CERPEN HATIKU

All posts in the CERPEN HATIKU category

SEBELUM AKU BERGELAR ISTERI

Published September 5, 2014 by wana93

Cerah indah cuaca pagi ini. Suasana rumahku riuh-rendah. Kanak-kanak berlari berkejaran diiringi tangisan sang bayi yang baru beberapa bulan melihat dunia menambahkan seri pada hari ini. Mereka itu penyeri dan penghibur hati buat insan-insan yang menyayangi mereka. Ramai saudara-mara dan jiran-jiranku datang untuk membantu meringankan beban. Menolong untuk mengupas bawang, membasuh ayam, menanak nasi, membancuh air, memasak lauk dan lain-lain lagi. Kelihatan juga rakan-rakan karibku sedang rancak berbual sambil beramah mesra bersama guru-guru tercintaku yang hadir.

Hari ini hari istimewa buatku. Hari yang aku mengharapkan berkat, redha dan keampunan daripada Yang Maha Esa. Degupan jantungku semacam saja rasanya hari ini. Resah dan bahagia bercampur menjadi satu rasa yang tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Hanya Dia Yang Maha Tahu segalanya.

“Safrina!! Dah siap ke?”

Namaku dilaung ibu dari jauh. Aku bergegas ke arah ibu.

“Macam ini pun okey kan ibu? Ibu kan tahu anak ibu ni macam mana orangnya. Easy and simple person!” Aku sempat buat gaya muka comel dan ‘peace’!

“Iyelah, tak kisah! Asalkan anak ibu ni bahagia selalu.” Ibu mencubit pipiku. Ibu sudah masak dengan gayaku yang serba ringkas, mudah dan sederhana. Aku tidak perlukan ‘Mak Andam’ untuk nampak cantik pada hari istimewaku ini. Aku tidak perlukan bulu mata palsu, eye-shadow, blusher dan entah apa-apa lagi tu. Itu bukan caraku.

“Asalkan Allah redha hari istimewa ni kan ibu..” Tambahku.

“Dah.. Pergi duduk dalam bilik dulu.. Tak payah buat apa-apa, nanti kotor, comot!” Arah ibu padaku. Aku akur dengan arahan ibu. Aku melangkah menuju ke kamar milikku. Ibu tahu sikap anaknya ini – kalau buat kerja-kerja di dapur, memang tak pernah tak comot!

Aku duduk termenung di hadapan cermin. Melihat diriku sendiri. Memandang anak mataku sendiri. Fokusku beralih arah ke atas meja studiku. Di sudut itu, terdampar sebuah Al-Quran. Sebelum aku keluar dari bilik ini, aku mahu membaca kalamullah itu dahulu! Aku mahu rasa dakapan-Nya!

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Surah Rum : 21)

Kalam Ilahi itu seakan tahu rasa hatiku saat ini. Aku menangis. Menangis sepuasnya hari ini! Menangis sendiri di dalam bilikku yang sunyi! Terkadang, aku sendiri tak percaya dengan apa yang bakal aku hadapi sebentar lagi!

Aku bakal bergelar isteri?

Mampukah aku menjadi penyejuk matanya?

Mampukah aku menjadi penenang jiwanya?

Mampukah aku menjadi peneman setianya?

Mampukah aku menjadi isteri solehah di matanya?

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda : “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad atau rupa bentuk kamu tetapi Allah melihat kepada hati-hati kamu.” (Riwayat Muslim)

Bermacam persoalan yang kadang-kadang masih aku tanyakan pada diriku. Aku takut, aku resah dan risau sebenarnya. Namun, jauh di benak ini, ada bunga yang sedang berputik, ada bahagia yang dipendam sejak diriku dirisik!

Air mataku terus mengalir. Aku rasa bersyukur, terharu dan bahagia yang amat pada hari ini! Walau resah, risau dan gelisah terus menerus mencuri ‘mood’ aku, namun, aku cuba sorokkan rasa-rasa negatif itu. Aku mahu merasai sebuah bahagia! Aku memandang sebuah buku berwarna merah, ‘Tangis Tawa Kehidupanku’.

Aku mahu singkap sebentar kisah-kisah hidupku yang telah banyak mengajar dan merubah aku untuk jadi lebih baik dan lebih baik lagi! Banyak mehnah, ujian, dugaan dan tribulasi yang telah aku hadapi, sebelum aku bergelar isteri!

********

10612573_10152662278954089_3434212538840886493_n

Aku pernah ‘terpukul’ dengan satu kejadian di universiti tempat aku belajar dahulu. Kejadian itu telah mengajar aku untuk lebih menerima dan elakkan mengeluh! Sebab aku ni, rupanya masih tak bersyukur! Alangkah teruknya diriku ini!

Minggu itu minggu orientasi. Memang sepanjang dua minggu itu, aku agak banyak mengeluh. Mengeluh sebab asyik penat saja. Asyik kena jalan kaki jauh-jauh saja. Asyik nak merungut saja.

“Penatlah kalau hari-hari macam ni..”

“Jauh kot nak jalan kaki ke kelas..adoyaii..”

Itulah aku. Teruk bukan? Maklumlah, masa tu, dah lama tak exercise, sekali dah ‘kena’ baru tahu padan muka!

Suatu hari, aku pulang dari kelas. Aku berjalan kaki seorang diri. Keluhanku waktu itu seakan sudah berkurang. Mungkin kerana sudah menjadi sebahagian daripada rutin kehidupan di universiti iaitu memang pelajar kena berjalan kaki jika bas tiada atau lambat. Sebaik saja kakiku melangkah masuk ke perkarangan asrama kediaman, mataku terpandang dan mula memerhati gerak-geri seseorang. Lelaki.

Aku tak tahu umurnya berapa, tapi, yang pasti, dia adalah pelajar. Dia berjalan menggunakan tongkat. Kakinya seakan tidak boleh berjalan. Kecuali dengan menggunakan tongkat itu. Dari situ, aku seperti mahu menangis! Aku boleh berjalan, boleh berlari tanpa tongkat, tapi, asyik mengeluh saja!

Hatiku beristighfar beberapa kali. Betapa kurangnya syukurku selama ini!

Kemudian, selesai aku solat Maghrib di dalam bilik, aku terus menapak keluar menanti sahabatku untuk pergi ke kelas sama-sama pada malam itu. Lagi sekali, aku melihat orang yang sama. Dia memakai jubah putih sambil cuba berjalan laju menggunakan tongkat untuk pergi ke surau. Usahanya tampak bersungguh-sungguh!

Lagi sekali, aku menangis dalam hati sambil berdoa, “Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Pulang ke kelas pada malam itu, aku menaiki bas. Aku berjalan di belakang seorang gadis. Usianya mungkin sama seperti aku.  Pelajar tahun 1 juga ketika itu. Dia berjalan agak pelik, lalu, aku melihat kondisi kakinya. Dia juga mempunyai masalah untuk berjalan dengan normal.

Lagi sekali, aku beristighfar di dalam hati sambil berdoa, ” Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Sejak kejadian itu, mulutku lebih banyak diam. Aku tidak mahu beri peluang pada diriku untuk mengeluh da mengeluh lagi. Aku cuba bayangkan macam mana kalau suatu hari nanti, aku sudah tidak boleh berjalan kaki untuk belajar? Bukankah aku juga yang rugi?

Aku malu dengan sikapku dahulu! Lembik! Bukankah Allah lebih menyukai muslim yang kuat? Kuatlah untuk mujahadah! Kuatlah kerana Allah! Sebelum aku bergelar isteri, aku perlu terlebih dahulu bersyukur, tidak mengeluh dan terima bakal suamiku seadanya!

Dari Abu Hurairah r.a., sesungguhnya Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam…” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

********

Aku juga pernah merasai bagaimana payahnya mujahadah saat diri mula mahu berhijrah. Hijrah ke arah menjadi muslimah solehah mukminah mujahidah. Bisikan-bisikan syaitan seringkali datang mahu mengganggu gugat niat suciku itu.

Daripada tudung biasa, aku biasakan diri memakai tudung labuh seperti berada di sekolah menengah agama. Daripada t-shirt lengan panjang yang biasa, aku biasakan diri memakai t-shirt labuh muslimah. Daripada suka berseluar, aku kini lebih suka berjubah. Daripada on-off pakai stoking dan hand-sock, aku kini sudah berjaya istiqamah memakai keduanya, bila saja aku keluar dari rumah. Bagiku, auratku adalah maruahku! Bagiku juga, perintah Allah itu wajib untuk aku turuti, untuk membuktikan bahawa cintaku pada-Nya adalah benar! Segalanya bermula waktu aku berada di tingkatan 4 lagi. Hatiku mula tersentuh saat membaca novel tarbiah ‘Seindah Mawar Berduri’ dan ‘Tautan Hati’ karya Fatimah Syarha.

Aku mahu kembali mentarbiah diriku dengan tarbiah Islam yang pernah diajar padaku dahulu. Ada saja mata-mata yang memandang pada penampilanku. Pandangan yang pelik dan tak puas hati. Tidak terhenti di situ, aku diuji dengan perasaan. Perasaan mudah terasa hati dengan cakap-cakap orang. Biasalah, bila diri mula nak berubah, akan ada banyak halangan dan rintangan yang datang untuk menapis sejauh manakah tahap keikhlasan diri.

“Eh, ustazahlah..!”

“Wah..dia dah jadi muslimah solehah..!”

“Macam zaman purbalah kau pakai tudung labuh macam ni..”

Aku tetap teguhkan pendirianku. Aku berubah hanya kerana Allah, bukan kerana pandangan manusia. Aku kejar nilaian Allah, bukan nilaian manusia. Biarlah orang nak kata apa, biarlah orang nak bandingkan aku dengan adik-beradikku yang lain dan sebagainya.

Sebelum aku bergelar isteri, aku mestilah belajar menghadapi mehnah ujian dengan tenang dan sentiasa berlapang dada bila ada masalah melanda!

 “…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka Allah    mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (an-nur:22)

10653537_1548590928693829_4258473030637609805_n

Aku juga sudah lalui bagaimana rasanya bila diri terasa ‘asing’ (ghuraba’). Sungguh! Sangat-sangat menguji! Hingga terkadang, aku jatuh! Dan kerana Allah, aku bangkit semula, tak mahu terus rebah!

Ketika ramai orang di sekelilingku mula menonjolkan aurat masing-masing, tudung disingkat-singkatkan, baju semakin nipis, seluar semakin ketat, kain semakin sendat, fesyen moden semakin dahsyat, aku terus berusaha mengekalkan cara pemakaian Islam yang sebenar. Aku dipandang sinis, diketawakan dan diperlekehkan.

Ketika ramai kawan-kawanku menjerumuskan diri dalam cinta duniawi, ber’couple’ sana sini, huhahuha dengan lelaki, bergelak dan bermesra dengan teman sehati, menonton wayang bersama pasangan sendiri, bergayut di telefon sehingga lewat malam tanpa arah tujuan, bermanja-manjaan bersama kekasih ‘yang tidak halal’, aku terus berusaha untuk berpegang dengan pendirian al-Quran dan as-Sunnah. Aku berusaha memelihara mukaddimah zina. Aku dipulaukan, dikutuk, dijadikan bahan umpatan dan digelak tawa bersama teman. Kata mereka, “Kau ni bajet solehah! Jangan jual mahal sangat, nanti tak laku! Haha..”

Tatkala ramai orang semakin menerima cara hidup yang membelakangkan agama, mendedahkan aurat, bergelumang dengan maksiat, sebagai aras tanda mengukur kemodenan diri, tiba-tiba aku tetap berusaha membungkus tubuh dengan pakaian yang menyembunyikan anggota yang bersangkutan dengan harga diri, aku pernah dicemuh kerana memilih untuk tidak berfesyen seperti manusia yang ramai hari ini.

Saat zina dan arak berleluasa, rasuah dan riba’ bermaharajalela, pergaulan bebas semakin melata, aku berusaha untuk teguh dengan keimanan terhadap Allah. Aku pernah punya pengalaman dicaci dan dihina. Semuanya aku lalui dengan air mata. Tak mampu aku menghitungnya. Moga air mata itu mampu menyelamatkan aku daripada dibaham api Neraka kelak. Moga Allah redha akan diriku yang serba tidak sempurna ini.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, bahawa Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda yang bermaksud: “Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil” [Riwayat Muslim]

********

Aku masih ingat akan pesanan ustazah padaku dan sahabat-sahabat seperjuanganku dahulu. Waktu aku dan mereka meluangkan masa menziarahi dan menyantuni para ustaz dan ustazah. Antara pesanan mereka yang masih aku pegang hingga kini,

“Rebut peluang belajar di universiti. Tak kisahlah belajar di universiti apa pun, yang penting, rebut peluang belajar! Dan, jaga muamalat (pergaulan). Perempuan kena ada rasa malu. Kena ada prinsip diri yang selari dengan Islam, sebab nanti walau dicampak ke mana pun, kita takkan mudah goyah kalau dah ada prinsip diri yang kukuh, yang selari dengan Islam. Apa yang Islam kata betul, kita buat. Apa yang Islam kata salah, walau ada manusia kata benda tu betul, kita tetap tak buat. Jaga diri baik-baik.”

“Fitrah manusia, nakkan yang baik. Jahat macam mana pun, dia mesti nakkan yang baik. Kamu dekat u jangan nak bercintan-cintun, jaga batas pergaulan! Kalo kita nak bina masjid, kena ada asas yang kukuh dan suci. Contoh : Nak bina masjid dekat tapak yang penuh dengan najis khinzir. Kesannya, akan bau busuk nanti. Kan? Bau busuk tu lah dosa yang kita buat dan kita tak nampak. Nak kahwin pun macam tu, asas kena kukuh dan suci, jangan kotori ia dengan maksiat.”

“Kalau kita nak mengaku kita ni baik, pertamanya kena taat pada perintah Allah dan tidak melakukan larangan-Nya.”

Islam datang bukan menghapuskan tapi memurnikan. Ustaz selalu tekankan wanita. Jaga pakaian dan kekalkan perwatakan muslimah. Sumber utama fitnah adalah perempuan. Sebab itulah kita kena jaga dan pelihara diri kita sebaiknya. Momentum iman kena sentiasa jaga dan selalu ukur tahap ibadah kita.

“Jaga akhlak dan istiqamah dalam kebaikan. Persekitaran banyak mempengaruhi kita. Dunia akhir zaman ni, bila kita nak tegur orang, nak tegakkan Islam, bagai menggenggam bara api. Perempuan paling susah nak jaga ialah stoking. Stoking jangan dilupa dan tudung kena jaga. Benda-benda yang tak elok selalunya seronok. Contoh, mesej pakwe sampai tengah malam, dedahkan aurat dan lain-lain lagi. Dan akhir sekali, kena kuat iman supaya tak buat dosa dan maksiat.

Itu antara tazkirah mereka yang selalu buat aku muhasabah diriku. Aku memang selalu ingat dan refresh segala pesan dan tazkirah guru-guruku. Setiap butir bermakna daripada mulut mereka, aku salin dalam satu buku khas yang dinamakan ‘Celoteh Pembakar Semangat’. Buku tu memang aku sayang sebab ianya mengubat kerinduanku pada para murabbiku. Ada yang aku tidak salin tapi tetap tersimpan kemas kata-kata mereka dalam ingatanku lantaran isinya memberi impak terhadap jiwaku.

Peristiwa kehilangan insan tercinta bernama abah, banyak merubah kehidupanku. Aku mula belajar berdikari, mula bersikap lebih matang dalam soal sesuatu dan aku mula rajinkan diri membantu meringankan kerja-kerja ibu di rumah. Aku juga bertambah prihatin dan sentiasa mahu ambil berat soal adik-adik lelakiku. Betapa rindunya aku pada nasihat abah, teguran abah, marah abah, hanya Allah Yang Maha Tahu!

Aku juga lebih menghargai ibuku. Itu hartaku paling berharga saat ini! Aku pernah melihat seorang kenalanku bersikap derhaka pada kedua ibu bapanya. Dia tanpa rasa bersalah, dengan selamba meninggikan suara terhadap orang tuanya itu apabila diminta pertolongan. Dia juga selalu melawan cakap mereka. Katanya, ibu bapa suka mengongkong hidup anaknya. Tapi, bagi aku, dia bertuah! Dia beruntung kerana masih punya peluang untuk berbakti pada ibu bapa.

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapamu, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,” (Surah Al-Nisaa’ : 36)

Sebelum aku bergelar isteri, aku mesti berusaha untuk menjadi seorang anak yang taat dan berbakti. Aku mesti hormat orang tuaku kerana kelak, aku adalah menantu pada kedua orang tua bakal suamiku. Jika aku derhaka pada orang tuaku, maka, tidak mustahil untuk aku derhaka juga pada ibu dan bapa mertuaku kelak.

Aku juga belajar menjadi suri melalui pengalaman menjaga bayi dan memasak serta banyak perkara asas lagi. Memang amat memenatkan! Akan tetapi, segala yang aku buat itu, ada keseronokan! Bahkan, tidak menambah tekanan!

*******

Saat paling indah buatku adalah saat di mana aku berpeluang dan berpengalaman mengaji dan belajar di sebuah pondok. Separuh cuti semesterku habis di pondok itu.

Di sana, aku menemukan suatu hikmah yang sangat berharga. Aku bertemu dan berkenalan dengan insan yang lebih kurang seusiaku. Ada yang sebaya, ada yang muda setahun dua. Mereka datang dari pelbagai universiti yang mengambil pelbagai jenis jurusan.

Ada yang berkait dengan jurusan agama dan ada juga yang tidak berkait langsung dengan agama. Ada yang 30 juzuk sudah terpasak kemas di dada, namun, dirinya tetap bersederhana dan tidak meninggi diri. Ada juga yang sudah berumur, namun, mereka sanggup meluangkan masa untuk menambah ilmu agama. Ada yang memang berlatarbelakangkan agama dan ada juga yang baru berhijrah mahu menujuNya. Agama itu sememangnya fitrah. Hati, diri dan naluri yang masih haus akan ilmu ukhrawi tetap mahu menambah ilmu agama dan mencari wasilah untuk lebih dekat denganNya.

Di sana, aku belajar untuk berusaha keluar dari zon hidup selesa. Aku lebih berdikari, lebih menerima kekurangan dan berrsikap lebih terbuka dalam bertukar pendapat bersama mereka. Atmaku terasa tenang dan seronok sekali! Rasa ini, rasa yang jarang-jarang dapat aku rasai. Ustaz-ustaz yang mengajar di sana bukanlah calang-calang ustaz. Sebaliknya, mereka adalah produk Yaman, Madinah dan sebagainya yang hebat-hebat belaka ilmunya.

Suatu hari itu, aku sangat terkesan dengan penerangan ustaz untuk kitab “Muhimmah”. Kitab yang menerangkan tentang peranan dan tanggungjawab suami dan isteri. Saat itu, ustaz menerangkan tentang hadis Nabi dan cerita Saidina Umar. Andai boleh dibenarkan manusia sujud sesama makhluk, maka Nabi pasti sudah perintahkan supaya perempuan sujud pada suaminya. Dan jika kaki hingga pertengahan mukanya berdarah, bernanah, dan si isteri menjilatnya, itu masih belum tertunai hak suaminya.

Dan, saat itu juga, aku sedar. Hatiku berbisik perlahan, mengingatkanku, “Aku belum layak dan aku sendiri belum mampu untuk memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Buat masa ini. Noktah!”

Berat! Tersangat berat sebenarnya! Jarang kita menitikberatkan dalil-dalil Al-Quran dan Sunnah yang berkaitan dengan hal ini. Bagaimana peristiwa israk mikraj, Nabi melihat ramai wanita diazab di Neraka. Kerana apa? Salah satunya adalah kerana menyakiti suaminya. Juga kerana berhias untuk orang lain, bukan untuk suaminya. Banyak lagi!

Namun, percayalah. Bilamana masanya sudah tiba, Allah tahu, saat itu, aku sudah mampu hendak memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Jadi, aku terus menyiapkan diriku! Aku belajar dan terus belajar! Sebelum aku bergelar isteri, aku mahu mantapkan ilmu agama dalam diri! Sebab itu aku mahu sibukkan diriku dengan majlis ilmu, daurah, usrah, talaqqi, konferens dan sebagainya. Aku juga mahu libatkan diri dalam berbakti untuk ummah dan aku mahu terus bersama menggerakkan kerja-kerja dakwah dan tarbiah Islam!

“Setiap kali ilmuku bertambah, aku bertambah kenal akan kebodohanku.” (Imam Syafie)

*******

Kini, segala duka-duka itu berubah menjadi bahagia di akhirnya. Air mata yang telah dibazirkan dahulu kini menjadi pengubat duka. Hari ini hari pernikahanku. Hari bahagia buat aku dan keluargaku. Aku menutup kembali buku merah itu. Aku mahu suamiku nanti membaca kisah-kisah ‘Tangis Tawa Kehidupanku’. Aku mahu dia merasa istimewa di sisiku. Hadirnya menambah bahagia dalam hidupku.

“Safrina! Nak masuk boleh?”

“Boleh. Masuklah! Pintu tak kunci pun.”

Kelihatan Ainul dan Izzatul, sahabat karibku, muncul di hadapanku. Mujur aku sudah mengelap tangis hibaku.

“Tahniah! Ni hadiah istimewa daripada kami! Khas untuk kau dan suami!”

Mereka menghulurkan hadiah istimewa buatku. Entah apa di dalam balutan itu, aku tak sabar mahu membukanya.

“Safrina! Jom! Mak kau suruh keluar. Semua dah bersedia nak ke masjid tu.” Izzatul menarik tanganku. Tak sempat aku mahu mengoyak balutan hadiah mereka.

Jantungku semakin berdegup kencang. Suasana dalam masjid kelihatan tenang. Bunyi riuh-rendah sudah tidak kedengaran. Aku sudah nampak si dia! Sejuknya mataku memandangnya. Aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku. Selagi dia belum sah milikku, aku kena jaga pandanganku.

Usai akad nikah, aku dan dia segera menunaikan solat sunat dua rakaat. Saat tanganku bersalaman dengan tangannya, itulah saat yang aku rasakan nikmat menjadi halal buat si dia yang bergelar suami. Aku bersyukur dengan nikmat ini.

1780625_350778495081338_8689413396225704232_n

Aku teringat semula bagaimana dia mahu ‘memetik’ diriku sebulan yang lepas. Aku langsung tidak menduga bahawa dia adalah jodohku. Usianya tua dua tahun daripadaku. Senior sewaktu aku belajar dahulu. Dia sedang menyambung pengajian Master dan bekerja di sebuah syarikat penterjemahan buku.

Saat pertama kali dia datang ke rumahku bersama ibu bapanya. Aku yang terkejut dan semacam tak percaya! Hingga terkeluar daripada mulutku dahulu,

“Awak ni gila ke nak kahwin dengan saya? Kenapa pilih saya?”

“Saya waras lagi. Jangan risau. Saya pilih awak sebab awak pilihan Ilahi buat diri saya. Memang saya ada niat nak memperisterikan awak.”

Itu jawapannya di hadapan ibuku. Aku yang waktu itu baru selesai pengajian Ijazah dan baru saja menerbitkan sebuah buku. Usiaku 23 tahun. Aku berjaya mencapai cita-citaku untuk menjadi seorang penulis. Aku mahu sebarkan dakwah melalui pena. Aku menerima dirinya kerana dia merupakan orang pertama yang berani tampil di hadapan ibu dan keluargaku, bersama ibu bapanya, meluahkan hasrat sucinya. Agamanya juga memikat diriku.

Sebelum ini, aku pernah saja dilamar dan diajak bercinta akan tetapi di alam maya, bukan secara syar’ie sebegini. Semestinya aku tidak endahkan perkara-perkara tersebut! Aku sentiasa ‘perisaikan’ diriku!

Rasulullah S.A.W. pernah bersabda : “Apabila datang meminang kepada kamu orang yang kamu redhai agama dan akhlaknya, maka hendaklah kamu kahwini akan dia, jika kamu tidak melakukannya nescaya akan berlaku fitnah di atas muka bumi dan kerosakan yang besar.” (Riwayat Tirmizi)

10628733_653687324747542_1291987167585977887_o

Ibu sebak melihat aku kini sudah bergelar isteri.

“Alhamdulillah. Anak ibu dah besar. Jaga suami baik-baik ya.” Pesan ibu padaku.

Aku masih ingat pesan ibu padaku semasa aku bergelar pelajar Tahun 2 di universiti,

“Kalau nak mudahkan kerja ibu, nikahlah lepas dah habis belajar. Lepas selesai Ijazah.”

Aku memahami kemahuan ibu. Aku tak pernah minta untuk berkahwin awal atau kahwin masa belajar. Aku lebih mengutamakan prioriti. Lagipun, saat itu, fikiranku sedang giat dan sibuk dengan pelajaran. Aku mahu fokus belajar sahaja dahulu kerana bidang yang aku dalami ini amat payah dan sukar andai aku tidak punya kesungguhan.

Ramai saja sahabat seperjuangku, seusiaku yang bernikah awal atau kahwin masa belajar. Terpulang pada diri masing-masing. Bagi aku, perkahwinan bukan perlumbaan. Siapa kahwin awal, dia menang! Siapa kahwin lambat, dia kalah! Tak! Nikah bukan begitu! Akan tetapi, nikah adalah soal amanah dan tanggungjawab membina ummah, bukan sekadar cinta dua insan semata. Sebuah perkahwinan itu perlu melihat hingga ke lampin bayi, bukan setakat ke jinjang pelamin sahaja! Sebuah perkahwinan itu juga perlu melihat aspek yang pelbagai dan merangkumi semua, bukan dengan alasan mahu elakkan diri daripada berzina sahaja! Segala masalah yang berkait dengan soal nafsu, hati dan diri kita perlu diselesaikan sebelum berlangsungnya sebuah perkahwinan!

Semua yang hadir melihat peristiwa akad nikahku kembali ke rumah tercintaku. Aku bahagia melihat hantaran untuk diriku. Senaskah Al-Quran, sepasang telekung dan terjemahan Tafsir Fi Zilalil Quran, tulisan Syed Qutb. Sementara di pihak aku memberinya senaskah Al-Quran dan sehelai jubah.

“Terima kasih sebab sudi hadir menambah seri dalam hidup saya.” Lembut ucapan itu keluar dari bibir tulus miliknya, suamiku.

Aku tersenyum lebar melihat tingkahnya. Tanganku dikucup lembut.

“Terima kasih juga sebab sudi hadir menambah bahagia buat diri ini.” Ucapku ringkas.

Azan Zohor berkumandang.

“Kita solat berjemaah dekat rumah boleh? Solat jemaah dengan tetamu yang hadir. Awak jadi imam.” Pintaku.

Impianku tercapai jua akhirnya. Aku mengimpikan solat berjemaah bersama suami dan para tetamu yang hadir dalam meraikan penyatuan dua hati kami. Ruang tamu rumah kelihatan penuh. Alhamdulillah.

Aku sudah bergelar isteri. Moga bahtera kehidupan yang baru dibina ini, kekal bahagia dalam menempuh suka dan duka, kekal bercinta dan berkasih sayang hingga ke Syurga, bertemu dengan-Nya!

***TAMAT***

 

 

 

 

 

Advertisements

ISTIQAMAH SEORANG AMANI

Published September 6, 2013 by wana93

Never_give_up_by_antontang

Nurul Amani Binti Muhammad Saiful, seorang pelajar yang cemerlang dan berwibawa tinggi. Selepas dia berjaya merangkul 5A dalam Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) dan Mumtaz dalam Penilaian Sijil Rendah Agama (PSRA), dia menyambung pembelajarannya ke sebuah sekolah agama berdekatan dengan rumahnya. Dia tak mahu berjauhan dengan keluarga tercinta.

Amani mula terjebak dengan kehidupan gejala sosial yang meruntuhkan akhlak dan perilakunya sebagai seorang muslimah sejak tingkatan 2. Dia tersalah pilih kawan. Dek kerana mahu glamor, dia menyertai kumpulan ‘Gegirlz’ yang dianggotai oleh 4 pelajar perempuan yang selalu mengundang masalah disiplin di sekolah. Sikap dan perlakuan Amani mula berubah. Hal ini dapat dihidu oleh ibu bapa dan adik-beradiknya.

Amani mula mengabaikan pelajaran. Dia banyak menghabiskan masa dengan aktiviti melepak di kedai kopi bersama kumpulan ‘Gegirlz’ ditemani beberapa orang pelajar lelaki. Tudung sebagai pelindung masih dikekalkannya, namun, tidak menepati apa yang telah disyariatkan. Tudungnya pendek dan jarang. Amani suka meluangkan masa untuk menonton filem-filem cinta Hindustan dan Korea di rumah sahabatnya kerana ibu bapanya melarang keras dia pergi ke pawagam. Dia asyik dengan aksi-aksi romantik yang dilakonkan oleh aktres-aktres yang kacak dan cantik itu. Dia seronok melayan lagu-lagu jiwang yang membuatkan dirinya bebas berangang-angan. Walaupun bersekolah di sekolah agama, namun, dia langsung tidak peduli akan apa yang telah dipelajarinya. Dia juga sudah lali dengan nasihat ibu bapanya. Dia mahu bebas daripada sebarang kongkongan!

Ibu bapa Amani membuat keputusan untuk memindahkannya ke sebuah sekolah agama berasrama. Sekolah itu agak jauh. Namun, sekolah itu amat menitikberatkan disiplin, akhlak dan kehidupan para pelajarnya. Tingkatan 4, Amani mula bersekolah dan tinggal di asrama sekolah itu. Dia agak sedih kerana berjauhan daripada keluarga dan sahabat-sahabatnya. Dia tidak suka dengan sekolah ini! Disiplinnya terlalu ketat! Tak boleh pakai tudung pendek! Tak boleh tengok televisyen! Tak boleh baca majalah artis! Tak boleh keluar dengan lelaki! Tak boleh pergi karaoke! Tak boleh nak berhibur! Tak boleh itu, tak boleh ini! Asyik ada ceramah saja! Asyik ada kelas hafazan saja! Asyik ada kuliah saja! Setiap pagi dan petang kena baca Ma’thurat! Dia rasa hidupnya dikongkong! Dua bulan dia terseksa dengan ‘tarbiah mulia’ itu. Amani berasa sepi dan sendiri di situ. Hinggalah suatu hari, Amani bertemu seseorang.

“Assalamualaikum..awak pelajar baru ya?” Gadis berniqab itu memulakan sapaan. Suaranya tenang dan lembut saja.

“Waalaikumussalam..ya..saya pelajar baru. Kenapa? Ada masalah ke?” Tanya Amani dengan nada yang kurang manis didengar. Pandangannya sinis.

“Boleh kita berkawan? Nama saya, Syafawati. Nama awak siapa?” Gadis berniqab itu menghulurkan tangan tanda perkenalan.

Amani menyambut huluran salam itu. Hatinya terasa lunak dengan respon gadis berniqab itu yang masih mahu bercakap dengannya walaupun dia telah bersikap kurang manis.

“Nama saya Amani. Kenapa awak nak kawan dengan saya?” Soal Amani penuh tanda tanya.

“Saya nak kawan dengan awak, kerana Allah.” Jawab Syafawati. Amani tersentak seketika dengan jawapan gadis berniqab itu.

Sejak hari itu, Amani dan Syafawati menjadi sahabat sejati. Amani banyak luangkan masa ke kuliah Dhuha dan ceramah serta seminar bersama Syafawati. Gadis berniqab itulah yang memperkenalkan dirinya dengan cinta. Cinta yang kekal dan abadi, cinta akan Pemilik diri iaitu Ilahi.

*******

 “Awak tahu, saya bukan budak baik macam awak. Saya ni, dulu, jenis yang suka bersosial dengan lelaki. Suka keluar dengan mereka. Saya suka tengok cerita-cerita Hindustan dan Korea. Saya minat sangat!” Luah  Amani pada Syafawati.

“Ooo..sekarang pula macam mana?” Tanya Syafawati.

“Sekarang, alhamdulillah, sejak masuk sekolah ni, saya memang dah tak keluar dengan lelaki. Saya dah sedar, apa yang betul, apa yang salah selepas saya baca novel Fatimah Syarha yang awak bagi pada saya, ‘Tautan Hati’. Alhamdulillah. Masa tazkirah ustaz Safuan semalam pun, saya tahu, saya dah banyak buat salah dan dosa. Ustaz Safuan ingatkan kita pasal ikhtilat. Katanya, kalau kita tak jaga ikhtilat iaitu pergaulan kita dengan lelaki bukan mahram, maka, kita akan senang dijangkiti penyakit hati. Bila mata suka memandang kepada ajnabi, bila mulut suka berbual kosong dengan ajnabi, bila telinga suka mendengar suara ajnabi, bila tangan suka ber’chatting’ dengan ajnabi, bila kaki suka melangkah bersama ajnabi, bila diri suka meraih perhatian ajnabi, maka, kita akan mudah jatuh hati. Dari situ, syaitan akan mula menggerakkan operasi mereka untuk mengheret kita ke arah yang lebih dimurkai Allah. Na’uzubillah!

Cuma, saya susah nak tinggalkan hiburan. Saya minat sangat dengan filem-filem cinta Hindustan dan Korea. Macam mana ya?” Amani bersungguh-sungguh mahu berubah kerana Allah!

“Alhamdulillah, saya seronok dengar perubahan sikap awak. Bersyukurlah, sebab Allah sayang akan awak. Hati manusia, Allah yang pegang. Dia saja yang berhak memberi kita hidayah dan taufik. Memang saya bertuah sebab saya dilahirkan dan dibesarkan dalam biah solehah. Tapi, saya lagi rasa bertuah sebab Allah temukan saya dengan awak. Dalam Islam, hiburan itu tidak salah. Akan tetapi, yang menjadikan hiburan itu salah adalah ‘isi’ hiburan tersebut. Banyak filem cinta hari ini, mendedahkan keruntuhan akhlak dan moral pada penontonnya. Sebagai contoh, terdapat adegan-adegan yang mendedahkan aurat sama ada lelaki atau perempuan, bebas berpegangan tangan sesama bukan mahram, bebas bersosial bersama, tari-menari dan banyak lagi. Kita tahu dan kita belajar, apa itu dosa, apa itu pahala, tapi kadangkala, kita tak sedar yang kita berada di dalam zon selesa mengumpul dosa.” Terang Syafawati.

“Betul cakap awak. Apa lagi ya keburukannya? Kebaikan yang saya dapat setakat ni, saya rasa, saya dah boleh belajar sikit-sikit cakap bahasa Hindustan dan Korea. Hehe. Ada lagi tak? Boleh sama-sama kita bincangkan dan berkongsi pendapat.” Cadang Amani.

“Kalau nak dibandingkan, keburukan yang kita dapat lebih banyak daripada kebaikan. Berlaku pendedahan aurat, berlaku adegan-adegan yang tidak senonoh, berlaku pergaulan bebas yang mungkin akan memberi kesan dalam kehidupan kita dan menambahkan akaun buku dosa kita kerana melihat aurat-aurat mereka.

Lagi satu, orang Korea, kalau mereka ‘tension’, mereka tak ada mengadu atau luah dekat Tuhan mereka (kalau mereka ada  kepercayaan kepada Tuhan). Mereka akan minum arak. Bagi mereka, itu solusi terbaik! Tapi, tidak kita! Kita orang Islam. Kita punya Allah untuk mengadu segala masalah. Kita punya Al-Quran untuk meleraikan segala gundah. Kalau kita sedar, filem-filem Melayu pun sudah banyak meniru dan cenderung ke arah cara Barat. Anak-anak muda pula, ramai yang melayan hiburan sebegini. Sebab itu masalah gejala sosial di negara kita semakin hari, semakin parah!

Kita terlalu obses dengan mereka. Bukan artis Hindustan dan Korea saja, artis-artis mana pun sama. Tak boleh kita jadikan idola, apatah lagi untuk sibuk nak berasa takjub dengannya. Lebih-lebih lagi yang tidak menutup aurat dan tidak mengikut syariat Allah. Kalau kita selidik latar belakang para alim ulamak, kita akan dapati yang mereka tidak berhibur seperti kita hari ini. Bagi mereka, hiburan itu adalah apabila hati dan jiwa berasa tenang dengan Allah. Bagaimana mungkin mereka hendak berhibur secara keterlaluan andai malaikat maut sering menanti masa menarik nyawa dan Allah selalu perhati tingkah mereka? Bagaimana kita dapat jadikan Allah sebagai kekasih hati andai hiburan lagha yang memenuhi segenap ruang hati kita?” Syafawati cuba menghayati apa yang diluahnya.

Pipi Amani terasa hangat dengan linangan air mata yang tiba-tiba hadir membasah.

“Awak okey? Saya minta maaf kalau kata-kata saya menyinggung perasaan awak.” Syafawati dihimpit rasa bersalah. Amani hanya tersenyum sambil mengusap tangisnya.

“Awak tak perlu minta maaf. Saya lagi suka kata-kata awak yang banyak menyedarkan diri saya yang sering terleka. Saya teringat tazkirah ustaz Safuan minggu lepas. Ustaz ada bacakan satu ayat ni, “Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak daripada kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, (tetapi) tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kebesaran Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lengah.” (Surah al-A’raf : 179)

Hati kita sering diguna untuk merindui suara-suara penyanyi. Mata kita sibuk memandang gerak tari penyanyi dan penari-penari seksi. Telinga kita pula sering dipenuhi dengan irama-irama lagha. Masa kita banyak terbuang dengan menonton filem-filem cinta yang penuh dusta dan jauh daripada syariat. Terkadang, kita lupa. Kita mengaku yang kita sayang akan Allah dan cinta akan Rasul, tapi, dalam kehidupan kita, sikit sekali kita bersyukur dan berselawat, sikit sekali kita membaca ayat-ayatNya. Kita amat jarang pergi ke surau atau masjid lantaran sibuk pergi ke konsert atau pawagam. Kita jarang sekali mendengar tazkirah dan ceramah dek terlalu suka mendengar lagu dan muzik. Kita sering melewat-lewatkan solat dek kerana khusyuk menonton filem-filem cinta yang tidak memberi apa-apa untuk saham akhirat kita. Bagaimana kita nak melahirkan generasi Al-Fateh andai sajian jiwa kita hanyalah hedonisme semata-mata kan?” Amani mengulas kembali tazkirah ustaz Safuan.

“Awak, doakan saya kuat mujahadah untuk tinggalkan hiburan-hiburan lagha ni ya. Saya betul-betul nak berubah kerana Allah.” Sambung Amani lagi. Matanya bersinar dengan cahaya cinta kepada-Nya.

“Saya selalu doakan yang terbaik untuk awak. Kita boleh gantikan semua hiburan-hiburan lagha tu, dengan hiburan-hiburan yang mendidik jiwa seperti mendengar alunan nasyid, qasidah, mendengar bacaan ayat-ayat suci Al-Quran, berselawat, membaca majalah-majalah Islam seperti Solusi, al-Ustaz, Asuh, Anis, dan Gen-Q. Kita juga boleh menonton video-video pendek berunsurkan cerita-cerita Islami yang di internet dan boleh membaca blog-blog yang bermanfaat untuk mengisi lompong dalam diri. Cerita Upin&Ipin dan Boboi Boy pun seronok juga! Hehe. Sama-sama kita mujahadah ya!” Syafawati bersemangat waja! Amani merangkul erat tubuh Syafawati. Ukhuwah mereka terus bersemi hingga ke saat ini.

*******

Sudah 5 tahun berlalu. Amani semakin selesa dan bahagia dengan keadaan dirinya yang sekarang ini. Dia sudah tidak hidup dalam suasana sosial tanpa batas, dikelilingi hiburan lagu-lagu cinta yang melekakan jiwa serta filem-filem cinta yang merosakkan nilai-nilai murni agama diri sendiri. Dahulu, dia telah memadam kesemua filem-filem Hindustan dan Korea yang memenuhi muatan dalam lappy kesayangannya. Dia benar-benar mahu mujahadah! Terlalu banyak hedonisme yang dihidangkan pada generasi Y pada hari ini. Amani pernah kecundang dahulu. Namun, hidayah Allah telah menyelamatkannya kerana dia masih punya usaha untuk mengislah dirinya.

Kini, dengan izin Allah, dia telah berjaya berada di sebuah universiti tempatan, menyambung perjuangan menuntut ilmu dalam bidang Usuluddin. Sahabat karibnya pula, Syafawati, berada di luar negara, Morocco, berjuang dalam bidang Sains dan Teknologi. Walau dua jasad itu terpisah, namun, hati mereka tetap dekat dan utuh dengan kasih-Nya. Mereka tetap berhubung di alam maya seperti Facebook, WeChat dan Skype.

Amani bakal memasuki Tahun 2 di universiti itu. Dia kini sudah istiqamah bertudung labuh bulat dan mengenakan pakaian takwa pada dirinya. Dia sentiasa ingat akan pesanan seorang motivator terkenal, Prof. Dr. Muhaya, yang pernah berkata, “Apabila kita mahu memakai pakaian, kita ada dua pilihan. Nak Syurga atau Neraka.” Amani sedang menikmati cuti semester selama 2 bulan. Sayangnya, cutinya kini berbaki dua minggu saja lagi. Keputusan peperiksaan akhir bakal keluar tidak lama lagi. Amani terus berdoa dan bertawakkal hanya pada-Nya.

Amani dan sahabatnya, Azrina, ke Nilai, untuk menghadiri jemputan kahwin sana. Sahabat mereka, Hazeera, telah selamat diijab kabulkan minggu lepas. Hari ini, kenduri untuk meraikan mereka diadakan. Amani dan Azrina memenuhi jemputan sahabatnya itu. Mereka menaiki kereta pacuan 4 roda yang dimiliki oleh ibu Azrina.

“Macam mana ya nak mantapkan Bahasa Arab? Kau kan hebat, apa rahsianya?” Amani memulakan bicara. Azrina memang hebat dalam debat Bahasa Arab. Ramai yang kagum akan bakat dan kebolehannya itu.

“Eh kau ni, mana ada hebat! Biasa-biasa sajalah! Yang penting, kena gunakan Bahasa Arab tu. Kena bercakap dalam Bahasa Arab.” Jawab Azrina dengan penuh merendah diri.

“Kadang-kadang, aku cemburu dengan kau. Kau nampak matang dan pandai berdikari. Aku suka!” Puji Amani sambil matanya melerek ke arah Azrina yang sedang khusyuk memandu.

“Aku kena berdikari. Aku jadikan ibu aku sebagai contoh. Ibu aku matang dan pandai berdikari. Aku banyak belajar daripada dia.”

“Ooo..baguslah macam tu. Ayah kau mesti bangga dapat anak macam kau.”

“Erm.. Sebenarnya, ibu dan ayah aku dah bercerai..” Beritahu Azrina kepada Amani.

“Haaa?! Bercerai?! Bila?! Kenapa?!” Bertalu-talu soalan diajukan kepada Azrina. Sebagai sahabat, Amani mahu tahu.

“Dah lama dah. Dua orang kawan aku dekat universiti saja yang tahu hal ni. Ayah aku ada orang lain. Dia dah nak kahwin dah dengan perempuan miang tu.” Sayu suara Azrina bercerita.

“Ooo..pasal orang ketiga. Azrina, aku minta maaf. Aku tak ada niat nak buat kau sedih. Aku cuma nak tahu saja. Erm, kenapa tak poligami? Ibu kau tak nak?”

“Eh tak apa. Poligami? Ayah aku langsung tak ada bincang apa-apa dengan ibu aku. Dia terus jatuhkan talak satu pada ibu aku. Sebab itulah aku kena berdikari. Ibu aku yang ajar aku untuk berdikari dan tak harap belas kasihan orang. Alhamdulillah, ibu aku ada kerja tetap. Jadi, aku bantu ibu aku semampu mungkin. Adik-beradik aku ramai. Alhamdulillah, semuanya jenis yang mendengar kata dan baik-baik belaka. Cuma, adik-adik aku dah tak suka dengan ayah aku. Adik-adik aku macam dah benci dengan insan bernama lelaki. Semua ni gara-gara ayah aku.”

“Kau pun benci ayah kau ke? Walau apa pun, kau kena ingat, itulah ayah kau. Kau kena redha dengan apa yang Allah dah tetapkan untuk kau.” Amani cuba memberi kata semangat untuk diri Azrina.

“Memang aku redha. Tapi, bila aku kenang balik apa yang ayah aku dah buat pada aku, ibu aku dan adik-adik aku, akan muncul perasaan benci dalam diri aku. Dia dah nak kahwin. Lepas tu, sibuk nak tuntut harta dengan ibu aku! Nafkah kami sekeluarga langsung dia tak bagi! Insya-Allah, minggu depan, aku temankan ibu aku pergi mahkamah.”

“Aku doakan yang terbaik untuk kau sekeluarga. Sabarlah! Aku yakin kau tabah! Percayalah, pasti ada hikmah!” Amani hanya mampu memberi kata-kata semangat. Dia tahu, Azrina pasti sukar menerima semua ini.

Sekujur tubuh itu, murah dengan senyuman dan mesra dengan semua orang. Namun, di sebalik kesolehan dan kemantangannya itu, terselit beribu kisah duka di dalamnya. Amani bangga kerana mendapat sahabat yang baik dan tabah seperti Azrina itu. Azrina tidak berputus asa dan tidak menyalahkan takdir.

Perjalanan yang mengambil masa selama 2 jam itu berakhir jua. Mereka sampai di rumah Hazeera tepat jam 12 tengah hari. Usai makan, Amani dan Azrina menyerbu ke arah Hazeera dan suami tercintanya.

“Semoga Allah memberkati kamu berdua dan menghimpunkan kamu berdua dalam kebaikan. Semoga kekal bahagia hingga ke Syurga.” Ucap Amani kepada Hazeera. Mereka bahagia melihat sahabatnya bahagia.

*******

wanitasolehah

Hari ini, Amani tak ke mana-mana. Usai membantu ibu menyidai pakaian dan memasak, dia merehatkan dirinya di dalam bilik. Cuti semester ini, Amani banyak menghabiskan masa membantu ibu tercintanya menguruskan kerja-kerja rumah seperti membasuh dan menyidai pakaian, melipat baju, membasuh pinggan dan juga memasak! Dia kini sudah pandai menyediakan beberapa jenis masakan seperti Kuew Teau KungFu, Nasi Goreng Cili Api, sambal kentang dan beberapa lagi. Cutinya hampir tamat. Dia perlu gunakan masa sebaik mungkin!

“Orang perempuan kena biasakan diri masuk dapur. Bukan untuk makan saja, tapi untuk masak. Nanti dah kahwin, senang, tak payah nak harap dekat suami saja. Kena rajin masak dari sekarang. Kalau tak, nanti dah kahwin, jadi malas nak masak.” Itu pesan ibu Amani setiap kali dia mahu belajar masak.

Telefon genggam Amani berdering kuat. Tanda panggilan masuk.

“Amani! Ada masa lapang tak lepas Zohor nanti? Saya nak ajak awak temankan saya pergi beli barang dekat pasar raya. Boleh?” Haryati mengajak Amani untuk menemaninya.

“Okey, pukul 2 ya. InsyaAllah.” Jawab Amani. Dia sebenarnya ingin berehat, namun, dia juga mahu meluangkan masa bersama sahabat lamanya itu.

“Okey. Terima kasih. Assalamualaikum.”

“Waalaikumussalam..” Akhiri Amani.

Usai membeli barang, Azan Asar mula berkumandang.

“Yati, kita singgah masjid sekejap ya sebelum balik. Kita solat Asar dulu. Jom!” Ajak Amani penuh mesra.

Haryati dan Amani terus menuju ke masjid dengan kenderaan pacuan dua roda itu. Usai solat Asar, mereka berdua berehat sebentar.

“Teringat dulu masa sekolah dekat asrama, pakai tudung labuh, pakai stoking dan handsock. Tapi, sekarang, dah tak ada dah semua tu. Baguslah awak masih istiqamah.” Tiba-tiba Haryati meluahkan bicaranya pada Amani sambil memerhati tingkah Amani yang sedang memakai stoking.

“Kenapa sekarang dah tak pakai semua tu?” Tanya Amani secara spontan sambil tersenyum.

“Entahlah. Macam dah malas saja. Haha.” Jawab dia selamba. Amani hanya tersenyum. 5 tahun di sekolah agama, sudah biasa memakai tudung labuh, stoking, handsock dan menutup aurat dengan sempurna, tapi semua itu hilang sebaik saja diri berhenti sekolah dan menyambung pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. Itu baru sentuh bab aurat. Belum lagi bab ikhtilat, akhlak dan lain-lain. Ada persoalan yang muncul di minda Amani.

Haryati suka memakai seluar jeans dan t-shirt yang agak ketat dan itu menampakkan tubuhnya yang gempal itu. Dia juga suka menyilangkan tudungnya yang pendek itu. Satu perkara yang membuatkan Amani suka berkawan dengan Haryati adalah kerana dia jujur dalam perbuatan dan pertanyaannya. Amani tidak pernah berasa malu untuk keluar bersama Haryati. Baginya, dakwah itu mendekati, bukan menjauhi dan menghindari. Amani tidak boleh hendak selesa bergaul dengan para muslimah bertudung labuh sahaja! Itu bukan dakwah namanya.

“Amani, saya ni gemuklah.” Keluh Haryati.

“Bersyukurlah sebab awak masih diberi kesihatan oleh Allah. Kalau awak pakai baju kurung atau jubah yang longgar, mesti tak nampak gemuk. Percayalah!” Amani mengenyitkan mata pada Haryati.

“Saya? Pakai jubah macam awak? Haha.” Haryati tergelak besar. Mana mungkin dia mahu memakai pakaian seperti itu! Tak ada fesyen langsung!

“Kenapa awak gelak ya? Boleh saya tahu?”

“Saya ni, suka berfesyen! Takkan saya nak pakai pakaian macam awak ni?!”

“Eh, apa salahnya! Jubah ni pun salah satu fesyen kan?”

“Memanglah! Tapi, jubah ni fesyen lama! Sekarang ni, banyak dah fesyen baru. Ada jeans, ada blouse dan banyak lagi.”

“Awak, Islam tak pernah halang orang perempuan nak berfesyen. Islam tak anti fesyen. Islam cuma anti dedah aurat dalam berfesyen. Kita sebenanrnya nak popular di mata manusia ke di hadapan Allah?”

“Erm..sekarang kan kita dekat dunia, mestilah nak cantik dan popular di mata manusia. Dekat akhirat nanti, barulah popular di hadapan Allah.”

“Macam mana nak popular di hadapan Allah kalau semasa di dunia kita mengumpul dosa hasil daripada pendedahan aurat kita?” Soal Amani dengan serius. Dia mahu menyedarkan sahabatnya itu. Haryati hanya diam membisu.

“Sepatutnya, kita jadikan dunia ini jambatan untuk kita menuju ke akhirat yang kekal abadi. Bukan tempat untuk kita mendedahkan dan mempamerkan segala keindahan dan kecantikan kita pada manusia semata-mata untuk kepuasan nafsu! Sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah. Kita semua ada peluang nak jadi solehah pada pandangan-Nya. Tinggal kita saja, mahu atau tidak. Haryati, saya tahu, awak sangat baik dan jujur. Saya senang dan suka berkawan dengan awak. Saya minta maaf kalau saya ada sakitkan hati awak.” Amani mendekati Haryati. Dia menghulurkan salam. Haryati menyambut huluran itu. Dia mendakap mesra tubuh Amani!

“Terima kasih! Saya sayang awak!” Ucap Haryati.

“Saya pun sayang awak, kerana Allah!” Balas Amani. Memorinya terbayang seraut wajah manis yang dilindungi niqab, Syafawati. Sungguh! Dia merindui sahabat karibnya itu! Moga Allah lindungi dia selalu.

*******

Pagi Jumaat itu, matahari kelihatan tenang saja. Tidak ‘garang’ cahaya yang disinarkannya. Amani mencapai Al-Quran untuk membaca surah al-Kahfi.

“Amani, aku dah buat keputusan! Aku tetap nak kahwin dengan dia!”

Amani membaca mesej yang dihantar oleh teman sekelasnya dahulu, Laila. Laila tidak sambung belajar. Dia sekarang bekerja sebagai seorang kerani di sebuah syarikat swasta. Di situ, dia berjumpa dengan seorang lelaki yang bagi dirinya, itulah cinta!

“Laila, kau tak boleh percaya lelaki macam tu saja. Kau kena selidik latar belakang dia, agama dan akhlak dia. Jangan diturutkan nafsu dalam mengenali cinta, nanti kita jadi buta.” Itu pesan yang pernah Amani beri pada Laila. Laila pernah bercerita bahawa lelaki itu bercinta dengan dua perempuan iaitu dirinya dan seorang lagi. Namun, kata Laila, lelaki itu sudah melupakan kekasih hati yang seorang lagi, demi meraih cinta si Laila.

Amani membalas mesej Laila,

“Laila, kau fikirlah masak-masak. Ini soal akhirat kita, bukan soal cinta semata-mata. Kalau betul kau yakin dengan agama dan akhlak yang ada pada dia, teruskanlah. Beritahu mak dan ayah kau. Kalau kau tak yakin, jangan sesekali main tangkap muat sahaja. Aku sayang kau, aku tak nak kau merana di kemudian hari.”

Laila membaca mesej Amani dengan reaksi tidak puas hati! Tangannya laju menaip,

“Aku tahulah aku ni bukan ustazah nak bagi tazkirah macam kau, tapi, kau tak rasa apa yang aku rasa. Orang macam kau, ada ke yang nak? Jual mahal saja! Lama-lama, jadi anak dara tua baru tahu! Walaupun pakwe aku tu tak soleh, tapi tak apa, dia baik. Aku boleh bimbing dia sikit-sikit! Mak ayah aku tak kisah! Kau saja yang terlebih kisah! Haha.”

Air mata Amani mengalir membaca mesej Laila. Perlukah dia ceritakan semua kisah yang dia pernah lalui sejak dirinya berhijrah kepada kebaikan? Amani pernah menerima mesej cinta daripada lelaki! Perlukah dia beritahu satu dunia bahawa dirinya pernah menerima lamaran cinta palsu di alam maya?! Bagi Amani, itu semua dusta semata-mata. Itu semua melalaikan jiwa. Bukan dirinya menjual mahal, tetapi maruah diri yang mahu taat pada perintah Allah yang menjadi benteng dirinya selama ini. Dia pernah dilabel sebagai seorang yang sombong dan garang dengan insan bernama lelaki. Biarlah apa orang nak kata, tetapi, Amani lebih pentingkan apa yang Allah kata. Perlahan-lahan, Amani membalas mesej itu.

“Aku bukan ustazah, aku hanya hamba Allah. Aku bahagia sebab aku tak ada peluang nak berpakwe. Aku bahagia menikmati hidup tanpa mengumpul dosa. Terpulang pada kau, Laila. Aku dah sampaikan apa yang patut. Baikkan dan perbaiki diri kita dahulu, barulah kita boleh membimbing insan sekeliling kita. Selamat menjadi wanita solehah. 🙂 ”

Itu mesej terakhir daripada Amani. Mesej itu tidak berbalas. Amani hanya mampu mendoakan agar Allah membuka mata hati Laila supaya tidak buta dengan cinta yang sia-sia. Dia sedar, ramai insan yang jatuh, lemah dan kecewa kerana rasa yang mereka gelar sebagai cinta. Ramai juga yang berjaya, bahagia dan gembira dengan perasaan ini. Persoalannya, bagaimana kita mahu meraih bahagia dalam cinta andai jalan menuju cinta itu dihiasi dengan maksiat yang membawa hati jauh daripada-Nya?

Dia teringat akan satu hadis yang membicarakan, bagaimana seseorang yang beriman dan tidak beriman itu melihat dosa. Dia mahu menjadi seseorang yang ‘peka’ terhadap dosa, bukan bersikap selamba dan tidak punya rasa apa-apa bila melakukan perkara-perkara yang boleh mengundang dosa.

“Orang yang beriman melihat dosanya umpama gunung yang menghempap, manakala ahli maksiat pula melihat dosa itu umpama lalat yang hinggap pada hidung.” (Riwayat Al-Bukhari)

*******

Syafawati pulang bercuti di Malaysia selama dua bulan. Khabar itu amat menggembirakan hati Amani! Cuma, dia sedih kerana esok, dia sudah kembali ke bumi universiti tempatan, tempat dia menadah ilmu.

Hari ini, keputusan peperiksaan akhir akan diumumkan secara online. Hati Amani berdebar tak henti-henti. Atmanya tetap melantun doa pada Ilahi. Dia cuba mempersiapkan emosi sebelum melihat keputusannya. Dia tajdid niatnya semula. Ada orang, dia sibuk kejar pointer. Dia study bagai nak rak siang petang malam utk nak dapatkan pointer tinggi. Dia sanggup solat lambat sebab nak fokus pada study. Bila result keluar, pointer dia tak seperti yang dijangka! Dia tak dapat dekan! Dia kecewa dan sedih!

Ada orang, dia kejar ilmu. Dia tahu yang dirinya banyak benda lagi yang belum dia tahu. So, dia usaha untuk ambil, ingat dan praktikkan apa yang dia belajar. Dia belajar kerana Allah. Dia jaga hubungannya dengan Allah dan manusia sebaiknya. Bila result keluar, pointer dia tak berapa nak tinggi, tak mencapai tahap dekan pun. Mungkin, belum ada rezeki lagi. Tapi, dia redha. Dia terima dengan bahagia ketentuanNya. Itu beza antara orang yang belajar kerana Allah dan orang yang belajar kerana pointer semata. Pointer hanya sekadar nombor. Manusia menilai dengan pointer. Tapi, Dia menilai, setakat mana ilmu yang dipraktikkan?

Perlu diingat, asalkan diri rajin mencari dan mahu geledah ilmu, mahu rapat dengan para murabbi dan berkongsi ilmu serta amalkannya, insyaAllah, kita akan jumpa jalan kejayaan.

“Alhamdulillah..terima kasih Allah..” Ucap Amani setelah melihat keputusan peperiksaan akhirnya itu. Walaupun agak menurun sedikit, tapi, dia masih bersyukur kerana masih di tahap yang agak memuaskan hatinya. Dia teringat pesan seorang pensyarah, “Pointer kena jaga. Sekurang-kurangnya, 3 ke atas.”

Petangnya, Amani mengambil kesempatan yang ada untuk meluangkan masa berdua bersama sahabat sejatinya, Syafawati. Mereka berbulatan gembira berdua. Masa yang ada digunakan sebaiknya untuk mengisi lompong di jiwa. Amani banyak tertarik dengan cerita dan tingkah Syafawati. Walaupun Syafawati menyambung pengajiannya dalam bidang Sains dan Teknologi, namun, perwatakannya mengalahkan budak pengajian agama seperti dirinya. Terasa kerdil dengan kejahilan.

Daripada Abu Hurairah r.a, meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. telah bersabda yang bermaksud, “Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil” (Riwayat Muslim)

Amani mahu dan sentiasa berusaha untuk memasukkan dirinya menjadi sebahagian daripada golongan yang dianggap ‘asing’. Ketika ramai orang di sekelilingnya mula menonjolkan aurat masing-masing, tudung disingkat-singkatkan, baju semakin nipis, seluar semakin ketat, kain semakin sendat, fesyen moden semakin dahsyat, tetapi dia masih mahu mengekalkan cara pemakaian Islam yang sebenar, biarpun kadangkala dirinya dipandang sinis. Ketika ramai kawan-kawan menjerumuskan diri dalam cinta duniawi, ber’couple’ sana sini, tidak menjaga ikhtilat dengan lelaki, bergelak dan bermesra dengan teman sehati, menonton wayang bersama pasangan sendiri, bergayut di telefon sehingga lewat malam tanpa arah tujuan, bermanja-manjaan, tetapi Amani masih mahu tetap berpegang dengan pendirian al-Quran dan as-Sunnah. Dia tetap mahu memelihara mukaddimah zina.

Kadang-kadang, Amani  merasa bahawa dirinya sudah semakin jauh daripada Allah. Kadang-kadang, dia merasa, dirinya sudah tidak merasa manisnya beribadah. Dari situ, Amani kembali muhasabah diri. Dia sedar, bila perasaan itu muncul, dia tidak boleh berlengah-lengah untuk kembali pada Allah. Amani sentiasa berusaha untuk sematkan muraqabah iaitu pengawasan daripada Allah selalu dalam hidupnya. Biar dirnya merasa bahawa Allah sentiasa mengawasi dan memerhati tiap tingkah dan geraknya setiap masa, di mana jua, ketika dia sendirian mahupun bersama orang ramai.

“Ihsan itu adalah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, jika engkau tidak melihat-Nya maka Dia melihat engkau.” (Riwayat Muslim)

Dia menapak untuk meneruskan perjuangan menuntut ilmu dengan niat yang diperbaharui. Segalanya bermula denga niat. Amani mahu niatnya jelas kerana Allah, bukan kerana selain-Nya. Dia tidak mahu anasir-anasir luar kembali menginap di hatinya. Subjek untuk Tahun 2 semakin mencabar. Dia perlu lebih bersungguh-sungguh! Langkahnya masih jauh! Jalan di hadapannya penuh ranjau dan onak liku! Moga Allah beri kekuatan pada dirinya untuk terus istiqamah di atas jalan kebenaran yang diredhai-Nya.

***TAMAT***

 

 

 

RINDU KASIH DI PAGI SYAWAL

Published August 12, 2013 by wana93

Dia memandang jubah berwarna maroon, bersulamkan corak bunga-bunga kecil berwarna pink. Pandangannya biasa sahaja. Tidak ada riak gembira atau teruja hendak memakai dan menggayakannya. Esok merupakan 1 Syawal bagi meraikan kemenangan Ramadan. Ramai yang bahagia dan teruja hendak menggayakan baju baru, kasut baru, telefon baru, kereta baru dan sebagainya lagi. Kalau boleh, semua nak baru! Tapi hati Sofea sebaliknya. Hiba. Pilu. Dia termenung panjang malam itu. Tudung labuh maroon cair belum digosoknya lagi.

“Errmm..jubah ni tak kedut pun. Tak payahlah aku nak gosok. Tudung ni pula, esok sajalah!” Ujar dirinya.

Dia merebahkan diri selepas selesai membaca sedikit isi buku ‘Apa Ertinya Saya Menganut Islam’ karya almarhum seorang ulamak hebat, Fathi Yakan. Dia memejamkan matanya. Bukan mahu lena, sebaliknya, ingin merasai perasaannya yang sedang dibuai rasa rindu teramat sangat pada seseorang. Ingatannya mula memainkan peranan. Memori tiga tahun lepas diimbas kembali.

*******

Bulan itu, bulan yang sangat mulia. Bulan pesta untuk beribadah bagi orang-orang yang beriman kerana ganjaran pahala kebaikan, amal ibadah dan banyak lagi digandakan pada bulan itu. Ramadan. 10 Ramadan masa itu. Sofea baru pulang dari sekolah. Dia pulang agak lewat kerana meluangkan masa bersama sahabat karibnya untuk mengulangkaji pelajaran. Dia sedang berada di zon peperiksaan percubaan Sijil Tinggi Agama Malaysia. Masih berbaki dua subjek lagi.

Tiba di rumah, kakak dan adik-adiknya sedang menunggu kepulangannya. Sofea berasa agak pelik juga. Dilihatnya, kereta Chevrolet tiada. Hanya Myvi yang berada di hadapan rumah.

“Sofea! Cepat! Jom kita pergi hospital!” Seru kakaknya, Safira.

“Hospital? Siapa sakit?” Soal Sofea. Hatinya berdegup kencang.

“Ayah sakit. Mak dah ada dekat hospital dengan nenek kampung. Dah cepat! Jom!” Safira terus meluru ke arah keretanya tanda mahu pergi sebentar lagi. Sofea tidak sempat menukar pakaian sekolahnya. Dibiarkan sahaja asalkan dirinya dapat pergi ke hospital secepat mungkin! Mujur dia sudah solat Asar di sekolah tadi.

“Abah..” Perlahan suara Sofea menyebut perkataan itu.

Setelah abah kritikal selama 2 hari 1 malam di hospital, 10.8.2011, pukul 1 tengahari, abah menghembuskan nafas terakhir dalam keadaan tidak sedarkan diri. 10.8.2011. Tarikh keramat itu telah menemukan abah Sofea dengan Yang Maha Esa. Tarikh itu jugalah hari lahir abah tercintanya. Kali terakhir abah buka mata dan mampu bercakap, ketika pagi. Abah berborak sekejap bersama ibu dan nenek. Masa tu, Sofea dan adik-beradiknya yang lain masih dalam perjalanan ke hospital.

Abah memang penghidap darah tinggi dan kencing manis. Sebelum ini, masih boleh dikawal. Cuma, tahun itu, abah agak kerap ke hospital. Segalanya telah Allah tentukan. Insan yang masih bernyawa perlu teruskan perjuangan. Sofea sedar bahawa dirinya hanya meminjam, Allah pemilik semua nyawa yang ada di muka bumi ini. Bila-bila masa Dia boleh tarik pinjaman-Nya. Dia berhak mengambilnya semula. Sofea sempat mengucup pipi abahnya sebelum jasad yang tidak bernyawa itu dibawa untuk dimandi dan dikebumikan. Manik jernih asyik mengalir. Satu persatu. Seakan tidak mahu berhenti. Waktu itu, sukarnya menjadi seorang yang tabah!

Masa berlalu begitu pantas. Memintas batas waktu. Terasa cepat segala yang berlaku. Seakan tidak percaya. Inilah hakikatnya. Tidak ada seorang anak pun yang mengimpikan gelaran ‘anak yatim’. Bukan senang nak terima kenyataan bahawa dirinya dan adik-beradik yang lain sudah bergelar ‘anak yatim’. Tetapi, dia tidak pernah menyalahkan takdir. Jauh sekali menyalahkan Allah. Ujian Allah adalah tarbiyah untuk diri kita. Dia akui, setiap yang bernyawa pasti akan merasai mati. Sama ada bersedia atau tidak, mati itu sesuatu yang amat pasti. Sofea reda dengan pemergian abah kesayangannya. Itulah abahnya di dunia dan akhirat!

“Tiap-tiap yang berjiwa pasti akan merasai mati…” (Surah Al-Ankabuut : 57)

“Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati. Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari kuburmu) di hari kiamat.” (Surah al-mukminun : 15-16)

Berbicara tak semudah nak melakukannya. Sofea masih ingat, 3 hari dia tidak hadirkan diri semasa abah kritikal walaupun ketika itu, dia sedang menduduki peperiksaan percubaan. Dua kertas dia tangguhkan. Dan dia sendiri memang yakin, keputusan peperiksaan percubaan ini, pasti banyak subjek yang ‘down’. Mungkin ada yang gagal. Sofea sudah beritahu ibu akan hal ini. Ibu memahami. Ibu mengharapkan yang terbaik untuk peperiksaan sebenar nanti. Sebenarnya, dia sudah punya target sendiri untuk peperiksaan percubaan ini. Namun, semangatku seakan hilang dan pergi bersama abah. Sofea memang tidak boleh fokus. Hanya air mata menjadi teman setianya.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Apabila seseorang mati, terputuslah daripadanya amalannya melainkan tiga ; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang berdoa kepadanya.” (Riwayat al-Tirmizi)

Sepanjang malam peperiksaan, fikirannya memang tidak fokus. Walaupun buku di depan mata, namun, fikiran Sofea jauh melayang. Raut wajah abah sering muncul di ingatannya. Nuraninya amat merindui insan bernama abah itu. Sofea mula menyelak saat-saat manis ketika dia bersama abah tercintanya. Walaupun abahnya seorang yang agak garang, namun, dia sebenarnya penyayang. Sofea rindu suara tegas abah yang menegur salah silapnya.

“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah (pula) kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya), jika kamu orang-orang yang beriman.” (Surah al-‘imran : 139)

*******

“Sofea!” Ibu menyeru nama anak perempuannya itu. Sofea lekas sedar daripada lamunan rindunya. Dia mengesat pipi yang dirasakan tiba-tiba basah. Mungkin, manik-manik jernih lantaran terkenang memori kasih itu yang mengalir. Dia mengatur langkah ke dapur. Membantu ibu mengisi kuih-muih di dalam balang. Kemudian, mengisi duit raya di dalam sampul raya pula. Barulah Sofea lena tidur setelah tubuhnya terasa penat. Selalunya, sebelum tidur, dia pasti teringat pesan abahnya. Abahnya sering menemani Sofea tidur semasa kecil kerana Sofea seorang yang agak takut bila kegelapan menyelubungi dirinya. Abah kesayangannya suka mengingatkan, “Asyik nak berteman saja! Nanti dalam kubur, kita seorang diri juga..”

1000136_541405672561375_1737213877_n

1 Syawal 2013. Takbir bergema kuat sekali. Meriah seruan yang mengagungkan Tuhan Yang Maha Agung. Syukur, dirinya masih diberi peluang untuk meraikan hari bahagia bersama keluarga dan sanak-saudara tercinta. Walau tahun ini merupakan tahun ketiga beraya tanpa abah di sisi, Sofea tetap rasa hening di Syawal ini.  Entahlah. Perasaannya tak menentu. Sukar untuk dimengerti. Sungguh! Dia rindu akan kasih abah tercintanya di pagi Syawal. Hanya ungkapan doa yang mampu Sofea pos pada abahnya.

Sofea sudah pun bersiap. Dia lengkap berjubah, digandingkan pula dengan tudung labuh bersama stoking dan juga handsock hitam. Usai menunaikan solat sunat hari raya, Sofea dan keluarga berkumpul di ruang tamu untuk bersalaman dan bermaafan. Sofea teringat memori dia bersalam dan memohon maaf pada abah tercinta. Rindu! Kemudian, mereka berkumpul pula bersama sanak-saudara bagi melaksanakan majlis tahlil bersama mereka. Bermacam ragam ada. Baju raya pula beraneka warna. Suasana berubah ceria dengan semarak warna-warni.

Sofea berusaha untuk menjaga batas pergaulan bersama sanak-saudaranya. Mana yang mahram, dia salami. Mana yang bukan mahram, dia cuba jauhi untuk mengelakkan diri ‘ter’salam apabila mereka menghulurkan tangan. Kadang-kadang, ada yang tak tahu dan tak mahu ambil tahu, tangannya dihulur sesuka hati. Tangannya mahu menyalami semua orang. Itu yang sepatutnya perlu ditekankan. Syawal ini dimulakan dengan ketaatan dan perkara yang meraih redha-Nya, bukan kemungkaran yang bakal mengundang murka-Nya. Dia sering mengingatkan diri dan adik-adiknya akan hal yang sangat penting ini.

Setelah selesai semuanya, barulah dia dan keluarga tercintanya bertolak ke kampung halaman di Sekincan, rumah neneknya, ibu kepada arwah abah kesayangannya. Seronok bila berjumpa dengan nenek dan sepupu-sepupu kesayangannya, lebih-lebih lagi, Mizah. Sofea sempat bergambar berdua bersama sepupu kesayangannya itu. Mereka memang rapat. Ada saja cerita yang mahu dikongsi bila bersua muka. Nenek Sofea pula tak berapa sihat, masih dalam kondisi perlukan rehat.

“Selamat Hari Raya nenek. Minta maaf zahir dan batin ya. Kalau nenek dah sihat sepenuhnya nanti, datanglah duduk dekat rumah kitorang pula.” Sofea mencium tangan dan memeluk neneknya itu. Nenek hanya mengangguk sambil cuba tersenyum.

Mereka sekeluarga bertolak pulang ke rumah pada malam itu juga. Sebelum pulang, Sofea sempat bermain mercun bersama adik-adik dan beberapa orang sepupunya. Seronok juga sekali-sekala dapat main ramai-ramai. Bibir mengukir senyuman, semua rasa bahagia. Diri juga akan tempias merasai rasa bahagia itu. Walau dalam hati, hanya Allah yang ketahui. Terkenang abah bila melihat mereka bergambar dan bergurau senda bersama abah tercinta. Muncul hiba. Apa pun, dia perlu hargai insan tercinta yang masih ada di sisinya- ibu, adik beradik dan sanak saudara serta sahabat-sahabatnya. Untuk mereka, maka tersenyumlah! Buktikan sayang pada mereka dengan tingkah, bukan dengan kata semata-mata. InsyaAllah, akan Sofea usahakan yang terbaik!

Syawal ini, raikanlah kemenangan Ramadan dengan cara yang sederhana tanpa menanggalkan peribadi Rabbani dalam diri. Jaga iman di hati dan semaikan akhlak mulia dalam diri. Moga redha Allah menjadi matlamat diri hingga ke mati.

***TAMAT***

JALAN PULANG

Published June 18, 2013 by wana93

71810_426492617430234_1077642302_n

Aku menjenguk di balik tirai jendela rumah. Hujan lebat sedang membasahi bumi ciptaan Ilahi. Bibirku mengukir senyum. Hujan ini adalah rahmat dan kasih sayang-Nya kepada penduduk bumi yang terdiri daripada manusia, haiwan dan tumbuhan. Sudah sebulan hujan tidak menjengah. Tanah kelihatan gersang. Haiwan pula seakan lemah tak bertenaga. Tumbuhan juga kelihatan suram tak bermaya. Kini, yang dinanti sudah pun tiba. Syukur pada-Nya tidak terkata.

Cuti selama 2 bulan yang sedang aku lalui ini terasa sekejap cuma. Hari-hariku dipenuhi dengan aktiviti yang bermanfaat untuk bekalan hidupku seperti belajar memasak dan menjahit. Aku juga cuba melapangkan waktu untuk mendengar ceramah-ceramah ilmu di masjid. Usrah bersama teman-temanku tidak pernah aku abaikan. Betapa usrah penting untuk mengisi jiwaku. Usrah merupakan medium untuk aku dan sahabat-sahabatku berkongsi rasa, meluah bicara dan bersama menyelesaikan gundah di dada. Usrah juga membawa ahli-ahlinya lebih mendekati dan mengenali Pencipta diri. Semuanya kerana Dia Yang Maha Esa.

KRING! KRING!

Telefon rumah berdering. Ibu menjawab panggilan itu. Aku sedang leka merenung kebesaran Ilahi di balik tirai.

“Ayu Sofea! Panggilan untuk kamu!” Ibu melaung menyeru namaku. Aku tersentak! Aku bergegas mendapatkan telefon rumah.

“Assalamualaikum.” Aku memulakan bicara.

“Waalaikumussalam. Ayu? Kenal saya lagi tak?” Suara yang bergema tersekat-sekat. Mungkin, sedang menahan sebak yang melanda atmanya.

Aku diam sebentar. Cuba mengimbas seketika milik siapakah suara sayu itu? Telinganya seakan pernah mendengar suara itu. Tapi, suatu ketika dahulu, di bangku sekolah menengah.

“Err.. Maya ke ni?” Aku cuba meneka setelah yakin.

“Ya! Saya nak jumpa awak boleh?” Suara Maya makin sayu. Tangisannya mula kedengaran.

Insya-Allah. Kita jumpa di masjid selepas solat Zohor nanti ya?” Aku mencadangkan tempat pertemuan.

Maya terus meletak gagang telefon. Pelik mula menyelubungi diriku. Hatiku mula rasa sesuatu. Tidak enak. Memoriku terkenang berita angin yang pernahku dengar, setahun yang lalu. Ramai sahabat yang memulaukan Maya dek kerana dosanya yang terlalu besar. Maya dibuang universiti kerana ditangkap pihak berkuasa semasa sedang memadu asmara dengan kekasih hati yang tidak halal untuknya. Aku tidak tahu sejauh manakah kebenaran berita angin itu. Pelbagai versi cerita yang ku dengar.

*******

Usai solat berjemaah Zohor di masjid, aku duduk sendirian. Mataku melilau mencari kelibat Maya. Masih belum kelihatan. Aku membuka terjemahan Al-Quran. Surah Luqman menjadi pilihanku.

Bismillahirrahmanirrahim…” Baru saja aku hendak memulakan bacaan, bahuku dicuit seseorang. Aku memalingkan wajahku.

“Maya?” Bibirku cuba mengukir senyuman walau hatiku sedang bercelaru memikirkan apa yang bakal terjadi selepas ini.

“Ayu! Tolong saya!” Tubuh lesu Maya memeluk diriku. Air mata hibanya tiba-tiba membasahi pipiku. Hatiku mengungkap nama-Nya berkali-kali.

“Kenapa ni Maya? Istighfar banyak-banyak dulu ya.” Aku mengusap belakangnya. Saat ini, sahabatku memerlukan perhatian kasih bukan simpati tak bertepi.

Maya duduk berhadapan denganku. Tangisannya kelihatan sudah semakin reda. Wajahnya agak pucat. Aku berusaha semampu mungkin untuk terus tersenyum dan menatap matanya. Aku ingin mendengar cerita kebenaran daripada tulus hatinya.

“Saya dah tak suci! Saya kotor! Semua orang benci saya!” Luah Maya sambil wajahnya ditundukkan. Dia berasa hina dan malu dengan pengakuannya. Aku agak terpempan dengan kebenaran itu. Ternyata, khabar angin yang pernahku dengar adalah benar belaka! Aku menarik nafas sedalam mungkin. Aku cuba tenangkan jiwaku. Boleh saja aku mahu memarahinya! Boleh saja aku tidak menghiraukannya! Tapi, itu bukan caraku.

“Maya, walau seluruh dunia membenci awak, ingatlah, kita ada Allah. Allah amat sayang akan hamba-Nya.” Aku cuba menyuntik semangat ke dalam tubuhnya.

“Walaupun saya dah buat dosa besar?” Soal Maya bersungguh-sungguh. Matanya menatap mataku.

“Maya, keampunan-Nya melebihi kemurkaan-Nya. Bukankah hari ini awak masih hidup? Bukankah sekarang awak masih boleh bernafas? Itu tandanya bahawa Allah masih sayangkan awak. Belum terlambat untuk awak bertaubat. Taubatlah dengan sebenar-benar taubat. Dia suka akan hamba-Nya yang suka bertaubat.” Ada manik-manik jernih yang menitis di pipiku. Aku menyelak helaian terjemahan Al-Quran yang masih kemas ku pegang. Aku mencari Surah Ali-‘Imran ayat 135 dan 136. Aku mengalunkan bacaan dua ayat pendek itu.

“Maknanya?” Maya ingin tahu terjemahan ayat tersebut.

Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri, mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain daripada Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengetahui.

Mereka itu balasannya ialah keampunan daripada Tuhan mereka dan Surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.” Aku mengakhiri terjemahan dengan sekuntum senyuman.

Tangisan Maya kembali kedengaran. Azan solat ‘Asar juga mula berkumandang.

“Maya, jom kita solat dulu. Lepas ni, kita sambung bercerita lagi.” Aku mengajaknya untuk mengahadap Allah Yang Maha Esa.

“Err…saya dah lama tak solat! Saya dah lupa bacaannya! Saya malu dengan awak!” Tutur Maya.

“Awak tak perlu rasa malu dengan saya. Tapi, malulah dengan Allah. Nanti saya ajar awak solat semula ya.” Aku mengenyitkan mata sambil tersenyum dan meneruskan langkahku ke tempat wudhuk.

*******

             “Ayu, terima kasih untuk hari ini. Terima kasih sebab awak sudi luangkan masa mendengar kisah kejahilan saya dan sudi mengajar saya solat.” Maya tersenyum. Wajahnya masih tampak pucat.

“Terima kasih juga pada awak sebab sudi ajak saya. Paling penting, kita patut berterima kasih pada Allah sebab Dia yang menggerakkan hati kita untuk bertemu hari ini.” Aku bersalaman dan memeluk tubuhnya. Air mata Maya mengalir laju dalam dakapanku.

“Ayu, awak ada masa free lagi tak minggu ni?”

Insya-Allah ada. Saya cuti 2 bulan.”

“Boleh tak awak temankan saya minggu ni? Tidur di rumah sewa saya. Saya nak minta tolong awak ajarkan saya solat, baca Al-Quran dan banyak lagi. Itu pun kalau awak sudi.”

Insya-Allah. Nanti saya beritahu ibu bapa saya. Saya sentiasa sudi nak tolong kawan sendiri.”

“Okey, saya balik dulu. Jumpa lagi ya kalau tak mati.” Maya terus berjalan laju tanpa menolehku lagi. Aku terpaku seketika. Maya mengingatkan aku akan kematian. Gulp!

Sampai saja di muka pintu rumah, aku mencari kelibat abah dan ibuku. Jumpa! Mereka sedang berborak di dapur. Aku menceritakan segalanya pada kedua-dua insan kesayanganku itu. Mereka memberi respon positif. Mereka membenarkan aku menemani dan mengajar Maya.

“Baguslah dia cari Ayu. Kalau dia cari orang lelaki, lagi bahaya!” Kata abah.

“Bantulah dia sementara Ayu tengah bercuti ni. Ayu tak kisah kan?” Soal ibu.

“Ayu lagi bahagia sebab abah dan ibu benarkan! Terima kasih! Okey, Ayu nak pergi kemas apa yang patut dulu ya! Esok, Ayu minta tolong adik hantar Ayu dekat rumah Maya.” Hatiku riang tak terkata. Harapanku hanya satu. Ingin bawa Maya kembali dalam dakapan Allah!

*******

            “Sedaplah awak masak!” Aku memuji masakan Maya. Siakap tiga rasa dihidangkannya untuk meraikan kedatanganku.

“Biasa sajalah.” Maya hanya tersenyum.

“Serius! Saya cakap betul ni. Sedap! Maklumlah, saya ni bukannya reti sangat nak masak sedap-sedap macam ni.” Aku tersengih.

“Tak apa, awak ada banyak masa lagi. Awak boleh belajar masak dengan mak awak. Awak ada agama. Awak jaga maruah diri dengan baik dan sempurna. Itu yang saya cemburu dengan awak.” Maya merenungku.

“Maya, sama-samalah kita jaga maruah diri sendiri dengan baik hanya kerana-Nya.” Aku hanya mampu tersenyum.

“Saya dah tak ada maruah.” Maya memandang ke lantai. Manik jernih menitis lagi. Aku hanya membisu. Sepi.

“Oh ya, nanti kita solat Zohor berjemaah ya. Awak jadi imam. Lepas tu, awak ajar saya mengaji. Boleh?” Maya bertanya padaku. Dia menyeka air matanya. Aku hanya tersenyum dan mengangguk tanda setuju.

Hari ini, Maya sudah semakin lancar menghafaz bacaan dalam solat. Kini, dia sedang berusaha melancarkan bacaan Al-Quran.

“Ayu, boleh saya tanya sesuatu?”

Aku mengangguk.

“Kenapa awak tak benci saya macam kawan-kawan lain? Adakah kerana awak rasa simpati dengan nasib saya?”

“Tak. Saya langsung tak ada rasa simpati dengan awak. Tapi, sebab saya sayang kawan saya. Kalau kita sayang seseorang, kita mestilah nak bawa dia masuk Syurga kan? Jadi, itu yang sedang saya usahakan. Saya nak kita semua dapat rasa Syurga-Nya. Insya-Allah.”

Maya sebak dengan pengakuan jujurku.

“Tapi, saya orang berdosa. Awak pula, terlalu baik. Saya sepatutnya tak layak jadi kawan awak.” Maya cuba merendahkan martabat dirinya sendiri.

“Kita tak berhak melabelkan seseorang. Saya tak berhak nak melabel sesiapa sebagai orang berdosa. Saya juga tak berhak nak melabel diri sendiri sebagai seorang yang sempurna tanpa dosa. Saya juga manusia. Manusia sememangnya tidak sempurna dan serba berdosa. Sebab itu, taubat amat penting dalam kehidupan kita. Sebelum tidur malam, saya suka memaafkan semua orang. Saya juga gemar melaksanakan solat sunat taubat dua rakaat. Kerana apa? Kerana saya tak boleh jamin esok masih ada untuk saya. Esok mungkin ada, tapi, saya mungkin sudah tiada.” Aku cuba memberi penerangan padanya. Aku tak mahu Maya terus memperkecilkan dirinya.

“Awak tak benci walaupun saya pernah buat sesuatu yang bertentangan dengan agama?” Maya terus mengujiku dengan soalan.

“Percayalah! Saya tak benci awak. Saya hanya benci dosa yang telah awak terlanjur lakukan. Semua orang melakukan dosa. Semua orang juga berhak bertaubat pada-Nya.” Terangku lagi. Memang benar bahawa aku benci akan dosa, tapi bukan pendosa! Kerana aku juga pendosa. Tetapi, harapan selalu ada! Kerana Allah Maha Mendengar segalanya. Jadi, gantunglah setinggi-tinggi harapan hanya pada-Nya. Kelak, diri takkan kecewa!

“Ayu, terima kasih tau! Saya sayang awak!”

“Saya pun sayang awak kerana Allah. Ingat pesan saya. Apabila iman kita semakin tenat, jangan biarkan ia terus melarat dalam maksiat. Segera pulihkan ia dengan taubat agar hubungan dengan Yang Maha Esa kembali rapat.” Aku dan Maya saling berpelukan.

*******

Usai solat ‘Isyak pada malam itu, aku dan Maya meluangkan masa di ruang tamu. Maya mahu meluahkan bicaranya padaku. Aku sentiasa sudi menjadi pendengarnya yang setia. Moga Allah terima taubat Maya yang tampak semakin bersungguh-sungguh.

“Ayu, boleh tak awak temankan saya esok?”

“Pergi mana?”

“Saya nak jumpa mak saya. Dah lama saya tak jumpa dia. Saya berdosa sangat dengan dia. Saya tak nak jadi anak derhaka. Nanti susah nak hembus nafas terakhir saya.”

“Maya, tak baik cakap macam tu. Boleh. Esok kita pergi jumpa mak awak ya.”

“Ayu, awak tak nak tahu ke apa sebenarnya yang dah berlaku pada saya?”

Aku terdiam sebentar. Jauh di sudut hati, aku teringin tahu! Cuma, aku belum ada keberanian untuk bertanya. Aku hanya mengangguk tanda mahu tahu!

“Setahun yang lalu, saya dibuang universiti sebab saya ditangkap sedang melakukan sesuatu dengan seorang pelajar lelaki. Tapi masa tu, saya diperangkap. Bukan atas kemahuan saya! Sejak itu, ibu menghalau saya! Kawan-kawan semua memulaukan saya! Saya bingung dan tak tahu nak pergi ke mana lagi. Satu malam, saya terserempak dengan seorang lelaki. Mukanya kelihatan baik. Dia cuba mengambil berat terhadap saya. Dia bagi saya tinggal di hotel secara percuma. Tanpa fikir panjang, saya pun setuju. Selepas seminggu saya selesa hidup di hotel itu, dia meminta sesuatu sebagai bayaran. Katanya, dia sudah bankrup!

Saya memang tidak punya duit waktu itu. Dia cuba meragut maruah saya sebagai ganti. Dia berjaya! Seharian saya menangis! Hingga saya pengsan dan dibawa ke hospital. Doktor mengesahkan bahawa saya sudah tidak suci! Saya dirogol! Sejak itu, hidup saya jadi kelam dan gelap. Saya langsung tak fikir untuk minta tolong dengan Allah. Saya hidup seakan dunia ini milik saya! Saya hidup dengan seorang kenalan lelaki yang saya anggap kawan. Dia mahu saya jadi isterinya. Saya bahagia! Saya bakal bernikah! Saya sering keluar makan bersamanya. Kami selalu berpegangan tangan dan berpeluk mesra sebelum balik ke rumah sewa masing-masing. Saya bekerja di kedai runcit sahaja. Dia bekerja sebagai kerani. Kami selalu bersikap ‘ringan-ringan’ apabila keluar berdua.

Suatu hari, dia minta saya datang ke rumahnya. Katanya, tidak sihat. Dia ingin saya menjaganya. Saya akur dengan permintaannya kerana saat itu, dialah kekasih hati saya! Kami tidur serumah tapi tidak sekatil! Lama-kelamaan, kami selesa tinggal serumah. Saya suruh dia cepat-cepat nikahi saya. Tapi, katanya, duit belum cukup. Dia selalu bermain kata dengan saya. Kata-kata cintanya mampu mencairkan hati saya. Tangannya sering melekat di tubuh saya! Kami kecundang jua! Katanya, tak apa, saya dan dia bakal berkahwin juga nanti.” Maya menangis semahunya. Betapa sadisnya kisah pahit itu. Aku tak mampu berbicara. Aku hanya mampu menadah telinga, mendengar luahan hatinya. Jiwaku meraung sambil beristighfar berkali-kali!

“Saya malu sebab saya dah cemarkan imej Islam itu sendiri. Saya bertudung tetapi bermaksiat! Doktor mengesahkan saya hamil. Saya beritahu lelaki itu. Dia kata, itu bukan anaknya sebab saya dah dinodai lebih daripada seorang lelaki! Dia mula membenci saya! Dia tinggalkan saya! Dia langsung tak mahu bertanggungjawab! Apabila habis madu, sepah dibuang! Semasa berjalan di tangga, saya terlanggar sesuatu dan jatuh pengsan. Kandungan saya gugur! Saya menangis dan terus menangis di hospital. Sampailah saya jumpa seseorang yang menemukan saya dengan awak, Ayu.”

Aku mengerutkan dahi. Mindaku tertanya-tanya. Siapakah?

“Awak tak beritahu saya pun yang awak sudah bertunang. Tahniah!” Maya menyeka air matanya sambil memegang pipiku. Aku termangu.

“Err…Harith?” Tanyaku.

“Ya. Saya minta tolong dia. Tapi, dia suruh saya minta tolong dengan kawan sejantina. Harith yang bagi saya nombor telefon rumah awak. Dia lelaki yang sangat baik. Bertuah awak dapat dia. Semoga awak dengan dia disatukan.” Maya memegang erat tanganku. Aku pula yang terharu.

Insya-Allah..” Aku tak tahu mahu berkata apa lagi.

“Tapi, sejak saya dengan awak, saya belum pernah nampak lagi Harith jumpa awak. Awak tak ada keluar dengan dia ke?” Maya hairan.

“Keluar dengan dia? Berdua? Oh tidak dan takkan! Bertunang bukanlah lesen untuk menghalalkan yang haram. Saya takkan sesekali mengikut bisikan nafsu dan syaitan. Selagi belum akad, selagi itu saya dan dia menjaga batas. Untuk pengetahuan awak, kami dah lama tak berjumpa dan tak dengar khabar. Awak cerita ni, baru saya tahu.” Aku tersengih saja. Ada satu rasa yang tiba-tiba muncul di kalbu.

“Betul apa yang Allah kata. Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. [Surah Nur : 26]” Maya masih ingat akan ayat Allah yang satu itu. Alhamdulillah!

*******

            “Dah siap? Jom!” Berkobar-kobar semangatku ingin menemani Maya bertemu bondanya.

“Err.. Ayu, boleh tak saya nak pinjam tudung labuh awak? Ada lebih tak?” Maya tersenyum ceria. Namun, wajahnya masih kelihatan pucat. Penat agaknya.

“Ada! Ambillah yang dah gosok di atas kerusi tu!” Aku bahagia dengan permintaan Maya.

Aku dan Maya menaiki teksi. Perjalanan hanya 30 minit dari rumah sewa Maya.

“Assalamualaikum. Mak….” Maya menghulur ucapan salamnya.

“Waalaikumussalam….” Wanita berusia 60-an keluar menampakkan wajahnya. Matanya dibulatkan! Mungkin, terkejut dengan kedatangan anak perempuannya yang sudah lama menghilang.

“Maya??” Wanita itu bernada sayu. Maya hanya menundukkan wajah. Dia berasa malu dan berdosa yang amat dengan ibunya.

Wanita itu berjalan laju dan terus mendakap anaknya! Sungguh tak sangka! Allah Maha Penyayang!

“Mak! Maya minta maaf! Maya sayang mak! Maya rindu mak! Maafkan Maya!” Maya merayu dalam dakapan erat ibunya itu. Air matanya terus mencurah-curah! Dua beranak kembali bersatu. Apabila Allah berkehendakkan pertemuan itu, maka, Kun Fayakun-Nya berkuasa mempertemukan mereka! Itulah kuasa doa yang tulus yang dipohon oleh Maya sejak dia mula mengenal cinta-Nya.

“Maya!” Ibunya menjerit kuat. Maya pengsan! Aku segera mendapatkan dua beranak itu. Mata Maya terbuka namun tenaganya tampak lemah tak berdaya.

“Ayu, terima kasih untuk segalanya. Doakan saya ya! Mak, maafkan Maya. Mak doakan Maya ya.” Suara Maya semakin perlahan.

“Ayu, mak, Maya tengah sakit. Mak, ampunkan Maya….” Ibu Maya hanya mengangguk tanda dirinya sudah memaafkan Maya. Aku kelu seribu bahasa.

Laa Ilaha Illallah….” Lafaz terakhir itu muncul dari bibir Maya. Matanya terus dipejamkan. Aku jadi kelam-kabut tak menentu. Jiran sebelah rumah ibunya datang membantu. Dia merasa urat nadi milik Maya.

Inna Lillahi Wa Inna Ilahi Roji’un….” Kalimah itu muncul jua di bibir insan-insan yang sedang mengelilingi Maya. Air mataku deras mengalir. Namun, jauh di lubuk hatiku, terbit sekelumit rasa bahagia untuknya kerana dia berjaya melafazkan kalimah suci syahadah!

*******

Jenazah Maya selesai dimandikan oleh aku dan ibunya. Allah Maha Besar! Tidak ada sebarang masalah atau kesulitan sepanjang menguruskan jenazah Maya. Malah, ramai yang membantu sepanjang urusan pengkebumian itu. Mungkin, itu petanda bahawa Allah sudah mengampuni dosa-dosa silamnya.

Doa untuk Maya, terus aku kirimkan. Memoriku kembali mengenang kata-kata Maya.

“Saya takut dan bimbang andai malaikat maut menyapa diri ini saat saya masih belum memulakan langkah taubat. Sebab itu, saya cari awak. Saya betul-betul nak selesaikan semuanya dalam minggu ini juga!”

Rupa-rupanya, Maya menghidap penyakit kronik HIV. Doktor kata, itu kesan yang diperolehnya hasil daripada hubungan yang tidak sihat seperti bertukar-tukar pasangan yang tidak diketahui status kesihatan mereka. Maya juga sering batuk-batuk dan kurang selera makan hingga berat badannya susut dengan ketara.

Kisah Maya memberi aku banyak pengajaran. Maya mampu bernafas hingga umurnya dua dekad sahaja. Itu aturan-Nya. Aku dan Maya sebaya namun takdir kami berbeza. Semester 3 bakal aku tempuhi bulan hadapan. Aku meneruskan langkah hidupku berteraskan Islam yang suci dan tinggi. Hidup ini takkan bahagia dan sempurna andai diri mengabaikan agama Islam itu sendiri. Al-Quran dan Sunnah terus terpasak di jiwaku! Dulu, kini dan selamanya!

            Ya Allah, moga Engkau rahmati dan redha ke atas Maya. Moga Engkau menerima taubatnya.

***TAMAT***

AKU CINTA PADAMU…

Published January 24, 2013 by wana93

Hari ini, air mataku mengalir hebat. Sederas air terjun di Niagara. Usai pulang ke kuliah, aku terus merebahkan diri ke atas katil. Aku cuba memejamkan mata yang tidak mahu lena. Makin ku pejam, makin laju air mataku membasahi bumi. Aku tersangatlah lemah pada waktu ini! Jiwaku meraung kesakitan! Perit yang ku rasa, hanya Allah yang dapat memahami.

Azan Asar telah berkumandang. Aku bergegas untuk bangun dan menghadap-Nya. Aku mahu mengadu pada-Nya. Aku mahu luahkan isi hatiku pada-Nya. Agar aku berasa sedikit lega.

Ya Allah, hanya pada-Mu hamba luahkan segala perasaan, segala duka yang melanda jiwa, segala sengsara yang mendiami jiwaku. Ya Allah, aku takkan mampu bina sebuah kekuatan dan ketabahan melainkan dengan bantuan-Mu. Aku takkan mampu tenang melainkan dengan mengingati-Mu. Ya Allah, leraikan resah gelisah di hatiku, hapuskan duka sengsara di jiwaku. Beri aku kekuatan dan ketabahan yang tinggi untuk menempuh alam yang fana’ ini.

Aku meluangkan masa membaca dan memahami ayat-ayat cinta-Nya. Aku berselawat pada Baginda Rasulullah s.a.w. beberapa kali. Air mataku mengalir lagi. Sungguh! Penangan cinta dan rinduku pada Baginda S.A.W. mampu menitiskan manik-manik jernih ini.

Aku teringat perbualan antara aku dan seorang sahabat. Kami baru sahaja selesai solat berjemaah ‘Isyak di masjid. Aku meluahkan yang aku ini kadang-kadang, terbit rasa rindu pada calon suamiku. Si dia yang aku tak tahu siapa, tapi, aku yakin dia tercipta untukku. Allah dah sediakan ‘dia’ untukku. Sahabatku berasa hairan dan pelik dengan kenyataanku. Dia kata, “Itu semua tak logik! Pelik!”

Lalu aku membalas dengan hujahku, “Bila kita tanya orang, apakah kita rindu akan Nabi Muhammad S.A.W.?  Ya!  Jawapannya mestilah rindu! Pernahkah kita terfikir bahawa kita juga sebenarnya sedang mencintai dan merindui seorang insan yang kita tak pernah jumpa dan tak pernah dengar kelibat suaranya. Adakah itu pelik? Adakah itu tidak logik?”

Sahabatku hanya diam mendengar penjelasanku. Dia mengangguk tanda setuju. Aku meneruskan bicara, “Tahu tak, betapa Nabi S.A.W. amat rindu dan amat sayang akan umat yang tak pernah lihat wajah Baginda dan tak pernah dengar suara Baginda, tetapi, umat itu mentaati Baginda S.A.W. Itulah kita! Jadi, tak ada istilah pelik atau tak logik bila terbit rindu di hati kita untuk seseorang yang kita tak pernah jumpa dan tak pernah dengar sayup suaranya.”

Adalah lebih baik menangis dan menitiskan air mata cinta kerana merindui Rasulullah S.A.W. daripada menangis kerana putus cinta!  Remaja sekarang lebih selesa untuk saling ber’couple’ dan ber’dating’ serta saling merindui sesama mereka dengan menggunakan medium SMS, bergayut di telefon dan keluar berdua-duaan! Tapi tidak aku! Aku ingin buktikan cinta aku pada Allah dan Rasul dengan tingkah ketaatan, bukan sekadar berkata-kata dan terus tenggelam dalam kemaksiatan!

“Wahai Rasulullah s.a.w., adakah manusia yang lebih baik daripada kami? (sedangkan) kami Islam bersama-sama kamu dan kami berjihad bersama-sama kamu.” Jawab Baginda s.a.w. : “Ya (ada) iaitu kaum yang berada selepas kamu, mereka beriman denganku, sedangkan mereka tidak pernah melihatku.” (Riwayat Ahmad, Ibn ‘Atsir, al-Thabrani dan lain-lain)

Aku menyeka air mataku yang masih berbaki. Aku cuba ingin membina semangatku kembali. Aku beristighfar berkali-kali. Lantunan selawat pada Baginda S.A.W. tidak aku abaikan. Aku teringat satu kisah yang sememangnya membuatkan aku semakin cinta akan Baginda S.A.W.

Sewaktu membuat persiapan Perang Ahzab, Rasulullah S.A.W. turut bersama-sama dengan para sahabat, memerah keringat menggali parit untuk membina tugu pertahanan. Baginda turut memunggah tanah dan batu-batu yang berat, menyebabkan seluruh fizikal merasai sakit, terasa pedih hingga ke pangkal hati. Untuk mengurangkan kepedihan akibat rasa lapar, Baginda mengambil beberapa ketul batu, kemudian dibalut dengan kain dan mengikat ketat pada perutnya. Baginda berbuat begitu selain untuk mengurangkan rasa lapar, juga untuk mengelakkan daripada kecederaan akibat bekerja berat dalam keadaan perut kosong.

Terdapat pula cerita yang diriwayatkan Imam Ahmad dan Thabrani,  bahawa pada suatu hari, Fatimah memberikan sekeping roti kepada ayahnya, Muhammad S.A.W. Nabi mengambil dan berkata : “Ini adalah makanan pertama yang dimakan oleh ayahmu sejak tiga hari yang lalu.”

Bayangkan! Rasulullah tiga hari tak makan!

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari, daripada Umar Al-Khattab, katanya : Pada suatu hari, saya masuk menemui Rasulullah S.A.W. di rumahnya, baginda sedang berbaring di atas pasir. Baginda tidak menggunakan sebarang alas untuk mengalaskan antara tubuhnya dengan pasir. Kesan-kesan pasir jelas kelihatan di bahagian rusuknya.

Begitulah Rasulullah S.A.W. Bukan baginda tidak mampu. Kalau Baginda mahu, bukan Baginda tidak mampu untuk mengadakan lantai yang beralas atau membina rumah yang besar dan mewah. Sekalipun Baginda mampu mengadakan semua itu, kalaulah itu yang Baginda pilih. Tetapi, Baginda tidak memilih yang itu!

Betapa zuhudnya Baginda S.A.W. Membaca sirah Rasulullah S.A.W. dan para sahabat berulangkali dari pelbagai sudut, membuatkan aku merasai perbezaan corak hidup mereka yang ketara itu dengan kondisi masa kini.

Tentulah ini bukan cerita tentang kedhoifan. Nabi Muhammad S.A.W. mempunyai segala peluang untuk menjadi orang terkaya di zaman itu, sekiranya Baginda memilih untuk menjadi kaya.

Baginda sendiri sejak muda telah terkenal dengan bakat berniaganya, sehingga tokoh korporat pada zaman itu, Siti Khadijah, mengamanahkan perniagaannya kepada Baginda S.A.W.

Aku ini seringkali kekenyangan, seringkali diberi kemewahan. Tetapi, aku juga seringkali merungut, itu tak sedap, itu tak kena dan macam-macam. Aku selalu merungut, tilam ni keras, simen ni panas dan lain-lain lagi. Nabi S.A.W. pula??

Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut Baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat untuk menahan rasa lapar Baginda. Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh Baginda.

“Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?”

Lalu Baginda menjawab dengan lembut, “Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin menjadi beban kepada umatnya?”

“Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.”

Subhanallah! Hebatnya pengorbanan dan kasih sayang yang ada pada Baginda S.A.W. untuk kita. Bagaimana pula kasih sayang kita terhadap Rasulullah S.A.W. ?

Semangatku seakan pulih dengan muhasabah cinta daripada kisah-kisah Murabbiku, Rasulullah S.A.W. Bila engkau terluka dan kecewa, maka, ingatlah diri bahawa Nabi yang kau cintai lebih banyak mengalami luka dan derita dalam dakwahnya. Bila engkau disisih dan dipinggirkan, maka, ingatlah diri bahawa Rasul tercinta kita pernah merasai bagaimana peritnya hidup apabila dipulaukan insan sekeliling. Namun, Baginda S.A.W. tetap tegar berdiri di atas jalan kebenaran. Utusan Allah itu tetap menyeru dengan kesabaran. Siapa yang bagi kekuatan? Pastilah Allah! Sesungguhnya Allah sentiasa bersamamu!

Aku sentiasa mengharapkan pertemuan dengan Rasul utusan Allah itu. Aku cuba lazimkan selawat agar kelak, selawat itu bakal menjadi saksi untuk aku dapatkan syafaat Nabi kecintaanku. Teruskan melangkah! Bismillah! La tahzan wahai diri!

582257_454167351303084_2077009523_n

Lestarikan cinta kita pada Baginda s.a.w. dengan mengamalkan sunnah-sunnah Baginda s.a.w. Aplikasikan rindu pada Rasul tercinta dengan lisan yang gemar berselawat pada Baginda s.a.w. Buktikan kasih kita pada Baginda s.a.w. dengan bersungguh-sunggguh dalam menuntut ilmu.

Moga-moga, itu tanda cinta!

BIDADARI LINDUNGAN ILAHI

Published January 14, 2013 by wana93

“Assalamualaikum ustazah! Comel ustazah hari ni.” Sapa si kecil yang berusia 9 tahun itu. Hadi namanya. Dia gemar mengusik guru baru itu. Guru itu hanya tersenyum sambil menggelengkan kepalanya. Hatinya terhibur dengan usikan manja anak didiknya itu.

“Waalaikumussalam Hadi. Seorang saja ke? Adam mana?” Tanya guru yang mengajar subjek Imlak Khat tahun 3 itu. Namanya Hana Maisarah. Dia ingin menimba pengalaman menjadi seorang pendidik sebelum menapak ke universiti untuk menyambung pelajaran ke peringkat ijazah.

“Adam tak datanglah zah..” Jawab Hadi. Hana tergelak kecil. Patutlah anak muridnya itu berjalan sendirian sahaja. Kalau tidak, pasti sentiasa berdua dengan si Adam. Adam merupakan kawan baik Hadi. Sehati dan sejiwa. Adam sangat comel. Hadi pula, kurus kering saja orangnya. Tapi, lincah. Sudah menjadi hobi Hana mencubit pipi si comel milik Adam.

“Okeylah,ustazah nak masuk kelas darjah 5 ni.” Hana mengatur langkahnya sambil tangannya melambai mesra ke arah Hadi. Hadi membalas lambaian itu sambil tersenyum. Hadi merupakan seorang pelajar yang agak bijak. Namun, dia amatlah nakal ketika belajar di dalam kelas. Ada sahaja gelagat gila yang berpotensi membuat guru-gurunya pening. Satu kelebihannya, dia suka memujuk dan pandai mengambil hati. Itu yang membuatkan Hana sayang akan pelajarnya yang seorang itu.

Masuk sahaja ke dalam kelas 5 Bertuah, hati Hana tidak putus-putus berdoa. Semoga dia diberi pinjaman kekuatan, kesabaran dan ketabahan untuk mengajar di kelas terakhir tahun 5 itu. Hana tidak pernah bersikap ‘pilih kasih’ dalam menaburkan baktinya sebagai guru. Baginya, setiap kelas, sama sahaja! Namun, sudah menjadi lumrah, kelas terakhir lebih banyak kerenah dan ujian berbanding kelas-kelas pertama. Sikap mereka sendiri yang membuktikan kenyataan ini menjadi benar!

Walau sikap mereka terkadang hilang rasa hormat dan berpotensi membuat guru menghidap penyakit darah tinggi, namun, itu bukanlah alasan untuk Hana tidak mendidik mereka sebaiknya. Hana teruskan usahanya. Dia mengajar subjek Bahasa Arab untuk tahun 5 dan 6. Pelajar perempuan sangat tekun belajar. Mereka menulis dan cuba memahami apa yang Hana sedang sampaikan. Tetapi, pelajar lelaki, kebanyakannya, seakan endah tak endah. Mereka lebih gemar bermain sesama mereka daripada meneroka buku Bahasa Arab yang bagi mereka, itulah subjek yang paling sukar!

“Pelajar lelaki, kalau tak nak belajar, tolong keluar!” Suara Hana sedikit menjerit. Tangannya mencubit lengan seorang pelajar lelaki yang sedari tadi asyik berlari di dalam kelas. Semua murid mula mendapatkan tempat duduk mereka. Mereka agak mendengar kata hari ini. Alhamdulillah, lega sikit jiwa Hana. Dia sebolehnya tidak mahu marah dan meninggi suara. Dia cuba bersabar dalam banyak situasi. Cuma, kadang-kadang, sabarnya memuncak!  Dia terpaksa ‘berkeras’ dengan anak-anak didiknya.

Hari ini, perjalanan seharian Hana amat-amat okay. Dia tidak berasa terlalu penat. Mungkin, tenaganya masih ada lantaran tidak menjerit  di dalam kelas. Alhamdulillah, dia berjaya berbincang jawapan bersama ‘anak-anak’nya sebentar tadi. Hana tahu yang sebenarnya mereka semua boleh! Cuma, sikap malas dan main-main dalam belajar perlu dihapus!

Hana tersenyum sendiri sambil matanya mula berkaca mengenang pengalamannya menjadi guru sementara selama 8 bulan itu. Terlalu banyak rasanya pahit manis yang bertandang. Moga Allah sampaikan rindu di kalbu pada ‘anak-anak’nya itu.

********

Jam tepat menunjukkan pukul 3.00 petang. Hana meregangkan otot-otot mindanya dengan membuka lappy baru miliknya. Makcik Hana yang menghadiahkan laptop itu kerana Hana berjaya melanjutkan pelajarannya ke universiti. Hana mahu meluangkan masa melayari internet sebentar. Seperti biasa, dia ‘menyibukkan’ diri dengan Facebook dan blog kesayangannya.

Hana baru sahaja selesai meng‘approve’ kawan. Satu mesej mengetuk inboxnya. Seorang pelajar tingkatan 4 bertanya perihal cinta padanya. Hana hanya tersenyum membaca isi mesej tersebut. Adik yang bernama Nurin itu bertanya soal couple padanya. Bagi Hana, itu bukanlah soalan pertama yang pernah diaju padanya. Bahkan, dirinya pernah ditanya perihal rumah tangga. Walhal, empunya diri masih belum terlibat dengan alam perkahwinan. Dia bukanlah seorang yang kaya dengan ilmu agama di dada, tapi, dia cuba berkongsi melalui apa yang telah dipelajari dan dibacanya. Apa yang dia tahu, dia akan jawab. Apa yang dia tak tahu, dia akan jujur jawab, “Maaf, saya tak tahu.”

Bagi remaja lain, mungkin, umur 19 tahun masih mereka anggap muda. Namun, bagi diri Hana sendiri, 19 tahun merupakan satu umur yang sudah semakin meningkat tua dan matang. Dia mahu subur dan matang dalam perwatakan Islam. Usamah bin Zaid. Dia dilantik menjadi panglima perang ketika usianya mencecah 18 tahun. Hebat bukan? Tapi, remaja sekarang, umur 18 tahun sudah mula sibuk hendak bercinta. Katanya, ingin mencari cinta sejati. Kata mereka lagi, ingin menghabiskan usia muda sebelum menempuh usia tua. Betapa ceteknya pemikiran sebegitu!

Jika ingin menghabiskan usia muda, maka, habiskan dan manfaatkanlah untuk memperjuangkan Islam! Bukan menggadaikan Islam dengan aktiviti-aktiviti bermaksiat yang saban hari semakin meningkat ibarat cendawan tumbuh selepas hujan. Janganlah terlalu sibuk dengan cinta dunia, sedangkan ilmu agama di dada masih kontang, kitab Al-Quran tak habis khatam, tafsirnya masih belum habis belajar. Apatah lagi kitab-kitab hadis. Sibukkan diri dengan cinta akan ilmu dan perjuangan dahulu. Itu peringatan yang sering ditazkirahkan untuk dirinya!

Assalamualaikum. Apa pendapat akak tentang cinta? Wujudkah couple Islamik?

Hana membaca mesej pertanyaan itu dengan hati yang terbuka. Dia tidak cepat melatah walau sebenarnya banyak hujah yang ingin dia lontarkan. Namun, tangannya terus menyusun kata untuk membalas isi mesej itu. Bagi Hana, dia perlu menjawab segala mesej dan pertanyaan yang bertandang dalam inboxnya. Kerana, ilmu itu perlu dikongsi. Ilmu itu perlu kita sampaikan, bukan untuk disimpan dalam memori otak sahaja!

Waalaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh. 🙂

Terima kasih pada adik Nurin kerana sudi berkongsi dan bertanyakan pendapat akak. Erm.. cinta? Cinta dan remaja memang macam tak boleh nak dipisahkan. Betul tak?Betullah kan! Remaja memang tak boleh berpisah daripada cinta Allah. Remaja memang tak boleh dipisahkan dengan cinta Rasul-Nya. Remaja dan cinta terhadap ibu bapa memang tak boleh berpisah! Dan, akhir zaman ini, semakin ramai remaja kita yang hanyut disebabkan virus yang bernama cinta ini! Sebab apa? Sebab, cinta remaja kita bukan lagi atas dasar kerana Allah tetapi atas dasar nafsu serakah! Cinta kita bukan lagi kerana iman akan tetapi hanya kerana gila akan keseronokan. Cinta kita hanya memandang nikmat sementara, tidak memandang pada nikmat yang terbentang luas di Syurga yang kekal selamanya.

Couple islamik? Bagi akak, itu hanya jalan hendak mem’bersih’kan apa yang sudah ternyata ‘kotor’ dan berdosa. Sudah banyak fatwa yang dikeluarkan berkenaan hukum bercouple. Jika couple sudah difatwakan haram, masakan ianya termasuk dalam kesucian Islam? No! Jika pasangan yang bercouple itu tidak punya ikatan yang sah dan halal serta bebas berpegangan tangan, masakan ianya termasuk dalam keadaan Islam yang dikatakan suci itu? No! Sudah tertera dalam al-Quran yang menyatakan ‘Dan janganlah kamu mendekati zina…’.

Nak senang, nak halal, senang saja. Jom nikah! Hehe. Tapi, nikah pun ada syarat-syaratnya. Bukan main-main nak nikah saja! Adikku sayang, rasa suka itu fitrah. Belajar dan menuntut ilmu itu pula satu amanah. 🙂

Maaf  dik. Terpanjang pula  hujah akak. Hehe.

Hana menarik nafasnya. Dia cuba menghadam hasil pendapatnya sendiri. Berdasarkan petunjuk-Nya dan apa yang diketahuinya. Hana tersenyum tanda dia memahami. Dan, dia juga berdoa semoga adik Nurin juga memahami maksud yang sama.

Ooo.. Terima kasih kak. Betul sangat apa yang akak cakapkan tu. Erm, lagi satu, saya nak tanya. Macam mana pula kalau kita tak bercinta, tak bercouple, tapi, dalam masa yang sama, kita rapat dengan lelaki. Maksud saya, selalu berhubung dengan lelaki bukan mahram (sms, call,outing saja-saja).

Hana mengangguk beberapa kali membaca mesej reply dari adik Nurin itu. Dia mengerti! Soalan ini jugalah yang selalu dia tanyakan pada dirinya. Dia gusar! Andai dirinya terlibat sama dalam persoalan ini. Dia tidak mahu terjerumus ke lembah-lembah yang berpotensi membinasakan dirinya!

Haa! Persoalan ini jugalah yang akak selalu tanya dengan diri akak. Takut-takut akak jadi macam tu. Akak tak nak! Sebab, perkara tu boleh menjerumuskan kita juga. Sedikit demi sedikit! Sebab, syaitan tu kan bijak! Sebagai contoh, ada seorang sahabat tu kata dengan kita : “Eh, aku tak couple! Aku call dia tiap pagi sebab nak kejutkan dia solat Subuh. Aku mesej dia tiap hari sebab nak bagi ayat-ayat tazkirah. Aku jumpa dia sebab nak study sama-sama. Nak berjaya sama-sama.” Bukankah itu ‘agenda’ syaitan?

Jadi, kesimpulannya, perkara itu pun perlu kita elakkan dan jauhi. Untuk keselamatan diri di dunia dan akhirat! Kalau perkara itu merupakan satu keperluan seperti pelajaran atau pekerjaan, maka, tak apa. Ia dibolehkan. Namun, jika perkara itu merupakan satu kehendak untuk menghilangkan rasa bosan dan menginginkan keseronokan, maka, itu amatlah membahayakan iman kita! Menjaga hati lebih diutamakan.

431245_10151397878016407_2022928846_n

Nurin membaca mesej itu dengan renungan yang dalam. Jiwanya seakan dicucuk! Ya! Dia tahu, dia sudah semakin tersasar! Dia memang inginkan keseronokan dan kelainan dalam bersahabat. Oleh sebab itu, dia sering bermesej dan berborak dengan insan bernama lelaki di dalam telefon bimbitnya. Atmanya seakan maraung memohon keampunan-Nya. Matanya mula membasah! Dia segera mengucapkan terima kasih pada pemilik nama Hana Maisarah itu. Dia ingin tenangkan diri dengan membaca ayat-ayat cinta Ilahi.

Alhamdulillah, terima kasih banyak-banyak kak. Sayang kak Hana! Moga Allah merahmatimu. Assalamualaikum.

********

Usai bermunajat pagi itu, Hana meluangkan sedikit masa untuk membuka Facebooknya. Jarum jam menunjuk ke arah 5.00 pagi. Dia tahu, ramai sahabatnya yang tidak online pada waktu sebegini. Niatnya, dia ingin membaca satu mesej yang dirasakan amat-amat penting. Daripada seseorang yang sangat-sangat istimewa. Berada di dalam jiwa dan selalu disebut dalam doa.

Nurul Hakimah. Nama itu tersangatlah istimewa di dalam kalbunya. Berumur 18 tahun. Namun, orangnya sangat tabah dan bersikap matang. Dia sudah menganggap Hakimah seperti adik kandungnya. Nurul Hakimah juga, seakan sudah menganggap Hana sebagai kakaknya sendiri. Ceritera ukhuwah antara meraka tersangatlah sweet. Walau bertemu dan berkenalan hanya di muka buku, namun, tautan mahabbah antara mereka seakan seperti kenalan lama yang sudah terpaut kalbu.

Dengan lafaz bismillah, Hana mula membaca…

Adik ingat lagi masa adik kecil , adik pernah terlihat mak sedang menangis sendirian di dapur. Masa itu , adik tengok saja mak menangis . Adik tak tahu kenapa mak menangis . Sampailah adik umur 6 tahun , baru adik tahu apa sebabnya mak menangis . Rupa rupanya abah menduakan mak dengan perempuan Indonesia . Mak tahu pun sebab ada surat kebenaran nikah sampai di rumah . Patutlah selama ini abah jarang balik rumah . Abah tak kirimkan kami duit belanja berbulan-bulan lamanya. Mak terpaksa pinjam duit orang nak beli susu untuk kami . Sampailah suatu masa ini , perempuan itu datang rumah . Mak tetap bagi perempuan itu masuk , mak layan baik perempuan itu . Adik ingat lagi muka perempuan itu , sungguh tak cantik pun kakak . Masa itu adik terfikir mungkin abah kena guna-guna agaknya .

Bulan ke bulan , perempuan itu dah tak kacau abah lagi . Abah dah berubah . Adik tak ingat macam mana abah boleh berubah.
Masa adik darjah 1, abah berhenti kerja sebab kena fitnah dengan rakan sekerja. Abah kan panas baran orangnya, jadi dia berhenti kerja sebagai tanda protes. Saat itu, kami tak punya duit untuk maka.  Jadi , mak terpaksa cari kerja. Mak kerja cleaner di sekolah. Abah pula , duduk rumah saja.  Abah tak ada usaha pun nak cari kerja . 

Dulu, masa tadika, mak selalu hantar adik naik basikal. Mak ajar adik selawat Nabi, surah empat Qul. Tetapi , sejak mak kerja adik rasa sunyi , bila adik balik sekolah, tak ada mak yang tunggu adik depan pintu. Tak ada mak yang temankan adik makan. Tak ada mak yang tengok buku – buku adik. Lepas berhenti kerja, abah tak dapat nak bayar duit kereta. Kereta abah kena tarik. Kami cuma ada motor saja kakak.

Bila abah dah dapat kerja balik , abah ada beli handphone . Dulu abah tak reti nak mesej . Abah minta kakak ajarkan . Mulai saat abah reti mesej , abah mula buat perangai lama .Abah bermesej dengan perempuan lagi . Saat adik baca mesej – mesej abah , hati adik rasa sakit sangat . Adik benci abah ! Kenapa abah buat macam itu kat mak ?
Depan mak, abah baik sangat. Tetapi, dekat belakang, abah menduakan mak!

Adik mula rasa benci yang terlalu pada abah. Bila abah cuba berbual dengan adik, adik cakap nak tak nak saja. Saat pegang tangan abah, adik rasa jijik sangat!

Hana memberhentikan bacaannya. Dia mengusap tangisnya sendiri. Di sebalik kesolehan yang terserlah pada diri Nurul Hakimah, rupanya, dia punya satu kisah yang amat dahsyat. Ya Allah, bantulah Nurul Hakimah! Hana menyambung bacaannya.

Adik selalu menyendiri di rumah. Adik fikir tentang kehidupan adik. Adik selalu fikir Allah kejam. Kenapa adik tak macam orang lain? Kenapa adik lahir dalam keluarga yang macam ini? Kenapa adik punya abah seperti ini?

Masa adik tingkatan 1, emak lambat jelaskan yuran . Adik malu kakak, sangat malu . Kenapa keluarga adik miskin ?Pernah satu masa , kami tak punya  duit nak beli beras kakak . Dekat rumah cuma makan ubi saja. Nasib baik abang di Uniersiti ada duit PTPTN . Abang bagi mak duit untuk beli beras.

Makin lama, adik mula benci, sangat benci pada Allah! Adik penat dengan kehidupan ini kakak . Adik pernah rasa mahu lari rumah. Pernah rasa mahu bunuh diri. Dan paling teruk adik pernah rasa mahu keluar dari Islam! Allah, jahilnya adik kan. Adik rasa Allah tak pernah adil untuk adik. Mak selalu suruh adik solat, tetapi adik degil. Adik tak solat pun. Bila mak minta adik tolong mak, adik selalu memberontak. Adik benci mereka kakak! Adik benci abah , benci emak!

Abah masih dengan sikapnya. Abah makin teruk. Abah dah mula simpan video lucah!

Air mata Hana sudah tidak tertahan lagi! Dia beristighfar berkali-kali. Sungguh dia tidak menyangka, si solehah itu pernah melalui liku-liku yang perit ini. Allah,  hanya Allah yang tahu, betapa semua yang berlaku, punya hikmah!

Tingkatan 3, adik mula kembali pada Dia. Adik mula solat walaupun tak cukup. Bila adik doa, adik cuma doa untuk mak saja. Abah tiada pun dalam doa adik sebab adik benci pada abah! Pernah suatu masa, mak dengan abah gaduh. Abah cakap mak babi kakak! Adik tengok depan-depan dengan seorang abang adik. Adik nak marah abah, tapi adik tak berani. Adik menangis depan abang. Lepas keluar result PMR, adik cuba apply sekolah teknik sebab adik tak tahan duduk di rumah. Tetapi, adik tak dapat pun! Adik rasa kecewa tapi adik mula redha.

Saat adik berada di tingkatan 4, adik mula faham apa itu ujian Allah. Adik mula belajar tentang kesabaran. Tetapi, bila adik sudah mula bina kekuatan, Allah uji adik semula. Allah terus menguji adik dengan abah yang masih menduakan mak tanpa pengetahuan mak. Setiap hari, adik baca mesej abah. Hati adik sakit sangat! Sangat!

Allah saja yang tahu rasa hati ini kakak . Setiap malam adik menangis .
Adik mengenangkan mak yang susah payah cari duit tetapi abah buat mak macam itu .

Masa tingkatan 5, alhamdulillah adik dah berubah.  Adik belajar pakai tudung labuh, pakai handsock .

Tapi ,adik lalui semuanya sendiri. Adik belajar mengenali Allah tanpa pertolongan sesiapa pun .
Terkadang hati rasa sunyi, tapi adik yakin Allah sentiasa ada bersama kan? 

Kakak, adik tak pernah terfikir adik akan seperti sekarang ini. Adik tak pernah bercita – cita mahu ke pondok, bertudung labuh dan berniqab. Tak pernah ada rasa seperti itu dulu.

Sungguh, walaupun rasa pahit, sedih untuk menerima ujian ini, namun, dalam masa yang sama adik sangat bersyukur! Amat-amat bersyukur! Dengan ujian ini, Allah ubah adik menjadi seorang hamba pada Pencipta. Dengan ujian ini, adik dapat mengukur cinta dan kasih adik pada-Nya. Dengan ujian in,i adik dapat jadi seorang yang tabah menghadapi segalanya. Dan dengan ujian ini, adik dapat mengenal hakikat tersirat tentang sebuah ujian.

Alhamdulillah, alhamdulillah..!
Ya Allah , Ya Khabir!
Dengan ujian , adik lebih mengenali Allah!

Subhanallah!

Azan Subuh berkumandang. Hana bergegas untuk berwudhuk. Dia menutup laptopnya. Dia bertekad akan menghabiskan bacaan mesej itu bila ada kelapangan masa nanti. Atmanya terasa hiba dengan kisah seorang bidadari lindungan Ilahi itu. Subhanallah! Kuatnya dia! Tabahnya dia! Moga dirinya dilindungi Ilahi tiap waktu, tiap ketika.

Daripada Abu Said al-Khudri r.a. dan Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Tidak menimpa seorang Mukmin suatu penyakit yang berpanjangan, kepayahan, sebarang jenis kesakitan, dan kesedihan malahan kedukacitaan melainkan dihapuskan sebahagian dosa-dosanya.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

********

Cuti Sabtu dan Ahad ini, Hana memenuhi jemputan sepupunya, kak Hani dan suaminya, abang Mazlan yang mengajak dia menghadiri kenduri kahwin di Kelantan. Hana setuju untuk meraikan mereka berdua dan untuk bertemu dengan ibu tercintanya. Ibunya bakal ke sana bersama kakak dan abang ipar Hana.

Perjalanan yang mengambil masa selama 8 jam itu membuatkan kepala Hana terasa pening yang amat. Tekaknya seakan loya, berasa hendak muntah. Mereka berempat termasuk anak sepupunya, Aliyah, menaiki kereta pacuan empat roda untuk sampai ke destinasi. Setelah sampai di Kelantan, rumah bapa saudaranya, Hana merebahkan diri di atas katil empuk, di bilik tetamu. Sendi-sendi anggotanya perlukan rehat. Matanya terlelap. Dia lena hingga ke pagi.

Usai menghadiri kenduri kahwin, Hana berehat sebentar di ruang tamu. Ibunya baru sahaja pulang. Dia sempat mendakap erat dan mencium ibu tercintanya itu.

“Hana, aku nak beritahu kau sesuatu ni. Aku ada masalah. Nak minta pendapat kau. Boleh tak tolong aku? Ni antara hidup dan mati!” Sepupu Hana, Farhan, mendapatkan posisi untuk duduk berhadapan dengan dirinya. Hana termangu sebentar. Nasib baik ada ramai orang dekat ruang tamu hadapan. Tapi, dia segan juga sebenarnya.Maklumlah, umur dah semakin meningkat, batas pergaulan juga perlu terhad.

“Haa? Masalah apa? Buat aku seram sejuk saja! Ni mesti pasal cinta kan? Betul tak?” Teka Hana.

“Ya. Aku nak cerita ni. Tapi, ni rahsia ya! Antara kita saja tau.” Bersungguh benar Farhan ingin meluahkan masalah cintanya pada Hana. Farhan merupakan pelajar tahfiz, lepasan SPM. Dia sedang menanti keputusan peperiksaannya.

“Aku sebenarnya ada sayang seorang perempuan ni. Kiranya, kitorang bercintalah. Macam tu. Okay, sebagai penghafaz al-quran, memang aku ada rasa bersalah dan rasa berdosa sebab buat benda-benda macam ni, mesej dia selalu tapi aku tak pernah dengar suara dia lagi. Satu hari tu, dia beritahu aku yang dia tak nak berhubung dah. Dia nak putus. Dia pun rasa berdosa juga kot. Dia kata, kawan macam biasa saja. Password Facebook dia, aku pegang dan password Facebook aku, dia pegang. Kitorang ambil tahu hal masing-masing dengan Facebook sahaja. Dia kata, kalau ada jodoh, insyaAllah ada. So, dia bagi aku harapan. Aku pun setuju! Aku pun nak elak daripada berlaku zina hati. Na’uzubillah!” Hana hanya menjadi pendengar setia. Otaknya ligat menyusun ayat untuk dimuntahkan pada sepupunya itu. Dia tahu, Farhan itu lembut hatinya. Kerana itu dia masih punya sebuah rasa berdosa dalam diri. Sebab itu, Farhan mencari dia sebagai medium untuk menyelesaikan masalah remajanya.

“Lama-kelamaan, dia macam dah tak suka aku. Balas mesej aku pun pendek-pendek saja. Tapi, bila dia mesej dengan seorang budak lelaki ni, bukan main panjang lagi ayatnya. Lelaki ni pernah sama kelas dengan aku dulu. Sekarang, lelaki ni dah pindah. Dia budak tahfiz juga dan bagi aku, dia lagi hensem daripada aku. Perempuan tu mesej aku. Dia beritahu yang dia dah tukar password. Dia pun suruh aku tukar password. Dia dah tak nak ada apa-apa dengan aku. Kau nampak tak dekat situ? Dia dah bagi aku harapan. Lepas tu, dia tak nak ada apa-apa dah dengan aku! Dia anak orang kaya, tapi bukan tu yang aku pandang. Dia jenis yang sederhana. Tu yang memikat aku kot.” Hana khusyuk mendengar. Dia tersenyum sambil menggeleng saja sedari tadi. Menunggu perintah dari Farhan untuk berucap.

“Aku kecewa sangat dengan dia. Tapi, dalam masa yang sama, aku tak tahu apa yang aku buat selama ni, betul atau tak. Orang kata, cinta tu buta! Kesimpulannya, aku nak tanya kau. Apa yang aku patut buat sekarang ni? Patut ke aku terima keputusan dia?” Tanya Farhan. Dia memandang Hana dengan mata yang bersinar. Mengharap jawapan yang akan menenangkan gundah gulananya.

“Panjang dan sadis betullah ceritera cinta kau ni. Hehe. Okaylah, first thing first, aku nak tanya kau. Kau ni serius ke suka? Serius ke sayang? Kau betul ke nak jadikan dia isteri? Ke untuk suka-suki kau saja?” Hana cuba menduga sepupunya itu. Maklumlah, ramai lelaki gemar mempermainkan perasaan wanita.

“Serius! Aku suka dia, aku sayang dia! Aku memang ada niat pun nak kahwin dengan dia.” Jawab Farhan dengan nada bersungguhnya.

“Kau ni biar betul? Kau sedar tak yang kau tu baru habis SPM? Sure ke kau dah bersedia nak kahwin? Mana tahu, nanti dekat universiti, kau bakal berjumpa dengan yang lebih baik lagi.” Duga Hana lagi. Dia memang gemar menduga dengan soalan sebelum dia melontarkan isi sebenarnya.

“Kau ingat aku ni nak cari calon ke dekat universiti nanti? Kalau boleh aku tak nak! Aku mengaku, dulu aku memang suka cari perempuan. Tapi, serius! Tu dulu! Sekarang aku dah berubah!” Terserlah semangat keinsafan menerusi kaca matanya.

“Baiklah Farhan. Pertama sekali, terima kasih sebab sudi berkongsi cerita dengan aku. Alhamdulillah sebab perempuan tu minta putus dengan kau. Mana tahu, dia pun nak berubah. Mana tahu, ada lebih baik yang tersedia buat kau. Kau tahu tak, kahwin ni bukan perkara remeh. Perkahwinan melibatkan akhirat kita. Lelaki merupakan imam yang bakal memegang amanah dan tanggungjawab dalam sesebuah keluarga. Macam mana kita nak pimpin keluarga kalau kita gagal pimpin diri kita menuju Syurga-Nya?

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (Surah Al-Tahriim : 6)

Kalau betul kita suka dan sayang dekat seseorang, kita mesti nak masuk Syurga dengan dia kan? Tapi, adakah dengan bercinta sedangkan kita tak berusaha nak sediakan diri kita? Adakah dengan mesej-mesej kosong untuk meluah rindu? Kau mesti tahu akan amaran Allah dalam al-Quran yang menyebut ‘dan janganlah kamu mendekati zina’.

Aku bagi kau contoh ya. Ada sebuah dewan besar. Dalam dewan tu, ada macam-macam maksiat. Di sekitar dewan besar tu, ada banyak gerai jualan. Aku dah beritahu kau awal-awal untuk tidak mendekatkan diri dengan dewan besar itu. Kau faham. Kau tak masuk dalam dewan besar tu. Kau cuma nak tengok-tengok gerai jualan yang ada di sekitar gerai tu.  Bila aku dapat tahu, aku marah kau! Sebab apa? Sebab aku dah beritahu awal-awal, “jangan dekati dewan besar tu!”. Memang kau tak masuk dalam dewan besar yang penuh maksiat tu, tapi, kau mendekati dewan besar tu. Jelas tak penerangan aku ni?” Soal Hana. Takut-takut dia hanya syok sendiri sedang Farhan masih tak mengerti.

“Ooo..okay, aku dah makin faham. Teruskan…” Pinta Farhan lagi.

“Kadang-kadang, kita tak sedar. Kita terlupa. Kita kan manusia, memang mudah lupa. Kita terlalu sibuk nak bahagiakan manusia, tapi kita tak pernah cuba nak membahagiakan Dia. Betul tak? Kadang-kadang, kita sibuk nak dapatkan cinta manusia, cinta orang yang kita sayang, tapi kita lupa nak rebut cinta Allah yang semakin hari semakin mencurah-curah dalam hidup. Kadang-kadang, ramai orang menyalahkan budak sekolah agama lantaran tidak sedikit antara mereka bermain cinta di usia muda. Orang akan salahkan ‘sekolah agama’ itu, bukan ‘budak’ yang bersekolah di sekolah agama. Kau budak sekolah tahfiz, penghafaz al-Quran lagi. Ingat senang ke nak kekalkan hafazan kita sampai kita mati? Aku yang hafaz 3-5 surah yang sederhana panjang macam surah Rum ni pun kadang-kadang asyik lupa kalau tak diulang. Inikan lagi 30 juzuk. Jagalah baik-baik. Itu mungkin menjadi peluang untuk selamatkan ahli keluarga kita daripada diazab api Neraka. Memang kita semua manusia biasa, serba berdosa dan serba tak sempurna. Tapi, itu bukanlah alasan untuk kita terus-terusan hanyut dibuai ombak noda.

Lagi satu, ustazah aku selalu pesan. Kita kena ada prinsip yang tegas untuk diri kita sendiri. Prinsip yang kukuh untuk kita jadikan pedoman dalam hidup. Walau kita dicampak ke mana pun, kita tetap boleh hidup berlandaskan syariat-Nya berdasaran prinsip kita. Prinsip aku, ‘Apapun yang aku buat, aku nakkan redha Allah!’ Itu aku. Prinsip tu akan buka langkah kita untuk berhati-hati dalam setiap tindak-tanduk lantaran redha Allah menjadi tumpuan utama diri. Jadi, bina satu prinsip kukuh untuk pedoman hidup kau. Fikirlah untuk jangka masa panjang. Bukan untuk keseronokan jangka masa pendek semata-mata.” Akhiri Hana dengan seukir senyuman. Dia harap, penjelasannya akan sampai ke lubuk hati Farhan. Farhan diam seketika. Hatinya seakan mula diketuk hidayah. Dia mahu buktikan insafnya pada Allah Yang Maha Tahu isi hatinya.

“Hana, terima kasih. Doakan aku tau! InsyaAllah, aku akan bina satu prinsip untuk kebaikan diri aku sendiri.” Farhan tersenyum puas. Gundahnya terasa semakin hilang.

“Boleh aku tanya sesuatu? Kenapa kau cerita dekat aku ya? Bila yang lain tanya, kau berahsia.” Soal Hana.

“Entahlah. Aku rasa selesa meluahkan masalah cinta dengan kau. Kau kan Dr.Cinta.” Farhan ketawa. Hana menahan gelak. Sejak bilalah dia mendapat pangkat Dr.Cinta. Hana bangkit bangun dan menuju ke ruang tamu hadapan untuk bersama dengan saudara-saudara lain. Mujur mereka tahu yang Farhan sedang meminta penyelesaian masalah dan mahu berbincang sesuatu yang penting bersama Hana. Hana tidak suka menimbulkan fitnah.

Farhan masih duduk di atas sofa. Dia termenung jauh. Dia terfikir sesuatu. Dia selalu kecewa dan terluka andai dirinya disakiti oleh kekasih hati sendiri. Tapi, pernahkah Farhan memikirkan sudah berapa banyak kali dirinya mengecewakan si Dia Yang Maha Mengasihani? Kadang, kita terlalu memikirkan manusia hingga terlupa di sisi kita wujudnya kekasih abadi, Allah Yang Maha Esa. Hatinya mengalun istighfar berkali-kali. Dia mahu mencintai Ilahi melebihi isi duniawi!

********

Hari ini, Hana terpaksa pulang ke universiti setelah seminggu bercuti untuk study week. Esok akan bermula kertas peperiksaan pertamanya untuk final exam. Subjek Bahasa Arab II menjadi tumpuan utama minda pada malam ini. Semester satu untuk pengajian ijazahnya bakal berakhir. Namun, itu bukanlah pengakhirannya. Masih ada 7 semester menanti di hari muka. Dia perlu bersedia!

Sepanjang semester satu ini, banyak pengalaman yang telah dikutip oleh diri Hana. Baginya, dunia universiti merupakan satu alam yang gharib (asing) pada awal kemasukannya. Mana tidaknya, sebelum Hana menjejakkan kaki ke universiti, dia telah membaca banyak hal-hal yang agak menyeramkan iman di jiwanya. Antaranya, gejala sosial yang berleluasa seperti pergaulan bebas, khalwat dan buang bayi yang pernah berlaku di sekolah dan universiti. Kes-kes pembunuhan dan pergaduhan antara pelajar universiti juga pernah didengarinya gara-gara merebut kekasih!

Selalunya, di dunia universiti, memang ikhtilat (percampuran lelaki dan perempuan) akan selalu berlaku dalam study group atau discussion group. Kadang-kadang, pensyarah yang suruh lantaran sebab-sebab tertentu. Sebagai contoh, lelaki berfungsi untuk menjadi guard kepada pelajar -pelajar muslimah bergerak ke tempat-tempat tertentu bagi melaksanakan projek atau assignment yang melibatkan mereka keluar dari universiti.

Hana telah melalui pengalaman sebegitu. Ikhtilat bagi tujuan hiburan dan keseronokan serta melalaikan seperti di disko, hukumnya adalah haram. Itu sangat jelas kerana sudah pasti di dalamnya ada bermacam-macam jenis maksiat yang berlaku.

282800_455091091220412_1812960755_n

Ikhtilat dalam urusan keperluan seperti bekerja atau belajar, hukumnya harus. Tetapi, ada syaratnya. Antara syarat-syarat utama adalah :-

1. Pertemuan dan kerjasama itu hendaklah dalam suasana serius.

2. Menahan/menundukkan pandangan.

3. Menghindari berjabat tangan.

4. Mengenakan pakaian yang menepati kaedah Syarak.

5. Tidak bersesakan dan lebih elok jika ada jarak pemisahan.

6. Menghindari khulwah/khalwat (berdua-duaan di tempat yang sunyi), namun boleh jika:

a)     Khulwah di kawasan awam yang ada ramai orang.

b)     Beberapa lelaki dan seorang perempuan.

c)     Seorang lelaki dan beberapa orang perempuan.

7. Tidak terlalu lama dan berulang.

8. Menghindari tempat yang mencurigakan.

9. Menjauhi perbuatan maksiat dan dosa.

Dalam buku Ciri-ciri Unggul Masyarakat Islam yang Kita Idamkan oleh Prof. Syeikh Dr. Yusuf al-Qaradhawi, beliau telah menyentuh beberapa poin-poin penting berkaitan isu percampuran antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Iaitu :-

1. Tidak bercampur dengan lelaki/wanita asing (bukan mahram) kecuali kerana keperluan yang mendesak, kemaslahatan yang dibenarkan, dengan kadar yang mencukupi. Contohnya, solat di masjid, menuntut ilmu dan bantu-membantu atas dasar kebaikan serta ketakwaan.

2. Wanita tidak dihalang daripada menyertai untuk berkhidmat kepada masyarakatnya. Di samping itu, tidak mengabaikan batas-batas syarak dalam pertemuan dengan lelaki.

3. Merendahkan pandangan serta menjaga kemuliaan dan kesucian. (Syeikh memberi panduan boleh memandang atas dasar urusan tetapi tidak berlama-lama ketika memandang.)

4. Berasa malu dan menutup pakaian serta perhiasan tetapi tidak dalam bentuk yang menyukarkan.

5.Tidak menampakkan perhiasan wanita yang tersembunyi seperti rambut, leher, tengkuk, dua lengan dan dua betis kecuali kepada suaminya dan lelaki mahram.

6. Berhati-hati semasa mengatur langkah dan pertuturan.

7. Menjauhkan semua perkara yang boleh merangsang.

8. Mengelakkan diri daripada khalwat.

Bagi Hana, ini semua penting bagi memastikan hatinya lebih tunduk dan terjaga dalam lindungan redha-Nya. Dia berusaha untuk menjaga dan memelihara setiap aspek tersebut. Dia cuba serius dalam setiap pertemuan group discussion yang dilakukan. Cuma, kadang-kadang, terdapat  segelintir ahli group discussion yang suka melama-lamakan pertemuan dengan borak-borak kosong dan gelak tawa. Sempat juga mereka mahu bergosip. Sebab itu, Hana merupakan orang pertama yang selalu minta diri awal untuk kembali ke biliknya. Dia segera selesaikan apa yang patut dan cepat-cepat mengundur diri. Asalkan, bahagian tugasnya sudah selesai, dia lebih selesa pergi dari situ. Barulah lega sedikit jiwanya. Dia tak sanggup mahu meratah sama bangkai saudara sendiri!

Bukan mudah mahu menjaga diri, andai kita tak sayang diri sendiri, andai kita sering bergaul campur dengan orang-orang yang menjauhkan Ilahi dalam diri dan andai kita sering terjebak dengan perkara-perkara yang berpotensi melupakan kita pada ukhrawi.

Saat semua sedang sibuk dilanda cintan-cintun, sibuk ke hulu ke hilir dengan pasangan couple yang dikatakan ‘sweet’ itu, seorang Hana pula sedang sibuk dengan studynya. Dia tidak rasa tergugat pun dengan keadaan sekeliling yang semakin mengagung-agungkan cinta yang tidak halal itu. Hana cuba fokus untuk mengejar ilmu pada usia muda. Kerana mati itu boleh datang pada bila-bila masa. Di samping itu, dia juga sedang mensolehahkan diri demi redha-Nya dan mempersiapkan diri untuk menghadapi hari muka.

“Aku di sini sedang mempersiapkan diriku, sedang berusaha mensolehahkan diriku. Jaga dirimu baik-baik ya.” Bisik Hana pada angin sambil jiwanya berdoa pada Ilahi. Moga dihantar bisikan itu meskipun dia belum tahu siapakah jodohnya. Hana mahu dirinya tercalon dalam kategori bidadari lindungan Ilahi.

********

150985_414483268626146_2057231963_n

Cuaca pagi ini agak mendung. Semendung sekeping hati milik insan bernama Hana Maisarah. Dia menangis hiba. Tangisan simpati berbaur duka. Dia baru terima satu mesej yang menyatakan bahawa ibu Rashidi, telah kembali ke pangkuan Ilahi pada malam tadi. Rashidi merupakan salah seorang anak didiknya. Hana amat rindu akan anak didiknya yang seorang itu. Dia cuba menelefon empunya diri, tetapi gagal dihubungi. Niat di hatinya ingin menziarahi, namun, kekangan waktu menghalang niat yang suci itu. Kenangan bersama Rashidi mula menjelma di benak fikiran Hana.

“Rashidi! Bagi ustazah permainan kamu tu! Ustazah suruh buat kerja, bukan main gasing!” Hana mendesak pelajar tahun 5 itu. Dia leka bermain hingga tak sedar bahawa Hana perhatikannya sedari tadi. Hana merampas gasing itu.

“Tu gasing adik saya…” Beritahu Rashidi. Hana kenal akan adik Rashidi, Zaki. Hana mengajar di kelas Zaki tengahari itu. Dia menceritakan tentang gasing yang telah dirampas dari tangan abangnya, Rashidi. Zaki tiba-tiba menangis.

“Eh, Zaki! Jangan risau. Nanti ustazah pulangkan pada kamu ya. Sebab tu ustazah beritahu kamu. Nanti sebelum balik, jumpa ustazah ya sayang.” Hana tersenyum manis sambil mencubit pipi comel pelajar tahun 3 itu.

“Ustazah Hana…” Zaki menyeru sebaris nama gurunya dengan muka gembira. Hana memandang. Dia tersenyum sambil menuju ke laci mejanya. Dia mengambil sesuatu.

“Lain kali, jangan bagi abang bawa ya. Kamu pun jangan bawa mainan di sekolah. Faham?”

Zaki mengangguk bahagia. Keesokan harinya, Rashidi terserempak dengan Hana.

“Assalamualaikum ustazah…” Tegur Rashidi. Hana tersenyum sambil menjawab salam itu.

“Lawa beg ‘Angry Bird’ ustazah..” Rashidi menahan gelak sambil mengusik ustazahnya. Hana tergelak sama. Peristiwa semalam seakan tak pernah terjadi antara pelajar dan guru itu.

Rashidi seorang pelajar yang gemar mengusik dan mengambil hati guru-gurunya. Hana sentiasa mendoakan agar pelajarnya itu kuat dan tabah menghadapi ujian dan dugaan-Nya. Moga ibu kepada pelajar itu bahagia dalam jagaan-Nya dan doa daripada anaknya. Hana juga pernah merasa bagaimana peritnya kehilangan insan kesayangan. Jiwa yang kukuh serta semangat dan dorongan amat-amat diperlukan. Jika tidak, diri akan dikalahkan oleh bisikan-bisikan syaitan! Andai rasa sunyi menerpa diri, hati perlu segera bangkit menghadam ayat-ayat cinta Ilahi. Jika tidak, pasti nafsu yang akan membelenggu diri.

********

Alhamdulillah, final exam telah pun selesai! Malam semalam, Hana memang struggle habis untuk ulangkaji subjek Tamadun Islam dan Tamadun Asia. Bagi dirinya, subjek itu sedikit rumit kerana ia berkaitan dengan sejarah. Jadi, dia usaha lebih sedikit untuk subjek itu. Otaknya sedikit lega setelah dapat menjawab soalan dengan tenang. Moga keputusan di akhir nanti, akan menatijahkan cemerlang! Allahumma ameen….

Hana kini bercuti selama dua minggu. Sepatutnya sebulan lebih, namun, dia punya kursus bahasa selepas dua minggu cuti. Jadi, Hana berazam untuk lebihkan berbakti dalam membantu kerja-kerja ibunya sepanjang cuti dua minggu ini. Dia mahu sibukkan diri di dapur. Hana juga mahu menghabiskan beberapa buah novel dan buku-buku ilmiah untuk diteladaninya. Dia sememangnya gemar membaca novel dan buku-buku ilmiah agama.

Usai masak menu tengahari, Hana meluangkan masa untuk online sebentar sambil  merehatkan diri. Ada satu mesej diterimanya. Semalam.

Assalamualaikum. Saya suka baca blog awak. Saya suka baca kata-kata awak di Facebook. Saya senang dengan tingkah laku awak yang solehah. Erm…sebenarnya, saya nak beritahu awak sesuatu. Dah lama saya pendam. Saya suka awak. Boleh tak kita couple? Erm, mkasudnya,kita berkenalan dengan lebih terperinci lagi. Sudi tak awak?–Husaini–

Hana sedikit terlopong membaca warkah cinta penuh palsu itu. Hatinya langsung tidak berbunga membaca susunan ayat-ayat yang dikatakan ‘jiwang’ itu. Dia menggeleng berkali-kali. Tak sangka Husaini sebenarnya begitu. Hana membulatkan sebuah tekad.‎”Ahh! Aku tak mahu bercintan-cintun dengan dosa! Kalau benar dan serius dia suka, dia cinta, pasti ini bukan caranya! Aku takkan sesekali terima ajakan untuk ber’couple’ dengannya! Sebab, aku hanya mahu bercouple selepas nikah, bukan dengan jalan yang dimurkai Allah!” Hana tegas dengan prinsip hatinya. Dia terus tekun berusaha menjaga diri daripada godaan-godaan cinta yang kian menerpa. Dia tahu, syaitan itu bijak! Tapi, dia mahu buktikan yang manusia ciptaan Allah itu lebih bijak! Iblis dan konco-konconya akan sentiasa membisikkan kemungkaran dalam hati manusia. Wanita seringkali dijadikan senjata awal bagi syaitan untuk memesongkan kaum lelaki. Hanya dengan takwa dan rasa diperhati oleh-Nya mampu menepis bisikan syaitan itu.

Takwa itu perisai manakala iman itu pula cerminan diri. Said Ibn al-Musayyab pernah berkata : “Setiap kali syaitan berputus asa mengganggu seseorang, maka dia akan melancarkan gangguannya melalui wanita.”

Hana membiarkan mesej itu tidak berbalas. Dia tidak suka membalas mesej yang dirasakan tidak penting dan sia-sia! Hana terus memadam mesej tersebut. Makin dilayan nanti, pasti makin melarat dan memudaratkan diri sendiri. Muslim yang sebenar dan berkualiti itu adalah seseorang yang meninggalkan perkara sia-sia dalam hidupnya. Hana mahu berusaha untuk menjadi seorang muslimah yang berkualiti!

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, bahawa Rasulullah SAW bersabda : “Sebahagian daripada tanda baiknya (kualiti) keislaman seseorang ialah meninggalkan sesuatu yang tidak bermanfaat baginya.” (Riwayat al-Tirmizi, Ibn Majah, Ahmad dan al-Baihaqi)

Hana teringat pesan Syeikh Ali Tantawi kepada para muslimat. Antaranya adalah :-

Demi Allah! Jangan percaya kata-kata sebahagian lelaki, bahawa mereka memandangmu kerana akhlak dan adab. Berbicara denganmu seperti sahabat dan apabila mencintamu seperti teman akrab. Bohong! Bohong! Demi Allah dia berbohong. Seandainya engkau mendengar sendiri perbualan antara mereka, pasti engkau takut dan ngeri.

Wahai puteriku, lelaki yang baik dan soleh akan datang kepadamu, dengan segala kerendahan hati, memohon kemaafan, menawarkan kepadamu hubungan yang halal dan terhormat. Dia akan datang meminang dan mengahwinimu.

Pesanan itu benar-benar terkesan di hati setiap muslimah. Hana juga terkesan! Dia berpegang pada pesanan itu. Tidak sekali-kali dia menyerahkan janji dan hatinya pada jalan yang salah dan sesuatu yang tidak diredhai Allah!

Hana membuka mesej lagi satu. Dia ingin menyambung bacaan mesej Nurul Hakimah padanya tempoh hari.

“Kakak tahu tak? Bertahun adik simpan rasa sedih ini. Adik lalui semuanya sendiri. Dulu, bila adik rasa terteka, hanya menangis dan terus menangis yang adik mampu. Adik cemburu tengok kawan adik. Mereka hidup bahagia dengan keluarga. Setiap malam, adik menangis kenangkan keluarga adik .

Abang adik empat orang itu semuanya merokok. Adik selalu pesan janganlah merokok tapi langsung tak diendahkan. Abang pertama adik pernahlah bergurau. Dia cakap macam ini ” kau tak doakan aku sampai menangis macam mana aku nak berubah?” Sungguh, jauh di lubuk hati ini kakak, wallahi, adik selalu menitiskan air mata bila doakan mereka. Adik sebut sebaris nama penuh mereka .

Ada dua orang abang adik dulunya sekolah agama, tetapi perangai tak serupa lulusan agama pun. Tahu tak betapa adik cemburu tengok mereka. Abang pandai cakap Arab sedang adik ini bertatih untuk belajar hatta yang asasnya saja .

Abang yang ketiga pula, dia bercouple. Dulu, adik pernah cakap sama kakak yang dia couple . Adik cakap kalau betul dia sayangkan Allah tolong tinggalkan abang boleh tak ? Tapi dia tak mampu kot rasanya. Walaupun abang tak macam lelaki lain. Abang selalu jumpa mak ayah kakak itu bila mahu keluar tetapi bagi adik, adik tetap tak suka! Abang dan kakak itu pernah pegang tangan + panggil manja-manja. Adik tahu itu lumrah orang bercouple kan? Tetapi mereka berdua Islam, takkan tak faham apa hukumnya? Abang adik yang ini sampai sekarang solatnya belum sempurna. Bila mak ada di rumah barulah dia solat. Kalau mak tak ada, dia takkan solat .

Abang keempat adik pula, yang adik risaukan cuma dia ini merokok. Yang lain, syukur alhamdulillah. Tapi, walau merokok sekalipun adik tetap sedih sama sikap abang.

Dan yang terakhir, kakak adik pula. Memang kakak baik, sayang sangat sama adik .

Adik dapat rasakan sayang kakak pada adik. Bila kakak pulang rumah, kakak selalu peluk dan cium adik. Kami tidur sama-sama . Namun jauh di lubuk hati ini, adik rasa sedih sama kakak. Dah bertahun kakak tak mengalunkan ayat Al- Quran. Dah bertahun juga kakak tak solat . Bila mak suruh solat, adik tahu yang kakak sebenarnya hanya berpura-pura solat .”

Hanya air mata yang menemani Hana. Iman itu sememangnya bukan warisan. Dia cuba menguatkan matanya untuk terus kental membaca mesej itu. Ada sedikit saja lagi. Dia gagah untuk tahu!

Tahun lepas kakak bertunang. Tapi jujurnya adik tak suka! Adik tak suka dengan sikap bakal abang ipar adik. Sebelum bertunang pun, bila kakak keluar dengan abang itu, adik akan rasa tak sedap hati. Rasa mereka berdua ada lakukan sesuatu yang tidak elok. Dan, dugaan adik memang betul kakak! Adik pernah tergerak nak baca mesej kakak. Masa adik baca, luluh hati ini kakak! Adik dapat tahu yang kakak pernah ‘ringan- ringan’ sama abang itu. Masa itu badan adik menggigil, adik rasa sedih sangat. Kenapa kakak adik macam itu?

Dulu , masa awal Muharam, adik ada baca doa awal dan akhir tahun. Adik ajak kakak baca doa sama-sama, tapi kakak sibuk sms. Kakak cakap, kakak cuma ‘amin’kan doa yang adik baca. Adik rasa sedih kakak. Rasa berdoa itu tak sama bila kita sekadar meng’amin’kan. Adik tetap pujuk kakak supaya baca doa itu. Sampailah azan maghrib yang menandakan waktu bacaan akhir tahun dah habis. Perasaan adik masa itu, hanya Allah yang tahu . Buat pertama kalinya adik menangis depan kakak. Hati adik berkecai sebab kakak adik tak sempat baca doa itu.

Sungguh dan sesungguhnya..
Adik sangat sayangkan mereka.. sayang abah , emak , abang , kakak.
Walaupun mereka seperti itu, adik tetap sayangkan mereka.

Kakak tahu tak?
Adik dah lama tak doakan kesihatan adik. Adik lebih suka bila adik jatuh sakit kakak. Sebabnya, adik rasa hati ini lebih dekat sama Allah.

Kakak..

 Andai untuk melihat mereka berubah, nyawa adik jadi galang gantinya, sungguh adik sanggup kakak!
Adik nak sangat tengok mereka berada di jalan Allah yang sebenar-benarnya!
Adik harap, saat hembusan nafas adik yang terakhir, adik berpeluang lihat keadaan itu!
 

Terima kasih kakakku sayang! 

******** 

Cuti Hana berbaki lagi seminggu. Hana cuba mencari kelapangan waktu untuk menziarahi guru kesayangannya, ustazah Rafizah. Hubungan Hana dengan ustazah itu amat akrab. Dia selalu berhubung dengan gurunya itu. Ustazah Rafizah juga selalu bertanya khabar ceritanya. Guru itu merupakan guru kelas adik lelakinya, Faiz, yang bakal menghadapi peperiksaan SPM tahun ini. Hana bersama adiknya itu dan dua sahabat karibnya, Farahin dan Syazwani, menaiki motor untuk melawat guru tercinta mereka yang baru sahaja berpindah ke rumah baru.

Kedatangan mereka disambut dengan senyuman bahagia ustazah Rafizah. Hana, Farahin dan Syazwani bersalaman sambil berpelukan dengan ustazah mereka. Faiz hanya tersenyum dan menyalami suami gurunya itu. Selepas borak-borak bertanya khabar dan bertukar cerita, ustazah Rafizah menghidangkan menu masakannya. Laksa, nasi himpit, sambal kacang dan lontong menjadi santapan mereka petang itu. Alhamdulillah, kenyang sungguh! Terbaik!

Usai makan, mereka berlima duduk di sofa. Anak-anak ustazah Rafizah duduk di sebelahnya. Suaminya mendukung anak lelaki yang masih kecil, berusia dua tahun mungkin.

“Kamu ambil ijazah dekat universiti berapa tahun ya?” Tanya ustazah pada Hana, Farah dan Syazwani.

“Empat tahun zah..” Hana menjawab.

“Empat tahun. Bunyi macam lama, tapi sebenarnya sekejap saja. Kamu jangan nak cari-cari pakwe ya dekat sana! Sibukkan diri dengan belajar dulu.” Ustazah Rafizah memulakan mukadddimah tazkirahnya. Farah dan Syazwani tergelak sambil menggeleng saja. Hana juga. Mereka memasang telinga mahu mendengar bingkisan peringatan yang dirindui mereka oleh guru itu.

“Empat tahun kamu dekat universiti, banyak perkara yang ibu bapa kamu tak tahu. Banyak perkara yang kamu boleh tipu ibu bapa kamu. Ibu bapa kamu bulat-bulat percaya yang anaknya belajar dekat universiti. Tapi, mereka tak tahu yang setiap malam anaknya pergi disko, pergi lepak dekat pawagam, pergi sana sini menghabiskan duit dan banyak kes lagi. Semua ni pernah berlaku. Ustazah pun ada pengalaman menempuh hidup di universiti.Memang banyak dugaan dan godaan. Kita kena pandai jaga diri sendiri. Kita kena pandai berdikari.

Bersyukurlah sebab kamu bertiga ada ruang dan peluang belajar di univerisiti. Ada orang, dia ada peluang, tapi tak punya ruang. Dia dapat tawaran belajar, tapi dia tak ada duit. Jadi, tak berpeluang. Kamu kena hargai apa yang kamu dapat ni. Tumpukan perhatian kamu pada pelajaran. Biar dapat keputusan yang terbaik! Biar dapat puaskan hati sendiri lepas dah penat lelah kamu study!” Pesan ustazah Rafizah. Faiz hanya mengangguk. Hana, Farah dan Syazwani juga mengangguk sambil terus mendengar dengan tekun.

Tepat jam 5.30 petang, mereka berempat meminta diri untuk beransur pulang. Mereka bersalaman dan mengucapkan ribuan terima kasih pada guru yang sangat baik hati itu.

Malamnya, Hana bersama beberapa orang sahabat melakukan aktiviti yang digelar ‘bulatan gembira mendekat pada-Nya’ di masjid. Ia juga digelar sebagai usrah yang bertujuan mendekatkan dan mengingatkan diri pada Allah. Pengisian pada malam itu mengupas tajuk ‘Persahabatan Dalam Kehidupan’.

cccc

“Secara jujur, aku nak jadi seorang sahabat yang bila korang tengok aku, korang akan teringat Allah. Dan aku tahu, kita semua nak jadi macam tu. Kita semua nak jadi salah satu asbab yang menyebabkan orang lain teringat akan Allah. Aku mahu kita semua jadi sahabat. Bukan sekadar sahabat akan tetapi sahabat sejati. Sahabat adalah dia yang ingin bersama sahabatnya ke Syurga. Sahabat sejati datang bersama kebaikan. Ingin sama-sama menuju ke Syurga Ilahi. Sahabat sejati takkan biar kita sendirian. Ingin sama-sama mengejar cinta dan redha Ilahi.” Hana memulakan mukaddimahnya.

“Aku pun harap, kalau aku ada buat salah dan silap, sila-silalah tegur aku ya.” Sambung Farahin.

“Erm.. Macam mana kita nak tegur kawan kita dengan berhikmah ya?” Soal Yuni.

“Mungkin, bergantung pada apa yang kita nak tegur. Paling penting untuk aku, kita kena bina jambatan hati dengan kawan-kawan kita. Maksudnya, kita kena isi kekosongan dan lompong-lompong yang ada dalam jiwa mereka tu dengan sikap prihatin dan kasih sayang kita. Sebab, bila dia dah selesa dengan kita, lagi senang kita nak menegurnya. Teguran tu pula, perlu secara berperingkat. Tak boleh terus nak marah-marah! Ustaz Munir pernah beritahu, kalau kita nak tegur seseorang, buatlah macam burger. Kalau burger, roti, daging dan roti. Kalau kita, puji, kritik dan puji dia kembali. Jangan asyik kritik dan ikut rasa amarah saja. Tak jadi juga nanti. Takut dia makin menjauhkan diri daripada kita. Wallahua’lam.” Jawab Hana dengan nada yang bersemangat.

“Tapi kan, kadang-kadang, orang yang rapat dengan kita merupakan golongan yang paling sukar kita nak tegur. Takut sakitkan hati dia. Takut dia tinggalkan kita.” Yuni meluahkan rasa. Shila mengangguk tanda setuju.

“Ya. Betul tu! Nak buat macam mana ya?” Soal Syazwani pula.

“Aku jawab pertanyaan kau dalam bentuk cerita ya. Hehe. Contoh, aku tegur kawan yang aku paling rapat. Aku tegur dia pasal aurat. Dia satu course dengan aku. Dia selalu pergi kelas dengan tudung pendek yang jarang. Bajunya pun menampakkan bentuk badan. Aku belikan dia tudung labuh 50 inci. Aku bagi dia sebagai hadiah. Dalam tudung tu, aku selitkan satu surat cinta. Aku beritahu tentang keistimewaan wanita. Aku juga beritahu dia yang tertutup itu lebih indah. Di akhir surat tu, aku tulis, “Peliharalah auratmu kerana-Nya. Dirimu begitu berharga.” Satu hari, dia jumpa aku. Dia marah. Tudung yang aku bagi, dia buang katanya. Dia kata, dia tak suka cara aku tegur dia. Dia kata aku pengecut sebab tak berani tegur dia secara terus-terang dan tegur melalui surat.

Aku pun jawab. Aku bagi dia surat sebab senang dan mudah untuk kita saling beringat. Manusia kan pelupa. Allah bagi kita al-Quran untuk kita baca dan ambil tahu isinya. Rasulullah SAW tinggalkan kita hadis sebagai rujukan. Aku bagi dia surat supaya bila dia lupa, dia boleh tengok surat tu. Lagipun, surat itu merupakan peringatan untuk diri aku juga. Aku sekadar mahu berkongsi. Islam ada banyak cara. Dan, itu juga merupakan salah satunya. Sejak tu, aku dengan dia dah tak rapat macam dulu. Aku cuba juga mesej dia. Tapi, dia balas nak tak nak sahaja. Pernah aku menangis sebab dia. Tapi, aku tak pernah rasa menyesal sebab aku tegur dia. Aku tak pernah rasa menyesal dengan teguran tu, dia dah tak rapat dengan aku. Aku akan rasa lebih menyesal kalau aku lembat tegur dia. Kisah Nabi tercinta jadikan aku kuat semula. Nabi pernah dipulau oleh insan-insan sekelilingnya. Baginda pernah dijerut. Penderitaan Baginda dalam berdakwah lagi hebat kalau nak dibandingkan dengan kisah aku ni. Jadi, teruskan tersenyum dan teruskan melangkah! Biar tujuan kita kerana Allah, bukan kerana manusia. Tak semua suka dengan cara kita dan tak semua benci dengan tingkah  kita. Buatlah sesuatu kerana Allah, nescaya kita takkan bersedih lama.

Lagi satu, doa kita untuk dia jangan sesekali dilupa. Bila dah usaha, doa itu perlu kita iringkan bersama.” Akhiri Hana dengan sebuah renungan yang mendalam. Mata Yuni sudah mula berkaca. Mereka berlima berpeluk mesra. Rindu di jiwa Hana makin membara terhadap sahabat karibnya yang berada di Jordan. Moga Allah sampaikan rindu itu pada si dia.

********

Telefon bimbit Hana berbunyi. Tanda mesej masuk. Dia meletak sebentar buku ‘Penenang Jiwa’ oleh Imam al-Ghazali. Dia bangun mencapai handphone.

Doakan semoga keputusan STAM aku cemerlang!

-Haikal-

Hana tersenyum sambil membalas mesej tersebut.

Insya-Allah, apa yang kau usahakan, itu yang akan Allah bagi. Doakan aku juga di universiti ni.

-Hana-

Mengikut pangkat keluarga, Haikal merupakan anak saudaranya. Umurnya sebaya dengan kakak Hana, 24 tahun. Tetapi, dia bertekad mahu menyambung ke peringkat Sijil Tinggi Agama Malaysia (STAM). Pertempuran Haikal menghadapi peperiksaan itu sudah pun selesai. Kini, menanti natijahnya sahaja.

Tidak ada manusia yang tidak punya sejarah jahiliah dalam melalui masa silamnya. Tidak ada insan suci yang tidak mempunyai masa lampau dan tidak ada insan berdosa yang tidak mempunyai masa depan.  Hana juga punya sejarah jahiliah yang tidak mahu diulanginya! Hidayah yang menerpa jiwanya waktu dia berada di tingkatan 4, tidak disia-siakannya! Bila rasa taubat mula menjelma, dia tidak melambat-lambatkannya. Gusar rasa itu semakin hilang dan takkan kembali. Haikal juga begitu. Haikal merupakan seorang lelaki biasa yang memiliki seorang kekasih hati dan tidak punya pengetahuan agama yang tinggi. Entah bagaimana, sejak dia mula menghadiri ceramah seorang ustaz, dia menanam tekad untuk berhijrah. Berhijrah ke arah kebaikan! Dia mula join usrah di tempat ustaz itu. Kekasih hati diketepikan dek kerana ingin mencari cinta Ilahi yang kian berputik di hati.

Hingga suatu hari, dia datang menemui Hana di rumah. Masa tu, Hana baru selesai peperiksaan STAM.

“Aku nak tanya ni. Apa syarat nak sambung STAM?”

“Syarat? Entahlah. Huhu. Kena ada sijil SPM tak silap aku. Kenapa? Kau nak ambil STAM macam aku juga ke?”

“Aku rasa aku nak ambil STAM. Apa pendapat kau?”

“Okey saja! Bagus sangatlah tu! Alhamdulillah.”

“Aku tengah nak usahakan ni. Tapi, swasta punyalah. Doakan ya.”

“Insya-Allah. Kalau tak faham apa-apa pasal subjeknya nanti, boleh tanya aku. Tapi, aku ni taklah hebat sangat. Mana yang aku tahu, aku cuba tolong.”

“Okay, terima kasih.”

Hana dapat menjangka bahawa Haikal sudah mula hendak mendalami ilmu agama. Dia sudah mula mahu berubah ke arah yang lebih baik. Hana teringat kata-kata Imam al-Mawardi : “Bila kita tidak mungkin mendapatkan semua ilmu, maka tumpukanlah semua perhatian kita kepada ilmu yang terpenting. Pusatkan perhatian kita kepada ilmu yang paling utama untuk dipelajari. Ilmu yang paling utama tidak lain adalah ilmu agama. Dengan ilmu agama,manusia boleh mendapat petunjuk. Tanpa ada bimbingan daripada ilmu ini, pastilah manusia akan tersesat.”

Tiba-tiba, ingatan Hana beralih kepada seseorang. Hana amat cemburu akan insan itu. Dia baru saja menamatkan pengajian di peringkat sijil selama setahun setengah di Darul Quran. Dia kini menyambung pengajiannya di sebuah universiti tempatan. Sepupu yang sebaya dengannya itu, Salman, sudah pun bergelar hafiz. 30 juzuk terpasak di dadanya. Dia merupakan abang kepada Farhan. Orangnya nampak sempoi saja dan boleh masuk dengan semua jenis manusia. Kadang-kadang, dia agak ‘gila-gila’ tapi, bila masuk bab agama, dia serius! Al-Quran dan Sunnah menjadi pegangan hidupnya. Dari hari ke hari, dia sentiasa berusaha mensolehkan dirinya dan berusaha mengulang hafazannya. Salman juga cuba untuk mengislahkan orang di sekelilingnya, mengikut caranya yang tersendiri.

Salman merupakan salah seorang sepupu lelaki yang dia kagumi. Kebanyakan sepupu-sepupu perempuannya, baik di sebelah bapa atau sebelah ibu, sering mengabaikan aurat mereka. Mereka bertudung tetapi memakai t-shirt lengan pendek. Mereka bertudung tetapi tudungnya disilangkan hingga menampakkan leher dan dada. Mereka bertudung tetapi jarang. Mereka bertudung tetapi di hadapan khalayak orang ramai saja. Di hadapan sepupu, mereka selalunya akan mem’buang’ tudung mereka. Inilah kesilapan kaum wanita yang sering berlaku. Ramai yang tidak sedar atau mungkin tidak tahu bahawa sepupu merupakan seseorang yang bukan mahram. Jadi, batasan aurat tetap perlu dijaga dan dipelihara sebaik mungkin kerana-Nya.

Kadang-kadang, Hana bersa sangat kesal. Dia kesal kerana dirinya masih lemah! Imannya masih belum cukup teguh untuk menegur insan-insan di sekelilingnya yang masih tidak menutup aurat, yang masih mengumpat dan sebagainya. Hati Hana sering menangis dalam sendiri. Dia tidak mahu pentingkan diri dengan membiarkan orang lain mendapat dosa. Namun, apa yang terdaya, dia cuba usaha dan lakukan. Hana berdakwah secara senyap melalui pergaulannya dan pemakaiannya. Dia tetap tersenyum dan berkongsi cerita bersama mereka yang masih jahil agama itu. Dia tidak menjauhi mereka. Malah, dia cuba dekati dan bermesra. Bila Hana duduk bersama kaum Hawa, dia akan ‘gila-gila’ juga. Akan bergurau senda dan ketawa bersama. Dia tidak pernah cuba mensyadidkan orang lain. Bagi Hana, syadid hanya untuk dirinya sendiri. Hana sememangnya sudah bertekad untuk istiqamah dalam pemakaiannya. Tudung labuh bulat menjadi identitinya sebagai pelindung mahkota diri sentiasa membuat dirinya berasa aman dan selesa. Stoking dan hand sock juga tak dilupakannya. Dia bukanlah mahu menunjuk baik! Tetapi, dia mahu menjadi baik!

Memang kadang-kadang, Hana diperli. Kata mereka, “Alamak, ada ustazahlah! Tak boleh nak gelak kuat-kuat. Hehe.” “Weh, ada ustazah! Pasang ayat-ayat al-Quran saja, tak boleh pasang lagu dalam kereta ni! Haha.”

Hana hanya mampu diam dan terus tersenyum. Walau dalam hati, ada sekelumit sakit yang terbit. Kadang, hati dia akan membalas, “Kalaulah korang tahu yang tudung labuh bukan milik ustazah saja, tapi, milik semua muslimah!”

Hana yakin. Dia percaya bahawa Allah itu Maha Tahu. Hana mahu menjadi seseorang yang dapat menyambung perjuangan Nabi Muhammad SAW. Bercita-cita ingin menjadi penyambung kepada perjuangan Rasulullah SAW bererti mempertaruhkan diri untuk menerima cacian, perli, kutukan dan pelbagai lagi. Saban hari, ada saja mehnah yang bertandang. Hendak menguji sebuah ketabahan dan kesabaran. Hidayah itu milik Allah. Namun, adakah diri berusaha untuk mencarinya? Atau sekadar menanti sebuah hidayah? Hana selalu berdoa agar insan-insan kesayangannya akan dilembutkan hati dan mula menutup aurat mereka. Doa juga merupakan salah satu wasilah dalam berdakwah. Kerana tanpa doa, putus asa mungkin akan mengakhiri perjuangan ini.

********

Usia Hana sudah pun menginjak ke 20 tahun. Segalanya mungkin terjadi. Perjalanan sebagai penuntut ilmu di bumi universiti tempatan itu tetap menjadi keutamaan dalam dirinya. Dia tidak mahu membazirkan usia mudanya dengan longgokan dosa dan noda. Ramai yang makin hari makin sibuk nak cari teman di hati. Nak cari kekasih pengubat duka lara di jiwa. Nak cari keseronokan dalam bermesej dengan ajnabi dan bergurau senda bersama di dalam telefon. Kata mereka, “Aku sunyi. Kawan aku semua dah ada yang punya. Aku pun nak juga.”

Andai itu matlamat utamanya, lupakanlah.Utamakan yang lebih utama. Jauhi dan elakkan daripada melakukan sesuatu yang sia-sia. Sesuatu yang memungkinkan syaitan untuk menodai sekeping hati. Rapatkan hati dan diri dengan Allah Yang Maha Esa. Untuk ‘mencari’, sepatutnya diri perlu terlebih dahulu ‘menjadi’.

532642_572643082753182_1790240536_n

Imam hidup.

Putera agama.

Itu matlamat utama sebuah pencarian cinta. Mahu cinta yang halal dan diredhai Ilahi. Di saat diri sudah mampu dan bergerak ke arah sedia. Orangnya kaki masjid, bukan kaki lepak dan suka berfoya-foya. Calon suami yang bertakwa, dia yang berpotensi memimpin kita ke Syurga.

Hana tidak mahu pencarian pasangan hidup yang sering dilakukan  dan mendapat sambutan oleh para pelajar di universiti mencuri tumpuannya. Walau dirinya sudah memiliki beberapa list nama dan karakter agama yang diingini sebagai calon suami, namun itu bukanlah termasuk perkara terpenting buat masa ini. Itu bukan keutamaannya!

Hana mahu bersungguh-sungguh dalam menggarap sebanyak mungkin ilmu di universiti itu dahulu. Mencari cinta Ilahi dan menggapai redha-Nya merupakan fokus utama hati! Meskipun liku hidupnya sentiasa dihiasi air mata, namun, itulah jalan yang dipilihnya.

15215_398376836906112_2033297336_n

Ketahuilah bahawa hidup ini memang sentiasa akan menguji. Menguji diri, iman, tabah dan sabar serta banyak perkara lagi yang ingin diuji-Nya. Kerana, Dia amat sayang akan hamba-Nya. Air mata itu kadang-kadang menjadi penyebab untuk kita lebih akrab dengan-Nya. Air mata itu juga kadang-kadang menjadi penyebab untuk kita mohon kekuatan-Nya. Pandangan manusia cuba diketepikan lantaran memfokuskan diri pada pandangan Yang Maha Mengetahui. Syurga itu dipagari dengan segala kepayahan. Neraka itu dilingkari dengan segala keseronokan.

Kini, Hana meneruskan langkah hidupnya. Dia terus berjalan tanpa henti. Dia sentiasa berusaha untuk berhati-hati. Tidak mahu tersungkur lagi! Moga bidadari lindungan Ilahi itu akan terus istiqamah dengan jalan yang diterangi cahaya kebenaran itu. Moga Allah redha dalam setiap hembusan nafas dan setiap derap kaki yang melangkah! Bismillah…..!

****TAMAT****

 

PENCARI CINTA ILAHI

wana93.wordpress.com

 

HARI GURU, HATINYA SAYU

Published May 16, 2012 by wana93

Amin gembira hari ini. Esok merupakan hari yang dinantinya. Hari guru! Dia sudah selesai membalut sebuah hadiah istimewa khas untuk guru kesayangannya, ustazah Syahila. Ustazah itu mengajar subjek Bahasa Arab untuk tahap 2. Ustazah itu merupakan ustazah baru di sekolahnya. Berumur dalam lingkungan 20 tahun. Ustazah itu sudah hampir 5 bulan mengajar. Namun, ustazah itu tidak lama khidmatnya. Dia bakal berhenti tak lama lagi.

Amin melangkah ke sekolah dengan sebuah tekad. Dia mahu menggembirakan hati guru kesayangannya itu. Tidak sabar rasanya hendak menunggu hari esok! Amin merupakan murid tahun 5, kelas pertama. Dulu, Amin memang susah untuk belajar. Dia lebih gemar bersikap acuh tak acuh. Namun, setelah guru baru itu masuk mengajar sebagai guru ganti, Amin mula menampakkan perubahan. Dia semakin rajin belajar terutama subjek Bahasa Arab.

Masa untuk subjek Bahasa Arab tiba juga. Amin cuba memfokuskan dirinya meskipun sering diganggu oleh rakan sebelahnya.

“Amin..! Buku tulis kamu mana? Ustazah kan suruh jawab latihan ni dalam buku tulis..” Ustazah Syahila menegur. Amin mengangkat wajahnya. Dia memandang ustazah itu.

“Saya buat dalam buku teks dulu zah, baru tulis dalam buku tulis..” Jawab Amin sambil tersenyum. Ustazah Syahila menggelengkan kepala sambil tersenyum. Tak kisahlah, asalkan Amin buat kerja. Sedang ustazah Syahila dan para pelajar berbincang jawapan, ada beberapa pelajar yang cuba menganggu konsentrasi ustazah itu. Pelajar-pelajar itu berperang mulut. Saling kutuk-mengutuk.

“Kau diamlah..dahlah gemuk!”

“Ahh..kau lah diam! Dahlah hitam!”

“Weh! Sudahlah!”

Ustazah Syahila mendiamkan diri. Dia kaku berdiri di hadapan kelas. Matanya tajam memerhati pelajar-pelajar itu. Tak sampai dua minit, kelas mula diam. Hanya kedengaran bunyi kipas yang sedang rancak berpusing.

“Dah puas dah kutuk? Nak kutuk lagi? Kalau tak puas, pergi kantin, ambil pisau! Tikam saja kawan kamu ni! Nak? Ustazah bagi peluang ni..” Ustazah Syahila mula menyindir. Semua mulut seakan kaku untuk berbicara. Hanya mampu memasang telinga, menadah bicara daripada ustazah mereka.

“Kamu tahu tak, hari-hari sikap kamu macam ni, amatlah berpotensi nak bagi guru memiliki penyakit. Penyakit darah tinggi! Ustazah dah lama tak ‘check’ darah. Entah-entah, dah ada darah tinggi dah sekarang! Kamu nak sangat ya ustazah mati?” Ustazah Syahila bertanya. Mata para pelajar mula memandang ustazah itu.

“Tak nak..” Jawab mereka.

“Yelah tu! Okey, kamu bayangkan ya. Balik ni, ustazah pergi ‘check’ darah dekat klinik. Ustazah tiba-tiba menghidap penyakit darah tinggi. Malam ni, ustazah pengsan. Esok pula, ustazah dah tak ada. Ustazah meninggal. Kamu semua mesti suka kan?” Ustazah Syahila cuba menahan air mata yang sudah dirasa makin bertakung. Dia cuba relaks. Beristighfar di dalam hati berkali-kali.

“Tak..” Jawab mereka. Amin sudah mula rasa pilu. Sampai hati guru kesayangannya cakap begitu?? 😦

“Kamu nak belajar ke nak bergaduh?” Tanya ustazah Syahila. Mukanya serius!

“Nak belajar..” Jawab ‘anak-anak’ tercintanya itu.

Ustazah Syahila teruskan mengajar. Alhamdulillah, mereka memberi kerjasama yang jitu.

“Ustazah! Saya dah siap!” Amin tersenyum riang. Ustazah Syahila hanya mengangguk sambil tersenyum meraikan kerajinan anak didiknya yang seorang itu.

Sebelum keluar kelas, ustazah Syahila selalu berkata begini,

“Okey, kita jumpa lagi kalau tak mati..”

Sebelum balik, Amin masuk ke bilik guru. Ustazah Syahila tiada. Inilah peluangnya! Dia meletakkan sehelai kertas di atas meja guru kesayangannya itu. Meja ustazah itu bersebelahan meja Uminya.

*****

Syahila berjalan menuju ke bilik guru. Matanya baru saja membasah secara diam. Hatinya terasa sakit. Hari ini, dia sendiri keliru. Kenapa hatinya hari ini sangat lemah?

Ya Allah! Kuatkan aku!

Hanya doa itulah yang terus dipohon oleh sekeping hati milik Syahila. Kakinya baru saja melangkah keluar dari kelas darjah 5. Kelas terakhir. Sememangnya, kelas terakhir amatlah menduga sabar seorang guru.

“Okey, dah siap? Kita bincang jawapan ya?” Syahila bertanya pada anak-anak didiknya. Pelajar perempuan mengangguk setuju. Pelajar lelaki, ramai yang buat-buat tak tahu. Syahila masih bersabar. Dia meneruskan agenda berbincang  jawapan bersama pelajarnya.

Masih ada 20 minit lagi sebelum kelas tamat. Pelajar lelaki sudah mula buat hal sendiri. Mereka berkumpul dan ada yang berlari dalam kelas. Makin didiamkan, makin menjadi-jadi! Syahila mula memandang satu persatu. Pandangannya tajam! Namun, mereka seakan tidak mengerti. Malah, mereka semakin aktif beraktiviti sendiri. Sudahlah tidak menyalin nota dan langsung tidak buat latihan ulangkaji yang diberi!

Tahap sabar dalam diri Syahila sudah sampai kemuncaknya! Sebelum ini pun, dia sendiri sudah mencuba pelbagai cara untuk menarik minat anak muridnya itu belajar. Cara lembut sudah, cara keras pun sudah.

Syahila menggenggam kotak pensel kainnya. Kotak pensel itu penuh dengan alat-alat tulis. Dia meluru ke arah pelajar yang sedang leka berbual dan bergelak tawa.

“Paaaaapppp!!”

Lengan seorang demi seorang dipukul oleh Syahila dengan menggunakan kotak pensel kainnya itu. Ada yang cuba melarikan diri. Semakin tercabar Syahila. Dia membaling kotak pensel kainnya itu dan tepat terkena pada murid yang melarikan diri.

“Lari lagi! Pandai buat salah, tapi, pengecut!” Syahila menarik nafas dalam. Mukanya sudah mula memerah. Bahang amarah.

Semua pelajar diam membatu. Duduk di tempat masing-masing. Ada yang baru sibuk hendak mencari buku dan kertas untuk menyalin nota dan latihan.

“Ustazah diam, kamu lagi suka kan! ‘Best’ sangat ke kena pukul? Tolonglah…ustazah tak nak pukul-pukul, marah-marah kamu. Tolong sayang diri kamu!” Bebel Syahila. Dia berusaha ingin menyedarkan hati ‘anak-anak’ itu. Barulah kelas terkawal. Dia meneruskan sesi mengajar. Syahila membaca dan mereka mengikut. Ramai antara mereka yang masih tidak tahu membaca walaupun sudah berada di tahun 5.

Usai kelas tamat, Syahila singgah di satu kelas kosong. Dia cuba menanangkan jiwa yang semakin gundah gulana. Entah kenapa, hari ini, Syahila berasa amat lemah. Air matanya laju mengalir dalam sendiri.

“Hai ustazah comel!” Satu suara menyapa dari luar pintu kelas. Syahila kenal suara itu. Itulah suara Akil, pelajar tahun 2. Syahila memalingkan wajah ke belakang dan mengesat air mata cinta yang mengalir. Kemudian, dia menghadiahkan senyuman manis pada si kecil itu.

“Kenapa mata ustazah merah? Ustazah menangis ya?” Tanya Akil. Syahila semakin sayu. Tapi, dia bersyukur kerana si kecil ini hadir di saat dirinya memerlukan secebis penyembuh luka.

“Eh! Tak adalah! Ustazah mengantuk. Tu yang mata merah ni.” Jawab Syahila sambil mencubit pipi comel Akil. Seorang pelajar tahun 1 pula muncul secara tiba-tiba.

“Ustazah! Nak baca Muqaddam ni boleh?” Tanya Aidil sambil tangannya memegang Terjemahan Al-Quran milik Syahila.

“Ini bukan Muqaddam lah sayang. Ini Al-Quran.” Syahila menerangkan pada si comel itu. Aidil hanya tersenyum sambil mengangguk ceria.

Sampai di bilik guru, Syahila menghela nafas panjang. Dia terpandang sehelai kertas yang comel di atas meja miliknya. Perlahan-lahan, Syahila mula membuka surat itu. Dia tersenyum membaca isi surat itu.

Ustazah, doakan saya dapat mumtaz!

Ustazah, macam ni tau, ^_^ jangan macam ni, 😦

Ustazah, senyum selalu tau!

Sebab saya suka senyum! (^_^)

 

For : Ustazah Syahila..

Syahila tersenyum panjang. Dia tahu dan kenal dengan tulisan pengirim surat cinta itu meskipun tidak tertera namanya. Dia tergelak kecil. Kemudian, dia menegur ustazah di sebelah mejanya, ustazah Insyirah.

“Ustazah..cuba baca apa yang anak ustazah tulis ni..hehe..” Syahila menghulurkan surat cinta itu pada ustazah Insyirah, ibu kepada pengirim surat tersebut. Ustazah Insyirah turut tersenyum membaca dan melihat tulisan anak lelakinya yang seorang itu.

“Syahila, Amin bagi ke ni? Dia ni, macam-macam..”

“A’ah.. Dia ‘study’ tak dekat rumah? Saya tengok sekarang, dia macam dah ada perubahan. Tadi nampak dia dekat perhimpunan, siap pegang buku Bahasa Arab lagi.” Syahila tergelak kecil. Rasa terhibur dengan sikap Amin yang sudah mula ada perasaan. Dulu, Amin seakan tidak punya perasaan. Bila ditegur, dia suka buat-buat tak tahu. Bila orang senyum, dia tak balas pun. Mukanya serius dan tegang saja. Tapi kini, dia sudah berubah. Berubah ke arah yang lebih baik. Dia suka menegur Syahila. Dia juga sudah mula belajar tersenyum ketika berada di dalam dan di luar kelas.

“Itulah Amin.. Dia rajin juga belajar dekat rumah sekarang. Terutamanya, Bahasa Arab. Alhamdulillah dia dah mula tunjuk rasa minat pada subjek tu. Kalau dulu, nak pegang buku pun susah!” Jelas ustazah Insyirah.

“Alhamdulillah ustazah. Dia pernah cakap dengan saya yang dia nak usaha dapatkan Mumtaz dalam peperiksaan pertengahan tahun ni.” Syahila tersenyum ceria. Duka nestapa yang melanda diri sebentar tadi seakan sudah hilang.

“Oh iya ke? Baguslah kalau macam tu. Kita tengok sajalah nanti keputusan dia macam mana. InsyaAllah.”

Syahila menuju ke motornya untuk pulang. Dia disapa oleh seorang pelajar lelaki, tahun 3.

“Ustazah! Hari guru bila?” Tanya Yaser.

“Hari guru? Esok! Tapi, sekolah kita sambut minggu depan. Kenapa? Kamu nak bagi ustazah hadiah ke?” Syahila sengaja menyakat.

“Ooo.. Tak laaa..” Jawab Yaser selamba.

“Tak?” Syahila membuat reaksi muka sedih. Hatinya terhibur!

“Eh, bukan. Maksud saya, saya bagi ustazah hadiah minggu depanlah. Sebab tu saya tanya.” Yaser tersenyum.

“Haha. Okeylah. Ustazah tunggu hadiah kamu ya!” Syahila tersenyum manis.

Hari ini, Syahila menghadiahkan anak-anak murid kelasnya, tahun 6, kelas pertama dengan hadiah coklat. Ternyata ‘anak-anak’ Syahila gembira. Ada beberapa yang mengucapkan ‘Selamat Hari Guru’ pada Syahila. Baginya, itu sudah cukup.

“Ustazah! Ustazah suka Angry Bird kan?” Tanya seorang pelajar perempuan kelasnya.

“Haa? Kenapa?” Tanya Syahila kehairanan.

“Ala zah.. ustazah cakap sajalah suka.. kan?” Pelajar itu seakan memaksa dalam serius.

“Aduhai.. Iyalah.. Kenapa?”

“Hehe. Tak ada apa ustazah. Bye!”

Syahila hanya menggelengkan kepala dengan sikap ‘anak’nya itu. Macam-macam!

Takkan nak bagi aku hadiah Angry Bird kot? Haha..

Syahila tergelak sendiri memikirkan monolognya itu.

Syahila tahu, sebagai guru, adalah normal dan perkara biasa jika kita sedih dengan sikap para pelajar yang terkadang semakin menjadi-jadi. Mereka semakin lupa akan rasa hormat yang dipelajari. Mereka semakin suka membalas kata-kata murabbi. Namun, adalah sesuatu yang tidak wajar jika kita sebagai guru, pendidik dan murabbi tidak meredai mereka. Syahila sentiasa sematkan sabar di dalam tindak tanduknya. Dia cuba berpositif. Sekolah hendaklah dijadikan seperti ladang pahala, pasti kita takkan bersedih lama. Guru ini memang sensitif hatinya, amat mudah tersentuh tetapi jangan sesekali lupa bahawa guru juga mudah memaafkan tanpa dipinta. Itulah guru! Hatinya sarat dengan kasih sayang!

*****

16 Mei 2012. Amin sudah selesai menulis puisi buat guru kesayangannya. Puisi itu diselit bersama hadiah istimewa. Amin tersenyum riang di pagi ini. Dia tidak sabar hendak memberi hadiah istimewa pada ustazah Syahila. Meskipun sekolahnya menyambut sambutan Hari Guru pada minggu hadapan, Amin tetap mahu memberi hadiah itu hari ini juga!

Sampai di sekolah, Amin duduk di kantin. Dia seakan menanti kehadiran guru kesayangannya. Ustazah Syahila akan ‘parking’ motor berhampiran kantin. Amin terus menanti. Sehingga perhimpunan sudah bermula.

Usai perhimpunan, pelajar masuk ke kelas seperti biasa. Ramai antara mereka sempat mengucapkan Selamat Hari Guru pada guru-guru mereka. Termasuklah Amin. Amin mengatur langkah di pagi itu untuk bertemu dengan guru kesayangannya. Hadiah yang sudah cantik dibalut didakap erat. Kakinya terus menapak.

Perhatian kepada semua pelajar dan guru. Untuk makluman semua, ustazah Syahila sudah kembali ke rahmatullah pada pagi tadi. Al-Fatihah.

Amin berhenti melangkah! Dia seakan tidak percaya dengan apa yang baru didengarnya sebentar tadi. Hatinya bermonolog,

Ya Allah! Benarkah ustazah Syahila sudah tiada?!

Hadiah yang didakap erat terlepas dari dakapan! Jatuh! Matanya mula membasah. Manik jernih semakin laju mengalir! Amin sudah tidak tahan! Dia memaut kembali hadiah yang jatuh itu dan terus berlari menuju bilik guru.

“Umi! Ustazah Syahila dah tak ada ke?” Amin duduk di tempat ustazah Syahila sambil menangis. Ustazah Insyirah mula mendapatkan Amin. Dipeluk erat tubuh itu untuk meredakan sanubarinya yang sedang kuat menangis.

“Sabar ya sayang. Ustazah Syahila sayang sangat dengan Amin. Umi pun baru dapat tahu. Ustazah Syahila meninggal sebab tekanan darah tingginya tiba-tiba menaik mendadak.” Ustazah Insyirah juga sudah tersedu-sedan menahan sebak.

“Umi! Amin nak bagi dia hadiah! Amin nak bagi dia baca puisi Amin! Ustazah kan muda lagi. Kenapa boleh meninggal awal pula?” Ujar Amin seakan memberontak. Dia menangis di meja ustazah Syahila.

“Amin, jangan cakap macam tu ya. Tak baik. Mati tu tak kenal usia. Tua ke, muda ke, kalau ajal kita dah sampai, kita tetap akan mati. Amin doakan ustazah Syahila ya.” Ustazah Insyirah terus memujuk anak itu.

Pada hari ini, hati Amin sungguh pilu. Pada Hari Guru, jiwanya terasa amat sayu tanpa guru kesayangan, ustazah Syahila. Ustazah Insyirah  membuka hadiah yang dibalut kemas dan membaca puisi hasil nukilan hati anaknya sendiri, Amin.

Ustazah..

Saat ustazah gelisah, maka tersenyumlah..

Kerana saya yakin, kita kan ada Allah..

 

Ustazah..

Saat ustazah bersedih, maka tenanglah..

Kerana saya yakin, ustazah sangat tabah..

 

Ustazah..

Saat ustazah tegur saya, saya bahagia..

Kerana saya percaya, ustazah prihatin akan anak didiknya..

 

Ustazah..

Saat ustazah marah,  saya tak terasa pun dekat ustazah..

Sebab saya tahu, saya memang salah..

 

Ustazah..

Saat ustazah berceramah, telinga saya sentiasa menadah,

Sebab saya gembira, ustazah ingatkan kami tentang Allah..

 

Ustazah..

Saat ustazah ceria, saya bertambah suka..

Sebab saya suka tengok ustazah tersenyum bahagia..

 

Ustazah..

Terima kasih atas segala jasamu..

Selamat Hari Guru..

 

Saya sayang ustazah! ^_^

From : Amin..

Air mata ustazah Insyirah semakin deras mengalir. Betapa sayangnya Amin terhadap gurunya itu. Sungguh! Ustazah Syahila mendapat tempat yang sangat istimewa di hati Amin sebagai guru yang penyayang. Semoga Amin terus belajar dan semoga ustazah Syahila bahagia di sisi-Nya.

***TAMAT***

> Kepada para pelajar : Hargai guru anda! Jaga hati mereka! Jaga adab dan tingkah anda dengan mereka!

> Kepada para guru : Selamat Hari Guru! Teruskan usaha mencorak “kain putih”! Allah sentiasa bersamamu.. ^__^