cinta Ilahi

All posts tagged cinta Ilahi

SEBELUM AKU BERGELAR ISTERI

Published September 5, 2014 by wana93

Cerah indah cuaca pagi ini. Suasana rumahku riuh-rendah. Kanak-kanak berlari berkejaran diiringi tangisan sang bayi yang baru beberapa bulan melihat dunia menambahkan seri pada hari ini. Mereka itu penyeri dan penghibur hati buat insan-insan yang menyayangi mereka. Ramai saudara-mara dan jiran-jiranku datang untuk membantu meringankan beban. Menolong untuk mengupas bawang, membasuh ayam, menanak nasi, membancuh air, memasak lauk dan lain-lain lagi. Kelihatan juga rakan-rakan karibku sedang rancak berbual sambil beramah mesra bersama guru-guru tercintaku yang hadir.

Hari ini hari istimewa buatku. Hari yang aku mengharapkan berkat, redha dan keampunan daripada Yang Maha Esa. Degupan jantungku semacam saja rasanya hari ini. Resah dan bahagia bercampur menjadi satu rasa yang tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Hanya Dia Yang Maha Tahu segalanya.

“Safrina!! Dah siap ke?”

Namaku dilaung ibu dari jauh. Aku bergegas ke arah ibu.

“Macam ini pun okey kan ibu? Ibu kan tahu anak ibu ni macam mana orangnya. Easy and simple person!” Aku sempat buat gaya muka comel dan ‘peace’!

“Iyelah, tak kisah! Asalkan anak ibu ni bahagia selalu.” Ibu mencubit pipiku. Ibu sudah masak dengan gayaku yang serba ringkas, mudah dan sederhana. Aku tidak perlukan ‘Mak Andam’ untuk nampak cantik pada hari istimewaku ini. Aku tidak perlukan bulu mata palsu, eye-shadow, blusher dan entah apa-apa lagi tu. Itu bukan caraku.

“Asalkan Allah redha hari istimewa ni kan ibu..” Tambahku.

“Dah.. Pergi duduk dalam bilik dulu.. Tak payah buat apa-apa, nanti kotor, comot!” Arah ibu padaku. Aku akur dengan arahan ibu. Aku melangkah menuju ke kamar milikku. Ibu tahu sikap anaknya ini – kalau buat kerja-kerja di dapur, memang tak pernah tak comot!

Aku duduk termenung di hadapan cermin. Melihat diriku sendiri. Memandang anak mataku sendiri. Fokusku beralih arah ke atas meja studiku. Di sudut itu, terdampar sebuah Al-Quran. Sebelum aku keluar dari bilik ini, aku mahu membaca kalamullah itu dahulu! Aku mahu rasa dakapan-Nya!

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Surah Rum : 21)

Kalam Ilahi itu seakan tahu rasa hatiku saat ini. Aku menangis. Menangis sepuasnya hari ini! Menangis sendiri di dalam bilikku yang sunyi! Terkadang, aku sendiri tak percaya dengan apa yang bakal aku hadapi sebentar lagi!

Aku bakal bergelar isteri?

Mampukah aku menjadi penyejuk matanya?

Mampukah aku menjadi penenang jiwanya?

Mampukah aku menjadi peneman setianya?

Mampukah aku menjadi isteri solehah di matanya?

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda : “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad atau rupa bentuk kamu tetapi Allah melihat kepada hati-hati kamu.” (Riwayat Muslim)

Bermacam persoalan yang kadang-kadang masih aku tanyakan pada diriku. Aku takut, aku resah dan risau sebenarnya. Namun, jauh di benak ini, ada bunga yang sedang berputik, ada bahagia yang dipendam sejak diriku dirisik!

Air mataku terus mengalir. Aku rasa bersyukur, terharu dan bahagia yang amat pada hari ini! Walau resah, risau dan gelisah terus menerus mencuri ‘mood’ aku, namun, aku cuba sorokkan rasa-rasa negatif itu. Aku mahu merasai sebuah bahagia! Aku memandang sebuah buku berwarna merah, ‘Tangis Tawa Kehidupanku’.

Aku mahu singkap sebentar kisah-kisah hidupku yang telah banyak mengajar dan merubah aku untuk jadi lebih baik dan lebih baik lagi! Banyak mehnah, ujian, dugaan dan tribulasi yang telah aku hadapi, sebelum aku bergelar isteri!

********

10612573_10152662278954089_3434212538840886493_n

Aku pernah ‘terpukul’ dengan satu kejadian di universiti tempat aku belajar dahulu. Kejadian itu telah mengajar aku untuk lebih menerima dan elakkan mengeluh! Sebab aku ni, rupanya masih tak bersyukur! Alangkah teruknya diriku ini!

Minggu itu minggu orientasi. Memang sepanjang dua minggu itu, aku agak banyak mengeluh. Mengeluh sebab asyik penat saja. Asyik kena jalan kaki jauh-jauh saja. Asyik nak merungut saja.

“Penatlah kalau hari-hari macam ni..”

“Jauh kot nak jalan kaki ke kelas..adoyaii..”

Itulah aku. Teruk bukan? Maklumlah, masa tu, dah lama tak exercise, sekali dah ‘kena’ baru tahu padan muka!

Suatu hari, aku pulang dari kelas. Aku berjalan kaki seorang diri. Keluhanku waktu itu seakan sudah berkurang. Mungkin kerana sudah menjadi sebahagian daripada rutin kehidupan di universiti iaitu memang pelajar kena berjalan kaki jika bas tiada atau lambat. Sebaik saja kakiku melangkah masuk ke perkarangan asrama kediaman, mataku terpandang dan mula memerhati gerak-geri seseorang. Lelaki.

Aku tak tahu umurnya berapa, tapi, yang pasti, dia adalah pelajar. Dia berjalan menggunakan tongkat. Kakinya seakan tidak boleh berjalan. Kecuali dengan menggunakan tongkat itu. Dari situ, aku seperti mahu menangis! Aku boleh berjalan, boleh berlari tanpa tongkat, tapi, asyik mengeluh saja!

Hatiku beristighfar beberapa kali. Betapa kurangnya syukurku selama ini!

Kemudian, selesai aku solat Maghrib di dalam bilik, aku terus menapak keluar menanti sahabatku untuk pergi ke kelas sama-sama pada malam itu. Lagi sekali, aku melihat orang yang sama. Dia memakai jubah putih sambil cuba berjalan laju menggunakan tongkat untuk pergi ke surau. Usahanya tampak bersungguh-sungguh!

Lagi sekali, aku menangis dalam hati sambil berdoa, “Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Pulang ke kelas pada malam itu, aku menaiki bas. Aku berjalan di belakang seorang gadis. Usianya mungkin sama seperti aku.  Pelajar tahun 1 juga ketika itu. Dia berjalan agak pelik, lalu, aku melihat kondisi kakinya. Dia juga mempunyai masalah untuk berjalan dengan normal.

Lagi sekali, aku beristighfar di dalam hati sambil berdoa, ” Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Sejak kejadian itu, mulutku lebih banyak diam. Aku tidak mahu beri peluang pada diriku untuk mengeluh da mengeluh lagi. Aku cuba bayangkan macam mana kalau suatu hari nanti, aku sudah tidak boleh berjalan kaki untuk belajar? Bukankah aku juga yang rugi?

Aku malu dengan sikapku dahulu! Lembik! Bukankah Allah lebih menyukai muslim yang kuat? Kuatlah untuk mujahadah! Kuatlah kerana Allah! Sebelum aku bergelar isteri, aku perlu terlebih dahulu bersyukur, tidak mengeluh dan terima bakal suamiku seadanya!

Dari Abu Hurairah r.a., sesungguhnya Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam…” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

********

Aku juga pernah merasai bagaimana payahnya mujahadah saat diri mula mahu berhijrah. Hijrah ke arah menjadi muslimah solehah mukminah mujahidah. Bisikan-bisikan syaitan seringkali datang mahu mengganggu gugat niat suciku itu.

Daripada tudung biasa, aku biasakan diri memakai tudung labuh seperti berada di sekolah menengah agama. Daripada t-shirt lengan panjang yang biasa, aku biasakan diri memakai t-shirt labuh muslimah. Daripada suka berseluar, aku kini lebih suka berjubah. Daripada on-off pakai stoking dan hand-sock, aku kini sudah berjaya istiqamah memakai keduanya, bila saja aku keluar dari rumah. Bagiku, auratku adalah maruahku! Bagiku juga, perintah Allah itu wajib untuk aku turuti, untuk membuktikan bahawa cintaku pada-Nya adalah benar! Segalanya bermula waktu aku berada di tingkatan 4 lagi. Hatiku mula tersentuh saat membaca novel tarbiah ‘Seindah Mawar Berduri’ dan ‘Tautan Hati’ karya Fatimah Syarha.

Aku mahu kembali mentarbiah diriku dengan tarbiah Islam yang pernah diajar padaku dahulu. Ada saja mata-mata yang memandang pada penampilanku. Pandangan yang pelik dan tak puas hati. Tidak terhenti di situ, aku diuji dengan perasaan. Perasaan mudah terasa hati dengan cakap-cakap orang. Biasalah, bila diri mula nak berubah, akan ada banyak halangan dan rintangan yang datang untuk menapis sejauh manakah tahap keikhlasan diri.

“Eh, ustazahlah..!”

“Wah..dia dah jadi muslimah solehah..!”

“Macam zaman purbalah kau pakai tudung labuh macam ni..”

Aku tetap teguhkan pendirianku. Aku berubah hanya kerana Allah, bukan kerana pandangan manusia. Aku kejar nilaian Allah, bukan nilaian manusia. Biarlah orang nak kata apa, biarlah orang nak bandingkan aku dengan adik-beradikku yang lain dan sebagainya.

Sebelum aku bergelar isteri, aku mestilah belajar menghadapi mehnah ujian dengan tenang dan sentiasa berlapang dada bila ada masalah melanda!

 “…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka Allah    mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (an-nur:22)

10653537_1548590928693829_4258473030637609805_n

Aku juga sudah lalui bagaimana rasanya bila diri terasa ‘asing’ (ghuraba’). Sungguh! Sangat-sangat menguji! Hingga terkadang, aku jatuh! Dan kerana Allah, aku bangkit semula, tak mahu terus rebah!

Ketika ramai orang di sekelilingku mula menonjolkan aurat masing-masing, tudung disingkat-singkatkan, baju semakin nipis, seluar semakin ketat, kain semakin sendat, fesyen moden semakin dahsyat, aku terus berusaha mengekalkan cara pemakaian Islam yang sebenar. Aku dipandang sinis, diketawakan dan diperlekehkan.

Ketika ramai kawan-kawanku menjerumuskan diri dalam cinta duniawi, ber’couple’ sana sini, huhahuha dengan lelaki, bergelak dan bermesra dengan teman sehati, menonton wayang bersama pasangan sendiri, bergayut di telefon sehingga lewat malam tanpa arah tujuan, bermanja-manjaan bersama kekasih ‘yang tidak halal’, aku terus berusaha untuk berpegang dengan pendirian al-Quran dan as-Sunnah. Aku berusaha memelihara mukaddimah zina. Aku dipulaukan, dikutuk, dijadikan bahan umpatan dan digelak tawa bersama teman. Kata mereka, “Kau ni bajet solehah! Jangan jual mahal sangat, nanti tak laku! Haha..”

Tatkala ramai orang semakin menerima cara hidup yang membelakangkan agama, mendedahkan aurat, bergelumang dengan maksiat, sebagai aras tanda mengukur kemodenan diri, tiba-tiba aku tetap berusaha membungkus tubuh dengan pakaian yang menyembunyikan anggota yang bersangkutan dengan harga diri, aku pernah dicemuh kerana memilih untuk tidak berfesyen seperti manusia yang ramai hari ini.

Saat zina dan arak berleluasa, rasuah dan riba’ bermaharajalela, pergaulan bebas semakin melata, aku berusaha untuk teguh dengan keimanan terhadap Allah. Aku pernah punya pengalaman dicaci dan dihina. Semuanya aku lalui dengan air mata. Tak mampu aku menghitungnya. Moga air mata itu mampu menyelamatkan aku daripada dibaham api Neraka kelak. Moga Allah redha akan diriku yang serba tidak sempurna ini.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, bahawa Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda yang bermaksud: “Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil” [Riwayat Muslim]

********

Aku masih ingat akan pesanan ustazah padaku dan sahabat-sahabat seperjuanganku dahulu. Waktu aku dan mereka meluangkan masa menziarahi dan menyantuni para ustaz dan ustazah. Antara pesanan mereka yang masih aku pegang hingga kini,

“Rebut peluang belajar di universiti. Tak kisahlah belajar di universiti apa pun, yang penting, rebut peluang belajar! Dan, jaga muamalat (pergaulan). Perempuan kena ada rasa malu. Kena ada prinsip diri yang selari dengan Islam, sebab nanti walau dicampak ke mana pun, kita takkan mudah goyah kalau dah ada prinsip diri yang kukuh, yang selari dengan Islam. Apa yang Islam kata betul, kita buat. Apa yang Islam kata salah, walau ada manusia kata benda tu betul, kita tetap tak buat. Jaga diri baik-baik.”

“Fitrah manusia, nakkan yang baik. Jahat macam mana pun, dia mesti nakkan yang baik. Kamu dekat u jangan nak bercintan-cintun, jaga batas pergaulan! Kalo kita nak bina masjid, kena ada asas yang kukuh dan suci. Contoh : Nak bina masjid dekat tapak yang penuh dengan najis khinzir. Kesannya, akan bau busuk nanti. Kan? Bau busuk tu lah dosa yang kita buat dan kita tak nampak. Nak kahwin pun macam tu, asas kena kukuh dan suci, jangan kotori ia dengan maksiat.”

“Kalau kita nak mengaku kita ni baik, pertamanya kena taat pada perintah Allah dan tidak melakukan larangan-Nya.”

Islam datang bukan menghapuskan tapi memurnikan. Ustaz selalu tekankan wanita. Jaga pakaian dan kekalkan perwatakan muslimah. Sumber utama fitnah adalah perempuan. Sebab itulah kita kena jaga dan pelihara diri kita sebaiknya. Momentum iman kena sentiasa jaga dan selalu ukur tahap ibadah kita.

“Jaga akhlak dan istiqamah dalam kebaikan. Persekitaran banyak mempengaruhi kita. Dunia akhir zaman ni, bila kita nak tegur orang, nak tegakkan Islam, bagai menggenggam bara api. Perempuan paling susah nak jaga ialah stoking. Stoking jangan dilupa dan tudung kena jaga. Benda-benda yang tak elok selalunya seronok. Contoh, mesej pakwe sampai tengah malam, dedahkan aurat dan lain-lain lagi. Dan akhir sekali, kena kuat iman supaya tak buat dosa dan maksiat.

Itu antara tazkirah mereka yang selalu buat aku muhasabah diriku. Aku memang selalu ingat dan refresh segala pesan dan tazkirah guru-guruku. Setiap butir bermakna daripada mulut mereka, aku salin dalam satu buku khas yang dinamakan ‘Celoteh Pembakar Semangat’. Buku tu memang aku sayang sebab ianya mengubat kerinduanku pada para murabbiku. Ada yang aku tidak salin tapi tetap tersimpan kemas kata-kata mereka dalam ingatanku lantaran isinya memberi impak terhadap jiwaku.

Peristiwa kehilangan insan tercinta bernama abah, banyak merubah kehidupanku. Aku mula belajar berdikari, mula bersikap lebih matang dalam soal sesuatu dan aku mula rajinkan diri membantu meringankan kerja-kerja ibu di rumah. Aku juga bertambah prihatin dan sentiasa mahu ambil berat soal adik-adik lelakiku. Betapa rindunya aku pada nasihat abah, teguran abah, marah abah, hanya Allah Yang Maha Tahu!

Aku juga lebih menghargai ibuku. Itu hartaku paling berharga saat ini! Aku pernah melihat seorang kenalanku bersikap derhaka pada kedua ibu bapanya. Dia tanpa rasa bersalah, dengan selamba meninggikan suara terhadap orang tuanya itu apabila diminta pertolongan. Dia juga selalu melawan cakap mereka. Katanya, ibu bapa suka mengongkong hidup anaknya. Tapi, bagi aku, dia bertuah! Dia beruntung kerana masih punya peluang untuk berbakti pada ibu bapa.

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapamu, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,” (Surah Al-Nisaa’ : 36)

Sebelum aku bergelar isteri, aku mesti berusaha untuk menjadi seorang anak yang taat dan berbakti. Aku mesti hormat orang tuaku kerana kelak, aku adalah menantu pada kedua orang tua bakal suamiku. Jika aku derhaka pada orang tuaku, maka, tidak mustahil untuk aku derhaka juga pada ibu dan bapa mertuaku kelak.

Aku juga belajar menjadi suri melalui pengalaman menjaga bayi dan memasak serta banyak perkara asas lagi. Memang amat memenatkan! Akan tetapi, segala yang aku buat itu, ada keseronokan! Bahkan, tidak menambah tekanan!

*******

Saat paling indah buatku adalah saat di mana aku berpeluang dan berpengalaman mengaji dan belajar di sebuah pondok. Separuh cuti semesterku habis di pondok itu.

Di sana, aku menemukan suatu hikmah yang sangat berharga. Aku bertemu dan berkenalan dengan insan yang lebih kurang seusiaku. Ada yang sebaya, ada yang muda setahun dua. Mereka datang dari pelbagai universiti yang mengambil pelbagai jenis jurusan.

Ada yang berkait dengan jurusan agama dan ada juga yang tidak berkait langsung dengan agama. Ada yang 30 juzuk sudah terpasak kemas di dada, namun, dirinya tetap bersederhana dan tidak meninggi diri. Ada juga yang sudah berumur, namun, mereka sanggup meluangkan masa untuk menambah ilmu agama. Ada yang memang berlatarbelakangkan agama dan ada juga yang baru berhijrah mahu menujuNya. Agama itu sememangnya fitrah. Hati, diri dan naluri yang masih haus akan ilmu ukhrawi tetap mahu menambah ilmu agama dan mencari wasilah untuk lebih dekat denganNya.

Di sana, aku belajar untuk berusaha keluar dari zon hidup selesa. Aku lebih berdikari, lebih menerima kekurangan dan berrsikap lebih terbuka dalam bertukar pendapat bersama mereka. Atmaku terasa tenang dan seronok sekali! Rasa ini, rasa yang jarang-jarang dapat aku rasai. Ustaz-ustaz yang mengajar di sana bukanlah calang-calang ustaz. Sebaliknya, mereka adalah produk Yaman, Madinah dan sebagainya yang hebat-hebat belaka ilmunya.

Suatu hari itu, aku sangat terkesan dengan penerangan ustaz untuk kitab “Muhimmah”. Kitab yang menerangkan tentang peranan dan tanggungjawab suami dan isteri. Saat itu, ustaz menerangkan tentang hadis Nabi dan cerita Saidina Umar. Andai boleh dibenarkan manusia sujud sesama makhluk, maka Nabi pasti sudah perintahkan supaya perempuan sujud pada suaminya. Dan jika kaki hingga pertengahan mukanya berdarah, bernanah, dan si isteri menjilatnya, itu masih belum tertunai hak suaminya.

Dan, saat itu juga, aku sedar. Hatiku berbisik perlahan, mengingatkanku, “Aku belum layak dan aku sendiri belum mampu untuk memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Buat masa ini. Noktah!”

Berat! Tersangat berat sebenarnya! Jarang kita menitikberatkan dalil-dalil Al-Quran dan Sunnah yang berkaitan dengan hal ini. Bagaimana peristiwa israk mikraj, Nabi melihat ramai wanita diazab di Neraka. Kerana apa? Salah satunya adalah kerana menyakiti suaminya. Juga kerana berhias untuk orang lain, bukan untuk suaminya. Banyak lagi!

Namun, percayalah. Bilamana masanya sudah tiba, Allah tahu, saat itu, aku sudah mampu hendak memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Jadi, aku terus menyiapkan diriku! Aku belajar dan terus belajar! Sebelum aku bergelar isteri, aku mahu mantapkan ilmu agama dalam diri! Sebab itu aku mahu sibukkan diriku dengan majlis ilmu, daurah, usrah, talaqqi, konferens dan sebagainya. Aku juga mahu libatkan diri dalam berbakti untuk ummah dan aku mahu terus bersama menggerakkan kerja-kerja dakwah dan tarbiah Islam!

“Setiap kali ilmuku bertambah, aku bertambah kenal akan kebodohanku.” (Imam Syafie)

*******

Kini, segala duka-duka itu berubah menjadi bahagia di akhirnya. Air mata yang telah dibazirkan dahulu kini menjadi pengubat duka. Hari ini hari pernikahanku. Hari bahagia buat aku dan keluargaku. Aku menutup kembali buku merah itu. Aku mahu suamiku nanti membaca kisah-kisah ‘Tangis Tawa Kehidupanku’. Aku mahu dia merasa istimewa di sisiku. Hadirnya menambah bahagia dalam hidupku.

“Safrina! Nak masuk boleh?”

“Boleh. Masuklah! Pintu tak kunci pun.”

Kelihatan Ainul dan Izzatul, sahabat karibku, muncul di hadapanku. Mujur aku sudah mengelap tangis hibaku.

“Tahniah! Ni hadiah istimewa daripada kami! Khas untuk kau dan suami!”

Mereka menghulurkan hadiah istimewa buatku. Entah apa di dalam balutan itu, aku tak sabar mahu membukanya.

“Safrina! Jom! Mak kau suruh keluar. Semua dah bersedia nak ke masjid tu.” Izzatul menarik tanganku. Tak sempat aku mahu mengoyak balutan hadiah mereka.

Jantungku semakin berdegup kencang. Suasana dalam masjid kelihatan tenang. Bunyi riuh-rendah sudah tidak kedengaran. Aku sudah nampak si dia! Sejuknya mataku memandangnya. Aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku. Selagi dia belum sah milikku, aku kena jaga pandanganku.

Usai akad nikah, aku dan dia segera menunaikan solat sunat dua rakaat. Saat tanganku bersalaman dengan tangannya, itulah saat yang aku rasakan nikmat menjadi halal buat si dia yang bergelar suami. Aku bersyukur dengan nikmat ini.

1780625_350778495081338_8689413396225704232_n

Aku teringat semula bagaimana dia mahu ‘memetik’ diriku sebulan yang lepas. Aku langsung tidak menduga bahawa dia adalah jodohku. Usianya tua dua tahun daripadaku. Senior sewaktu aku belajar dahulu. Dia sedang menyambung pengajian Master dan bekerja di sebuah syarikat penterjemahan buku.

Saat pertama kali dia datang ke rumahku bersama ibu bapanya. Aku yang terkejut dan semacam tak percaya! Hingga terkeluar daripada mulutku dahulu,

“Awak ni gila ke nak kahwin dengan saya? Kenapa pilih saya?”

“Saya waras lagi. Jangan risau. Saya pilih awak sebab awak pilihan Ilahi buat diri saya. Memang saya ada niat nak memperisterikan awak.”

Itu jawapannya di hadapan ibuku. Aku yang waktu itu baru selesai pengajian Ijazah dan baru saja menerbitkan sebuah buku. Usiaku 23 tahun. Aku berjaya mencapai cita-citaku untuk menjadi seorang penulis. Aku mahu sebarkan dakwah melalui pena. Aku menerima dirinya kerana dia merupakan orang pertama yang berani tampil di hadapan ibu dan keluargaku, bersama ibu bapanya, meluahkan hasrat sucinya. Agamanya juga memikat diriku.

Sebelum ini, aku pernah saja dilamar dan diajak bercinta akan tetapi di alam maya, bukan secara syar’ie sebegini. Semestinya aku tidak endahkan perkara-perkara tersebut! Aku sentiasa ‘perisaikan’ diriku!

Rasulullah S.A.W. pernah bersabda : “Apabila datang meminang kepada kamu orang yang kamu redhai agama dan akhlaknya, maka hendaklah kamu kahwini akan dia, jika kamu tidak melakukannya nescaya akan berlaku fitnah di atas muka bumi dan kerosakan yang besar.” (Riwayat Tirmizi)

10628733_653687324747542_1291987167585977887_o

Ibu sebak melihat aku kini sudah bergelar isteri.

“Alhamdulillah. Anak ibu dah besar. Jaga suami baik-baik ya.” Pesan ibu padaku.

Aku masih ingat pesan ibu padaku semasa aku bergelar pelajar Tahun 2 di universiti,

“Kalau nak mudahkan kerja ibu, nikahlah lepas dah habis belajar. Lepas selesai Ijazah.”

Aku memahami kemahuan ibu. Aku tak pernah minta untuk berkahwin awal atau kahwin masa belajar. Aku lebih mengutamakan prioriti. Lagipun, saat itu, fikiranku sedang giat dan sibuk dengan pelajaran. Aku mahu fokus belajar sahaja dahulu kerana bidang yang aku dalami ini amat payah dan sukar andai aku tidak punya kesungguhan.

Ramai saja sahabat seperjuangku, seusiaku yang bernikah awal atau kahwin masa belajar. Terpulang pada diri masing-masing. Bagi aku, perkahwinan bukan perlumbaan. Siapa kahwin awal, dia menang! Siapa kahwin lambat, dia kalah! Tak! Nikah bukan begitu! Akan tetapi, nikah adalah soal amanah dan tanggungjawab membina ummah, bukan sekadar cinta dua insan semata. Sebuah perkahwinan itu perlu melihat hingga ke lampin bayi, bukan setakat ke jinjang pelamin sahaja! Sebuah perkahwinan itu juga perlu melihat aspek yang pelbagai dan merangkumi semua, bukan dengan alasan mahu elakkan diri daripada berzina sahaja! Segala masalah yang berkait dengan soal nafsu, hati dan diri kita perlu diselesaikan sebelum berlangsungnya sebuah perkahwinan!

Semua yang hadir melihat peristiwa akad nikahku kembali ke rumah tercintaku. Aku bahagia melihat hantaran untuk diriku. Senaskah Al-Quran, sepasang telekung dan terjemahan Tafsir Fi Zilalil Quran, tulisan Syed Qutb. Sementara di pihak aku memberinya senaskah Al-Quran dan sehelai jubah.

“Terima kasih sebab sudi hadir menambah seri dalam hidup saya.” Lembut ucapan itu keluar dari bibir tulus miliknya, suamiku.

Aku tersenyum lebar melihat tingkahnya. Tanganku dikucup lembut.

“Terima kasih juga sebab sudi hadir menambah bahagia buat diri ini.” Ucapku ringkas.

Azan Zohor berkumandang.

“Kita solat berjemaah dekat rumah boleh? Solat jemaah dengan tetamu yang hadir. Awak jadi imam.” Pintaku.

Impianku tercapai jua akhirnya. Aku mengimpikan solat berjemaah bersama suami dan para tetamu yang hadir dalam meraikan penyatuan dua hati kami. Ruang tamu rumah kelihatan penuh. Alhamdulillah.

Aku sudah bergelar isteri. Moga bahtera kehidupan yang baru dibina ini, kekal bahagia dalam menempuh suka dan duka, kekal bercinta dan berkasih sayang hingga ke Syurga, bertemu dengan-Nya!

***TAMAT***

 

 

 

 

 

UMMAH SEMAKIN PARAH!

Published August 15, 2014 by wana93

ISU SEMASA

Bila cuti-cuti duduk di rumah, barulah diri ini berpeluang dan rajin nak baca surat khabar. Macam-macam ada! Dan, di sini, saya nak kongsi dan ‘highlight’kan dua topik utama! Saya sangat terasa mahu menulis sesuatu berkenaan ini. Sila baca dengan emosi yang stabil, serius dan bacalah guna mata hati. Jom cakna!

1) Metro : Khamis (14/8/14)

Akhbar Metro

Akhbar Metro

 

Topik besar muka depan : Pengkid sebar ajaran sesat. SONGSANG BERGANDA!

Dia seorang perempuan dan sangat kemaruk mahu jadi lelaki. Digelar dirinya Mat. Penampilan pun dah memang mirip lelaki. Bukan itu saja, dia juga menyebar ajaran sesat. Dia mendakwa bahawa dirinya menjadi insan pilihan Allah yang mendapat wahyu pada tahun 2010. Sejak tu, dia dah 4 tahun tak solat. Dan katanya, walau dia dipantau, tapi masih belum ditangkap. Itu petanda ajarannya benar. Itu semua ujian dia berdakwah. Dan dia ada pengikut dari Pahang dan Negeri Sembilan. Katanya lagi, Islam yang diamalkan hari ini tidak mengikut syariat sebenar dan semuanya perlu diperbetulkan dengan dia dipilih Allah membawa kebenaran berdasarkan wahyu yang diberikan secara terus sebelum dicatatkan di dalam nota.

2) Metro : Jumaat (15/8/14)

Akhbar Metro

Akhbar Metro

 

Topik besar muka depan : Nikah siri tarikan Pulau Batam. ISTERI 27 SEN!

Dengan hanya RP1,000 (27sen) hingga RP 10,000 atau kira2 RM 2.70 anda sudah boleh memiliki seorang isteri. Pernikahan paling mudah dan paling murah itu dikenali sebagai nikah siri menjadi tarikan lelaki Malaysia yang kemaruk cari pasangan dan mahu berkahwin lain. Juru nikahnya tidak mempunyai tauliah. Dikenali sebagai Pak Ayubi. Katanya, nikah siri ini senang kerana kita-kita saja. Tak perlu ada dokumen atau prosedur bagai. Ketuk saja pintu rumah dia pada bila-bila masa, dia boleh nikahkan. Malah ada pasangan datang tengah malam dan awal pagi untuk nikah, dia layan saja. Katanya, mahu menghidarkan perzinaan. Dia juga ada menyewakan rumah bagi pasangan yang baru nikah. Kegiatan nikah siri ini popular kerana keluarga si gadis tidak segan silu membenarkan anak mereka kahwin walaupun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat.

Topik 1 merupakan isu yang sangat-sangat besar! Kerana apa? Kerana dia mengubah ciptaan Allah. Perempuan tidak boleh menyerupai dan menjadi lelaki. Begitu juga sebaliknya. Dan dia menyebarkan ajaran sesat. Ia berkait rapat dengan akidah! Akidah adalah tunjang, akar umbi dan asas yang paling utama dalam diri seseorang yang bergelar Muslim. Jika asas ini songsang, salah dan terpesong, maka, ia boleh menyebabkan kita hanyut dan jauh dari landasan kebenaran Al-Quran dan Sunnah. Hingga terkadang, mampu menyebabkan kita kufur! (Na’uzubillah!)

Camera 360

 

Ajaran sesat telah ditakrifkan oleh Bahagian Akidah Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) sebagai sebarang ajaran atau amalan yang dibawa oleh orang-orang Islam atau orang-orang bukan Islam yang mendakwa bahawa ajaran dan amalan tersebut berdasarkan kepada ajaran Islam sedangkan pada hakikatnya ajaran dan amalan yang dibawa itu bertentangan dan berlawanan dengan akidah Islamiah, bertentangan dengan Al-Quran dan Sunnah, bertentangan dengan mazhab yang muktabar dan bertentangan dengan Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Ajaran sesat sebegini bukanlah perkara baru dalam masyarakat kita pada hari ini. Sudah banyak ajaran sesat yang tersebar seperti Syiah, al-Arqam, Qadiani, Ayah Pin dan lain-lain lagi. Namun, sejauh manakah dan apakah usaha yang kita mampu lakukan bagi menyekat penyebaran ajaran-ajaran sesat sebegini? Jika ummah kita sendiri malas dan tidak menitikberatkan ilmu agama, apatah lagi tidak mahu ambil cakna tentang isu-isu ummah, jadi, apakah natijah ummah akhir zaman kita ini nanti?

Antara punca berkembangnya ajaran sesat adalah tidak menjadikan sumber Islam sebagai landasan di dalam menentukan sesuatu keputusan dan panduan utama dalam kehidupan. Selain itu, jahil dalam ilmu pengetahuan agama. Berkembangnya ajaran sesat juga adalah kerana benteng akidah yang rapuh dalam diri. Kita akan dapat membendungnya dengan kembali merujuk kepada sumber utama ajaran Islam iaitu Al-Quran dan Sunnah. Kita juga perlu memperkasakan diri dengan ilmu-ilmu agama dan membentengi akidah kita dengan hujah dan dalil yang benar dalam persoalan-persoalan agama.

Daripada Mu’awiyah bin Abu Sufyan r.a., Nabi S.A.W. bersabda : “Siapa yang Allah mahukan kebaikan padanya, nescaya Allah memberikan kefahaman agama kepadanya.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Topik 2 pula menyentuh isu pernikahan. Iaitu dikenali sebagai ‘nikah siri’. Nikah cara sebegini adalah sangat tidak digalakkan untuk kita, sebagai umat Islam, mengikuti dan menggunakan khdimat sindiket nikah siri seperti di Pulau Batam ini. Kerana apa? Kerana dikhuatiri status pernikahan itu tidak sah! Pernikahan mestilah dilaksanakan mengikut syariat Islam iaitu dengan mematuhi lima rukun dan syarat sah nikah iaitu pengantin lelaki (suami), pengantin perempuan (isteri), wali, dua orang saksi lelaki serta ijab dan kabul (akad nikah).

Camera 360

 

“Seandainya prosedur kahwin tak betul itu adalah berzina. Istilah macam kahwin syubhah iaitu dah tahu dengan jelas perkahwinan tak betul tetapi kahwin juga, itu zina. Saksi tak ada masalah.” kata Mufti Pahang, Datuk Abdul Rahman Osman.

Beliau berkata, setahunya di Indonesia juga tidak boleh berkahwin sesuka hati dengan menggunakan kadi yang tidak dilantik pemerintah setempat. Mengenai kecenderungan lelaki negara ini ke Batam untuk mendapat isteri rahsia, katanya, pernikahan bukanlah perkara sebarangan sebab tanggungjawab amatlah berat. “Nikah sebahagian hidup dunia dan akhirat. Kahwin sebegitu amat berisiko kepada perempuan itu (isteri) dan anak yang dilahirkan. Mesti ada masalah nanti kepada zuriat keturunan. Kahwin tak betul boleh membibitkan anak luar nikah. Anak itu pula nanti tak boleh jadi wali.” katanya.

UMMAH DAN KITA

Ummah kita sekarang sudah semakin parah dan nazak! Ummah kita sekarang sudah ramai yang jauh dari landasan Al-Quran dan Sunnah! Ummah kita makin hari makin tenat! Tapi kita masih sibuk memikirkan perbalahan sesama kita, masih sibuk mencari dan memikirkan tulang rusuk itu, tulang rusuk ini! Kita masih sibuk nak pergi konsert sana, konsert sini! Kita masih sibuk nak bergosip sana, nak mengumpat si dia! Kita masih sibuk bermesej, bergayut dan bergelak ketawa dengan sang-sang ajnabi! Kita masih sibuk dengan nak tengok movie itu, movie ini, nak karaoke lagu itu, lagu ini! Kita masih sibuk nak menghadap komputer, nak main game itu, nak main game ini! Kita masih sibuk nak posing sana, posing sini, nak dapat LIKE dan pujian sang-sang ajnabi! Kita masih sibuk nak baca majalah MANGGA, PLAYBOY dan majalah-majalah hiburan yang lain!

Jadi, apa peranan kita? Apa usaha yang kita boleh lakukan? Kalau tak banyak, paling tidak pun ada sedikit. Kalau tak boleh satu, buatlah dua! Jangan buat tak tahu, jangan hanya fikir dunia diri sendiri sahaja! Kelak, bala Allah akan menimpa kita semua, dek kerana maksiat dan kemungkaran yang sudah melata! (Na’uzubillah!)

“Dan sesungguhnya Kami telah membinasakan umat-umat yang sebelum kamu, ketika mereka berbuat kezaliman, padahal rasul-rasul mereka telah datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan yang nyata, tetapi mereka sekali-kali tidak hendak beriman. Demikianlah Kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang berbuat dosa.” (Surah Yunus : 13)

Di sini, saya cuba khususkan pada peranan mahasiswa/mahasiswi sebab saya sendiri merupakan seorang mahasiswi. Lebih-lebih lagi bidang yang sedang pelajari sekarang berkait rapat dengan soal akidah. Jadi, saya mahu kita sama-sama muhasabah dan usaha untuk lakukan ‘sesuatu’! Take note!

• Berazam dan istiqamah (berterusan) untuk sentiasa mencari dan menambah ilmu pengetahuan. Lebih-lebih lagi ilmu agama! Belajar bersungguh-sungguh! Kita harapan ummah di luar sana!

• Dekati majlis-majlis ilmu. Rajinkan diri untuk ke kuliah, seminar atau konferens yang berkait dengan ilmu-ilmu agama seperti akidah, feqah, hadis dan sebagainya.

Daripada Anas bin Malik r.a., bersabda Rasulullah S.A.W. : “Menuntut ilmu adalah wajib ke atas setiap Muslim.” (Riwayat Ibn Majah dan Abu Ya’la)

• Turun padang untuk bersama dengan masyarakat andai ada gotong-royong atau kenduri dan sebagainya lagi. Bergaul dengan masyarakat sekeliling.

• Sumbangkan sesuatu pada ummah. Contoh : Beri ceramah/perkongsian di surau/masjid/dalam kelas/kuliah, menulis sesuatu yang bermanfaat (tentang halal dan haram dalam Islam ke, tentang akidah ke dll) sama ada melalui medium buku/blog/FB dan sebagainya dan membuat video berinti perkongsian ilmu terutama ilmu-ilmu agama.

• Andai ada peluang mendekati golongan-golongan gelandangan, rebutlah kesempatan itu!

• Cuba dekati dan berkawan dengan insan-insan yang bermasalah sosial ATAU bermasalah dalam pegangan akidah. Bukan untuk kita terpengaruh sama, tapi untuk kita ‘menarik’ dia semula ke jalan yang betul. Sebab tu kena ada ilmu! Dan jika keliru atau ada rasa ragu-ragu, cepat-cepat kita rujuk pada ustaz atau ustazah yang pakar dan ahlinya.

• Rajinkan diri, ringankan kaki dan lapangkan masa jika ada aktiviti ‘street dakwah’ di tempat-tempat tertentu (pusat membeli-belah, taman-taman, dataran lapang, dll) @ anjurkan ‘street dakwah’!

• Berdakwah! Dakwah itu pelbagai! Bukan sekadar ceramah! Berdakwahlah dengan menunjukkan akhlak Islam dalam dirimu, berdakwahlah dengan memakai pakaian Islam, bergaullah dengan batas pergaulan Islam dan banyak lagi!

• Aktifkan diri dan libatkan diri dalam kerja-kerja dakwah dan tarbiah (di sekolah/universiti)! Jangan terasa terbeban apabila diminta menjadi sukarelawan membantu masyarakat! Jangan bermasam muka apabila dilantik untuk membantu kerja-kerja kebajikan masyarakat! Jangan mengeluh andai diberi amanah untuk mengendalikan kerja-kerja Islam! Jangan menolak apabila diminta membawa bulatan gembira/usrah! Sebaliknya, senyumlah apabila dapat menjadi sukarelawan membantu masyarakat. Cerialah apabila dilantik menjadi pembantu untuk kerja-kerja kebajikan masyarakat. Teruja dan berbahagialah apabila diberi tugas dan amanah untuk menggerakkan kerja-kerja Islam. Bergembiralah apabila bersama dengan ahli-ahli usrah! 🙂

“Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat.” (Surah al-Hujurat : 10)

Jika ada tambahan, silakan ye.

Teringat kata-kata seorang pensyarah saya,

“Pernah tak kita terfikir, kenapa konsert-konsert hiburan atau parti-parti liar semakin hari semakin membiak di negara kita ini? Sebab kita sendiri kurang anjurkan majlis-majlis ilmu, selawat perdana, seminar-seminar agama dan sebagainya. Jadi, fikir-fikirkan. Jangan hanya mengutuk perkara-perkara liar tersebut, tapi, sama-sama bergerak melakukan sesuatu untuk ummah!”

Akhir sekali, mari kita muhasabah diri kita semula.

Pernahkah air mata kita mengalir saat melihat dengan mata sendiri, remaja-remaja bersosial, ber’dating’ di pusat membeli-belah, dengan pakaian sekolah mereka, memenuhi panggung wayang, sambil memegang erat tangan dan pinggang masing-masing, dan kita hanya mampu melihat tanpa mampu berbuat apa-apa?

Pernahkah air mata kita mengalir saat melihat adik-beradik kita sendiri, saudara-mara kita sendiri, bergaul bebas sesama sang ajnabi, tanpa rasa segan dan silu, dan kita hanya mampu melihat dan membenci dengan hati?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca berita tentang bayi yang masih hidup, yang masih bertali pusat, dibuang di dalam tong sampah, dibuang di dalam longkang belakang rumah teres, dibuang di dalam jamban dan dibiarkan di tengah semak hutan?

Pernahkah air mata kita mengalir saat mendapat khabar, anak luar nikah semakin hari semakin bertambah, kes cerai juga semakin hari semakin bertambah?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca berita bahawa akidah Islamiah kita semakin diconteng, diludah dan semakin dipandang enteng oleh masyarakat?

Pernahkah air mata kita mengalir saat mendapat khabar bahawa zina, arak dan judi semakin berleluasa pada masa kini, pergaulan bebas semakin menular dalam diri remaja masa kini?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca berita bahawa anak membunuh bapa, ibu membunuh anaknya yang masih bayi, cucu membunuh neneknya yang uzur?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca akhbar, pelajar perempuan dirogol, bapa rogol anak, abang rogol adik perempuan, adik rogol kakak, pelajar ditangkap khalwat di dalam surau?

Pernahkah air mata kita mengalir saat mendengar perkhabaran bahawa ada sekolah dan universiti yang sebahagian para pelajar perempuannya sudah ramai yang hilang ‘dara’, mengambil upah bermalam di hotel dan sebahagian pelajar lelakinya sudah ramai yang terjebak dengan dadah dan video lucah?

PERNAHKAH KITA TERFIKIR, ANDAI SEKUJUR TUBUH RASULULLAH S.A.W., ADA DI SINI, BERSAMA KITA, MENYAKSIKAN TINGKAH UMATNYA…..

PERNAHKAH MUNCUL PERASAAN MALU DALAM DIRI KITA KERANA SIKAP TERUK KITA SEBEGITU, SEDANG ALLAH MEMUJI KITA..

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.” (Surah ali ‘Imran : 110)

Kita bukanlah yang terbaik, jika kita tidak menyuruh kepada yang makruf iaitu kebaikan dan ketaatan. Kita juga bukanlah yang terbaik, jika kita tidak mencegah dari yang mungkar iaitu kejahatan dan kemaksiatan. Kerana, yang TERBAIK hanyalah mereka yang AMAR MAKRUF DAN NAHI MUNGKAR!

Jadilah dan buktikan bahawa kita adalah UMAT NABI MUHAMMAD S.A.W. YANG TERBAIK!

Jangan berTuhankan nafsu, akan tetapi, kembalilah berTuhankan Allah Yang Maha Satu! :’)

Ingatlah, Islam takkan tertegak! Andai Islam dalam diri tak tertegak! 

-Muhasabah Hamba Yang Serba Berdosa-

3.00 petang,

15/8/2014,

Rumahku Syurgaku,

Selangor, Galaksi Bima Sakti, Bumi Milik-Nya.

DI PONDOK ITU…

Published July 30, 2014 by wana93

Assalamualaikum semua.

Bismillah. Alhamdulillah, kita masih diberi keizinan oleh Allah untuk bernafas dan meniti hari demi hari. Entahkan sampai bila pinjamanNya ini, hanya Dia Yang Maha Mengetahui.

Sebenarnya, hatiku sudah menyimpan rindu pada sebuah pondok di Kelantan. 17 hari aku meluangkan cuti semesterku di Pondok Tunjong, Kelantan untuk menyertai Daurah Muslimat Pengajian Kitab. Ada 5 buah kitab yang sempat aku pelajari. Tapi sayang, tak sempat habis. Dan, khabarnya akan ada sambungan dalam bulan Syawal ini. Namun, aku tak dapat nak sertainya. Nak pergi daurah yang ni pun kena pujuk ibu untuk beri keizinan nak lepas anaknya ni pergi jauh. Hehe. Alhamdulillah, inilah pengalaman pertama aku berdaurah. Best!

Dari 1 Julai 2014 hinggalah 17 Julai 2014 (hari lahirku), aku berada di sana, jauh daripada ibuku. Kadang, selang dua tiga hari, pasti aku akan telefon ibuku. Bertanya khabarnya, bercerita tentangku di pondok itu dan banyak lagi. Sepanjang aku di sana, bersama sahabatku, banyak yang aku pelajari. Banyak yang menginsafkan diri ini. Saat 17 Julai menjelma, aku merasa bahawa pengalaman berdaurah di pondok itu selama 17 hari adalah hadiah paling bermakna dalam hidupku, hingga saat ini.

Seronok! Setiap hari, aku berkesempatan untuk pergi solat berjemaah di masjid pondok itu kerana jaraknya yang dekat iaitu berhadapan dengan pondok. Aku berkesempatan menunaikan solat sunat Taraweh di Masjid Muhammadi. Juga, dapat berkunjung ke bazar Ramadan di Kota Bharu.

Jika nak dicerita satu persatu, maka, blog ini bukanlah tempatnya kerana ia akan jadi berjela-jela panjangnya nanti. Akan tetapi, disebabkan aku ingin berkongsi ‘sesuatu’ yang aku rasakan bererti dan bermanfaat buat diri ini dan kita semua, maka, akan aku nukilkan ceritera daurah dan jaulahku di Kelantan dalam bentuk puisi. Silakan membaca dengan mata hati. Moga-moga, ada manfaatnya nanti.

Pondok Tunjong, Kelantan

Pondok Tunjong, Kelantan

Di sana..

Aku menemukan suatu hikmah yang sangat berharga..

Bertemu dan berkenalan dengan insan yang lebih kurang seusiaku..

Ada yang sebaya, ada yang muda setahun dua..

Datang dari pelbagai universiti..

Berjurusan itu, berjurusan ini..

Ada yang berkait dengan jurusan agama..

Ada juga yang tidak berkait langsung dengan agama..

Ada yang 30 juzuk sudah terpasak kemas di dada..

Namun dirinya tetap bersederhana dan tidak meninggi diri..

Ada juga yang sudah berumur..

Namun sanggup meluangkan masa untuk menambah ilmu agama..

Ada yang berlatarbelakangkan agama..

Dan ada juga yang baru berhijrah mahu menujuNya..

Ya!

Agama itu sememangnya fitrah..

Hati, diri dan naluri yang masih haus akan ilmu ukhrawi..

Tetap mahu menambah ilmu agama dan mencari wasilah untuk lebih dekat denganNya..

Di sana..

Aku belajar untuk berusaha keluar dari zon hidup selesa..

Aku lebih berdikari, lebih menerima kekurangan..

Aku bersikap lebih terbuka dalam bertukar pendapat bersama mereka..

Dan atmaku terasa tenang dan seronok sekali!

Rasa ini, rasa yang jarang-jarang dapat aku rasai..

Ustaz-ustaz yang mengajar di sana..

Bukanlah calang-calang ustaz..

Ada produk Yaman, Madinah dan sebagainya..

Walau kesihatanku teruji saat seminggu yang terakhir..

Namun, aku gagahkan diri untuk terus hadir ke kelas..

Aku tidak mahu ponteng walau hanya sekali!

Amatlah rugi andai aku bersikap acuh tak acuh sebegitu..

Dan kemuncak pada ujian kesihatanku..

Adalah pada hari ke-18 dan 19..

Badan mula rasa panas, muntah-muntah juga makin menjadi..

Ditambah pula dengan sakit perut yang amat..

Dan alhamdulillah, hari ke-20..

Kesihatanku kembali pulih..

Saat itu, aku sedar, betapa sihat itu satu nikmat!

 

Memori kami di Pondok Pasir Tumboh.

Memori kami di Pondok Pasir Tumboh.

Di pondok itu, aku berkesempatan melawat Pondok Pasir Tumboh. Pondok itu lagi ketat peraturannya. Semua pelajarnya diwajibkan berpurdah.

Di pondok Tunjong itu juga, aku mengenali insan-insan yang berjiwa kental. Yang hatinya kuat bertekad mahu berhijrah kerana Allah. Walau ada antara mereka yang masih merangkak dalam membaca Al-Quran, tidak mahir membaca tulisan Jawi, namun, semangat dan azam mereka untuk datang belajar dan menadah ilmu itu, tetap ada! Aku kagum! Kerana ada saja manusia yang tidak mahu belajar dan tidak mahu ambil tahu langsung tentang Al-Quran dan isinya.

5 kitab yang diajar di pondok itu bertulisan Jawi lama. Bagi mereka yang tidak tahu membaca Jawi, mereka membeli kitab-kitab tersebut dalam versi tulisan rumi. Alhamdulillah, tiap yang susah, ada kemudahannya kan? Tinggal kita saja, nak atau tak nak. 🙂

5 kitab yang dipelajari

5 kitab yang dipelajari

Di pondok itu, ramai juga yang berpurdah. Aku juga ada belajar memakai purdah. Tenang aku melihat mereka. Dan, kebanyakan mereka adalah berasal bukan dari sekolah agama. Kami ada lebih kurang 30 orang. Saat ustaz bertanya, “Siapa yang asal dari sekolah Arab? Sekolah agama?” Tak sampai 10 orang yang angkat tangan. Dan, aku semakin kagum dengan mereka.

Suatu hari itu, aku sangat terkesan dengan penerangan ustaz untuk kitab “Muhimmah”. Kitab yang menerangkan tentang peranan dan tanggungjawab suami dan isteri. Saat itu, ustaz menerangkan tentang hadis Nabi dan cerita Saidina Umar. Andai boleh dibenarkan manusia sujud sesama makhluk, maka Nabi pasti sudah perintahkan supaya perempuan sujud pada suaminya. Dan jika kaki hingga pertengahan mukanya berdarah, bernanah, dan si isteri menjilatnya, itu masih belum tertunai hak suaminya.

Dan, saat itu juga, aku sedar. Hatiku berbisik perlahan, mengingatkanku, “Aku belum layak dan aku sendiri belum mampu untuk memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang BERAT itu. Buat masa ini. Noktah!”

Berat. Dan, tersangat berat.
Jarang kita menitikberatkan dalil-dalil Al-Quran dan Sunnah yang berkaitan dengan hal ini.
Bagaimana peristiwa israk mikraj, Nabi melihat ramai wanita diazab di Neraka.
Kerana apa?
Salah satunya adalah kerana menyakiti suaminya.
Juga kerana berhias untuk orang lain, bukan untuk suaminya.
Banyak lagi. (Boleh baca kitab ‘Muhimmah’. Ada versi tulisan rumi.)

Namun, percayalah.
Bilamana masanya sudah tiba, Allah tahu, saat itu, kita sudah mampu nak memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang BERAT itu.
So, just get ready yourself! Belajar dan teruslah belajar! 🙂

Hari terakhir di pondok itu, ada sedikit majlis perpisahan. Ceramah sempena bulan Ramadan. Daripada seorang ustaz, yang juga merupakan bekas murid di pondok tersebut. Produk keluaran Madinah. Sangat hebat dan sentap butir bicaranya. Lancar menyebut ayat-ayat Al-Quran dan hadis serta menghuraikannya. Segala kata-kata dan nasihatnya, insyaAllah akan aku cuba untuk mengamalkannya.

Antara isi tazkirahnya (saya ambil point saja) :-

– Kesilapan kita adalah kita lalai daripada mengingati Allah.

-Bila berdosa, kita mesti istighfar.

-Baca Al-Quran kerana Al-Quran akan beri syafaat pada para pembacanya pada hari Kiamat nanti.

-Jangan bercakap-cakap hal dunia di dalam masjid. Fokuskan hanya kepada Allah!

-Jaga mak ayah dengan sebaik-baik jagaan. Jangan jadi anak derhaka. Tak cium bau Syurga!

-Semaikan selawat, tanamkan cinta pada Rasulullah. Qiamulail dan selalulah istighfar.

Alhamdulillah, selesai!

Alhamdulillah, selesai!

>> Daurah Muslimat di Pondok Tunjong <<

Banyak lagi memori indah di pondok itu. Usai berdaurah, aku meluangkan masa ke Kota Bharu bersama saudara dan sahabatku. Tak banyak sangat yang aku shoppingkan semasa di Pasar Siti Khadijah dan lain-lain tempat tu lantaran kesihatanku saat itu amat tidak  menyenangkanku. Namun, aku puas hati dan gembira. Alhamdulillah. 🙂

Dan sebenarnya, aku mengimpikan kematianku adalah pada hari lahirku tahun ini, 17 Julai 2014, kerana tarikh itu mulia, berada di dalam bulan Ramadan. Akan tetapi, Allah masih mahu meminjamkan nafas ini padaku. Moga aku dan kita semua dapat menggunakan nikmat pinjamanNya ini untuk mengerjakan ketaatan dan kebaikan, bukan untuk kemungkaran dan kemaksiatan. 🙂

~Tak mudah mencapai darjat solehah pada pandangan Allah, melainkan terus istiqamah dan terus mujahadah!

Selamat Hari Raya Aidilfitri. Maaf Zahir dan Batin.

Taqabbalalallahu Minna Wa Minkum.

Pray4Gaza!

SupprortGaza!

 

Hamba Yang Serba Berdosa,

29/7/2014,

2 Syawal,

Rumahku Syurgaku,

Kampung Delek Kiri, Klang,

Bumi MilikNya.

AKIDAH UTUH, IMAN KUKUH, UMMAH TEGUH!

Published June 7, 2014 by wana93

20037_297303368706_656733706_3326256_3799130_n

Akidah merupakan tunjang dan asas yang terpenting dalam nadi kehidupan seseorang. Akidah atau ikatan atau kepercayaan kepada Allah ini juga adalah akar umbi dan dasar yang wajib ada dalam hati dan diri kita. Tanpanya, pasti hidup ini tidak ada arah dan tujuannya, terumbang-ambing dan tidak terurus jiwa nuraninya. Tanpanya juga, pasti kita tidak digelar Muslim, apatah lagi Mukmin yang sejati.

Dengan akidah, hati dan keyakinan kita pasti terikat bersama satu kepercayaan dan keyakinan yang mantap tentang Tuhan yang Esa, iaitu Allah Yang Maha Esa. Akidah juga mendorong pemikiran kita untuk meletakkan asas wahyu lebih tinggi daripada pemikiran akal itu sendiri. Akidah Islam adalah pada kalimah toyyibah, La Ilaha Illallah Muhammad Rasulullah. Jika seseorang menafikan atau menolak serta tidak meyakini akan kebenaran kalimah syahadah ini, maka, kufurlah ia!

“Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya; dan janganlah sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan beragama Islam.” (Surah Ali-‘Imran : 102)

“Katakanlah: “Sesungguhnya solatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam, tiada sekutu bagi-Nya; dan demikian itulah yang diperintahkan kepadaku dan aku adalah orang yang pertama-tama menyerahkan diri (kepada Allah)”.” (Surah al-An’am : 162-163)

Akidah yang utuh pastilah akidah yang benar dan tersimpul mati keyakinan dan kepercayaan terhadap sesuatu. Akidah Islam ini tidak akan lari dan jauh daripada sumber rujukan utamanya iaitu Al-Quran dan Al-Sunnah. Dua sumber utama ini juga harus dipasakkan dalam diri setiap kita bagi memastikan diri terhindar daripada ajaran sesat dan kebatilan. Ia juga menjadi kompas utama dan manual kehidupan kita di atas muka bumi ini.

tauhid

Bila akidah sudah mantap dan utuh, pasti akan terlahirnya sebuah keimanan yang kukuh dalam hati kita. Iman. Iman pada bahasa, menurut Jarjani, bermaksud membenarkan dengan hati. Menurut Ahli Sunnah Wal Jamaah pula, iman membawa makna mengucapkan dengan lisan, meyakini dengan hati dan melakukan dengan anggota badan. Lisan, hati dan anggota merupakan tiga aspek penting bagi memastikan keimanan yang sebenar dapat dibentuk. Ini berasaskan kalam-Nya yang bermaksud,

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu adalah mereka yang apabila disebut nama Allah gemeNtarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-Nya bertambahlah iman mereka (karenanya) dan kepada Tuhan-lah mereka bertawakal, (yaitu) orang-orang yang mendirikan solat dan yang menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami berikan kepada mereka. Itulah orang-orang yang beriman dengan sebenar-benarnya. Mereka akan memperoleh beberapa derajat ketinggian di sisi Tuhannya dan ampunan serta rezeki (nikmat) yang mulia.” (Surah al-Anfaal : 2-4)

 

Diriwayatkan daripada Abu Husain yang dikenali sebagai Ibn Bathal al-Maliki, dia berkata :

“Pendapat golongan ahli sunah baik yang salaf mahupun khalaf menyatakan bahawa iman itu berupa perkataan dan perbuatan yang terkadang bertambah, terkadang berkurang.”

Seperti firman Allah s.w.t. yang bermaksud :

“Dia lah yang telah menurunkan ketenangan ke dalam hati orang-orang mukmin supaya keimanan mereka bertambah di samping keimanan mereka (yang telah ada).” (Surah al-Fath : 4)

Ulama’ sufi mengemukakan banyak mutiara kata tentang keimanan. Antaranya :-

        i.            Abu Abdillah bin Khafif berkata : “Iman ialah mentasdiqkan hati dengan apa yang dinyatakan Allah S.W.T. yang Haq daripada segala perkara ghaib.”

      ii.            Sahl bin Abdillah al-Tustari berkata : “Orang-orang yang beriman melihat kepada-Nya dengan mata tanpa penguasaan dan kesudahan.”

“Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman dengan ucapan yang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat; dan Allah menyesatkan orang-orang yang zalim dan memperbuat apa yang Dia kehendaki.”(Surah Ibrahim : 27)

Bilamana akidah sudah utuh, iman pula sudah semakin kukuh, maka, ummah juga akan semakin teguh! Teguh dalam menegakkan perjuangan Islam! Teguh dalam memperjuangkan hak-hak Allah di atas muka bumi ini! Ummah akan thabat dan teguh dalam melaksanakan perintah Allah dan teguh menjauhi serta meninggalkan perkara-perkara yang dimurkai Allah. Ummah juga akan teguh melawan nafsu, syaitan dan kemungkaran!

Hal ini berkait rapat dengan sebuah hadis Umar Bin al-Khattab, yang masyhur dengan hadis Jibril, menyentuh berkenaan Ihsan, yang bermaksud,

“Ihsan adalah kamu beribadah kepada Allah seakan-akan kamu melihatnya, jika kamu tidak melihatnya, maka sesungguhnya Dia melihat kamu.” (Riwayat al-Bukhari, Muslim, Ibn Hibban dan Ahmad)

Jika akidah kita sudah utuh, iman kita sudah kukuh, pasti diri kita akan teguh daripada melakukan perkara-perkara kemungkaran, kemaksiatan dan kebatilan. Ini kerana, hati dan diri sudah terikat dan meyakini bahawa Allah itu ada dan sentiasa memerhatikan tingkah hamba-Nya. Jika kita sudah ada keyakinan yang jitu dan mantap, mana mungkin kita berasa ‘tidak malu’ dan ‘berani’ untuk mengingkari Tuhan sekalian alam ini? Mana mungkin kita ‘bangga’ melakukan kemungkaran terhadap-Nya, jika akidah dan keimanan kita benar-benar meyakini-Nya bahawa Dia melihat kita!

Tambahan pula, dengan akidah dan keimanan yang jitu inilah kita meyakini bahawa adanya dua malaikat yang sentiasa mencatit segala amal dan perbuatan kita sama ada baik mahupun buruk. Kita juga meyakini bahawa adanya hari akhirat, hari pembalasan dan wujudnya Syurga dan Neraka.

Bila ketiga-tiga ini dikumpulkan iaitu akidah,  iman dan ummah berpadu, maka, akan terlahirlah Islam dan Muslim yang sebenar dan jitu! Akan tertegaklah Islam dalam diri, keluarga, masyarakat dan negara! Akan mudahlah ummah untuk bersatu dan beradu tenaga dalam menghidupkan semangat Islam dan berjuang kerana Allah! Bukan mudah, tetapi bukan mustahil! Kan?

Segalanya memerlukan mujahadah dan pengorbanan. Segalanya memerlukan usaha yang bukan sedikit tetapi banyak sekali! Akidah mestilah dijaga dan dipelihara sebaiknya daripada unsur-unsur syirik dan menyekutukan Allah! Iman pula harus dipastikan bahawa ianya sentiasa ke arah usaha yang menaikkan iman itu sendiri dan menghindari perkara yang boleh membatalkan iman seperti syirik, khurafat dan sebagainya. Ummah pula perlu dipastikan agar tetap bersatu dan tidak berpecah belah.

pokok-syariah

Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud :

“Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah” kemudian mereka meneguhkan pendirian mereka, maka malaikat akan turun kepada mereka (dengan mengatakan): “Janganlah kamu merasa takut dan janganlah kamu merasa sedih; dan bergembiralah kamu dengan (memperoleh) Syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu”. (Surah al-Fushshilat : 30)

Daripada Abu Said al-Khudri r.a., Rasulullah s.a.w. berkata kepadanya : “Wahai Abu Said! Siapa yang meredai Allah sebagai Tuhan, Islam sebagai agama dan Muhammad sebagai nabi ; maka wajiblah baginya Syurga.” (Riwayat Muslim)

Maka, masihkah kita mahu terus terlena dengan buaian cinta dunia dan melayan kehendak nafsu semata? Apakah kita rela mengorbankan kebahagiaan akhirat demi mengaut keuntungan dan kemikmatan dunia yang hanya sementara ini?

Sesungguhnya, akidah yang utuh itu mampu mengukuhkan iman dan mampu meneguhkan ummah yang kian lemah dengan ujian perbalahan dan penyakit hati yang semakin menular dalam kalangan kita. Usaha, bina, dan yakinlah bahawa kita mampu melahirkan generasi yang memiliki pakej lengkap Islam dan Muslim itu sendiri  sebagaimana generasi al-Fateh dahulu iaitu akidah utuh, iman kukuh, ummah teguh!

~Islam takkan tertegak, andai Islam dalam diri tak tertegak! Mari, bergerak! 🙂

MUJAHADAH : SEBUAH PAHIT YANG MANIS

Published April 11, 2014 by wana93

Mahu mencapai ke puncak tertinggi sebuah gunung itu amatlah payah. Pelbagai liku dan rintangan serta halangan perlu dilepasi dan dilalui terlebih dahulu. Apatah lagi mahu istiqamah dalam sebuah mujahadah untuk mengejar dan merebut cinta tertinggi dalam hidup iaitu cinta Ilahi. Mujahadah itu bermaksud usaha yang bersungguh-sungguh dalam meninggalkan larangan Allah dan melaksanakan perintah-Nya. Mujahadah juga bermakna berkorban akan sesuatu kerana Allah. Bukan mengorbankan Allah kerana sesuatu!

mujahadah-ilustrasi-_120515190057-821

Hanya dengan mengingati-Nya, hati akan menjadi tenang. Sungguh! DIA pemilik ketenangan yang dicari.

Di saat muda-mudi sibuk berpacaran sana sini, sibuk berhibur sana sini, tapi, kita berusaha untuk terus muhasabah diri dan mahu merapat dengan Ilahi, itu mujahadah!

Di saat muda-mudi sibuk melakukan maksiat sana sini, sibuk mahu ke konsert sana sini, kita bersama rakan-rakan sebaya kita sibuk bergerak menggerakkan kerja-kerja Islam, itu mujahadah!

Saat kawan-kawan di rumah sewa semuanya tidur lambat melayan ‘movie’ Korea, Hindustan dan sebagainya hingga bangun lewat untuk Subuh, kita pula berusaha untuk seimbangkan waktu tidur dan merajinkan diri untuk bersujud pada Ilahi tika waktu dinihari, itu mujahadah!

Saat semua sibuk melayan cerita-cerita cinta di televisyen, sibuk bermesej dan ber’gayut’ dengan pakwe makwe masing-masing, kita pula duduk berteleku menghadap dan menghadam isi buku, cuba memahami intipati kitab, membuka kamus bagai, itu mujahadah!

Saat insan sebaya kita asyik membaca gosip-gosip hiburan, sibuk merancang untuk menonton wayang, mendengar lagu-lagu cinta yang membuatkan fikiran berada di awang-awangan, kita pula sibuk menyusun jadual, mengatur waktu untuk memenuhi dan menghadiri majlis-majlis ilmu agama untuk bekalan tambahan buat diri yang masih lagi jahil.

Imam Ahmad bin Sahl al-Balkhi berkata : “Musuhmu yang sebenar ada empat iaitu :
1) Dunia. Senjatanya makhluk dan penjaranya ‘uzlah.
2) Syaitan. Senjatanya kenyang dan penjaranya lapar.
3) Nafsu. Senjatanya tidur dan penjaranya berjaga malam.
4) Hawa. Senjatanya bercakap dan penjaranya diam.”

Ibrahim bin Adham berkata : “Seseorang hamba tidak akan mencapai darjat orang-orang yang soleh sehingga mampu mengatasi lima rintangan : Pertama, menutup pintu nikmat dan membuka pintu kesulitan. Kedua, menutup pintu kemuliaan dan mebuka pintu kehinaan. Ketiga, menutup pintu istirehat dan membuka pintu mujahadah. Keempat, menutup pintu kaya dan membuka pintu kefakiran. Kelima, menutup pintu angan-angan dan membuka pintu ke arah persiapan kematian.”

Ramai yang kata bahawa mujahadah ini adalah sesuatu yang susah dan payah. Ya! Benar! Ada juga yang kata bahawa mujahadah ini adalah sesuatu yang amat pahit untuk kita lakukan terhadap diri kita. Ya! Benar! Namun, segala susah, payah dan pahit itu akan terasa indah andai kita benar-benar punya rasa cinta dan kasih pada Allah, Rasulullah dan Islam.

Bilamana hati dan diri sudah melekat bersama dunia dan seisinya, maka, kita akan rasa sukar untuk me’rasai’ dan men’jiwai’ keindahan dan kemanisan sebuah mujahadah yang diri usaha untuk laksanakan.

Daripada Ibn Umar r.a., beliau berkata : Rasulullah s.a.w. memegang bahuku lalu bersabda : “Jadilah kamu di dunia ini seperti seorang pengembara atau perantau di jalan.” (Riwayat al-Bukhari)

Dunia adalah penjara bagi seorang Mukmin itu. Manakala, ianya Syurga bagi orang-orang kafir. Kerana apa dunia digelar penjara untuk orang Mukmin? Kerana di dalamnya, kita tidak bebas melakukan apa saja, setiap perkara ada hitungan sama ada dosa atau pahala dan banyak lagi sebab. Manakala, dunia dianggap seperti Syurga bagi orang kafir kerana mereka fikir, di sini (dunia) adalah segala-galanya. Mereka boleh lakukan apa saja tanpa menilai ianya adalah dosa ataupun pahala.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Dunia penjara orang Mukmin dan Syurga orang kafir.” (Riwayat al-Tirmizi dan al-Hakim)    

Awal Yang Pahit, Manis Di Penghujung

mujahadah

Mujahadah – Sebuah pahit yang manis :’)

Mujahadah itu amat payah kerana Syurga Allah itu sangat indah. Mujahadah itu pahit pada permulaannya sahaja. Kemanisannya akan dirasai saat kaki sudah bertapak di Syurga Ilahi nanti. (Allahumma Ameen!)

Pernahkah kita merasai gula-gula yang pahit pada mula kita menggigitnya, namun, manis bila kita sudah mengunyahnya? Begitulah mujahadah. Hanya pada permulaannya saja, mungkin, kita akan rasa keperitan dan kepahitan. Kerana, Allah mahu menguji, apa benar mujahadah kita kerana-Nya? Sebab itu, Dia datangkan ujian dan cubaan untuk kita, yang bergelar hamba-Nya.

“Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: “Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?” (Surah al-Ankabuut : 2)

Bagaimana mungkin kita hanya bergoyang kaki saja di dunia ini, kemudian, mati dan terus boleh masuk Syurga? Andai begitu, senangnya mahu masuk Syurga! Tidak perlu kepada mujahadah dan sebagainya. Namun, hakikatnya adalah sebaliknya. Syurga Allah itu terlalu mahal dan untuk mendapatkan sesuatu yang mahal, perlu kepada pengorbanan yang bersungguh-sungguh. Iaitu, mujahadah!

Andai kita selak kisah cinta dalam lipatan sejarah, pasti kita akan bertemu dengan nama insan-insan hebat yang mana, Syurga menunggu kehadirannya. Bagaimana mereka bertemu dengan kebenaran setelah menentang Islam itu sendiri? Bagaimana hati mereka diketuk dengan sapaan hidayah-Nya, setelah mereka membunuh ramai insan yang tidak berdosa?

Kita ini sering leka dengan maksiat. Kita ini sering terlupa dengan nikmat yang dibuai dunia. Kita ini sering alpa dengan dosa-dosa yang pernah kita lakukan. Hingga semua itu, menutup mata hati kita untuk melihat dan mengenal cinta Allah yang sebenar.

“Dan barang siapa yang buta (hatinya) di dunia ini, niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar).” (Surah al-Israa’ : 72)

Biarlah permulaan penghijrahan hidup kita dihiasi dengan ujian, dugaan dan cubaan sepanjang kita menuju ke arah mujahadah kerana-Nya. Asalkan di akhir natijah hidup kita nanti, Syurga Allah yang bakal kita kecapi. InsyaAllah.

Jika kita yakin dan percaya dengan rahmat dan kasih sayang Allah, maka, kita akan dihinggapi rasa ketenangan sentiasa. Tidak ada gundah yang tidak berpenghujung. Tidak ada rasa sedih dan resah yang tidak akan berakhir. Ujian dan dugaan akan terus datang untuk menguji kita. Semua itu hanya akan berakhir bilamana nafas kita di dunia ini juga berakhir.

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (Surah al-Mulk : 2)

Imam Hanbali pernah ditanya oleh anaknya, “Ayah, bila kita boleh berehat?”
Maka, jawab Imam Hanbali, “Kita hanya akan berehat bila kita benar-benar sudah menjejak ke Syurga”.

MasyaAllah! Jadi, dunia ini adalah tempat untuk kita berpenat! Kerana Syurga adalah tempat rehat kita yang sebenar-benarnya!
Imam al-Ghazali pernah mengatakan bahawa seseorang tidak akan dapat menjadi hamba Allah dengan sebenarnya jika masih mencintai dunia.

Allah s.w.t. mengingatkan kita : “dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan.” (Surah Al-An’am, 6:32)

Keep struggle and strive for mardhotillah! ^^

Keep struggle and strive for mardhotillah! ^^

Terus Istiqamah Dalam Mujahadah!

Maka, jika kita sudah mengetahui betapa mahalnya Syurga Allah itu, perlulah kita berusaha dengan lebih keras dan bersungguh-sungguh dalam mahu memenangi redha dan rahmat Ilahi, untuk kita ke Syurga-Nya. Usaha dan amalan ke arah kerja-kerja Islam perlu ditingkatkan. Ibadah juga perlu seiring ditingkatkan. Fokuskan hati untuk lebih mencintai akhirat, bukan menjadikan dunia sebagai keutamaan!

Ilmu dan amal perlu digandakan bagi menangkis godaan-godaan dan bisikan-bisikan syaitan durjana yang mahu menjahanamkan kita. Hubungan yang mantap dan utuh antara kita dengan manusia, dan yang lebih penting, hubungan kita dengan Pencipta kita, perlu kita titikberatkan untuk memastikan diri kita terus terpelihara dalam redha-Nya.

Moga, langkah kita terus istiqamah dalam memperjuangkan sebuah mujahadah! Kerana mujahadah itu adalah sebuah pahit yang manis, andai benar mujahadah kita kerana-Nya. Jangan dihitung pahitnya sebuah mujahadah, akan tetapi, renunglah akan manisnya Syurga yang dijanjikan Allah. 🙂

Moga Allah redha kita semua. 🙂

*Aku menulis untuk ingatan diriku sendiri khususnya. Kerana aku insan lemah, mudah sangat rebah! Makanya, aku perlu akan sebuah mujahadah! Dan, aku mahu kita sama-sama bergerak menuju Allah! :”)

~Teratak Desa Anggerik, Bumi Nilai, Malaysia, Galaksi Bima Sakti,  11/4/2014~

BILA AGAMA HANYA ADA PADA BELAJAR

Published December 5, 2013 by wana93

1463173_677606492258932_1522022272_n

Seorang pelajar agama. Dia  bersekolah agama, dari kecil hinggalah ke universiti. Dia sudah belajar banyak perkara. Tentang Allah, Rasul, aurat, pergaulan, akhlak, adab, tentang Syurga, tentang Neraka dan banyak perkara lagi. Namun, apabila usianya semakin menginjak dewasa, dia mula mahu rasa bebas. Dia mahu ikut sahabat-sahabatnya yang sudah mula sibuk mencari pasangan hidup dengan cara yang tidak bersyariat iaitu ber’couple’, ber’dating’ dan ber’chatting’. Katanya, dia lain sedikit. Nak ‘couple islamik’! Sedikit demi sedikit, sikapnya mula berubah. Lebih dekat melekat bersama telefon bimbitnya, asyik bermesej nasihat dan tazkirah dengan insan pilihan hatinya. Katanya, mahu saling ingat-mengingati. Sharing is caring. Kadang-kadang, mahu juga mendengar suara dan berborak mesra bersama si dia dan lain-lain lagi.

Seorang pelajar agama. Dia  bersekolah agama, dari kecil hinggalah ke universiti. Dia sudah belajar banyak perkara. Tentang Allah, Rasul, aurat, pergaulan, akhlak, adab, tentang Syurga, tentang Neraka dan banyak perkara lagi. Dia cuba berusaha untuk menjaga batas pergaulannya di alam realiti bersama para ajnabi. Namun, di alam maya seperti Facebook, Twitter dan sebagainya, dia sangat sakan membalas komen-komen kosong yang tidak berisi dan bukan kerana keperluan. Lebih kepada borak-borak kosong bersama ajnabi.

Seorang pelajar agama. Dia  bersekolah agama, dari kecil hinggalah ke universiti. Dia sudah belajar banyak perkara. Tentang Allah, Rasul, aurat, pergaulan, akhlak, adab, tentang Syurga, tentang Neraka dan banyak perkara lagi. Dia cuba berusaha untuk menjaga batas pergaulannya di alam maya. Dia hanya berkongsi perkara-perkara bermanfaat dan nasihat berunsur tazkirah  di lama sosialnya. Namun, di alam realiti, dia amat jauh berbeza dengan sikapnya di alam maya. Dia suka berborak sakan bersama kawan-kawan berlainan jantina. Malah, siap bergelak-tawa dan bertepuk tampar dengan buku lagi. Waaah! Alangkah bahagianya!

Ini baru bab ikhtilat. Tak masuk lagi bab-bab yang lain seperti aurat, masa, akhlak dan lain-lain. Di sekolah, kita bertudung dengan sempurna dan mengenakan pakaian yang mengikut syariat. Namun, habis sekolah, mahu ‘outing’ bersama teman-teman, tudung pun ditanggal. Pakaian syariat juga sudah tidak dihirau. Katanya, tidak fleksibel untuk anak-anak muda zaman sekarang! Kita baik dan berbudi bila bercakap dengan sahabat-sahabat kita, namun, bilamana kita bercakap dengan ibu bapa, suara kita tinggi dan asyik mahu melawan cakap sahaja.

Sesungguhnya, agama bukan ada pada belajar saja. Agama juga bukanlah untuk memenuhi subjek dalam pembelajaran kita saja. Tidak!

“Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu. Tetapi jika kamu menyimpang (dari jalan Allah) sesudah datang kepadamu bukti-bukti kebenaran, maka ketahuilah, bahwasanya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Surah Al-Baqarah : 208-209)

“Dan tidaklah patut bagi laki-laki yang mukmin dan tidak (pula) bagi perempuan yang mukmin, apabila Allah dan Rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada bagi mereka pilihan (yang lain) tentang urusan mereka. Dan barang siapa menderhakai Allah dan Rasul-Nya maka sungguhlah dia telah sesat, sesat yang nyata.” (Surah Al-Ahzab : 36)

Jangan sesekali pisahkan agama daripada kehidupan kita. Agama bukan hanya pada belajar. Agama bukan hanya ada pada solat dan di atas sejadah saja. Agama bukan hanya ada pada makna nama kita saja. Tapi, agama Islam itu adalah syumul iaitu sempurna dan merangkumi semua aspek dalam hidup kita ini. Andai diri dan agama dipisahkan, maka, tidak sempurnalah diri kita. Akan terserlah banyak tompokan jahiliah dalam hati dan diri kita. Bila diri kita mula berjinak dan sentiasa disogok dengan hedonisme iaitu hiburan yang melampau, dengan perkara-perkara yang melalaikan diri dan melemahkan iman, maka, akan bermula dan berlakulah perkara-perkara yang akan memisahkan diri kita dengan agama kita. Sanggup melambat-lambatkan solat hanya untuk memenuhi tuntutan hiburan seperti menonton filem cinta atau menghadirkan diri ke konsert-konsert yang dipenuhi dengan aksi tari-menari dan sebagainya.

Daripada kita bangun tidur, hinggalah kita kembali tidur, semua itu perlu kita libatkan agama Islam yang tinggi, suci dan mulia ini. Perlu kita hadirkan rasa diperhati oleh Allah setiap masa dan ketika, di mana jua, ketika kita sendiri mahupun bersama orang ramai. Bagaimana mahu wujudkan perasaan seperti itu? Kita mestilah percaya dan yakin bahawa Allah itu Maha Satu dan ada. Hanya dengan keyakinan yang mantap, kukuh dan teguh, akan menimbulkan satu rasa bahawa Allah ada dan sentiasa perhati segala yang berkaitan dengan kita. Allah tahu segala-galanya. Walau kita sembunyikan di dalam hati, namun, Dia tetap Maha Mengetahui. Muraqabah iaitu pengawasan daripada Allah itu sangat-sangat penting. Kita merasa Allah sentiasa mengawasi kita.

“Dan bertawakallah kepada (Allah) Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang, Yang melihat kamu ketika kamu berdiri (untuk sembahyang), dan (melihat pula) perubahan gerak badanmu di antara orang-orang yang sujud. Sesungguhnya Dia adalah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al-Syua’araa : 217-220)

Sesungguhnya, setiap ilmu yang kita pelajari, khusunya ilmu agama itu bukan hanya untuk kita tahu dan belajar saja. Akan tetapi, perlu diamalkan dan dipraktik dalam kehidupan kita di duniawi yang sementara ini. Tajdid niat kita semula.

Semoga belajar kita kerana Allah, bukan untuk periksa semata-mata. Semoga peperiksaan yang bakal kita hadapi  dalam pembelajaran juga adalah kerana Allah. Semoga kita mampu dan sentiasa berusaha untuk beramal dengan apa yang telah kita pelajari. Ilmu tanpa amal itu ibarat pokok yang tidak punya buah. Amal tanpa ilmu yang betul pula adalah sia-sia. Jadi, ilmu kita perlu betul untuk melaksanakan amal yang betul dan tidak menyalahi syariat. 🙂

PERKONGSIAN : ‘SYAHADAH DOKTOR MUSLIM’

Published November 17, 2013 by wana93

Alhamdulillah. Aku bersyukur kepada-Nya kerana aku masih bernafas pagi ini. Dan aku bersyukur kerana aku masih memiliki nikmat iman dan Islam dalam diriku. Aku juga bersyukur atas segala yang telah Allah beri pada aku selama ini. Harapnya, aku mampu menterjemahkan rasa syukurku dengan perbuatanku yang mahu mentaati Allah dan Rasul-Nya dalam setiap perkara.

Semalam merupakan hari yang sangat indah bagiku. Juga merupakan hari yang amat penat untuk tubuh lemahku. Aku bersama 3 sahabat seperjuanganku, berjaulah bersama untuk menghadiri seminar ‘Syahadah Doktor Muslim’ anjuran Medical Student Club USIM. Jam 7 pagi lagi aku bersama mereka sudah mula untuk bergerak. Bergerak pukul 7 pagi, pulang semula ke teratak jam 7.45 malam. Penat yang berbaloi! ^^,

Dari KTM Nillai > Bandar Tasik Selatan > Cheras > Masjid Mukhlisin, Alam Damai. Aku bersama sahabatku menaiki 3 kemudahan iaitu komuter, LRT dan teksi.

Hampir dua jam juga perjalanan untuk sampai ke destinasi tersebut dek kerana terdapat beberapa mehnah yang mahu menguji niat kami, sama ada benar-benar ikhlas mahu ke majlis ilmu atau sebaliknya. Apapun, alhamdulillah! 🙂

'SYAHADAH DOKTOR MUSLIM'

‘SYAHADAH DOKTOR MUSLIM’

SLOT 1 : Bersama Ustaz Hasrizal Abdul Jamil

(APA ERTINYA SAYA MENGANUT ISLAM)

Aku dan sahabatku sempat mendengar slot ini setengah jam lebih saja kerana kami sampai agak lewat, lebih kurang pukul 9.10 pagi. Ustaz Hasrizal berkongsi 6 ciri-ciri ilmu yang disebut oleh Dr.Yusuf al-Qardhawi, iaitu :-

1) Ilmu-ilmu Islam. Contohnya,  Al-Quran, Hadith, Tasawuf, Akidah dan sebagainya.

2) Ilmu tentang bahasa.

3) Ilmu berkaitan dengan kemanusiaan. Ilmu sosial seperti Sosiologi dan sebagainya. Meraikan ilmu kemanusiaan.

4) Ilmu sains. Peraturan alam, sistem perkumuhan dan sebagainya. Kalau kita nak sesuatu yang berkualiti, ikut peraturannya.

5) Ilmu untuk memahami realiti. Berzina lebih mudah daripada berkahwin. Tetapi, bercerai lebih mudah daripada berzina dan berkahwin. Sebab self control lemah. Berlaku perceraian setiap 15 minit.

6) Ilmu berkaitan sejarah. Setiap kita, mesti ada pemahaman tentang sejarah. Tentang Andalusia, zaman Abbasiyah dan lain-lain lagi.

Kesimpulan : Kita mestilah handle kehidupan kita sebagai seorang Muslim. How we perceive Islam? Kita adalah seorang anak dan perlu menjalankan tanggungjawab seorang anak yang Muslim, suami isteri yang Muslim, guru yang Muslim dan sebagainya. Sekarang, banyak berlaku pemisahan antara agama dan kehidupan manusia. Lebih terkenal sebagai sekularisme.

Untuk membangkitkan Muslim beramal dengan Islam, kita mesti menggunakan Islam dalam apa jua situasi. Nak makan, ikut cara Islam. Nak susun fail, ikut cara Islam. Dan semuanya, pastikan kita sentiasa bawa Islam bersama.

SLOT 2 : Bersama Mantan Presiden SPMM USIM, akhi Farid Hadhari

(TUNTUTAN SYAHADAH)

Islam adalah satu nama yang Allah dah beri untuk agama kita. Islam itu juga bermaksud menyerahkan diri. Kepada siapa? Kepada Allah. Islam ni macam sistem. Contoh, sistem pernafasan kita dah sempurna. Boleh tak kalau kita tahan nafas selama 1 jam? Mestilah tak boleh kan? Jadi, kalau kita tak ikut sistem, ia akan bawa mudarat. Begitu juga dengan Islam. Islam adalah cara hidup yang sempurna. Bilamana kita redhai sistem pernafasan kita berfungsi dengan baik dan sempurna, maka, kita juga akan meredhai sistem kehidupan kita yang telah Islam gariskan dan tetapkan. Kerana ia adalah daripada Allah iaitu Tuhan yang sama menciptakan sistem pernafasan kita.

Bila agama tak diperjuangkan, sistem akan rosak. Tuntutan meneruskan kerja-kerja dakwah selepas kewafatan Nabi tergalas pada diri setiap kita. Sesuatu amanah yang berat, mustahil dapat dipikul oleh hati yang kotor. Ada beberapa kisah Sirah yang akhi Farid Hadhari cerita, bagaimana cintanya mereka ini pada Nabi Sollallahu ‘Alaihi Wasalam.

Kisah 1

Bilal Bin Rabah. Kita semua tahu kisah yang Bilal tak mampu lagi melaungkan azan di Madinah dan keluar dari Madinah kerana terlalu rindu pada Nabi Muhammad. Kita juga tahu yang Bilal kemudiannya, kembali melaungkan azan selepas beberapa ketika. Tapi, ada sesuatu yang kita mungkin tak tahu. Di mana Bilal Bin Rabah pergi selepas keluar dari Madinah? Dan apa pula sebab yang menyebabkan Bilal kembali melaungkan azan di Madinah?

Dalam buku ‘Tarikh al-Dimaj’ ada menceritakan yang Bilal pergi ke Jurusalem selepas keluar dari Madinah. Bilal bersama beberapa lagi pergi berperang untuk membebaskan Jurusalem. Jadi di sini, baru aku tahu. Dan, akhi Farid Hadhari menanam semangat pada aku dan semua dengan satu kata-katanya yang menarik jiwa ini iaitu bila Nabi wafat, sepatutnya kita menyebarkan agama Islam. Bukan kita mengenang nostalgia dan berqasidah semata-mata. Qasidah tak salah. Tapi yang utamanya, kita perlu bergerak dan menyebarkan Islam kalau kita benar-benar sayang dan cinta pada Baginda Nabi Muhammad.

Lisan perlu digunakan sebaiknya dalam nak menyampaikan dan menyebarkan Islam. Lisan menyampaikan hujah dan sebagainya. Perbuatan juga amat penting dalam penyebaran Islam. Apa yang kita buat untuk menggerakkan kerja-kerja Islam?

Kebenaran itu sangat penting. Dan pnetingnya kebenaran ini, ditentukan pada orang-orang yang benar, yang menyampaikan kebenaran. Dalam kitab Usul ‘Ishrin karya Imam Hassan Al-Banna ada menyebut bahawa Islam itu syumul (lengkap dan merangkumi semua). Kita tak sekadar menyampaikan tapi perlu menterjemahkan ia dalam diri kita. Penyucian jiwa adalah sangat penting sebelum kita nak memikul dan menerima satu tugasan berat. Sesuatu amanah mustahil dipikul oleh hati yang kotor.

Ibarat kita nak beri seseorang minum. Airnya sangat sedap tetapi kita letak ia di dalam gelas kaca yang kotor dan berkulat. Ada tak yang nak minum? Mestilah tak kan? Jadi, macam tu juga. Kita perlu mendahulukan konsep tazkiyyatun nafs (pembersihan diri/hati). Jangan kita pisahkan agama dari kehidupan. Jangan jadi sekularisme. Jumpa Allah dan rasa diperhati oleh Allah ketika di atas sejadah saja, kemudian, dah tak rasa apa-apa. Dah rasa bebas! Tak boleh macam tu!

Ada 3 perkara yang perlu kita laksanakan dalam dakwah iaitu :-

1) Melaui ilmu. Kita perlu mendalami ilmu. Belajar dan terus belajar.

2) Banyakkan berzikir.

3) Banyakkan membaca kisah-kisah para salafussoleh. Kerana kisah mereka adalah benar.

Kisah 2

Saidina Sawwad. Dalam perbarisan untuk satu peperangan, perut Saidina Sawwad terkehadapan sedikit daripada barisan. Lalu, Nabi memukul sedikit perutnya dengan panah. Lalu, Saidina Sawwad marah. Dia nak balas qisas. Nabi tak marah. Nabi menyelak bajunya untuk membenarkan Saidina Sawwad memukul perutnya. Akan tetapi, Saidina Sawwad tidak memukul. Dia terus memeluk Baginda Nabi Muhammad.

Kisah 3

Muaz dan Muawwiz. Berumur 13 dan 14 tahun. Kisah ini agak panjang. Saya ringkaskan, mungkin boleh baca lebih lanjut dalam buku-buku Sirah Nabawiyah. Sangat menarik! Mereka berdua berjaya membunuh Abu Jahal. Kerana cinta pada Baginda Nabi Muhammad, mereka berdua sanggup berkorban. Muawwiz bertemu syahid. Muaz pula cedera parah hingga tangannya terpaksa dipotong. Waktu itu, Muaz mahu berjumpa dengan Rasulullah, sedangkan tangannya berada dalam keadaan separuh terpotong. Berdarah banyak. Muaz jalan bergesot, terasa berat tangan yang terpotong separuh itu. Lalu, dia meletakkan kakinya ke atas tangan yang separuh itu dan memotong separuh yang masih berbaki. Katanya, “Wahai tangan, engkau menyusahkan aku untuk berjumpa dengan Nabi.” Maka, dia potong lagi separuh. Barulah jalannya agak laju menuju ke arah Nabi. MasyaAllah! Hebat bukan? Di usia yang muda, mereka sudah mahu berjuang dan berkorban di jalan-Nya. Hati mereka sudah bertaut pada cinta Nabi Muhammad.

Akhir sekali, 3 cara untuk berjaya yang dikongsi oleh akhi Farid Hadhari adalah :-

1) Bertakwalah pada Allah

2) Bersabarlah

3) Jangan terburu-buru

Bulatan Gembira

Selepas habis slot ke-2, semua duduk dalam bulatan gembira. Diskusi bersama. Aku terasa sangat kerdil duduk bersama pelajar-pelajar medik. Seharian aku jadi pelajar medik. Hehe. Mereka hebat dan baik sangat. Doktor mempunyai ruang dakwah yang sangat luas.

Ketika isu sekularime dibangkitkan, kami bertukar-tukar pandangan. Aku ambil peluang itu untuk berkongsi sesuatu yang telah aku pelajari dalam bidang aku, Pengajian Akidah dan Agama. Aku berkongsi serba sedikit tentang ajaran sesat, sekularisme, falsafah sikit mana yang berkaitan dan beberapa lagi. Seronok bila dapat diskusi sama-sama macam ni. 🙂

Dan, aku tertarik dengan kata-kata seorang kakak senior dalam bulatan gembira kumpulanku itu.

“Sekularisme ni kita dah nampak. Ada dalam politik negara kita, cara pembelajaran kita iaitu bila agama, agama saja. Bila sains, sains saja. Dan sebagainya lagi. Tapi, pernah tak kita tanya diri kita? Dalam diri kita ni ada sekularisme ke tak? Kita amalkan sekularisme ke tak? Sebagai contoh, kalau waktu solat, kita solat awal. Bagus. Masuk waktu, terus ambil wudhuk unuk solat. Tapi, bila tiba waktu kelas dan kuliah, kita suka datang lambat. Kita tak tepati masa. Itu pun sekularisme. Sebab masa juga adalah daripada agama. Allah bersumpah demi masa dalam Surah al-Asr.”

Dan dari situ, aku tersedar. Sekularisme dalam diri. Rupanya, selama ini, ada sekularisme yang mengalir dalam diri aku.  😦

Macam mana kita nak tahu? Okey. Contoh situasi :-

1) Seorang lelaki solat di awal waktu. Selepas Maghrib, dia baca al-Quran. Dia suka menonton filem-filem cinta English. Ada bermacam-macam aksi tak senonoh dan dia banyak terlihat aurat pelakon tersebut. Dia juga suka melayan jiwanya dengan angan-angan kosong berdendangkan lagu-lagu cinta yang jiwang.

2) Seorang perempuan sangat minat cerita Korea. Dia mendownload dan menonton cerita tersebut hingga suka melewat-lewatkan solat. Solat Zohor pukul 3.30 kerana mahu habiskan tonton cerita Korea di laptopnya. Dia kata, “Better late than never.”

3) Seorang lelaki/perempuan sangat minat cerita Hindustan. Dia sangat suka melihat tari-menari pelakon-pelakon Hindustan yang hensem dan cantik itu. Dia juga sanggup melewatkan solat hanya kerana sebuah cerita Hindustan.

Situasi di atas adalah contoh bagaimana seseorang itu, dalam dirinya, sudah tertanam sekularisme. Bilamana seseorang itu hanya dapat merasai bahawa Allah itu ada dalam solat dan di atas sejadah saja.

“Aku dah solat! Selesai urusan aku dengan Allah. Lepas ni, aku nak pergi tengok wayang pula! Cerita KL Gangster 2!”

Percayalah. Seorang yang menjaga dirinya dengan baik dan yakin bahawa Allah itu sentiasa memerhatikannya 24 jam, dia takkan selesa untuk menjejakkan kaki ke tempat-tempat berlakunya fitnah dan maksiat.

“Alhamdulillah, dah mengaji semuka hari ni. Solat Isyak pun dah. So, lepas ni boleh layan cerita Korea lama-lama. Aku nak tidur lambatlah. Nak tengok fillem Hindustan juga.”

Percayalah. Seorang yang menjaga dirinya dengan baik dan yakin bahawa Allah itu sentiasa memerhatikannya 24 jam, rasa berTuhankan Allah, maka dia takkan suka untuk membazir waktu demi memenuhi tuntutan hiburan yang tidak punya nilai-nilai Islam itu.

“Awak, jom kita singgah masjid kejap. Dah masuk waktu solat ni.” Kata seorang pakwe kepada makwenya, sambil berpegangan tangan menuju ke masjid.

Percayalah. Seorang yang menjaga dirinya dengan baik dan yakin bahawa Allah itu sentiasa memerhatikannya 24 jam, rasa berTuhankan Allah, maka dia takkan melakukan perkara yang Allah larang. Selagi belum halal, belum akad nikah, selagi itu perlu ada batas dalam pergaulan.

“Relakslah. Awal lagi. Kelas mula pukul 8. Kita pergi 8.15 pun tak apa. Yang penting, dah solat Subuh. Boleh tidur balik sekejap.”

Percayalah. Seorang yang menjaga dirinya dengan baik dan yakin bahawa Allah itu sentiasa memerhatikannya 24 jam, rasa berTuhankan Allah, maka dia takkan suka melewat-lewatkan sesuatu urusan yang baik. Dia mahu berusaha untuk menepati waktu.

Tak guna kita berapi-api dalam ceramah dan hujah kita, tapi, dalam diri kita ada sekularisme yang tidak kita sedari dan tidak mahu kita ambil peduli. Lebih malang lagi, apabila kita memandangnya sebagai satu perkara kecil dan biasa dan tidak mahu bertindak merubah apa-apa.

Moga kita dapat muhasabah dan koreksi diri kita semula. Jom berubah kerana-Nya! Dunia ini kan sementara saja.. Akhirat itu yang sepatutnya kita utamakan sebab ia adalah alam abadi kita selamanya.. ~.^

SLOT 3 : Bersama Mantan YDP MPP USIM, akhi Razif Fuad

(BEDAH BUKU BELIAU : TIP SEBAGAI MUSLIM BERTAKWA)

Akhi Razif (juga merupakan pelajar tahun 4, Pengajian Akidah dan Agama) memulakan slot dengan pengenalan kepada Ibn Sina. Kerana peserta seminar adalah daripada pelajar Medik. Seperti yang kita tahu, kitab Qanun al-Tib adalah karya Ibn Sina yang menajdi rujukan perubatan di seluruh negara. Ayah Ibn Sina adalah seorang Syiah Ismailiyyah. Tapi, Ibn Sina bukanlah seorang  Syiah. 🙂

Ibn Sina seorang hafiz pada usia 8/10 tahun. Usia semuda itu, 30 juzuk Al-Quran sudah terpasak dalam jiwa dan dirinya. Ibn Sina meninggal di Parsi (1037). Beliau suka baca buku-buku falsafah Aristotle. 40 kali beliau baca buku falsafah Aristotle, beliau tak faham-faham. Satu hari, ketika di pasar, beliau terjumpa satu buku ringkasan falsafah Aristotle karangan Al-Farabi. Barulah beliau faham. Akan tetapi, buku ringkasan tersebut bukanlah pemikiran falsafah sebenar Aristotle, akan tetapi, buku ringkasan tentang falsafah Aristotle yang asalnya ditulis oleh anak murid Aristotle.

Peranan Doktor Ummah ada 3, iaitu :-

1) Tauhid – Tanamkan akidah yang kukuh. Hanya pada Allah.

2) Takwa – Lebih kepada ‘awareness of God’.

3) Tawakkal – Kita kena ingat satu perkara. Kerja doktor adalah mengubati, yang membaikkan seseorang penyakit adalah Allah, bukan doktor.

Antara isi yang dikupas dalam buku pertama akhi Razif, Tip Sebagai Muslim Bertakwa adalah ‘Apa itu Takwa?’

Syed Qutb di dalam Tafsir Fi Zilalil Quran mentafsirkan takwa sebagai perasaan yang peka di dalam hati nurani, perasaan yang halus dalam kesedaran, perasaan takut dan waspada yang berterusan dan berhati-hati daripada terkena duri kehidupan.  Manusia ditarik oleh pelbagai dorongan nafsu, tamak haloba dan impian yang menggunung.

Imam Abu al-Laits al-Samarqandi rahimahullah berkata, sifat takut kepada Allah SWT terbukti dengan tujuh perkara iaitu :-

1) Menjaga lidah daripada dusta, mengumpat dan bicara yang sia-sia dan haram.

2) Menjaga perut dengan cara tidak makan kecuali yang halal dan sekadar hajat sahaja (tidak berlebihan).

3) Menjaga penglihatan dengan cara tidak melihat yang haram.

4) Menjaga tangan daripada maksiat dan menggunakannya untuk taat kepada Allah semata-mata.

5) Menjaga kaki daripada maksiat dan daripada melangkah ke tempat-tempat yang tidak diredhai Allah.

6) Menjaga hati dengan cara membersihkannya daripada hasad dengki, iri hati dan sebagainya.

7) Menjaga amalan taatnya, supaya ia benar-benar tulus ikhlas kepada Allah SWT dan selamat daripada riyak dan nifak.

Antara kisah takwa yang dicerita oleh akhi Razif adalah berkenaan kisah Umar al-Khattab dan sepotong daging. Pada suatu hari, Umar al-Khattab mengunjungi anaknya, Abdullah. Beliau terpandang sepotong daging di rumah anaknya lalu bertanya, “Mengapakah ada daging di sini?”

Abdullah menjawab, “Saya teringin hendak makan daging. Jadi, saya membelinya.”

Umar membalas, “Adakah setiap kali teringin sesuatu, engkau terus memakannya? Cukuplah pembaziran yang dilakukan oleh seseorang. Setiap kali dia menginginkan sesuatu, lalu dia memakannya.”

Apa yang cuba mahu disampaikan di sini adalah, adakah setiap kali kita teringin dan mahu sesuatu yang lebih bersifat kehendak, bukan keperluan, maka kita terus mahu membeli dan memilikinya? Adakah setiap kali kita rasa mengidam nak makan Chicken Chop atau Nasi Arab, kita terus pergi membelinya? Adakah setiap kali kita nampak beg tangan cantik dan kasut baru yang cantik, kita terus mahu memilikinya? Agak-agak, berapa banyak dah pembaziran yang pernah kita lakukan?

Kalau kita nak tahu, Allah dekat dengan kita ke tak, cuba kita koreksi diri kita. Di mana kita letakkan Allah dalam hati dan diri kita?

Kepada para doktor, selamat menjadi doktor muslim yang bertakwa! 😀

Banyak lagi sebenarnya pasal takwa ini. Jadi, sangat bermanfaat kiranya kita semua memiliki buku kecil yang comel ini. Aku dah ada. Kau ada? Hehe. Kalau belum ada, bolehlah cari dan beli. 🙂

TIP SEBAGAI MUSLIM BERTAKWA

TIP SEBAGAI MUSLIM BERTAKWA

Rasanya, setakat ini sahaja perkongsianku pada kali ini. Banyak ilmu yang aku dapat sepanjang program yang bermanfaat ini. Doakan aku mampu istiqamah dan mampu berubah ke arah yang lebih baik lagi. InsyaAllah, sama-sama kita usaha ye! ^_^

Jauh perjalanan, luas pemandangan, ilmu ditambahkan dan meneroka bumi Tuhan. 🙂

Akhir sekali, mari kita renungkan ayat ini. Aku sematkan ayat ini selalu dalam hati aku. Supaya aku sedar dan muhasabah diri selalu. Dan mahu bergerak!

Kerja-kerja Islam itu bukan dilakukan pada waktu lapang, tapi kita perlu melapangkan waktu kita untuk melakukan kerja-kerja Islam. Dunia ini tempat kita berpenat. Syurga di sana tempat kita berehat. Biar kita lelah dan penat dalam melaksanakan kerja-kerja Islam yang bermanfaat. Jangan kita penat dan sibuk dengan aktiviti-aktiviti maksiat.

Ingatlah. Islam takkan tertegak. Andai Islam dalam diri tak tertegak. Moga Allah redha. Wassalam. 🙂

11/17/2013

Nilai, Negeri Sembilan

Bumi Allah

BERBAKTI PADA ORANG TUAMU

Published October 16, 2013 by wana93

Alhamdulillah. Cuti saya sempena Hari Raya Aidil Adha bakal berakhir tak lama lagi. Cuti hanya seminggu. Itupun, lepas ni, bakal ada banyak kelas dan kuliah ganti. Terbaik! ^^

Cuti yang sekejap ini banyak memberi saya pengajaran. Petang tadi, saya kongsi sesuatu di FB saya. Di sini, saya nak kongsikan perkara yang sama. Cuma, saya nak tambah sesuatu sebagai pedoman dan pengetahuan kita semua.

doa ibu bapa wallpaper

~Ibrah~

Nenek (belah ibu) makin hari, makin dimamah usia. Baru-baru ni, kakinya sakit dan tak mampu nak berjalan seperti biasa hingga sekarang. Jadi, ibu yang paling banyak membantu nenek (lap badan, tukar lampin dll). Nenek memang tinggal di rumahku. Hujung minggu saja, nenek akan ke rumahnya, di mana dia tinggal berdua bersama makcikku yang bekerja sebagai guru. Makcik-makcik ku yang lain turut membantu sama. Bila diorang free, diorang akan datang. Saya dan adik-beradik yang lain, membantu ibu, ambilkan itu ini untuk nenek dll. Tadi, masa ibu tengah tukar lampin nenek, saya perhatikan saja sambil termenung.

“Macam ni lah ko jaga mak bila dah tua nanti..”

Tersedar saya mendengar suara ibu. Saya pun jawab, “Haa..”

“Yelah, kita bukan selamanya sihat..kenalah belajar nak jaga orang tua dari sekarang ni..” Sambung ibu.

Ibu dah tunjukkan kami qudwah terhadap orang tua. Walau penat dan lelah, ibu masih menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang anak. Tanggungjawabnya terhadap anak-anak juga tak pernah terabai. InsyaAllah, moga-moga suatu hari nanti, kami adik-beradik mampu menjaga ibu, dengan sebaiknya. :’)

Ramai orang boleh tukar lampin baby, tapi tak ramai yang mampu tukar lampin untuk orang tua. Ramai yang boleh berbakti pada kedua ibu bapanya ketika sihat, tapi tak ramai yang mampu berbakti pada kedua ibu bapanya saat mereka semakin uzur. Buktinya, lihatlah di rumah-rumah kebajikan dan rumah-rumah orang tua. Mereka tidak dijaga oleh anak mereka, sebaliknya dijaga oleh pekerja-pekerja di sana.

Sayangi orang tuamu, selagi mereka masih di sisimu.. 🙂

*Semoga nenek saya (belah arwah abah) di kampung, sihat.. Cucumu selalu mendoakanmu.. :”)

Allah perintahkan kita untuk berbuat baik kepada kedua ibu bapa kita. Bilamana ia perintah daripada Allah, maka, wajib untuk kita mentaati perintah-Nya.

“..berbuat baiklah terhadap kedua orang ibu bapa..” (Surah Al-An’aam : 151)

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun.Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapamu, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,” (Surah Al-Nisaa’ : 36)

Sesetengah kita terkadang terlupa, leka dan alpa dengan keseronokan dalam mengejar dunia sahaja. Ada suami yang lupa bahawa ibu lebih utama daripada isteri. Ada isteri yang lupa bahawa suami lebih utama daripada ibu. Ada ibu bapa yang lupa bahawa anak perempuan mereka perlu mengutamakan suaminya lebih daripada ibu bapa. Ada isteri yang lupa bahawa suami perlu mengutamakan ibunya sendiri melebihi isterinya. Ada anak lelaki yang lupa bahawa tanggungjawab menjaga ibu dan bapa tergalas di bahu mereka dan bukan pada anak-anak perempuan. Ada anak perempuan yang lupa bahawa dia lebih terikat dengan tanggungjawab kepada suami dan ibu bapa suami lebih daripada ibu bapa kandungnya sendiri.

Lelaki sejati! Moga kita mampu seperti ini.. :')

Lelaki sejati! Moga kita mampu seperti ini.. :’)

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”. (Surah Al-Israa : 23-24)

Ya. Kita manusia. Kadang-kadang, kita terlupa. Sebab itu kita kena sentiasa peringatkan diri. Supaya kita tidak terus hanyut dibuai arus dunia semata. Ada satu kisah benar. Saya tak pasti saya pernah tulis pasal kisah ni ke tak.

Ada seorang pakcik yang umurnya sudah lanjut dan dia semakin uzur. Dia memiliki 10 orang anak. Tetapi, sayangnya, kesemua anak-anaknya langsung tidak mahu menjenguk apatah lagi menjaga makan minum pakainya. Semuanya tinggal di rumah yang selesa dan mewah. Tetapi, pakcik yang uzur itu tinggal di rumah lamanya yang sudah usang, seakan menanti untuk tumbang. Pakcik itu seakan sudah nyanyuk dek kerana penyakit tuanya. Suatu hari, pakcik itu rindu sangat dengan seorang anak lelakinya. Dia pun pergi ke rumah anak lelakinya itu.

Dia memberi salam dan memanggil nama anak lelakinya. Tiba-tiba, menantu perempuannya keluar. Dia memarahi dan menghalau pakcik tersebut walaupun pakcik itu adalah bapa mertuanya! Pakcik itu kecewa dan sedih. Dia tersangat mahu berjumpa dan mahu dijaga oleh anak-anaknya. Hari demi hari, pakcik itu terus meniti hidup dengan sendiri. Tanpa ada yang menemani, tanpa anak-anak kandung di sisi.

Seorang lelaki terdetik hatinya mahu melawat pakcik tua yang uzur itu. Terkadang, dia simpati dengan nasib si tua itu. Lelaki itu mengintai rumah usang pakcik tersebut. Hidungnya terhidu satu bau yang kurang enak dinikmati aromanya. Dia bergegas masuk menuju ke teratak lama itu. Dilihatnya, pakcik tersebut seakan sudah lama pergi meninggalkan dunia yang fana’ ini. Pakcik tersebut meninggal tanpa ada seorang anak pun yang memandikan dan mengkafankan serta menyembahyangkan jenazahnya!

Di mana 10 orang anak tadi? Setelah selesai jenazah diuruskan, barulah mereka munculkan wajah muram dan sayu!

Semoga kita tidak menjadi ‘anak derhaka’ pada kedua orang tua kita. Memang penat dan lelah menjaga dan melayan kerenah orang tua, lebih-lebih lagi yang sudah uzur. Banyak kesabaran dan ketabahan diperlukan untuk menghadapi situasi tersebut. Namun, itu bukanlah alasan untuk kita meletak dan men’campak’ ibu bapa kita ke rumah-rumah kebajikan dan rumah-rumah orang tua! Sukakah kita andai suatu hari nanti, anak-anak kita pula meletakkan men’campak’ diri kita ke rumah-rumah kebajikan tersebut? Semestinya tidak suka kan?! Jadi, jangan sesekali kita mengkhianati kasih ibu bapa kita.

Percayalah! Banyak pahala yang mengalir pada diri seorang anak yang berbakti pada kedua orang tuanya. Bilamana kita banyak kerja sekolah, banyak assignment perlu disiapkan dan peperiksaan semakin hampir, jangan sesekali kita bermalas-malasan untuk membantu dan berbakti pada ibu bapa kita. Apa yang kita mahu adalah redha Allah. Kita mahukan keberkatan dalam setiap urusan hidup kita. Jadi, adakalanya, dengan meringankan tulang membantu ibu bapa, kita akan dapat keberkatan di situ. Yakinlah! ^_^

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda : “Sesiapa yang menyenangkan orang yang susah, Allah akan menyenangkannya di dunia dan akhirat. Sesiapa yang menutup keburukan seorang Muslim, Allah akan menutup keburukannya di dunia dan akhirat. Dan Allah akan menolong seorang hamba selagimana ia berusaha untuk menolong saudaranya.” (Riwayat Muslim)

Akhir sekali, suka saya ingatkan diri saya dan kita semua. Hidup ini takkan ada ertinya kalau kita derhaka pada kedua orang tua kita kerana tanpa redha mereka, redha Allah takkan memayungi kita. 🙂

Sama-sama kita jaga ibu bapa kita baik-baik. Dengar cakap mereka selagimana tidak bertentangan dengan syariat. Cuba sedaya upaya penuhi permintaan mereka, andai itu boleh memberinya senyuman bahagia. Senyumlah selalu di hadapan mereka! Berbakti pada keduanya, kerana Allah Ta’ala. Sama-sama kita usaha untuk jadi soleh dan solehah pada kedua ibu bapa kita. Yang masih ada, jangan sia-siakan ibu bapa kita. Gunakan masa dan tenaga kita untuk berbakti dan buat baik pada mereka, sebaik dan semampu kita. Sebelum mata mereka tertutup selamanya, buktikan sayang dan cinta kita pada mereka, sementara kita masih melihat mereka. :’)

Arwah Haji Abdul Hamid Bin Haji Arasat. Abah saya. Doakan beliau tenang di alam sana. :')

Arwah Haji Abdul Hamid Bin Haji Arasat. Abah saya. Doakan beliau tenang di alam sana. :’)

Saya sudah tidak punya abah tercinta. Saya cuma ada ibu saja sekarang ini. Ibu saya pula ada dua ibu iaitu ibu kandung dan ibu mertua. Jadi, kalian yang masih punya kedua ibu dan bapa serta yang punya ibu dan bapa mertua, sama-samalah kita jalankan tanggungjawab kita sebagai seorang anak. Jika kita sudah tidak punya salah seorang atau keduanya, maka, hulurkanlah doa. Elakkan pergaduhan dan jauhi maksiat.  Jadilah seorang anak yang soleh dan solehah supaya doa kita makbul di sisi-Nya. Jadilah pencen kubur untuk mereka.  :’)

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda : “Apabila seseorang mati, terputuslah daripada amalannya melainkan tiga perkara : Sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang berdoa kepadanya.” (Riwayat al-Tirmizi)

Renung-renungkan dan sama-sama kita amalkan! InsyaAllah! Moga Allah redha kita!  😀

Meh tengok dan hayati video nasyid kegemaran saya, Ahmed Bukhatir – Ya Ummi.

UKHUWAH INI

Published July 31, 2013 by wana93

love1

Hadirmu dalam hidupku,

Itu aturan-Nya..

Kenalmu di muka buku,

Mencipta rasa bahagia..

Meski kita belum saling bertemu,

Namun ukhuwah telah pun terjalin mesra..

Meski hanya bertanya khabar dirimu,

Sudah membuat diri berasa lega..

Meski hanya mendengar suara daripada panggilan rindu,

Namun rasa dekat dan akrab selalu ada di jiwa..

Ukhuwah ini,

Moga benar kerana Ilahi..

Ukhuwah ini,

Banyak mematangkan diri..

Ukhuwah ini,

Membuahkan ketenangan hati..

Ukhuwah ini,

Banyak menguatkan diri..

Ukhuwah ini,

Mengutuh keyakinan pada Ilahi..

Ukhuwah ini,

Moga Allah redhai..

Ya Habibah.. Uhibbuki Fillah..

#khas untuk adik saudari seislamku, Nur Habibah.  Tiba-tiba rasa rindu. Lepas baca balik mesej-mesej lepas kita dalam inobx tu, tangan ni bergerak menaip sesuatu. Hehe. Ukhuwah ini tersangatlah indah hingga akak tak mampu nak menterjemahkan ia melalui bait-bait kata. Doaku, selalu ada untukmu. Moga Allah sentiasa menjagamu. Selalu. Tiap waktu. Kalau kita ‘belum’ diperrtemukan di dunia, moga-moga kita dapat bertemu di Syurga-Nya. 🙂

JALAN PULANG

Published June 18, 2013 by wana93

71810_426492617430234_1077642302_n

Aku menjenguk di balik tirai jendela rumah. Hujan lebat sedang membasahi bumi ciptaan Ilahi. Bibirku mengukir senyum. Hujan ini adalah rahmat dan kasih sayang-Nya kepada penduduk bumi yang terdiri daripada manusia, haiwan dan tumbuhan. Sudah sebulan hujan tidak menjengah. Tanah kelihatan gersang. Haiwan pula seakan lemah tak bertenaga. Tumbuhan juga kelihatan suram tak bermaya. Kini, yang dinanti sudah pun tiba. Syukur pada-Nya tidak terkata.

Cuti selama 2 bulan yang sedang aku lalui ini terasa sekejap cuma. Hari-hariku dipenuhi dengan aktiviti yang bermanfaat untuk bekalan hidupku seperti belajar memasak dan menjahit. Aku juga cuba melapangkan waktu untuk mendengar ceramah-ceramah ilmu di masjid. Usrah bersama teman-temanku tidak pernah aku abaikan. Betapa usrah penting untuk mengisi jiwaku. Usrah merupakan medium untuk aku dan sahabat-sahabatku berkongsi rasa, meluah bicara dan bersama menyelesaikan gundah di dada. Usrah juga membawa ahli-ahlinya lebih mendekati dan mengenali Pencipta diri. Semuanya kerana Dia Yang Maha Esa.

KRING! KRING!

Telefon rumah berdering. Ibu menjawab panggilan itu. Aku sedang leka merenung kebesaran Ilahi di balik tirai.

“Ayu Sofea! Panggilan untuk kamu!” Ibu melaung menyeru namaku. Aku tersentak! Aku bergegas mendapatkan telefon rumah.

“Assalamualaikum.” Aku memulakan bicara.

“Waalaikumussalam. Ayu? Kenal saya lagi tak?” Suara yang bergema tersekat-sekat. Mungkin, sedang menahan sebak yang melanda atmanya.

Aku diam sebentar. Cuba mengimbas seketika milik siapakah suara sayu itu? Telinganya seakan pernah mendengar suara itu. Tapi, suatu ketika dahulu, di bangku sekolah menengah.

“Err.. Maya ke ni?” Aku cuba meneka setelah yakin.

“Ya! Saya nak jumpa awak boleh?” Suara Maya makin sayu. Tangisannya mula kedengaran.

Insya-Allah. Kita jumpa di masjid selepas solat Zohor nanti ya?” Aku mencadangkan tempat pertemuan.

Maya terus meletak gagang telefon. Pelik mula menyelubungi diriku. Hatiku mula rasa sesuatu. Tidak enak. Memoriku terkenang berita angin yang pernahku dengar, setahun yang lalu. Ramai sahabat yang memulaukan Maya dek kerana dosanya yang terlalu besar. Maya dibuang universiti kerana ditangkap pihak berkuasa semasa sedang memadu asmara dengan kekasih hati yang tidak halal untuknya. Aku tidak tahu sejauh manakah kebenaran berita angin itu. Pelbagai versi cerita yang ku dengar.

*******

Usai solat berjemaah Zohor di masjid, aku duduk sendirian. Mataku melilau mencari kelibat Maya. Masih belum kelihatan. Aku membuka terjemahan Al-Quran. Surah Luqman menjadi pilihanku.

Bismillahirrahmanirrahim…” Baru saja aku hendak memulakan bacaan, bahuku dicuit seseorang. Aku memalingkan wajahku.

“Maya?” Bibirku cuba mengukir senyuman walau hatiku sedang bercelaru memikirkan apa yang bakal terjadi selepas ini.

“Ayu! Tolong saya!” Tubuh lesu Maya memeluk diriku. Air mata hibanya tiba-tiba membasahi pipiku. Hatiku mengungkap nama-Nya berkali-kali.

“Kenapa ni Maya? Istighfar banyak-banyak dulu ya.” Aku mengusap belakangnya. Saat ini, sahabatku memerlukan perhatian kasih bukan simpati tak bertepi.

Maya duduk berhadapan denganku. Tangisannya kelihatan sudah semakin reda. Wajahnya agak pucat. Aku berusaha semampu mungkin untuk terus tersenyum dan menatap matanya. Aku ingin mendengar cerita kebenaran daripada tulus hatinya.

“Saya dah tak suci! Saya kotor! Semua orang benci saya!” Luah Maya sambil wajahnya ditundukkan. Dia berasa hina dan malu dengan pengakuannya. Aku agak terpempan dengan kebenaran itu. Ternyata, khabar angin yang pernahku dengar adalah benar belaka! Aku menarik nafas sedalam mungkin. Aku cuba tenangkan jiwaku. Boleh saja aku mahu memarahinya! Boleh saja aku tidak menghiraukannya! Tapi, itu bukan caraku.

“Maya, walau seluruh dunia membenci awak, ingatlah, kita ada Allah. Allah amat sayang akan hamba-Nya.” Aku cuba menyuntik semangat ke dalam tubuhnya.

“Walaupun saya dah buat dosa besar?” Soal Maya bersungguh-sungguh. Matanya menatap mataku.

“Maya, keampunan-Nya melebihi kemurkaan-Nya. Bukankah hari ini awak masih hidup? Bukankah sekarang awak masih boleh bernafas? Itu tandanya bahawa Allah masih sayangkan awak. Belum terlambat untuk awak bertaubat. Taubatlah dengan sebenar-benar taubat. Dia suka akan hamba-Nya yang suka bertaubat.” Ada manik-manik jernih yang menitis di pipiku. Aku menyelak helaian terjemahan Al-Quran yang masih kemas ku pegang. Aku mencari Surah Ali-‘Imran ayat 135 dan 136. Aku mengalunkan bacaan dua ayat pendek itu.

“Maknanya?” Maya ingin tahu terjemahan ayat tersebut.

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.

Mereka itu balasannya ialah keampunan daripada Tuhan mereka dan Surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.” Aku mengakhiri terjemahan dengan sekuntum senyuman.

Tangisan Maya kembali kedengaran. Azan solat ‘Asar juga mula berkumandang.

“Maya, jom kita solat dulu. Lepas ni, kita sambung bercerita lagi.” Aku mengajaknya untuk mengahadap Allah Yang Maha Esa.

“Err…saya dah lama tak solat! Saya dah lupa bacaannya! Saya malu dengan awak!” Tutur Maya.

“Awak tak perlu rasa malu dengan saya. Tapi, malulah dengan Allah. Nanti saya ajar awak solat semula ya.” Aku mengenyitkan mata sambil tersenyum dan meneruskan langkahku ke tempat wudhuk.

*******

             “Ayu, terima kasih untuk hari ini. Terima kasih sebab awak sudi luangkan masa mendengar kisah kejahilan saya dan sudi mengajar saya solat.” Maya tersenyum. Wajahnya masih tampak pucat.

“Terima kasih juga pada awak sebab sudi ajak saya. Paling penting, kita patut berterima kasih pada Allah sebab Dia yang menggerakkan hati kita untuk bertemu hari ini.” Aku bersalaman dan memeluk tubuhnya. Air mata Maya mengalir laju dalam dakapanku.

“Ayu, awak ada masa free lagi tak minggu ni?”

Insya-Allah ada. Saya cuti 2 bulan.”

“Boleh tak awak temankan saya minggu ni? Tidur di rumah sewa saya. Saya nak minta tolong awak ajarkan saya solat, baca Al-Quran dan banyak lagi. Itu pun kalau awak sudi.”

Insya-Allah. Nanti saya beritahu ibu bapa saya. Saya sentiasa sudi nak tolong kawan sendiri.”

“Okey, saya balik dulu. Jumpa lagi ya kalau tak mati.” Maya terus berjalan laju tanpa menolehku lagi. Aku terpaku seketika. Maya mengingatkan aku akan kematian. Gulp!

Sampai saja di muka pintu rumah, aku mencari kelibat abah dan ibuku. Jumpa! Mereka sedang berborak di dapur. Aku menceritakan segalanya pada kedua-dua insan kesayanganku itu. Mereka memberi respon positif. Mereka membenarkan aku menemani dan mengajar Maya.

“Baguslah dia cari Ayu. Kalau dia cari orang lelaki, lagi bahaya!” Kata abah.

“Bantulah dia sementara Ayu tengah bercuti ni. Ayu tak kisah kan?” Soal ibu.

“Ayu lagi bahagia sebab abah dan ibu benarkan! Terima kasih! Okey, Ayu nak pergi kemas apa yang patut dulu ya! Esok, Ayu minta tolong adik hantar Ayu dekat rumah Maya.” Hatiku riang tak terkata. Harapanku hanya satu. Ingin bawa Maya kembali dalam dakapan Allah!

*******

            “Sedaplah awak masak!” Aku memuji masakan Maya. Siakap tiga rasa dihidangkannya untuk meraikan kedatanganku.

“Biasa sajalah.” Maya hanya tersenyum.

“Serius! Saya cakap betul ni. Sedap! Maklumlah, saya ni bukannya reti sangat nak masak sedap-sedap macam ni.” Aku tersengih.

“Tak apa, awak ada banyak masa lagi. Awak boleh belajar masak dengan mak awak. Awak ada agama. Awak jaga maruah diri dengan baik dan sempurna. Itu yang saya cemburu dengan awak.” Maya merenungku.

“Maya, sama-samalah kita jaga maruah diri sendiri dengan baik hanya kerana-Nya.” Aku hanya mampu tersenyum.

“Saya dah tak ada maruah.” Maya memandang ke lantai. Manik jernih menitis lagi. Aku hanya membisu. Sepi.

“Oh ya, nanti kita solat Zohor berjemaah ya. Awak jadi imam. Lepas tu, awak ajar saya mengaji. Boleh?” Maya bertanya padaku. Dia menyeka air matanya. Aku hanya tersenyum dan mengangguk tanda setuju.

Hari ini, Maya sudah semakin lancar menghafaz bacaan dalam solat. Kini, dia sedang berusaha melancarkan bacaan Al-Quran.

“Ayu, boleh saya tanya sesuatu?”

Aku mengangguk.

“Kenapa awak tak benci saya macam kawan-kawan lain? Adakah kerana awak rasa simpati dengan nasib saya?”

“Tak. Saya langsung tak ada rasa simpati dengan awak. Tapi, sebab saya sayang kawan saya. Kalau kita sayang seseorang, kita mestilah nak bawa dia masuk Syurga kan? Jadi, itu yang sedang saya usahakan. Saya nak kita semua dapat rasa Syurga-Nya. Insya-Allah.”

Maya sebak dengan pengakuan jujurku.

“Tapi, saya orang berdosa. Awak pula, terlalu baik. Saya sepatutnya tak layak jadi kawan awak.” Maya cuba merendahkan martabat dirinya sendiri.

“Kita tak berhak melabelkan seseorang. Saya tak berhak nak melabel sesiapa sebagai orang berdosa. Saya juga tak berhak nak melabel diri sendiri sebagai seorang yang sempurna tanpa dosa. Saya juga manusia. Manusia sememangnya tidak sempurna dan serba berdosa. Sebab itu, taubat amat penting dalam kehidupan kita. Sebelum tidur malam, saya suka memaafkan semua orang. Saya juga gemar melaksanakan solat sunat taubat dua rakaat. Kerana apa? Kerana saya tak boleh jamin esok masih ada untuk saya. Esok mungkin ada, tapi, saya mungkin sudah tiada.” Aku cuba memberi penerangan padanya. Aku tak mahu Maya terus memperkecilkan dirinya.

“Awak tak benci walaupun saya pernah buat sesuatu yang bertentangan dengan agama?” Maya terus mengujiku dengan soalan.

“Percayalah! Saya tak benci awak. Saya hanya benci dosa yang telah awak terlanjur lakukan. Semua orang melakukan dosa. Semua orang juga berhak bertaubat pada-Nya.” Terangku lagi. Memang benar bahawa aku benci akan dosa, tapi bukan pendosa! Kerana aku juga pendosa. Tetapi, harapan selalu ada! Kerana Allah Maha Mendengar segalanya. Jadi, gantunglah setinggi-tinggi harapan hanya pada-Nya. Kelak, diri takkan kecewa!

“Ayu, terima kasih tau! Saya sayang awak!”

“Saya pun sayang awak kerana Allah. Ingat pesan saya. Apabila iman kita semakin tenat, jangan biarkan ia terus melarat dalam maksiat. Segera pulihkan ia dengan taubat agar hubungan dengan Yang Maha Esa kembali rapat.” Aku dan Maya saling berpelukan.

*******

Usai solat ‘Isyak pada malam itu, aku dan Maya meluangkan masa di ruang tamu. Maya mahu meluahkan bicaranya padaku. Aku sentiasa sudi menjadi pendengarnya yang setia. Moga Allah terima taubat Maya yang tampak semakin bersungguh-sungguh.

“Ayu, boleh tak awak temankan saya esok?”

“Pergi mana?”

“Saya nak jumpa mak saya. Dah lama saya tak jumpa dia. Saya berdosa sangat dengan dia. Saya tak nak jadi anak derhaka. Nanti susah nak hembus nafas terakhir saya.”

“Maya, tak baik cakap macam tu. Boleh. Esok kita pergi jumpa mak awak ya.”

“Ayu, awak tak nak tahu ke apa sebenarnya yang dah berlaku pada saya?”

Aku terdiam sebentar. Jauh di sudut hati, aku teringin tahu! Cuma, aku belum ada keberanian untuk bertanya. Aku hanya mengangguk tanda mahu tahu!

“Setahun yang lalu, saya dibuang universiti sebab saya ditangkap sedang melakukan sesuatu dengan seorang pelajar lelaki. Tapi masa tu, saya diperangkap. Bukan atas kemahuan saya! Sejak itu, ibu menghalau saya! Kawan-kawan semua memulaukan saya! Saya bingung dan tak tahu nak pergi ke mana lagi. Satu malam, saya terserempak dengan seorang lelaki. Mukanya kelihatan baik. Dia cuba mengambil berat terhadap saya. Dia bagi saya tinggal di hotel secara percuma. Tanpa fikir panjang, saya pun setuju. Selepas seminggu saya selesa hidup di hotel itu, dia meminta sesuatu sebagai bayaran. Katanya, dia sudah bankrup!

Saya memang tidak punya duit waktu itu. Dia cuba meragut maruah saya sebagai ganti. Dia berjaya! Seharian saya menangis! Hingga saya pengsan dan dibawa ke hospital. Doktor mengesahkan bahawa saya sudah tidak suci! Saya dirogol! Sejak itu, hidup saya jadi kelam dan gelap. Saya langsung tak fikir untuk minta tolong dengan Allah. Saya hidup seakan dunia ini milik saya! Saya hidup dengan seorang kenalan lelaki yang saya anggap kawan. Dia mahu saya jadi isterinya. Saya bahagia! Saya bakal bernikah! Saya sering keluar makan bersamanya. Kami selalu berpegangan tangan dan berpeluk mesra sebelum balik ke rumah sewa masing-masing. Saya bekerja di kedai runcit sahaja. Dia bekerja sebagai kerani. Kami selalu bersikap ‘ringan-ringan’ apabila keluar berdua.

Suatu hari, dia minta saya datang ke rumahnya. Katanya, tidak sihat. Dia ingin saya menjaganya. Saya akur dengan permintaannya kerana saat itu, dialah kekasih hati saya! Kami tidur serumah tapi tidak sekatil! Lama-kelamaan, kami selesa tinggal serumah. Saya suruh dia cepat-cepat nikahi saya. Tapi, katanya, duit belum cukup. Dia selalu bermain kata dengan saya. Kata-kata cintanya mampu mencairkan hati saya. Tangannya sering melekat di tubuh saya! Kami kecundang jua! Katanya, tak apa, saya dan dia bakal berkahwin juga nanti.” Maya menangis semahunya. Betapa sadisnya kisah pahit itu. Aku tak mampu berbicara. Aku hanya mampu menadah telinga, mendengar luahan hatinya. Jiwaku meraung sambil beristighfar berkali-kali!

“Saya malu sebab saya dah cemarkan imej Islam itu sendiri. Saya bertudung tetapi bermaksiat! Doktor mengesahkan saya hamil. Saya beritahu lelaki itu. Dia kata, itu bukan anaknya sebab saya dah dinodai lebih daripada seorang lelaki! Dia mula membenci saya! Dia tinggalkan saya! Dia langsung tak mahu bertanggungjawab! Apabila habis madu, sepah dibuang! Semasa berjalan di tangga, saya terlanggar sesuatu dan jatuh pengsan. Kandungan saya gugur! Saya menangis dan terus menangis di hospital. Sampailah saya jumpa seseorang yang menemukan saya dengan awak, Ayu.”

Aku mengerutkan dahi. Mindaku tertanya-tanya. Siapakah?

“Awak tak beritahu saya pun yang awak sudah bertunang. Tahniah!” Maya menyeka air matanya sambil memegang pipiku. Aku termangu.

“Err…Harith?” Tanyaku.

“Ya. Saya minta tolong dia. Tapi, dia suruh saya minta tolong dengan kawan sejantina. Harith yang bagi saya nombor telefon rumah awak. Dia lelaki yang sangat baik. Bertuah awak dapat dia. Semoga awak dengan dia disatukan.” Maya memegang erat tanganku. Aku pula yang terharu.

Insya-Allah..” Aku tak tahu mahu berkata apa lagi.

“Tapi, sejak saya dengan awak, saya belum pernah nampak lagi Harith jumpa awak. Awak tak ada keluar dengan dia ke?” Maya hairan.

“Keluar dengan dia? Berdua? Oh tidak dan takkan! Bertunang bukanlah lesen untuk menghalalkan yang haram. Saya takkan sesekali mengikut bisikan nafsu dan syaitan. Selagi belum akad, selagi itu saya dan dia menjaga batas. Untuk pengetahuan awak, kami dah lama tak berjumpa dan tak dengar khabar. Awak cerita ni, baru saya tahu.” Aku tersengih saja. Ada satu rasa yang tiba-tiba muncul di kalbu.

“Betul apa yang Allah kata. Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. [Surah Nur : 26]” Maya masih ingat akan ayat Allah yang satu itu. Alhamdulillah!

*******

            “Dah siap? Jom!” Berkobar-kobar semangatku ingin menemani Maya bertemu bondanya.

“Err.. Ayu, boleh tak saya nak pinjam tudung labuh awak? Ada lebih tak?” Maya tersenyum ceria. Namun, wajahnya masih kelihatan pucat. Penat agaknya.

“Ada! Ambillah yang dah gosok di atas kerusi tu!” Aku bahagia dengan permintaan Maya.

Aku dan Maya menaiki teksi. Perjalanan hanya 30 minit dari rumah sewa Maya.

“Assalamualaikum. Mak….” Maya menghulur ucapan salamnya.

“Waalaikumussalam….” Wanita berusia 60-an keluar menampakkan wajahnya. Matanya dibulatkan! Mungkin, terkejut dengan kedatangan anak perempuannya yang sudah lama menghilang.

“Maya??” Wanita itu bernada sayu. Maya hanya menundukkan wajah. Dia berasa malu dan berdosa yang amat dengan ibunya.

Wanita itu berjalan laju dan terus mendakap anaknya! Sungguh tak sangka! Allah Maha Penyayang!

“Mak! Maya minta maaf! Maya sayang mak! Maya rindu mak! Maafkan Maya!” Maya merayu dalam dakapan erat ibunya itu. Air matanya terus mencurah-curah! Dua beranak kembali bersatu. Apabila Allah berkehendakkan pertemuan itu, maka, Kun Fayakun-Nya berkuasa mempertemukan mereka! Itulah kuasa doa yang tulus yang dipohon oleh Maya sejak dia mula mengenal cinta-Nya.

“Maya!” Ibunya menjerit kuat. Maya pengsan! Aku segera mendapatkan dua beranak itu. Mata Maya terbuka namun tenaganya tampak lemah tak berdaya.

“Ayu, terima kasih untuk segalanya. Doakan saya ya! Mak, maafkan Maya. Mak doakan Maya ya.” Suara Maya semakin perlahan.

“Ayu, mak, Maya tengah sakit. Mak, ampunkan Maya….” Ibu Maya hanya mengangguk tanda dirinya sudah memaafkan Maya. Aku kelu seribu bahasa.

Laa Ilaha Illallah….” Lafaz terakhir itu muncul dari bibir Maya. Matanya terus dipejamkan. Aku jadi kelam-kabut tak menentu. Jiran sebelah rumah ibunya datang membantu. Dia merasa urat nadi milik Maya.

Inna Lillahi Wa Inna Ilahi Roji’un….” Kalimah itu muncul jua di bibir insan-insan yang sedang mengelilingi Maya. Air mataku deras mengalir. Namun, jauh di lubuk hatiku, terbit sekelumit rasa bahagia untuknya kerana dia berjaya melafazkan kalimah suci syahadah!

*******

Jenazah Maya selesai dimandikan oleh aku dan ibunya. Allah Maha Besar! Tidak ada sebarang masalah atau kesulitan sepanjang menguruskan jenazah Maya. Malah, ramai yang membantu sepanjang urusan pengkebumian itu. Mungkin, itu petanda bahawa Allah sudah mengampuni dosa-dosa silamnya.

Doa untuk Maya, terus aku kirimkan. Memoriku kembali mengenang kata-kata Maya.

“Saya takut dan bimbang andai malaikat maut menyapa diri ini saat saya masih belum memulakan langkah taubat. Sebab itu, saya cari awak. Saya betul-betul nak selesaikan semuanya dalam minggu ini juga!”

Rupa-rupanya, Maya menghidap penyakit kronik HIV. Doktor kata, itu kesan yang diperolehnya hasil daripada hubungan yang tidak sihat seperti bertukar-tukar pasangan yang tidak diketahui status kesihatan mereka. Maya juga sering batuk-batuk dan kurang selera makan hingga berat badannya susut dengan ketara.

Kisah Maya memberi aku banyak pengajaran. Maya mampu bernafas hingga umurnya dua dekad sahaja. Itu aturan-Nya. Aku dan Maya sebaya namun takdir kami berbeza. Semester 3 bakal aku tempuhi bulan hadapan. Aku meneruskan langkah hidupku berteraskan Islam yang suci dan tinggi. Hidup ini takkan bahagia dan sempurna andai diri mengabaikan agama Islam itu sendiri. Al-Quran dan Sunnah terus terpasak di jiwaku! Dulu, kini dan selamanya!

            Ya Allah, moga Engkau rahmati dan redha ke atas Maya. Moga Engkau menerima taubatnya.

***TAMAT***