‘DENDA’ SEBUAH MAKSIAT

Published September 4, 2017 by wana93

Dia sambung kata-katanya,

“Termasuk kes kawan saya ni, dah tiga kali dah perkara ni berlaku disebabkan obses dalam berkawan sesama jantina. Obses suka dekat seseorang. Bila sampai suatu tahap, rasa tak puas sekadar obses saja, kadang sampai sanggup nak buat perkara tak senonoh dengan orang tu. Selain tu, kes putus cinta. Bila putus cinta, dah putus asa, tu yang terbit rasa ‘nak tukar selera’. Berpindah pada sesama jantina. Tapi saya, terjebak dalam Gay ni bukan disebabkan perkara-perkara ni.”

Mataku tertumpu pada skrin telefon bimbit. Menaip sesuatu,

“Ooo..kamu pernah putus cinta ke? Habis tu, kamu tiba-tiba rasa minat, rasa suka dan ada keinginan dengan lelaki ni sebab apa pula?”

“Saya banyak kali juga putus cinta. Mungkin sebab tak rasa apa-apa kot. Saya mula ada hati dengan lelaki bila saya mula tengok video pornografi di internet.” Jawab dia, tulus. Tanpa selindung. Aku dan dia taklah rapat mana. Tapi, aku dah kenal dia dan dah anggap macam adik, bila setahun lebih juga kami berhubung. Dulu, masa aku praktikal, bila ada program pemulihan/kesedaran, memang selalu jumpa dia dan geng yang lain. Sebab aku bertugas juga sebagai urusetia. Sekarang, dah jarang berhubung. Kadang-kadang saja. Itu pun untuk bertanya khabar dan jika dia ada soalan atau nak kongsikan perkembangan dirinya. Beza dia denganku hanya 3-4 tahun kurang. Umurnya baru mencecah 21 tahun. Muda lagi.

21192912_468833150181936_7432314471047279179_n

Bila nasihat-nasihat berunsur agama hinggap di mata dan telinganya, maka, ini pengakuan jujurnya,

“Sekarang, saya mampu kawal. Cuma kadang-kadang, saya tewas. Sakit juga sebenarnya kalau orang tak kenal luar dalam saya, bila mereka bergaul dengan saya. Rasa macam sakit mental kot. Bila kawan lelaki bersentuh dengan saya atau buka aurat dia. Saya perlu kawal mata saya, takut orang tahu yang saya minat lelaki.

Faham-fahamlah kak, lelaki di universiti ni, sebaya saya dan bukan pakcik tua. Ada rupa kak. Saya faham semua nasihat-nasihat akak tu. Memang tepat! Saya tahu perkara tu dosa dan perlu kepada taubat Nasuha. Tapi, umur saya ni, saya risau saya dah lali dengan nasihat yang macam tu. Kadang, saya sendiri takut bila diri saya dah mula lali dengan nasihat orang-orang yang baik.

Mak ayah adik beradik saya semua tak tahu yang saya memang ada minat terhadap lelaki. Cuma, mereka tahu saya ikut program-program baik macam ni. Entahlah, tapi saya sedar, saya kecundang sebab internet. Tapi, saya tak pernah lagi buat sesuatu yang melampaui batas dalam tindak-tanduk saya.”

Aku hanya mampu menukilkan kata-kata semangat untuk dia kembali istiqamah bertaubat dan terus bertaubat untuk berubah. Selain daripada nasihat-nasihat yang dia sendiri rasa dah biasa dan lali, seperti dekati orang soleh, solat jemaah di masjid, rapatkan diri dengan kawan-kawan baik, jangan bersendiri dan pelbagai lagi, aku menasihati dan menganjurkan padanya untuk usaha lakukan dua perkara ini. Aku minta dia berjanji denganku, dia wajib lakukan dua perkara ini sebagai ‘denda’ untuk dirinya.

“Pertama, akak nak kamu buat solat sunat taubat 2 rakaat, setiap kali kamu tengok video yang tak senonoh tu. Kamu tahu dan sedar, malaikat kiri kanan kita setia mencatit dosa pahala kita, Allah Maha Melihat kita, tapi, kalau kamu buat perkara tu juga, kamu kena janji untuk buat solat sunat taubat 2 rakaat. Sekali kamu tengok, WAJIB denda diri kamu, solat sunat taubat 2 rakaat. Dua kali kamu tengok, WAJIB denda diri kamu, solat sunat taubat 4 rakaat. Begitu seterusnya. Sampailah kamu rasa penat bila buat solat sunat taubat banyak kali. Maknanya, kamu dah tak tengok aktiviti yang mengundang dosa dan maksiat tu. Syaitan sangat tak suka seorang hamba tunduk pada Tuhannya.

Kedua, setiap kali kamu rasa kamu tewas, kamu nak puaskan nafsu, nak tengok perkara tak senonoh tu, kamu WAJIB ada lighter di sisi kamu. WAJIB nyalakan api lighter dan letakkan satu jari kamu dulu di atas nyalaan api kecil itu. 3-5 minit. Kalau lepas, letak jari kedua pula. Begitu seterusnya. Hingga 10 jari kamu. Kalau kesepuluh jari kamu lepas melalui api kecil lighter selama 3-5 minit itu, sila teruskan niat kamu untuk buat dosa itu. Persoalannya, mampukah kita? Semestinya tidak! Sedang api lighter di dunia ni pun kita tak mampu nak tahan pedihnya, sakitnya, apatah lagi api Neraka Allah di akhirat nanti.

Ini dua perkara yang akak minta kamu janji, kamu akan buat dan tunaikan dalam proses kamu nak berubah sebetul-betulnya. Akak nak kamu rasa menyesal dan bertekad tak ulang lagi perbuatan tu. Akak nak kamu usaha untuk capai taubat nasuha!”

Dia membalas mesej panjangku itu,

“Insya-Allah kak. Saya janji. Saya akan usahakan macam apa yang akak suruh. Saya tengah cuti dua minggu, saya akan cuba buat kak. Saya akan solat sunat taubat sebelum tidur malam ni.” Akhirinya. Aku  juga minta dia untuk rujuk dan jangan malu bertanya pada ustaz atau ustazah yang dia kenal, yang mengajar kelas agama tu.

21272630_469751726756745_2551007230402763152_n

Aku sentiasa doakan yang terbaik buat dia dan geng-geng LGBT yang aku kenal. Mereka sebenarnya ada kemahuan untuk berubah, tahu perkara mana yang betul, yang salah, yang berdosa dan yang berpahala. Namun, kadang, mereka tiada kekuatan. Mudah terpengaruh dengan rakan sebaya dan mudah melayan perasaan saat bersendirian. Lagi-lagi sendiri bersama internet. Macam-macam boleh terjadi. Hadkanlah penggunaan internet dalam hidup kita. Gunakan ia dengan iman, bukan dengan nafsu yang tak pernah kenyang!

“dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.” (Surah Saad : 26)

Memang bukan mudah nak bawa mereka kembali pada fitrah. Ada yang dah terjebak lama, memang memakan masa. Namun, sekurang-kurangnya ada usaha, itu sudah memadai untuk nampakkan kesungguhannya dalam nak berubah, nak kembali pada Allah. Doakan semoga mereka istiqamah hadir ke kelas agama dan program yang dianjurkan oleh NGO Islam ini, khas untuk membantu memulihkan diri mereka sendiri.

Moga Allah pelihara kita daripada perkara-perkara yang buruk. Moga kita mati dalam keadaan beriman, Husnul Khatimah.

Boleh baca juga tentang taubat di sini : Bersungguh Memohon Keampunan Allah

Sebuah catatan kehidupan,

8:30 PM,

@Rumahku Syurgaku, Malaysia, Galaksi Bima Sakti, Alam Ciptaan Allah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: