Allah yang mulia. :')

Alam menjadi saksi selayaknya untuk ‘dia’, hamba pilihan Allah yang mulia. :’)

“Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati. Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari kuburmu) di hari kiamat.” (Surah al-mukminun : 15-16)

12 Februari 2015

Tarikh itu pastinya menjadi tarikh keramat buat kita semua, lebih-lebih lagi buat pencinta ulamak, buat penggerak-penggerak jemaah Islam kerana tarikh itu merupakan tarikh pemergian seorang ulamak Nusantara yang amat disegani dan dihormati, Tuan Guru Nik Aziz Bin Nik Mat. Tarikh yang sama juga merupakan tarikh pemergian Imam Hasan Al-Banna – pengasas Ikhwanul Muslimin.

Mendapat perkhabaran pemergian TGNA, hati dan fikiran terasa lemah semacam. Saya hanya setia menanti perkembangan di atas talian online saja (melalui FB dan Whatsap, tv takde astro Awani, nak tengok live tv kelantan, internet tak laju), tak berkesempatan untuk nak ke bumi Kelantan sana. Beberapa muslimin PEDAMAI berkesempatan untuk ke sana. Mereka begitu bersemangat! Saya sangat kagum dengan semangat mereka! Semangat pemuda!

Tangan cepat-cepat membuka lappy, mahu membelek kembali satu-satunya kenangan saya dan sahabat-sahabat PEDAMAI (Pemuda Masjid Ahmadi, Rantau Panjang, Klang) bersama dengan arwah TGNA. Rupanya, Syawal tahun lepas (3/8/2014), dalam misi Kembara Ulamak , merupakan pertemuan terakhir kami bersama beliau. Antara pesanannya yang masih segar dalam ingatan :

“Kita kena jadi soleh dan muslih. Soleh – Diri sendiri. Muslih – melebaikan orang lain (maksudnya, membaikkan orang lain).”

“Pemuda kena pantas!”

-Dalam Kenangan-

-Dalam Kenangan-

Tarikh yang sama juga merupakan tarikh pemergian seorang pensyarah yang amat mesra dan baik, pensyarah di Fakulti Kepimpinan dan Pengurusan (FKP), USIM. Beliau pernah mengajar subjek ‘Research Methodology’ di kuliah semasa saya berada dalam Tahun 2 di universiti itu. Beliau seorang yang penyayang.

10359551_10152584351517014_5623853972576926488_n

Al-Fatihah untuk dua insan mulia ini. Moga Syurga menjadi tempat ‘berehat’ kalian.

Kematian Yang Menghidupkan

Sungguh, ‘kematian’ ini adalah kematian yang menghidupkan! Suasananya seakan sama saat pemergian Ahmad Ammar di Turki sana. Bezanya, arwah Ahmad Ammar adalah seorang yang tidak dikenali semasa hayatnya, akan tetapi tersingkap peribadinya yang mulia dan kebaikannya saat selepas pemergiannya. Jenazahnya dikebumikan di negara Turki sana. Ramai manusia mengiringi jenazahnya. Arwah TGNA pula adalah seorang yang sangat dikenali dan dikagumi ramai semasa hayatnya kerana beliau merupakan ulamak dan selepas pemergiannya, banyak jiwa dan hati yang menangis! Lautan manusia hadir membanjiri Kg Pulau Melaka, Kota Bharu, Kelantan.

Subhanallah

Subhanallah

Jika diamati betul-betul, sungguh-sungguh, jika dimengerti sedalam-dalamnya, perjuangan ini panjang jalannya! Tidak terhenti dengan ‘kematian’! Para ‘alim ulamak, ustaz dan asatizah, murabbi pasti akan kembali pada-Nya, hanya Rabb yang kekal abadi. Bukan bererti, mereka telah pergi, kita pun dah hilang semangat dan terus berhenti! Tidak! Bahkan ianya menghidupkan hati-hati kita, jiwa-jiwa kita dan semangat muda-mudi kita untuk teruskan perjuangan dakwah dan tarbiah serta gerakan-gerakan Islam.

Apabila golongan-golongan tua ‘direhatkan’, maka, golongan-golongan muda mestilah lebih keras dan tekun untuk ‘bekerja’. Dunia ini tempat untuk kita berpenat, akhirat sana tempat untuk kita berehat. Jalan ini, jalan dakwah, tarbiah dan perjuangan adalah sunnah terbesar Nabi Muhammad s.a.w. Jalan ini bermatlamatkan satu iaitu mahu Islam dijulang dan didaulatkan!

Andai semasa hayat TGNA, kita tidak berapa kenal akan dirinya, tidak pernah bersua dengannya, tidak pernah membaca buku-buku tintanya, tidak pernah mendengar ceramah/kuliahnya, maka, jangan berasa hina dan kecewa! Gagahkan diri! Ubah diri! Kenali dirinya agar bertambah cinta pada golongan ulamak, bacalah buku-buku hasil tintanya, cuba dengar ceramah/kuliahnya yang ada dalam Youtube, CD dan lain-lain lagi. Nescaya, kita akan rasa ‘sesuatu’ terhadapnya. Bukan rasa benci, bukan rasa mahu menghina dan mengutuk para ulamak akan tetapi rasa kasih, sayang dan cinta pada golongan ulamak. Jika ada yang berbeza pandangan dalam isu politik, maka, itu terpulang pada individu itu sendiri. Akan tetapi, jasa beliau dalam gerabak politik, dakwah, tarbiah dan perjuangan Islam, memang tak dapat disangkal! Ramai sudah kader-kader dakwah yang lahir hasil daripada tarbiah dirinya.

Kenal Untuk Cinta

Kenal Untuk Cinta

Akhir kalam, suka untuk saya kongsikan di sini, firman Allah Ta’ala yang bermaksud :

“Dan hamba-hamba Tuhan Yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata yang baik. Dan orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Tuhan mereka. Dan orang-orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, jauhkan azab Jahanam dari kami, sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal”. Sesungguhnya Jahanam itu seburuk-buruk tempat menetap dan tempat kediaman. Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebih-lebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian. Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa (nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertobat, beriman dan mengerjakan amal saleh; maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan orang yang bertaubat dan mengerjakan amal soleh, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya. ” (Surah Al-Furqan : 63-71)

Dalam satu buku tulisan arwah TGNA, “PEMISAH ANTARA IMAN DAN KUFUR” (cetakan pertama : 1996), ayat di atas ada disebut dalam satu topik iaitu ‘Sifat-sifat Hamba Allah Yang Mendapat Kemuliaan’. Buku ini merupakan buku pertama TGNA yang saya baca. Selepas itu, barulah saya seronok nak mencari dan membaca buku-buku tulisan beliau lagi. Sungguh, sifat-sifat yang mulia itu ada pada diri arwah TGNA.

Selamat berehat murabbi ummah

Selamat berehat murabbi ummah

Selamat berehat murabbi ummah, moga kita dapat bersua di akhirat sana, di hadapan Allah! Insya-Allah! Nabi Muhammad s.a.w yang kita rindui dan cintai juga telah lama pergi, namun, tetap menjadi tugas kita untuk  menyambung wasilah dakwah, tarbiah dan perjuangan Baginda s.a.w.

Moga Allah redha.

Pemuda pemudi! Bangkitlah! Tanggungjawab, tugas dan amanah kita lebih banyak daripada masa yang kita ada! 

Ismail bin Abi Uwais telah menceritakan kepada kami, berkata Malik, telah menceritakan kepadaku daripada Hisyam bin Urwah daripada ayahnya daripada Abdillah bin Amru bin al-Asr r.anhuma katanya : Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda : “Sesungguhnya Allah SWT tidak menghapus ilmu pengetahuan dengan cara mengambil sekaligus daripada hamba-hamba-Nya. Tetapi Allah SWT menghapus ilmu pengetahuan itu dengan kematian ulama sehingga tiada lagi yang ‘alim. Ketika itu, orang ramai melantik ketua-ketua mereka dari kalangan yang jahil dan apabila mereka ditanya, mereka memberi fatwa dengan sewenang-wenangnya tanpa berpandukan ilmu pengetahuan. Maka mereka sesat lagi menyesatkan.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Kalau sebelum ni, kita malas belajar! Ubahlah! Rajinkan belajar dan menuntut ilmu terutama ilmu agama! Ambil peluang untuk kenali, dekati, ziarahi, tadah kitab dan belajar dengan para ‘alim ulamak, para ustaz dan asatizah, sebelum mereka ‘dipanggil pulang’. Rajinkan diri untuk hadir ke majlis-majlis ilmu. Kalau sebelum ni, kita asyik beralasan, tak sempat nak buat kerja-kerja Islam, tak sempat nak turun ke lapangan untuk kerja-kerja dakwah dan tarbiah, maka, ubahlah! Susun masa dan gerak kerja kita! Percayalah, makin kita sibuk, makin kita pandai nak urus masa! Jangan pernah biarkan hati dan diri melekat pada duniawi! Tajdid kembali niat kita, moga benar hanya kerana-Nya!

Ingat, “Dalam jemaah, kita bukan forever alone!” 

Ingat, “Islam takkan tertegak, andai Islan dalam diri tak tertegak!”

Terus bergerak dan melangkah!

*Termotivasi bila baca perkongsian bahawa TGNA istiqamah dalam qiamulail dan solat sunat Dhuha*

*Jom dengar ‘Langkah Pejuang’*

~Mereka sudah kembali ke ‘pangkuan’ Allah, kita pula, masih ‘bakal jenazah’. Benarlah, mati itu pasti. Hidup, kita tak pernah pasti, sampai bila…~

4.00 pm,

Kampung Delek Kiri, Klang, Selangor,

Malaysia, Bumi Milik-Nya.

13/2/2015.

 

 

One comment on “SELAMAT BEREHAT MURABBI UMMAH

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: