MELAKAR CINTA DI ATAS CITA (SIRI 1)

Published September 29, 2018 by wana93

IMG-20180725-WA0006

Sudah hampir dua minggu aku cuba menyepikan diri. Mencari ruang untuk aku cas energi dalaman aku yang sedang rapuh saat ini. Aku masih mampu mengukir senyuman di hadapan insan, namun, dalam hatiku ini, aku benar-benar rasa tewas!

Itulah yang sering diperkatakan berkenaan seorang perempuan. Mampu tersenyum saat tertekan dan masih tetap ketawa walau hatinya sedang merana.

Aku mula menyiapkan lambakan tugas yang menanti diriku. Satu per satu tugas dapat diselesaikan mengikut ‘schedule’ yang telah aku tetapkan. Syukur, ya Allah!

Saat-saat begini, aku memang suka termenung sendiri. Melayan perasaan di jiwa yang sedang dilanda resah, gelisah dan tak tentu arah. Aku teringat akan satu pesanan yang pernah aku titipkan buat sahabatku,

“Andai tak ada orang nak bagi dorongan, semangat atau motivasi dekat diri kita, jangan mudah lemau. Kita yang kena dorong dan bagi semangat dekat diri sendiri dulu dan juga orang lain. Sebab apa? Sebab hidup kita tak lama. Manfaatkan sebaiknya.”

Pipiku tiba-tiba terasa hangat dengan linangan air mata. Entah bila ia bertakung. Tahu-tahu, dah jatuh ke pipi. Aku berdiri di hadapan cermin. Aku cuba untuk mengukir sebuah senyuman. Apa pun yang berlaku, hidup ini perlu diteruskan. Kerana aku sendiri tak tahu, entah berapa lama lagi masa yang aku ada, untuk menabur bakti, menanam amal dan memberi khidmat pada ummah.

Aku tak boleh mengalah! Aku tak boleh layankan bisikan syaitan yang tak pernah mengalah!

Aku mengatur langkah ke mejaku. Mula menaip kerja-kerjaku yang masih berbaki. Ada perkara yang perlu aku selesaikan, sebelum aku bertemu dengan pensyarahku nanti. Aku sedang menyambung pengajianku ke peringkat Sarjana. Aku juga tak menyangka, aku masih ada rezeki, ruang dan peluang untuk menyambung pengajianku.

“Kenapa kau tolak lamaran dia? Rugi weh! Dia baik, kaki masjid dan disenangi ramai orang. Ramai perempuan minat dia, tapi dia pilih kau. Tapi, kau pula tolak macam tu saja? Kau ada calon lain ke?”

Satu mesej masuk. Bertalu-talu soalan yang menjengah daripada sahabatku. Ini antara sebab yang membuatkan aku memilih untuk menyepi seketika.

“Hahahaha. Nanti jumpa kita borak-borak ya.” Respon aku. Ringkas saja. Malas nak dipanjang-panjangkan. Aku tengah fokus nak siapkan kerja-kerja aku.

Usai solat Asar, telefon genggamku berbunyi. Ada panggilan masuk.

“Assalamualaikum. Aku dah dekat depan rumah kau ni. Jom!” Khayra mulakan bicaranya.

“Weh! Tak cakap pun nak keluar. Kejap-kejap! Bagi aku masa 5 minit.” Aku terus bergegas untuk bersiap. Ala kadar saja. Aku bukan jenis yang bersiap lama-lama. Tak reti nak melawa. Apatah lagi nak ‘make-up’ bagai tu.

Aku minta izin dan beritahu ibu untuk keluar sekejap dengan Khayra. Ibu memang tahu dah anaknya ni selalu keluar dan lepak dengan siapa. Tak pernah lagi ibu tak bagi keluar dengan Khayra. Hahaha.

“Kita nak pergi mana ni Khayra?” tanya aku.

“Pergi rumah si dia.” Jawab Khayra.

“Si dia? Siapa weh?” tanyaku lagi.

“Si dia yang kau tolak lamarannya tu.” Khayra galak gelakkan aku.

“Weh! Kau jangan nak buat hal ya. Aku tak nak ikutlah kalau macam ni.” Aku acah-acah merajuk.

“Guraulah weh! Kita sembang-sembang dekat gerai yang baru buka tu. Jom!” Pujuk Khayra.

Aku dan Khayra ‘merempit’ ke sana. Masing-masing buat pesanan untuk makan dan minum. Aku macam biasalah. Nasi goreng ayam kunyit dengan teh o ais.

“Ok, cerita dekat aku cepat.” Khayra menepuk tanganku.

“Cerita apa? Munafik 2? Aku tak tengok lagi cerita tu.” Sengaja aku nak ubah topik. Malaslah nak cakap pasal topik yang dia nak tahu sangat tu. Entah dia dapat tahu daripada siapa. Tak menyempat aku nak cerita sendiri dekat dia.

“Kau jangan nak mengelak ya. Kenapa kau tolak lamaran dia?” tanya Khayra dengan muka serius.

“Dia layak dapat yang lebih baik kot. Kau sendiri cakap yang dia tu baik, kaki masjid dan disenangi ramai orang. Aku yakin dia boleh dapat yang lebih baik daripada aku.” Jawabku spontan. Itu kan skema jawapan yang dah biasa orang akan cakap. Hahaha.

“Tak payah nak buat ayat drama TV ya. Ceritalah. Aku cuma nak tahu saja. Takkan tiba-tiba kau tolak dia macam tu saja? Mesti ada sebab kan? Ke kau dah berpunya?”

“Kalau aku dah berpunya, tak adalah aku ‘single’ lagi macam sekarang ni. Hahaha. Oklah, aku cerita sikit. Tapi kau jangan heboh-hebohkan dekat geng-geng kita yang lain. Tak ramai yang tahu, jadi, biarlah. Malas nak panjang-panjangkan cerita. Benda dah lepas pun. Aku tak ada masalah pun dia baik, kaki masjid semua tu. Cuma, dia minta aku untuk tinggalkan apa yang aku tengah buat sekarang ni, termasuklah berhenti belajar.” Jawabku dengan tenang.

“Maksudnya? Dia tak nak kau teruskan belajar?” tanya Khayra.

“Yup. Dia pun suruh aku berhenti buat apa yang aku tengah buat ni. Maksudnya, dia tak nak aku sibuk dengan buku, meeting ke, turun padang ke, berkawan dengan Mak Nyah ke dan lain-lain lagi. Dia nak aku jadi suri di hati dia saja kot.” Jawabku sambil tergelak.

“Kenapa dia minta syarat macam tu? Patutnya dia mestilah dah kenal dan faham siapa kau dan tugas kau. Pelik pula aku.” Khayra menggaru kepalanya yang tidak gatal.

“Aku lagi pelik. Tiba-tiba letak syarat macam tu. Patutnya aku yang bagi syarat, sebab dia yang berkenan dekat aku. Hehe.”

“Kau dah beritahu ibu ke? Dah fikir masak-masak? Tak menyesal ke tolak orang sebaik tu? Tak menyesal tolak orang yang jadi dambaan perempuan lain?” tanya Khayra lagi. Dah macam wartawan pula dia ni.

“Memang tak la aku nak beritahu dengan ibu aku. Takkan nak beritahu yang aku nak berhenti belajar sebab nak kahwin? Nak berhenti buat apa yang aku tengah buat ni? Memanglah ibu aku nak sangat tengok anaknya ni kahwin waktu-waktu macam ni. Tapi, mungkin belum tiba saatnya lagi kot. Insya-Allah, aku tak menyesal. Put our trust to Allah.” Akhiri aku dengan senyuman.

“Aku sedihlah. Aku baru nak bahagia, nak tengok kau kahwin.” Khayra buat muka monyok. Adeh!

22448129_486175421781042_7848837887585575293_n.jpg

“”Aku dah mulakan jalan ni. Bila dah mula, aku kena habiskan. Jalan ni memang tak mudah. Tak dibentang dengan karpet merah dan janji-janji manis yang indah. Tapi, jalan ni banyak dekatkan aku dengan Allah. Banyak buat diri aku termuhasabah. Banyak perkara yang menemukan aku dengan pelbagai hikmah.

Terlalu banyak pengorbanan, jatuh bangun, suka duka aku dengan jalan ni. Takkan aku nak tinggalkan semua ni macam tu saja? Hanya disebabkan ingin memenuhi syarat seorang insan yang belum tentu tertulis dia adalah jodoh aku?

Hurm, biarlah. Soal jodoh, lambat ke, cepat ke, aku tak kisah. Yang aku kisah, kenapa makanan kita ni lambat sampai? Dah setengah jam lebih kita berborak ni. Lapar weh!”

Khayra gelak besar. Aku cuba menceriakan keadaan di gerai itu. Aku tak mahu dia sedih atau simpati dengan aku. Sedih dia tu mengalahkan aku. Nasib baik aku tak bercinta. Kalau tak, lagi sedih dan sakit rasanya! Hahaha.

“Sabarlah sikit. Kejap lagi sampailah tu. Habis tu, apa perancangan kau sekarang Husna?” tanya dia lagi.

“Just go with the flow. Insya-Allah, all is well. Kau doakan aku bertemu dengan orang yang sama jiwa dengan aku.”

“Maksudnya?”

“Kau kenal ustazah Fatimah Syarha dengan suaminya, Dr. Farhan Hadi?” tanyaku. Khayra mengangguk.

“Kau kenal puan Felinna Nadea dengan suaminya, tuan Rafie Ramli?” tanyaku lagi. Dia mengangguk lagi.

“Kau kenal senior kita, suami isteri yang berbisnes sama-sama tu dan dalam masa yang sama, ada yang sambung belajar dan sibuk dengan kerja-kerja dakwah dan tarbiah?” tanyaku lagi.

“Kenal-kenal. Aku selalu ‘stalk’ FB senior-senior kita tu. Hehe. Kenapa? Sama ke jiwa kau dengan orang-orang yang kau sebutkan tu?” tanya Khayra dengan penuh rasa ingin tahu.

“Aku nak yang punya jiwa macam tu. Jiwa yang sama-sama usaha untuk bantu ummah dengan bidang yang kita minati, yang sama-sama sibuk untuk selesaikan masalah ummah, yang sama-sama penat di atas jalan dakwah dan tarbiah dan banyak lagi. Walaupun tu semua contoh daripada sudut bisnes, tapi, tetap ada dakwah dan tarbiah untuk ummah.  Doakan, aku bertemu dengan seseorang yang berjiwa seperti itu. Seseorang yang bersedia untuk berkongsi jiwa dan raganya, bukan hanya bersama aku, tetapi juga bersama ummah, kerana Allah.”

Itu antara secebis contoh yang aku beri pada Khayra. Aku mahu dia faham, betapa cinta itu tidak sekadar untuk dua insan. Tapi, cinta itu lebih besar maknanya, untuk ummah dan untuk Allah dan Rasulullah. Aku ingin bernikah dan bercinta di atas jalan dakwah. Ramai ‘role model’ yang telah aku jumpa dan aku mengharapkan, aku juga termasuk dalam kalangan yang seperti itu. Bertemu dengan seseorang yang sentiasa memilih untuk terbang tinggi bersama sayap kita, bukan yang ingin menutup ruang dan mengunci sayap-sayap kita.

Jalan cerita aku dan Khayra serta mereka itu, mungkin berbeza. Takkan pernah sama. Namun, wadah dan matlamat yang aku impikan adalah sama seperti mereka. Mewaqafkan diri buat ummah.

‘Siapakah manusia yang paling BERBAHAGIA?’

‘Manusia yang berhenti nafasnya, namun tidak berhenti PAHALANYA..’

Bersambung…

 

 

One comment on “MELAKAR CINTA DI ATAS CITA (SIRI 1)

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

    Google photo

    You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: