PEMUDA, PEMUDI DAN PRIORITI

Published March 14, 2015 by wana93

10922644_810672669000525_248600816417287578_n

“Dia lamar aku. Tapi aku tak nak. Aku tetap tak berkenan.” Luah seorang sahabat karib saya. Panjang lebar ceritanya sebelum itu.

“Wah! Kenapa tak nak?” Usik saya sambil tergelak kecil.

Kami berdua merupakan sahabat karib. Perkara sebegini, bukanlah pertama kali untuk kami. Eh, silap! Untuk dia! ;p

“Sepatutnya, kalau nak lamar, pergilah jumpa terus terang dengan mak ayah aku. Ni tanya aku, mesej aku ayat-ayat jiwang ‘Islamik’, memang taklah kan!” Luahnya lagi.

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Surah Rum : 21)

Lelaki. Ya. Lelaki. Kalau rasa dah berkenan, dah ada kemampuan, keyakinan dan langkah persediaan bagai untuk nak kahwin, pergilah jumpa sendiri mak ayah si perempuan tersebut. Comfirm si perempuan akan berfikir banyak kali sama ada nak terima ke nak tolak. Ini tidak, dahlah si perempuan jenis yang mahu ‘menjaga’, tiba-tiba, dapat lamaran mesej personal macam tu, ditambah pula perisa ayat-ayat cinta ‘Islamik’, memang terus jadi tak berkenanlah jawabnya. Lepas tu, nak suruh buat keputusan cepat-cepat pula. Kita ada istisyarah (perbincangan) dan istikharah. Semua itu memerlukan masa. Bukan sesaat dua dah boleh bagi jawapan terus!

Lagi satu, perlu diingat, perempuan bukanlah bahan eksperimen ya. Bukan! Lamaran ditolak, kemudian, pergi melamar perempuan lain pula! Siapa yang tak fikir banyak kali kalau berada dalam situasi macam tu?

“Aku tengok dia tu biasa-biasa saja. Maksud aku, aku nak lelaki yang tahu ‘menjaga’.” Katanya lagi.

“Kalau kau nak yang ‘menjaga’, kau pun kenalah ‘menjaga’ juga. Jangan biarkan lelaki anggap kita ni, senang-senang saja boleh dilamar sebegitu, senang-senang saja nak terima dia sebegitu. Sebab tu, aku banyak kali pesan dah, termasuklah diri aku sendiri, kalau nak mesej lelaki ke, nak apa ke, pastikan atas dasar urusan sahaja. Bukan atas dasar suka-suka, nak hilangkan bosan dan sebagainya. Kita tak boleh terlalu baik dengan lelaki dan lelaki tak boleh terlalu baik dengan kita. Ingat tu! Kalau masuk mesej yang tak ada matlamat, melalut dan merepek, abaikan. Tak payah balas. Simple.” Akhiri saya.

10356719_10202612629516684_7865483957685994681_n

Sebenarnya, sebagai sahabat karib, saya bahagia apabila dia masih tegas dengan prinsip dirinya. Kadang-kadang, kita kena tegas supaya kita tak terbabas. Kalau kita lihat hari ini, berapa ramai yang dah hanyut dalam jerat cinta palsu? Kata cinta, tapi, tetap buat perkara-perkara yang Allah tak suka. Kita ini cintakan Tuhan atau berTuhankan cinta?

Berapa ramai juga yang menggunakan jenama ‘Islam’ sebagai asas cinta ‘suci’nya?

“InsyaAllah, kita kahwin lagi 3-4 tahun. Tak payah bertunang dulu. Tunang lama-lama, parah juga. Jadi, yang penting, saya dah ‘booking’ awak. Saya beritahu awal-awal supaya kita sama-sama dapat jaga diri untuk membina baitul muslim yang Allah redhai nanti.”

“Ana lebih suka cari pasangan hidup yang fikrahnya sama dengan ana. Boleh buat kerja-kerja Islam bersama, tunaikan tanggungjawab pada ummah bersama dan banyak lagi. Sebab tu ana nak melamar enti.”

Sudah cukup cukup sudah. Asyik reti menabur janji berbakul-bakul. Perempuan, jangan buang masa menanti ‘cinta’ seperti itu. Buang masa. Kalau kita fikir betul-betul, banyak lagi sebenarnya perkara yang perlu kita beratkan, perlu kita fikirkan dan perlu kita bertindak.

Ummah.

Ummah perlukan kita.

Pemuda dan pemudi.

Penyambung legasi dan generasi.

Kalau kita fikir dalam-dalam lagi, kita selalu kata nak penuhkan hati kita dengan cinta Ilahi, tapi, kalau dah hari-hari asyik bermesej, asyik bercerita pasal lelaki/perempuan ajnabi (bukan mahram), cinta siapa yang akan penuhi hati kita nanti? Adakah mulut akan lebih banyak berzikir, fikiran akan lebih kerap ingat mati jika diri selalu menyebut sang ajnabi? Fikir-fikirkan. Hati-hati dalam menjaga hati. Sama-sama kita peringatkan diri.

10420067_10202612627756640_3499330091289841353_n

Bukanlah salah jika sudah jodoh kahwin di usia muda, ketika diri masih belajar di universiti, silakan. Tak ada masalah. Cumanya, bagi yang rasa ‘termotivasi’ nak ikut macam tu juga, yang resah menanti si ‘dia’ tak muncul tiba, ingatlah, ada banyak perkara utama dan prioriti lain yang perlu kita fikirkan dan kita tunaikan. Jangan terburu-buru dan bersikap gopoh!

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata, bahawa Rasulullah SAW bersabda : “Sebahagian daripada tanda baiknya (kualiti) keislaman seseorang ialah meninggalkan sesuatu yang tidak bermanfaat baginya.” (Riwayat al-Tirmizi, Ibn Majah, Ahmad dan al-Baihaqi)

Beberapa hari yang lepas, saya berkesempatan pergi ke sebuah program ‘Diskusi Buku : Sehingga Para Pemuda Mengerti’sebuah terjemahan buku daripada penulis asalnya yang bernama Dr. Abdullah Nasih Ulwan. Panelnya adalah ustaz Shamsul Hakim (pensyarah USIM) dan ustaz Razif Fuad (alumni USIM). Jadi, ada beberapa perkara yang mahu saya kongsikan bersama di sini. Insya-Allah, semoga bermanfaat.

SEHINGGA PARA PEMUDA MENGERTI

555977_611768438850348_1699354321_n

Realiti kehidupan pemuda pemudi sekarang berada pada tahap yang amat membimbangkan. Kita disibukkan dan dihanyutkan dengan hiburan, K-POP, leka dengan drama-drama cinta yang mengarut di televisyen, semakin malas membaca buku, semakin liat ke majlis ilmu dan sebagainya.

Siapakah pemuda? Junaid menaqalkan kata-kata daripada Imam Qurtubi, pemuda itu adalah mereka yang berbuat baik kepada orang, tidak menyusahkan orang dan tidak merungut tentang orang sekeliling.

Usia kita yang masih muda ini, sepatutnya dimanfaatkan sepenuhnya fikirannya, gerak kerjanya untuk Islam. Bukan disibukkan dengan memikir soal tulang rusuk bergetar bagai! Imam Nawawi terlalu sibuk dengan ilmu, sehingga beliau tidak berkahwin.

Di dalam Al-Quran, Allah telah menceritakan beberapa kisah kepemudaan. Antaranya, kisah Ashabul Ukhdud, kisah Nabi Yusuf, kisah Nabi Musa, kisah Ashabul Kahfi dan sebagainya. Di dalam buku ‘Sehingga Para Pemuda Mengerti’, penulis meringkaskan bahawa terdapat 5 ciri yang perlu ada dalam diri Muslim iaitu :-

  • Mempunyai keimanan yang teguh pada Allah
  • Ikhlas
  • Kuatnya iltizam
  • Istiqamah
  • Adanya pengorbanan

Antara sebab kenapa pemuda pemudi hari ini semakin rosak, semakin hanyut adalah kerana hilangnya matlamat. Matlamat umpama destinasi kita. Tanpa matlamat, pasti kita tak ada arah tujuan. Terumbang-ambing dan mudah goyah apabila ditimpa musibah.

Daripada Ibn Umar r.a., beliau berkata : Rasulullah s.a.w. memegang bahuku lalu bersabda : “Jadilah kamu di dunia ini seperti seorang pengembara atau perantau di jalan.” (Riwayat al-Bukhari)

Selain itu, kita tidak merasa kerugian. Kerugian yang bagaimana? Kerugian ilmu. Kita tak punya ‘rasa kerugian’ itu. Imam al-Muzani membaca Risalah sebanyak 500 kali. Beliau tidak jemu.

Sheikhul Islam Zakariyya al-Ansori. Beliau seorang yang suka menghabiskan masanya untuk membaca buku. Hingga dikatakan, jika tetamu yang datang di rumahnya terlalu lama berada di situ, maka, dia akan tegas dan marah. Kerana dia mahu membaca buku dan tidak mahu membuang masa.

Ummul Kiram. Beliau merupakan seorang periwayat hadis. Wanita. Hidupnya hampir 100 tahun, namun, beliau tidak berkahwin. Beliau memanfaatkan hidupnya dengan hadis. Ternyata, keperluan wanita dalam bidang ilmu amat diperlukan.

11057850_10202612628876668_1120130812348594243_n

Pemuda pemudi juga mudah gopoh. Semuanya mahu cepat. Nak kaya cepat, nak habis kelas cepat dan banyak perkara lagi, semuanya mahu cepat! Terlalu gopoh!

“Sekiranya hafalan-hafalan kamu tidak ada KESEDARAN, maka, buku-buku itu takkan ada MANFAAT.”

4 tahun di universiti (kalau Degree), cukupkah bekalan kita untuk nak taburkan bakti pada ummah? Nak membantu masyarakat sekeliling yang semakin parah? Kita bukan sekadar nak bantu keluarga, akan tetapi, ummah sekeliling juga. Cukupkah sekadar 4 tahun itu sahaja? Dengan kita main-main dalam belajar, tak serius, selalu ponteng kelas dan kuliah, selalu bemalasan dan beralasan bila diberi tugasan dan kerja, sibuk fikir tulang rusuk kanan kiri je dan pelbagai lagi. Yakinkah kita sudah ‘cukup berilmu’?

Akhir sekali, kita perlu usahakan 2 langkah ini. Pertama, tewaskan diri sendiri! Sedarlah, ummah sedang parah. Tewaskan diri sendiri yang malas, yang selesa, yang rasa biasa dan macam-macam lagi. Kedua, mohonlah kekuatan daripada Allah untuk sempurnakan azam dan iltizam diri kita.

Sibukkan diri dengan perkara-perkara yang membawa kepada kebaikan dan ketaatan, jika tidak, kita akan disibukkan oleh perkara-perkara yang membawa kepada kejahatan dan kemaksiatan.

“Cinta itu hasilnya dua perkara. Pertama – cinta itu berhasil menjauhkan engkau daripada Pencipta. Kedua – cinta itu berhasil mendekatkan engkau dengan Pencipta.”

“Cinta itu adalah apa-apa yang membawa ke Syurga. Yang mengheret ke Neraka, itu bukan cinta.”

7.45 pm

Rumahku Syurgaku,

Klang, Malaysia, Bumi Milik-Nya,

Galaksi Bima Sakti.

SELAMAT BEREHAT MURABBI UMMAH

Published February 13, 2015 by wana93

Bismillah.

Saat ini, detik ini, saya pasti, bukan saya seorang saja yang merasa kehilangannya. Bukan saya seorang saja yang merasa pilu dan hiba atas pemergiannya. Bukan saya seorang saja yang membelek kenangan bersamanya. Tapi, selautan manusia telah menjadi saksi akan kemuliaan dirinya. Ribuan, mungkin hampir jutaan manusia telah mengiringi jenazahnya.

IMG_23339970823327

Subhanallah

Subhanallah

Betapa ramainya jiwa manusia yang mencintainya. Betapa banyaknya mata yang menangisi pemergiannya. Betapa banyaknya tembakan doa daripada ummah untuknya.

Terfikirkah kita, “Bagaimana agaknya keadaan ummah semasa pemergian Nabi Muhammad s.a.w yang tercinta?”

IMG_38422522646111

“Tiap-tiap yang berjiwa pasti akan merasai mati…” (Surah Al-Ankabuut : 57)

Jika sebelum ini, kurang malah jarang sekali media massa yang popular mahu khabarkan berita tentangnya, mahu kongsikan perkembangannya, mahu berinya ruang untuk menerang dan berbicara, akan tetapi, sejak pemergiannya, media massa mula sibuk menyediakan ruang untuk merakam pemergiannya, namanya pula dinaikkan media massa semula, kemuliaannya mula disebarluaskan dan lain-lain lagi.

Alam menjadi saksi selayaknya untuk 'dia', hamba pilihan Allah yang mulia. :')

Alam menjadi saksi selayaknya untuk ‘dia’, hamba pilihan Allah yang mulia. :’)

“Kemudian, sesudah itu, sesungguhnya kamu sekalian benar-benar akan mati. Kemudian, sesungguhnya kamu sekalian akan dibangkitkan (dari kuburmu) di hari kiamat.” (Surah al-mukminun : 15-16)

12 Februari 2015

Tarikh itu pastinya menjadi tarikh keramat buat kita semua, lebih-lebih lagi buat pencinta ulamak, buat penggerak-penggerak jemaah Islam kerana tarikh itu merupakan tarikh pemergian seorang ulamak Nusantara yang amat disegani dan dihormati, Tuan Guru Nik Aziz Bin Nik Mat. Tarikh yang sama juga merupakan tarikh pemergian Imam Hasan Al-Banna – pengasas Ikhwanul Muslimin.

Mendapat perkhabaran pemergian TGNA, hati dan fikiran terasa lemah semacam. Saya hanya setia menanti perkembangan di atas talian online saja (melalui FB dan Whatsap, tv takde astro Awani, nak tengok live tv kelantan, internet tak laju), tak berkesempatan untuk nak ke bumi Kelantan sana. Beberapa muslimin PEDAMAI berkesempatan untuk ke sana. Mereka begitu bersemangat! Saya sangat kagum dengan semangat mereka! Semangat pemuda!

Tangan cepat-cepat membuka lappy, mahu membelek kembali satu-satunya kenangan saya dan sahabat-sahabat PEDAMAI (Pemuda Masjid Ahmadi, Rantau Panjang, Klang) bersama dengan arwah TGNA. Rupanya, Syawal tahun lepas (3/8/2014), dalam misi Kembara Ulamak , merupakan pertemuan terakhir kami bersama beliau. Antara pesanannya yang masih segar dalam ingatan :

“Kita kena jadi soleh dan muslih. Soleh – Diri sendiri. Muslih – melebaikan orang lain (maksudnya, membaikkan orang lain).”

“Pemuda kena pantas!”

-Dalam Kenangan-

-Dalam Kenangan-

Tarikh yang sama juga merupakan tarikh pemergian seorang pensyarah yang amat mesra dan baik, pensyarah di Fakulti Kepimpinan dan Pengurusan (FKP), USIM. Beliau pernah mengajar subjek ‘Research Methodology’ di kuliah semasa saya berada dalam Tahun 2 di universiti itu. Beliau seorang yang penyayang.

10359551_10152584351517014_5623853972576926488_n

Al-Fatihah untuk dua insan mulia ini. Moga Syurga menjadi tempat ‘berehat’ kalian.

Kematian Yang Menghidupkan

Sungguh, ‘kematian’ ini adalah kematian yang menghidupkan! Suasananya seakan sama saat pemergian Ahmad Ammar di Turki sana. Bezanya, arwah Ahmad Ammar adalah seorang yang tidak dikenali semasa hayatnya, akan tetapi tersingkap peribadinya yang mulia dan kebaikannya saat selepas pemergiannya. Jenazahnya dikebumikan di negara Turki sana. Ramai manusia mengiringi jenazahnya. Arwah TGNA pula adalah seorang yang sangat dikenali dan dikagumi ramai semasa hayatnya kerana beliau merupakan ulamak dan selepas pemergiannya, banyak jiwa dan hati yang menangis! Lautan manusia hadir membanjiri Kg Pulau Melaka, Kota Bharu, Kelantan.

Subhanallah

Subhanallah

Jika diamati betul-betul, sungguh-sungguh, jika dimengerti sedalam-dalamnya, perjuangan ini panjang jalannya! Tidak terhenti dengan ‘kematian’! Para ‘alim ulamak, ustaz dan asatizah, murabbi pasti akan kembali pada-Nya, hanya Rabb yang kekal abadi. Bukan bererti, mereka telah pergi, kita pun dah hilang semangat dan terus berhenti! Tidak! Bahkan ianya menghidupkan hati-hati kita, jiwa-jiwa kita dan semangat muda-mudi kita untuk teruskan perjuangan dakwah dan tarbiah serta gerakan-gerakan Islam.

Apabila golongan-golongan tua ‘direhatkan’, maka, golongan-golongan muda mestilah lebih keras dan tekun untuk ‘bekerja’. Dunia ini tempat untuk kita berpenat, akhirat sana tempat untuk kita berehat. Jalan ini, jalan dakwah, tarbiah dan perjuangan adalah sunnah terbesar Nabi Muhammad s.a.w. Jalan ini bermatlamatkan satu iaitu mahu Islam dijulang dan didaulatkan!

Andai semasa hayat TGNA, kita tidak berapa kenal akan dirinya, tidak pernah bersua dengannya, tidak pernah membaca buku-buku tintanya, tidak pernah mendengar ceramah/kuliahnya, maka, jangan berasa hina dan kecewa! Gagahkan diri! Ubah diri! Kenali dirinya agar bertambah cinta pada golongan ulamak, bacalah buku-buku hasil tintanya, cuba dengar ceramah/kuliahnya yang ada dalam Youtube, CD dan lain-lain lagi. Nescaya, kita akan rasa ‘sesuatu’ terhadapnya. Bukan rasa benci, bukan rasa mahu menghina dan mengutuk para ulamak akan tetapi rasa kasih, sayang dan cinta pada golongan ulamak. Jika ada yang berbeza pandangan dalam isu politik, maka, itu terpulang pada individu itu sendiri. Akan tetapi, jasa beliau dalam gerabak politik, dakwah, tarbiah dan perjuangan Islam, memang tak dapat disangkal! Ramai sudah kader-kader dakwah yang lahir hasil daripada tarbiah dirinya.

Kenal Untuk Cinta

Kenal Untuk Cinta

Akhir kalam, suka untuk saya kongsikan di sini, firman Allah Ta’ala yang bermaksud :

“Dan hamba-hamba Tuhan Yang Maha Penyayang itu (ialah) orang-orang yang berjalan di atas bumi dengan rendah hati dan apabila orang-orang jahil menyapa mereka, mereka mengucapkan kata-kata yang baik. Dan orang yang melalui malam hari dengan bersujud dan berdiri untuk Tuhan mereka. Dan orang-orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, jauhkan azab Jahanam dari kami, sesungguhnya azabnya itu adalah kebinasaan yang kekal”. Sesungguhnya Jahanam itu seburuk-buruk tempat menetap dan tempat kediaman. Dan orang-orang yang apabila membelanjakan (harta), mereka tidak berlebih-lebihan, dan tidak (pula) kikir, dan adalah (pembelanjaan itu) di tengah-tengah antara yang demikian. Dan orang-orang yang tidak menyembah tuhan yang lain beserta Allah dan tidak membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya) kecuali dengan (alasan) yang benar, dan tidak berzina, barang siapa yang melakukan demikian itu, niscaya dia mendapat (pembalasan) dosa (nya), (yakni) akan dilipat gandakan azab untuknya pada hari kiamat dan dia akan kekal dalam azab itu, dalam keadaan terhina, kecuali orang-orang yang bertobat, beriman dan mengerjakan amal saleh; maka kejahatan mereka diganti Allah dengan kebajikan. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. Dan orang yang bertaubat dan mengerjakan amal soleh, maka sesungguhnya dia bertaubat kepada Allah dengan taubat yang sebenar-benarnya. ” (Surah Al-Furqan : 63-71)

Dalam satu buku tulisan arwah TGNA, “PEMISAH ANTARA IMAN DAN KUFUR” (cetakan pertama : 1996), ayat di atas ada disebut dalam satu topik iaitu ‘Sifat-sifat Hamba Allah Yang Mendapat Kemuliaan’. Buku ini merupakan buku pertama TGNA yang saya baca. Selepas itu, barulah saya seronok nak mencari dan membaca buku-buku tulisan beliau lagi. Sungguh, sifat-sifat yang mulia itu ada pada diri arwah TGNA.

Selamat berehat murabbi ummah

Selamat berehat murabbi ummah

Selamat berehat murabbi ummah, moga kita dapat bersua di akhirat sana, di hadapan Allah! Insya-Allah! Nabi Muhammad s.a.w yang kita rindui dan cintai juga telah lama pergi, namun, tetap menjadi tugas kita untuk  menyambung wasilah dakwah, tarbiah dan perjuangan Baginda s.a.w.

Moga Allah redha.

Pemuda pemudi! Bangkitlah! Tanggungjawab, tugas dan amanah kita lebih banyak daripada masa yang kita ada! 

Ismail bin Abi Uwais telah menceritakan kepada kami, berkata Malik, telah menceritakan kepadaku daripada Hisyam bin Urwah daripada ayahnya daripada Abdillah bin Amru bin al-Asr r.anhuma katanya : Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda : “Sesungguhnya Allah SWT tidak menghapus ilmu pengetahuan dengan cara mengambil sekaligus daripada hamba-hamba-Nya. Tetapi Allah SWT menghapus ilmu pengetahuan itu dengan kematian ulama sehingga tiada lagi yang ‘alim. Ketika itu, orang ramai melantik ketua-ketua mereka dari kalangan yang jahil dan apabila mereka ditanya, mereka memberi fatwa dengan sewenang-wenangnya tanpa berpandukan ilmu pengetahuan. Maka mereka sesat lagi menyesatkan.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Kalau sebelum ni, kita malas belajar! Ubahlah! Rajinkan belajar dan menuntut ilmu terutama ilmu agama! Ambil peluang untuk kenali, dekati, ziarahi, tadah kitab dan belajar dengan para ‘alim ulamak, para ustaz dan asatizah, sebelum mereka ‘dipanggil pulang’. Rajinkan diri untuk hadir ke majlis-majlis ilmu. Kalau sebelum ni, kita asyik beralasan, tak sempat nak buat kerja-kerja Islam, tak sempat nak turun ke lapangan untuk kerja-kerja dakwah dan tarbiah, maka, ubahlah! Susun masa dan gerak kerja kita! Percayalah, makin kita sibuk, makin kita pandai nak urus masa! Jangan pernah biarkan hati dan diri melekat pada duniawi! Tajdid kembali niat kita, moga benar hanya kerana-Nya!

Ingat, “Dalam jemaah, kita bukan forever alone!” 

Ingat, “Islam takkan tertegak, andai Islan dalam diri tak tertegak!”

Terus bergerak dan melangkah!

*Termotivasi bila baca perkongsian bahawa TGNA istiqamah dalam qiamulail dan solat sunat Dhuha*

*Jom dengar ‘Langkah Pejuang’*

~Mereka sudah kembali ke ‘pangkuan’ Allah, kita pula, masih ‘bakal jenazah’. Benarlah, mati itu pasti. Hidup, kita tak pernah pasti, sampai bila…~

4.00 pm,

Kampung Delek Kiri, Klang, Selangor,

Malaysia, Bumi Milik-Nya.

13/2/2015.

 

 

WANITA : AURAT TERJAGA, MARUAH TERPELIHARA

Published February 11, 2015 by wana93

Assalamualaikum dunia.

Bismillah. Alhamdulillah. Subhanallah. Allahu Akbar.

Apa khabar iman? Moga semakin sihat dan semakin dekat dengan-Nya.

423021_505413022835547_446310517_n

Beberapa hari yang lepas, ketika duduk berdua bersama seorang sahabat perempuan, saya dan dia sempat berbual, berkongsi rasa dan bertukar cerita. Saya dan dia jarang bersua muka sebenarnya. Dan aturan-Nya, kami mula rapat sejak bekerjasama dalam satu program di universiti.

Bila sudah rancak bercerita, tiba-tiba, masuk topik cinta. Bercerita dan berkongsi rasa bahagia apabila ada sahabat-sahabat yang telah pun memasuki gerbang perkahwinan. Alhamdulillah.

Bila saya tanya dia, bila dia nak kahwin, dia akan tanya soalan yang sama pada saya pula. Jawapan kami sama, “Bila tiba saatnya nanti, insya-Allah.” Saya tertarik dengan satu ‘trademark’nya berkenaan lelaki iaitu “ayat jantan”. Mungkin, agak kasar bahasanya sebab dia memang jenis yang ‘gila-gila’ tapi sangat lembut hatinya. Dia selalu bagi idea dan kata-kata yang bernas pada saya.

Dia mula berkongsi cerita.

Bukan dirinya tak pernah ada orang suka atau minat, akan tetapi, dia cuba ‘keras’kan hati dan diri daripada ‘cair’ dengan warkah cinta palsu sang lelaki. Itu yang dia selalu beritahu, “ayat jantan”. Dia ada kawan-kawan rapat yang pernah berkongsi cerita cinta pada dirinya. Pernah ada dua sahabat karibnya, hanya kerana sukakan seorang lelaki yang sama, mereka berdua jadi seperti musuh, berdengki, dan sebagainya. Si lelaki itu pula, sesuka hati dia mempermainkan perasaan orang. Dua-dua dia nak. Tak berlaku jujur pula tu. Akhir sekali, dua sahabat karib itu tak ada apa-apa dah dengan si lelaki. Si lelaki itu pula bertunang dengan perempuan lain. Itu kisah cinta monyet di alam sekolah menengah.

Sahabat saya bercerita lagi. Dia bagaikan sudah ‘masak’ dengan cinta-cinta yang ada di sekelilingnya dari dahulu hingga kini. Macam-macam versi cinta daripada kisah kawan-kawannya ada. Sebab tu, katanya, bila dia berkawan dengan lelaki, dan tiba-tiba, bila si lelaki seakan mahu mengajak kepada perubahan status ‘kawan’ kepada ‘kahwin’, dia seakan mengelak dan cuba mengelak. Katanya, belum bersedia. Katanya lagi, jika benar lelaki mahukan kita, mesti dia dah datang rumah bawa mak ayah dia jumpa famili kita. Baginya, biarlah kawan sekadar kawan. Yang penting, kita pandai dan tahu jaga batasan. Dia ada ramai kawan dan dia memang ‘masuk’ dengan semua jenis manusia.

Hari itu, saya banyakkan mendengar daripada berbicara. Kadang, sedih bila dengar, ada yang kahwin muda, kemudian dilanda masalah, akhirnya bercerai. (Na’uzubillah!)

Saya hanya menambah sedikit isi,

“Kahwin ni, kita, sebagai perempuan, mestilah nakkan itu perkahwinan awal dan akhir kita. Kan? Kahwin ni, bukan soal dunia saja, tapi lebih kepada soal akhirat. Sebab tu, kita kena ‘memilih’ dan ‘banyak songeh’ sikit dalam bab calon suami. Sebab, dia yang akan bimbing dan pimpin kita untuk ke Syurga sana.

Lagi satu, kalau kita dah kahwin, serius, sangat penting untuk kita jaga cerita dan aib suami kita. Jaga diri kita daripada mengeluh, mengumpat suami atau menjaja perihal masalah rumahtangga kita. Pernah ada kes, si isteri selalu mengeluh pasal suami dan rumahtangganya di FB, Twitter dan sebagainya. Akhirnya, bercerai.”

Aurat 1 - Betul

Aurat 2 - Salah

Saya juga ingin kongsikan di sini, luahan rasa seorang sahabat perempuan. Ceritanya ini, buat saya termenung dan terfikir panjang semasa pulang dari Nilai nak ke Telok Gadong, menaiki KTM, tempoh hari.

Usai saya dan dia melaksanakan suatu urusan di sebuah sekolah menengah kebangsaan, kami duduk bersama menunggu teksi.

“Dulu kan, saya tak nak masuk sekolah menengah agama lepas habis UPSR. Alhamdulillah, ayah paksa. Kalau tak, tak tahulah saya jadi manusia ke apa sekarang ni.” Dia mula bersuara.

“Maksudnya?” Tanya saya inginkan pencerahan.

“Dulu masa sekolah rendah kan, kita tak tahu apa-apa lagi, asyik nak ikut kawan saja. Kawan-kawan semua tak nak sekolah menengah agama. Tu yang saya dulu pun tak nak. Tapi, ayah paksa juga sebab semua adik-beradik sekolah menengah agama. Bila fikir balik sekarang, alhamdulillah sangat ayah paksa masuk sekolah menengah agama. Sebab, tengok kawan-kawan kita yang dulu tak nak sekolah agama tu, sekarang, macam-macam dah jadi.” Luah dia.

“Macam-macam jadi? Kenapa? Teruk sangat ke?” Tanya saya lagi. Mahu tahu lebih dalam lagi ceritanya.

“Ayah saya jurunikah. Jadi, memang selalu ada orang datang nak jumpa dengan ayah untuk urusan akad nikah bagai ni. Pernah suatu hari, ayah kepada kawan saya ni, datang. Lepas dah selesai urusan dengan ayah saya, dia pun balik. Ayah saya beritahu yang anaknya, perempuan, kawan saya, nak nikah. Tapi, buat dekat pejabatnya saja. Tak buat secara besar-besaran pun. Sebab, anaknya dah terlanjur. Mengandung sebulan dah.” Perlahan suaranya bercerita. Ada nada sedih di situ.

“Mengandung? Ooo..patutlah nak nikah dekat pejabat saja.. Rasa takut bila dengar macam ni. Selalu baca dekat surat khabar saja. Tapi, bila awak cerita, baru tahu, benda macam ni tak mustahil berlaku pada kenalan-kenalan kita.” Respon saya.

“Ada lagi seorang tu, kena ‘tangkap basah’. Dua kali dah. Yang kali kedua ni, dia dengan lelaki tu kena nikah. Jiran sebelah rumahnya yang beritahu pihak berkenaan sebab dah lama perhatikan, asyik berdua saja dalam rumah sewa tu. Satu lagi kes pula, jumpa ayah sebab nak nikahkan anaknya dengan kawannya. Kawannya tu lebih kurang umur 30-an macam tu. Tak kahwin lagi. Anaknya ni pula, dah pernah kahwin masa umur 17, lepas tu bercerai umur 18. Nak nikah dengan kawan ayahnya ni sebab dah terlanjur.” Akhirinya.

1452466_10151705865646612_877022708_n

Bibir saya asyik mengulang kalimat istighfar. Hati seakan bergetar bila dengar cerita-cerita realiti sebegitu. Bukan lagi cerita dalam drama atau novel. Akan tetapi, inilah cerita ummah hari ini!

Selalunya, kita baca di akhbar berkenaan kes ‘tangkap basah’, ‘remaja terlanjur’, ‘remaja hamil dipaksa nikah’ dan sebagainya. Tapi, bila benda-benda sebegitu berlaku pada kenalan atau sekeliling yang dekat dengan kita, kita akan rasa ‘lain’. Ini realiti, bukan fantasi drama atau novel lagi. Sedarlah, ummah semakin parah! Dan kita, masih berada di zon selesa kita, tanpa berbuat apa-apa, tanpa rasa prihatin malah lebih seringkali hanya menuding jari.

Wanita solehah sepatutnya menjadi perhiasan dunia tetapi sekarang, dunia pula yang menjadi perhiasan wanita.

Sahabat saya ni, dah bertunang. Insya-Allah, bakal berkahwin tahun ni. Saya masih tak berjaya ‘korek’ siapa bakal suaminya tu. Tapi, macam dapat agak, mungkin senior kami. Jeng jeng jeng. ~ ~ Tak apa, kita doakan yang baik-baik saja. Moga dipermudahkan urusan menuju sebuah pernikahan.

Kami muhasabah bersama. Saya meluahkan sesuatu padanya,

“Pernah ada orang tanya saya pasal nikah muda atau kahwin awal. Saya kata pada dia, nikah ni, bukan soal perlumbaan. Bukan soal siapa cepat dia menang, siapa lambat dia kalah! Tapi, nikah ni, soal pembinaan ummah. Bukan umur yang tentukan kita dah bersedia untuk kahwin atau belum, akan tetapi, diri kita sendiri, kematangan kita, persediaan dan tanggungjawab kita tu macam mana. Semuanya ini perlukan pemikiran jangka masa yang panjang, bukan setakat fikirkan kebahagiaan hidup berdua di dunia ini semata!”

Dia juga menambah,

“Saya suka dengan cerita seorang kawan saya ni. Dia jadi fasilitator untuk satu program di luar universiti. Ada lelaki tu, yang uruskan program tu, berkenan dengan dia. Lelaki tu mesej dia untuk datang ke rumah bagai. Dia datang bawa mak ayah dia sekali. Alhamdulillah, kahwin.”

“Ada orang, dia rasa tercabar atau cemburu bila tengok kawan-kawan sekeliling dia dah mula ramai yang bertunang dan berkahwin. Dia rasa dirinya tak laku, lantas mahu cepat-cepat kahwin. Tu pun masalah juga tu.”

Benar. Ada sesetengah yang jenis macam tu. Rasa tercabar, cemburu dan rasa dirinya tak laku. Lalu, dia cuba merendahkan martabat dirinya, daripada seorang yang menjaga kepada seorang yang sudah tidak menjaga, daripada seorang yang pemalu kepada seorang yang sudah tidak ada rasa malu apabila berjumpa dan berhubung dengan insan bergelar lelaki. Semuanya itu sebagai usaha untuk mencari calon suami katanya. Ohh..semudah itukah?

Jika kita belum mampu untuk berkahwin, maka, adalah lebih utama untuk kita mengikut apa yang telah dianjurkan oleh Baginda Nabi s.a.w. iaitu dengan membiasakan diri berpuasa. Kerana puasa itu adalah perisai, boleh mengurangkan keinginan dan mengajar kita untuk bersabar serta memperteguh keimanan dan ketakwaan dalam diri kepada Allah, seperti yang disimpulkan dalam sabda Baginda s.a.w yang bermaksud :

“Hai para pemuda! Barangsiapa di antara kamu sudah ada kemampuan, hendaklah dia berkahwin kerana perkahwinan itu lebih menjamin pandangan dan lebih kuat membentengi kemaluan. Tetapi barangsiapa yang tidak ada kemampuan (untuk berkahwin), maka hendaklah dia berpuasa kerana puasa itu menjadi pelindung kepadanya.” (Riwayat al-Bukhari)

Tertarik dengan status di FB,

“Duduk di kerusi sebagai seorang “sahabat” saya bahagia melihat ramai kenalan menyempurnakan agama. Tetapi berdiri atas title seorang “ustazah” di institusi agama, menyesakkan dada menghadapi dilema kes perceraian yang acapkali disalahkan pada hilang kesefahaman.

Apabila nikah letaknya hanya pada cinta, maka apabila hilang cinta muncullah rasa benci. Apabila diikat 2 jiwa dengan agama, timbullah kekeruhan apa pun, Tuhan akan sentiasa menjadi rujukan dan pilihan disaat kekeliruan. Allahul musta’an. Selamat blaka deh!”

Deep. Sangat deep.

Sebab itulah, Nabi anjurkan ‘AGAMA’ sebagai dasar pemilihan yang UTAMA bagi calon suami/isteri. Bukan kerana cantik/hensem semata, bukan kerana kaya harta semata. Jadi, bagi yang masih bujang (ni pesanan untuk saya sendiri juga), yang masih mencari, carilah ‘YANG BERAGAMA’. InsyaAllah, di situ ada bahagia dan ketenangan yang diimpi. Sebelum ‘mencar’i, sibukkan diri untuk ‘menjadi’ dahulu.

Soal nikah, bukan soal perlumbaan. Siapa nikah awal, dia menang! Siapa nikah lambat, dia kalah! No! Bukan! Tapi, nikah adalah soal amanah, tanggungjawab membina ummah, dan banyak lagi. Bukan sekadar I LOVE U semata. Bukan tentang I + U sahaja. Jika ‘AGAMA’ dalam diri masih terumbang-ambing, lalu, mahu terburu-buru nikah dek kerana mahu berlumba dengan sahabat, maka, apakah natijah sebuah pernikahan itu nanti?

Teruskan belajar dan belajar untuk tafaqquh fiddin.
Tambah amal.
Tambah iman.
Jangan dihabiskan seluruh masa, fikiran, fokus dan persediaan kita ke arah nak tulang rusuk itu, nak tulang rusuk macam ni, nak nikah macam artis tu, nak kaya, nak kereta besar dan lain-lain! Ada perkara yang lebih memerlukan fokus dan persediaan kita iaitu ‘MATI’. :)

Teringat rancangan NONA pernah memaparkan kisah si isteri berlaku curang pada suami gara-gara lelaki yang baru dikenalinya di FB. Mula-mula mesej, lepas tu jumpa dan selalu berhubung. Akhirnya, si suami dapat hack FB isterinya, baca semua mesej-mesej cintan-cintun si isteri dengan lelaki itu, si suami pun menceraikannya. Si isteri kini menyesal. Hilang suami dan ditipu oleh lelaki itu.

Kepada yang dah berkahwin : Jaga dan peliharalah rumah tanggamu dengan sebaiknya. Hargai dan syukuri nikmat suami dan isteri masing-masing. Itu amanah dan tanggungjawabmu. Moga kekal bahagia hingga ke Syurga.

Kepada yang belum berkahwin (ingatan buat saya sendiri) : Jaga dan peliharalah dirimu, moga jodohmu juga terpelihara. Lebihkan hati-hati dalam soal hati. Jangan mudah ikut telunjuk syaitan. Hindari ‘mukaddimah zina’. Moga Allah jaga kita semua.

Antara buku yang saya syorkan agar kita, sebagai wanita (lelaki pun KENA baca), MESTI baca dan ambil tahu tentangnya :-

1) HALAL & HARAM DALAM ISLAM – Dr. Yusuf al-Qaradhawi (terjemahan oleh Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri)

2) WANITA DAMBAAN SYURGA : FIKAH WANITA – Mohd Zuhdi Ahmad Khasasi

3) UNTUKMU WANITA – Ustaz Zaharuddin Abd Rahman

4) BILA ZINA MENJADI BUDAYA – Mohd Syamil & Adriana Balqis

5) WANITA SOLEHAH AWAK KAT MANA? – Hikmatul Islam

6) BIDAYATUL HIDAYAH – Imam Ghazali

7) TARBIAH SENTAP – Adnin Roslan

Akhir sekali, untukmu Adam dan Hawa, sama-samalah kita usaha untuk jaga dan pelihara diri kita daripada melakukan maksiat dan kemungkaran. Jangan diundang murka-Nya. ‘Cinta’kah itu andai akhirnya diri dan keluarga mendapat malu? ‘Cinta’kah itu andai akhirnya diri mendapat penghinaan? ‘Cinta’kah itu andai tingkah akhirnya cuba mengundang murka-Nya?

Menundukkan pandangan ialah kunci keselamatan seorang Muslim dalam memelihara hati dan akalnya daripada “taklukan” hawa nafsu.

Jaga mata kita daripada pemandangan maksiat..

Jaga mata kita daripada pemandangan maksiat..

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat”.

Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak daripadanya…” (Surah an-Nur : 30-31)

Seorang penyair pernah mengungkapkan :

Mulanya pandangan, lalu senyuman, lalu memberi salam, barulah berbicara lalu berjanji dan duduk bersemuka.

Ya.
Memang cinta itu fitrah.
Tapi, fitrah itu perlu diurus.
Agar tidak terbabas dari landasan yang lurus.

Adakah sama manusia yang mencintai Tuhan dan manusia yang berTuhankan cinta?

1378484_10202418948834788_3772597272813311486_n

Jangan kita hanya sembang kencang, tapi, dalam gerak kerja, kita kecundang!

Bila kalian sudah bertunang, maka, itu bukanlah lesen untuk menghalalkan pegang-pegang tangan, bermanja mesra atau berhubung 24 jam. Jagalah batasan kalian dan jagalah diri kalian daripada dibolak-balikkan hati kerana ujian semasa bertunang juga ada. Jika ada yang cuba mahu ‘mencuri’ diri kalian, maka, ‘pekakkan’ telinga daripada mendengar rayuan-rayuan itu. ‘Butakan’ mata daripada melihat kehenseman/kecantikan yang lain. ‘Bisukan’ lidah daripada memuji kelebihan insan lain. Begitu juga bila kalian sudah berkahwin. Jagalah ia sebaiknya, biar kekal hingga menuju-Nya. Tundukkan pandangan, nescaya kita akan hargai nikmat pasangan halal di depan mata kita dengan penuh ketenangan dan kebahagiaan, tanpa sibuk memandang dan memikirkan insan lain yang tidak halal untuk kita. Yang belum berkahwin pula, lagilah perlu menjaga diri, moga-moga, jodoh kita terpelihara. Tak payah sibuk nak bercinta. ber’couple’, ber’dating bagai. Sibukkan diri kita dengan ilmu, dengan dakwah, dengan tarbiah, dengan turun ke lapangan masyarakat dan buat perkara-perkara berfaedah!

Kahwin bukanlah solusi utama untuk setiap masalah seperti pergaulan bebas, suka tengok gambar atau video-video lucah , suka berhubung dengan berlainan jantina tanpa urusan, suka lepak hingga lewat malam dan banyak lagi, malah, soal masalah itu semua perlu diri selesaikan sebelum menuju sebuah perkahwinan! Jika diri masih di takuk lama, masih dengan perangai lama, masih tidak taubat nasuha, kemudian, mahu berkahwin, apakah benar, selepas berkahwin dia takkan ulangi perkara-perkara itu lagi??

Rasa banyak yang saya nak kongsikan di sini berkaitan wanita, akan tetapi, cukuplah setakat ini dahulu untuk perkongsian kali ini. Insya-Allah, andai ada kesempatan masa lagi, saya akan kongsikan nota-nota penting buat wanita pula.

Boleh baca entri tentang PELIHARA MUKADDIMAH ZINA dan khusus UNTUKMU SAUDARIKU SAYANG. Dialu-alukan juga untuk baca tentang KEHIDUPAN, CINTA DAN PERSAHABATAN. :)

Sejujurnya, saya memang dah lama tak menulis soal hati, soal cinta bagai ni. Selalunya, saya sentuh bab-bab ni dalam cerpen saja. Sebab, saya mahu fokuskan diri pada pelajaran yang memerlukan perhatian lebih daripada memikirkan soal hati, cinta bagai ni. Banyak lagi buku dan kitab yang belum saya tekuni. Banyak masa diperlukan untuk memahami ilmu itu dan ini. Akan tetapi, bila dicerita akan kisah-kisah realiti berkaitan wanita yang amat ‘menakutkan’ itu, maka, saya cuba nak buat sesuatu. Kadang-kadang, saya ditanya tentang penyelesaian kepada masalah rumah tangga oleh yang dah berkahwin (di FB), walhal, saya masih belum berkahwin. Masih tak tahu banyak perkara lagi. Namun, kerana saya seorang wanita, dan saya sayang akan kalian, maka, saya cuba kongsi apa yang termampu. Insya-Allah. (Boleh fikir sendiri pasal isu remaja kita yang dipeluk cium oleh K-POP, pasal kes segelintir budak sekolah agama yang terlanjur bagai dan banyak lagi isu sebenarnya. Cuba luangkan masa dan ambil tahu serta buatlah ‘sesuatu’ ikut kemampuan kita. Mulakan dengan diri kita dahulu.)

Ada orang pernah cakap, “Perempuan tak payah belajar tinggi-tinggi. Nanti, ke dapur juga tempatnya.”

Ya. Betul. Ayat kedua tu betul, tapi, ayat pertama tu, saya kurang setuju. Ilmu itu penting. Bukan saja dalam dunia kerjaya, akan tetapi, dalam rumah tangga juga perlu ada ilmu. Jadi isteri, jadi ibu, jadi anak, jadi hamba, segalanya ada ilmu-ilmu tertentu. Ilmu inilah yang akan mengeluarkan kita daripada kejahilan. Ilmu yang kita pelajari inilah yang boleh kita kongsikan pada anak-anak nanti. Ilmu itu pelbagai dan ilmu yang terbaik adalah ilmu mengenal Allah, Pencipta kita.

Auratmu adalah maruahmu. Jaga dan peliharalah ia sebaiknya. Jangan sewenang-wenangnya ditayang dan didedahkan. Jadilah seperti pohon semalu itu. Tetap teguh menjaga maruah diri. Jika didekati lelaki ajnabi. Masih ada duri yang membenteng diri. Biar diajak dan digoda. Namun iman masih teguh di dada. Biar mereka berasa terluka. Itulah benteng perisai hawa nafsu durjana.

392418_205853926185421_100002824457244_330689_1339078092_n

Wanita, dirimu begitu berharga! Wanita adalah perhiasan dunia. Sebaik-baik perhiasan adalah ‘Wanita Solehah’.

Percayalah.

Dengan memperbanyak melakukan perkara-perkara kebaikan, secara automatik, masa untuk melakukan perkara-perkara buruk dan sia-sia, akan berkurang.

Tak perlu tunggu jadi baik, baru nak buat baik. Tapi, buatlah baik dalam usaha nak jadi baik.

“Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan.” (3:148)

Masa kita di dunia ini sangat pendek. Tanggungjawab, tugasan dan amanah kita lebih banyak daripada masa yang kita ada. Entahkan sempat, entahkan tidak. Jangan tunggu esok, jangan kata ‘nanti’, tapi, mulakan SEKARANG!

Kita semakin menuju dunia akhir zaman. Jangan terlalu ‘selesa’ dan jangan terlalu ‘tidur lena’. Buka ‘mata’ dan lihatlah ‘dunia’.

Mari sama-sama kita istighfar.

Mari sama-sama kita solat sunat taubat.

Mari, tunduk, patuh dan kembali pada-Nya.

Moga ada manfaat dan hikmah untuk diteladani bersama. Wallahu’alam.

 

Rumahku Syurgaku,

Kampung Delek Kiri, Klang, Selangor,

Galaksi Bima Sakti, Bumi Milik-Nya.

11.30 pm, 10/2/2015

CORETAN – MISI PASCA BANJIR KE-5 USIM

Published January 19, 2015 by wana93

Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah.

Benarlah, ada yang pernah berkata bahawa impian dan harapan itu merupakan satu doa.

Setelah kita semua dikhabarkan dengan musibah banjir yang telah menimpa negeri Kelantan, Pahang, Terengganu, Perak dan beberapa lagi negeri di Malaysia ini, saya sendiri sangat menyimpan hasrat dan impian untuk diberi ruang dan peluang mengikuti Misi Banjir. Melihat keadaan sebenar setelah banjir surut, merasai kesusahan penduduk yang ditimpa musibah banjir, dan lain-lain lagi. Itu yang saya nak. Saya sangat cemburu pada kawan-kawan yang dapat ruang dan peluang tersebut!

MISI BANJIR MAHASISWA (MBM)

9/1/2015

Alhamdulillah, saya berpeluang mengikuti Sekretariat Pendakwah Muda Malaysia (SPMM) USIM dalam Misi Banjir Mahasiswa (MBM) ke pasar malam Chempaka, Nilai untuk mengutip sumbangan dan derma masyarakat sekeliling di samping menyalurkan maklumat berkenaan mangsa-mangsa banjir iaitu ada antara mereka yang rumahnya hanyut dan hilang dibawa arus deras semasa banjir, barang-barang di dalam rumah juga banyak yang rosak, buku-buku semuanya hancur, keperluan makanan dan minuman serta pakaian mereka tidak mencukupi dan banyak lagi. Mereka memerlukan sumbangan dan keprihatinan kita.

Yang dicari, adalah pengalaman. Kita selalu ke pasar malam untuk cari makanan, minuman dan sebagainya. Pernahkah kita ke pasar malam untuk mengutip sumbangan dan derma serta menyalurkan maklumat berkenaan mangsa banjir di sana? Bukan mengemis meminta simpati, akan tetapi mahu masyarakat tahu dan peduli akan saudara-mara kita yang diuji dengan musibah banjir.

Pengalaman tak boleh dibeli. Akan tetapi, boleh dicari. Kalau nak rasa, bolehlah join SPMM untuk misi kutipan derma selepas ini pula. Mereka sangat mengalu-alukan! Dan, ikutlah mana2 misi yang ada berdekatan kita untuk membantu mereka di sana. InsyaAllah, sama-sama kita gunakan ruang dan peluang yang kita ada untuk berbuat kebaikan. Kebaikan itu luas aspeknya. Di mana ada kemahuan, di situ ada jalan. Moga Allah redha.

“Dan Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan.” (3:148)

MISI PASCA BANJIR KE-5 USIM

Alhamdulillah, saya juga diberi ruang dan peluang untuk menyertai misi banjir yang ke-5 USIM ke bumi Kelantan iaitu Gua Musang pada 17/1/2015-18/1/2015. Sebelum ini, Misi Pasca Banjir USIM sudah ke beberapa tempat seperti Kelantan, Pahang dan beberapa lagi. Akhirnya, dapat juga mendaftar di bawah PMFKP setelah mendaftar di bawah Sekretariat Kesukarelawanan Mahasiswa (SKM) USIM gagal kerana sudah ramai yang mendaftar. Insya-Allah, di mana ada kemahuan, di situ ada jalan! Walau tarikh ketika itu adalah tarikh cuti kerana peperiksaan sudah pun tamat, namun, dek kerana sudah bertekad di dalam hati, maka, penantian ini diteruskan jua bersama 4 sahabat!

Beberapa ahli misi pasca banjir bersama pegawai FKP dan pesnyarah FKP membeli barang-barang

Beberapa ahli misi pasca banjir bersama pegawai FKP dan pesnyarah FKP membeli barang-barang

17/1/2015

6 buah bas bertolak dari USIM, Nilai ke Kelantan. Ada wakil daripada SUKSIS, PALAPES, SKM dan PMFKP. Misi ini di bawah kelolaan HEP USIM, keselamatan dan FKP. Sebelum bertolak, kami semua diminta berkumpul untuk mendengar sedikit amanat dan kata-kata pembakar semangat daripada NC USIM, Prof Dato’ Dr. Musa Ahmad. Beberapa pensyarah FKP turut menyertai misi kali ini iaitu Dr. Ahmed Abd Malek (Nigeria), Dr. Solah (Mesir), Dr. Ahmad Najaa’, Ustaz Khairi dan dekan FKP sendiri, Prof. Dr. Zulkiple Abd Ghani.

10898149_514388008702870_4222686560148860605_n

MPP USIM bergambar bersama team SKM sebelum bertolak

Team USIM kesemuanya bersama NC USIM

Team USIM kesemuanya bersama NC USIM

Jam 10 pagi, semua bas mula bertolak menuju ke destinasi, iaitu Gua Musang, Kelantan. Kami sampai di sana lebih kurang jam 6 petang. 8 jam perjalanan kami. Kami bermalam di SK Kampung Limau Kasturi, Gua Musang, Kelantan. Saya sempat melihat keadaan di sekelilingnya. Mula-mula, tengok macam tak ada apa-apa. Mungkin, itu masih di kawasan bandar Gua Musang. Tak kena banjir kot. Tapi, bila masuk lagi dalam, lalu di celah-celah kawasan hutan, barulah nampak beberapa kesan banjir. Rumah-rumah berlumpur. Pokok-pokok juga ada kesan lumpur.

10928008_757003094348624_1113313692_n

10921924_757003147681952_203313339_n

10942841_757003347681932_1382321390_n

Ustaz Khairi, En. Azmi, Prof Dr. Zulkiple dan Dr. Ahmad Najaa' turut bersama

Ustaz Khairi, En. Azmi, Prof Dr. Zulkiple dan Dr. Ahmad Najaa’ turut bersama

Untuk hari pertama ini, tak banyak sangat kerja yang perlu dilakukan lantaran masa yang mengekang. Ketua sempat memberi beberapa arahan ringkas kepada lelaki, sementara perempuan diberi arahan untuk berehat dan memasang beberapa khemah, bentang tikar di asrama bahagian perempuan.

10885027_788478864522819_6415417963783145266_n

Masing-masing mengangkut barang ke tempat yang diberi arahan. Lelaki di musolla, manakala perempuan di bahagian asrama perempuan.

Sampai di asrama itu, masing-masing sibuk mencari tandas. Tepat jangkaan saya, tandasnya pasti bukan seperti tandas normal. Maksudnya, tandas normal kita adalah tandas yang kita selesa dengannya. Tapi di sekolah ini, juga merupakan kawasan banjir, tidak seselesa itu. Air pernah membanjiri sekolah ini hingga ke tingkat 2.

Kesannya, masih sehingga kini. Bagaikan menyinggah di sebuah bangunan sekolah yang lama. Kawasan sekelilingnya kotor, berhabuk, berlumpur, banyak bilik yang tak ada elektrik (termasuk bilik yang saya dan kawan-kawan tidur), airnya kotor, tandas berbau dan banyak lagi kekurangan yang dapat dilihat hasil musibah banjir yang menimpa.

Saya mula merasai serba sedikit kesusahan yang dialami penduduk di sekitar sini. Kami memasang beberapa khemah dan tikar di dalam bilik. Pemandangan yang dapatku lihat adalah almari dan katil besi yang terkumpul dan penuh dengan lumpur. Ada juga Al-Quran yang terkumpul, juga dipenuhi dengan selut lumpur. Menunggu masa untuk dibakar dan dilupuskan mungkin.

Cuma, saya agak terkilan sedikit apabila mendengar beberapa keluhan daripada sukarelawan yang hadir,

“Macam mana nak mandi ni? Bilik airnya kotor sangat. Air pun kotor.”

“Gelilah. Tandasnya berbau. Banyak lumpur!”

Sepatutnya, kita yang dah dengan sukarelanya mahu datang ke sini, kita yang pilih sendiri mahu jadi sukarelawan, tak perlu mengeluh seperti ini. Sebab apa? Sebab salah satu tujuan menjadi sukarelawan adalah mahu keluar daripada zon hidup selesa. Mahu merasai kesusahan dan kepayahan yang dihadapi oleh mangsa-mangsa banjir. Bukan menjadi sukarelawan yang hanya mahukan keselesaan dalam kerjanya. Itu bukan sukarelawan yang sebenar. Sukarelawan yang sebenar adalah yang sudi membantu dalam apa jua situasi, lebih-lebih lagi di saat keadaan sangat memerlukan khidmat dan pertolongan mereka.

Saat inilah, parktikal feqh banjir dipraktikkan. Ambil wuduk dengan botol mineral kecil berisi air yang agak kotor (air sungai), membasuh anggita wajib dengan sekali basuhan saja. Membersih dan bersuci selepas membuang air juga dengan menggunakan sebotol air mineral kecil saja. Semua itu berhikmah buat diri ini dan kita yang tak pernah merasa susah!

Malam itu, masing-masing sibuk membantu di dapur. Potong bawang, cili, lobak merah dan lain-lain lagi. Selepas selesai makan malam, saya bersama 4 sahabat saya iaitu Basmah, kak Nadiah, kak Laila dan kak Ija duduk di satu sudut. Memang kebanyak tempat di sekolah itu gelap belaka. Kami berlima duduk berborak sebentar.

Tiba-tiba, datang seseorang. Lama juga saya tidak nampak dirinya. Guru kokurikulum saya semasa saya di Tahun 1 USIM. Beliau ketua untuk kokurikulum Transformasi Kepimpinan Muda. Berkait rapat dengan Khidmat Negara dan IM4U. Saya gelarnya cikgu. Cikgu Yusof.

Beliau duduk bersama kami dengan makanannya. Makan sambil bersembang dengan kami yang dikira sebaya dengan usia anak-anaknya. Bila kita berborak dengan orang yang lebih berumur dengan kita, pasti kita akan dapat hikmah di situ. Antara cerita dan nasihatnya pada kami,

“Kamu bayangkan, sekolah ni, air naik sampai tingkat 2. Boleh tak kamu bayangkan kita tengah duduk dalam air? Inilah kesannya. Masa sebelum korang semua datang ni, bomba dengan polis dah datang bersihkan selut-selut lumpur yang sampai 3-5 inci tebalnya. Ni kira dah okay sikit, tinggal nak bersihkan kelas, tandas dan dalam bangunan ni saja lagi. Kadang-kadang, kita ingat, orang yang ditimpa musibah banjir ni saja yang diuji. Tapi sebenarnya, kita pun diuji sekali. Sebab apa? Sebab bila kita ikut misi banjir sebegini, dalam keadaan air kotor dan kekurangan, tak ada elektrik, tak selesa, ramai sukarelawan yang abaikan solat. Mereka tak solat. Kalau macam kamu, pelajar-pelajar USIM, saya tak risau sangat sebab insya-Allah, saya yakin kamu semua jaga solat. Tapi, pengalaman saya sendiri, bila berada bersama sukarelawan-sukarelawan luar yang lain. Mereka bagi alasan air tak cukup untuk tidak tunaikan solat. Itu ujian buat kita sebenarnya. Kita yang diuji oleh Allah. Sejauh mana kekuatan kita. Apakah ibadah itu hanya saat kita selesa??

Lama juga kami berborak dengan cikgu Yusuf. Bila jam menunjukkan pukul 11.30  malam, kami semua bersurai. Saya dan sahabat-sahabat saya mencari tempat untuk tidur. Semua bilik yang dibentangi tikar telah dipenuhi. Begitu juga yang berada di dalam khemah. Natijahnya, alhamdulillah, ada satu khemah kosong di bawah tangga, kami ambil dan letakkannya di dalam satu bilik kosong yang lain. Tak ada elektrik bilik tu. Memang gelap. Dalam keadaan tak mandi sehari, kami berlima tidur dalam satu khemah itu. Barulah ukhuwah namanya, kan? Haha. Sweet Memory yang sangat Rare. Siapa yang dah biasa pergi kem, pasti dah biasa uruskan diri dalam keadaan kekurangan air, tak sempat nak mandi bagai. ;p

18/1/2015

Walau hanya tidur beberapa jam di dalam khemah itu, berbantalkan lengan dan beg yang dibawa, terasa bagaikan lamanya waktu nak berlalu. Sebab kesejukan! Asyik-asyik terjaga. Dah macam tidur dalam peti sejuk! Nak beku rasanya!

Jam 6 pagi, masing-masing sibuk uruskan diri dan solat. Usai sarapan, pembahagian tugas dan kerja mula diberi. Kumpulan saya diberi tugas untuk bersihkan kawasan kantin sekolah dan bahagian dalamnya. Sekolah itu luas. Kerja-kerja nak membersihkan kawasan di dalam sekolah itu memang memerlukan masa, memerlukan tenaga dan air yang banyak. Mujur bomba datang membantu, mengepam air. Air memang tak mencukupi.

Kumpulan saya! Orang-orang PALAPES memang rajin dan kuat buat kerja..

Kumpulan saya! Orang-orang PALAPES memang rajin dan kuat buat kerja..

Seronok sebenarnya bila kita buat kerja dan bergotong-royong secara berjemaah. Menyental lumpur, memberus sinki, lantai, tingkap, mengemop, membasuh dan mencuci saki baki lumpur yang masih melekat dan banyak lagi. Semuanya terasa ringan dan penat pun dirasai bersama. :)

10923447_788478677856171_6029446963807247500_n

10487471_788477424522963_820460987848967322_n

Jam 5 petang, ramai yang sudah mula bersiap untuk pulang. 2 bas pulang awal iaitu PMFKP. Saya dan kawan-kawan pun bersiap dan mengemas apa yang patut sebelum bergerak pulang. Walau kami hanya berkhidmat selama sehari, itu pun membersih dan melakukan apa yang kami mampu lakukan, sekejap saja, mudah-mudahan, ianya bermanfaat. Memang rasa macam tak puas sebab banyak lagi sebenarnya yang perlu dibersihkan. Seronok sebenarnya buat kerja-kerja macam ni. Moga anak-anak akan kembali bersekolah dengan selesa seperti sediakala.

10922179_616134045181248_1419436378_n

Bersama sahabat-sahabat saya, setelah meluangkan masa menyantuni anak-anak. Bertanya perihal banjir pada mereka.

Seronok jadi cleaner.. :)

Seronok jadi cleaner.. :)

Usai makan petang, bas bertolak untuk pulang. Jam menunjukkan pukul 6.30 petang. Alhamdulillah, kami selamat sampai di Nilai pada jam 2 pagi. :)

Moga misi-misi sebegini dibuat dan diteruskan lagi! Memang negeri-negeri yang ditimpa musibah banjir memerlukan sukarelawan yang ramai untuk membersih kawasan-kawasan yang ditimpa banjir. Teruskan menghulur sumbangan berbentuk wang, pakaian, makanan dan minuman serta apa saja yang dirasakan perlu kepada mana-mana NGO yang menguruskan soal misi bantuan banjir ini.

Percayalah, erti hidup ada pada memberi.

Moga Allah redha kita semua.

Teratak Sewa Nilai,

Bumi Milik-Nya, Galaksi Bima Sakti,

19/1/2015.

SEBELUM AKU BERGELAR ISTERI

Published September 5, 2014 by wana93

Cerah indah cuaca pagi ini. Suasana rumahku riuh-rendah. Kanak-kanak berlari berkejaran diiringi tangisan sang bayi yang baru beberapa bulan melihat dunia menambahkan seri pada hari ini. Mereka itu penyeri dan penghibur hati buat insan-insan yang menyayangi mereka. Ramai saudara-mara dan jiran-jiranku datang untuk membantu meringankan beban. Menolong untuk mengupas bawang, membasuh ayam, menanak nasi, membancuh air, memasak lauk dan lain-lain lagi. Kelihatan juga rakan-rakan karibku sedang rancak berbual sambil beramah mesra bersama guru-guru tercintaku yang hadir.

Hari ini hari istimewa buatku. Hari yang aku mengharapkan berkat, redha dan keampunan daripada Yang Maha Esa. Degupan jantungku semacam saja rasanya hari ini. Resah dan bahagia bercampur menjadi satu rasa yang tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata. Hanya Dia Yang Maha Tahu segalanya.

“Safrina!! Dah siap ke?”

Namaku dilaung ibu dari jauh. Aku bergegas ke arah ibu.

“Macam ini pun okey kan ibu? Ibu kan tahu anak ibu ni macam mana orangnya. Easy and simple person!” Aku sempat buat gaya muka comel dan ‘peace’!

“Iyelah, tak kisah! Asalkan anak ibu ni bahagia selalu.” Ibu mencubit pipiku. Ibu sudah masak dengan gayaku yang serba ringkas, mudah dan sederhana. Aku tidak perlukan ‘Mak Andam’ untuk nampak cantik pada hari istimewaku ini. Aku tidak perlukan bulu mata palsu, eye-shadow, blusher dan entah apa-apa lagi tu. Itu bukan caraku.

“Asalkan Allah redha hari istimewa ni kan ibu..” Tambahku.

“Dah.. Pergi duduk dalam bilik dulu.. Tak payah buat apa-apa, nanti kotor, comot!” Arah ibu padaku. Aku akur dengan arahan ibu. Aku melangkah menuju ke kamar milikku. Ibu tahu sikap anaknya ini – kalau buat kerja-kerja di dapur, memang tak pernah tak comot!

Aku duduk termenung di hadapan cermin. Melihat diriku sendiri. Memandang anak mataku sendiri. Fokusku beralih arah ke atas meja studiku. Di sudut itu, terdampar sebuah Al-Quran. Sebelum aku keluar dari bilik ini, aku mahu membaca kalamullah itu dahulu! Aku mahu rasa dakapan-Nya!

“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya di antaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.” (Surah Rum : 21)

Kalam Ilahi itu seakan tahu rasa hatiku saat ini. Aku menangis. Menangis sepuasnya hari ini! Menangis sendiri di dalam bilikku yang sunyi! Terkadang, aku sendiri tak percaya dengan apa yang bakal aku hadapi sebentar lagi!

Aku bakal bergelar isteri?

Mampukah aku menjadi penyejuk matanya?

Mampukah aku menjadi penenang jiwanya?

Mampukah aku menjadi peneman setianya?

Mampukah aku menjadi isteri solehah di matanya?

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda : “Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada jasad atau rupa bentuk kamu tetapi Allah melihat kepada hati-hati kamu.” (Riwayat Muslim)

Bermacam persoalan yang kadang-kadang masih aku tanyakan pada diriku. Aku takut, aku resah dan risau sebenarnya. Namun, jauh di benak ini, ada bunga yang sedang berputik, ada bahagia yang dipendam sejak diriku dirisik!

Air mataku terus mengalir. Aku rasa bersyukur, terharu dan bahagia yang amat pada hari ini! Walau resah, risau dan gelisah terus menerus mencuri ‘mood’ aku, namun, aku cuba sorokkan rasa-rasa negatif itu. Aku mahu merasai sebuah bahagia! Aku memandang sebuah buku berwarna merah, ‘Tangis Tawa Kehidupanku’.

Aku mahu singkap sebentar kisah-kisah hidupku yang telah banyak mengajar dan merubah aku untuk jadi lebih baik dan lebih baik lagi! Banyak mehnah, ujian, dugaan dan tribulasi yang telah aku hadapi, sebelum aku bergelar isteri!

********

10612573_10152662278954089_3434212538840886493_n

Aku pernah ‘terpukul’ dengan satu kejadian di universiti tempat aku belajar dahulu. Kejadian itu telah mengajar aku untuk lebih menerima dan elakkan mengeluh! Sebab aku ni, rupanya masih tak bersyukur! Alangkah teruknya diriku ini!

Minggu itu minggu orientasi. Memang sepanjang dua minggu itu, aku agak banyak mengeluh. Mengeluh sebab asyik penat saja. Asyik kena jalan kaki jauh-jauh saja. Asyik nak merungut saja.

“Penatlah kalau hari-hari macam ni..”

“Jauh kot nak jalan kaki ke kelas..adoyaii..”

Itulah aku. Teruk bukan? Maklumlah, masa tu, dah lama tak exercise, sekali dah ‘kena’ baru tahu padan muka!

Suatu hari, aku pulang dari kelas. Aku berjalan kaki seorang diri. Keluhanku waktu itu seakan sudah berkurang. Mungkin kerana sudah menjadi sebahagian daripada rutin kehidupan di universiti iaitu memang pelajar kena berjalan kaki jika bas tiada atau lambat. Sebaik saja kakiku melangkah masuk ke perkarangan asrama kediaman, mataku terpandang dan mula memerhati gerak-geri seseorang. Lelaki.

Aku tak tahu umurnya berapa, tapi, yang pasti, dia adalah pelajar. Dia berjalan menggunakan tongkat. Kakinya seakan tidak boleh berjalan. Kecuali dengan menggunakan tongkat itu. Dari situ, aku seperti mahu menangis! Aku boleh berjalan, boleh berlari tanpa tongkat, tapi, asyik mengeluh saja!

Hatiku beristighfar beberapa kali. Betapa kurangnya syukurku selama ini!

Kemudian, selesai aku solat Maghrib di dalam bilik, aku terus menapak keluar menanti sahabatku untuk pergi ke kelas sama-sama pada malam itu. Lagi sekali, aku melihat orang yang sama. Dia memakai jubah putih sambil cuba berjalan laju menggunakan tongkat untuk pergi ke surau. Usahanya tampak bersungguh-sungguh!

Lagi sekali, aku menangis dalam hati sambil berdoa, “Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Pulang ke kelas pada malam itu, aku menaiki bas. Aku berjalan di belakang seorang gadis. Usianya mungkin sama seperti aku.  Pelajar tahun 1 juga ketika itu. Dia berjalan agak pelik, lalu, aku melihat kondisi kakinya. Dia juga mempunyai masalah untuk berjalan dengan normal.

Lagi sekali, aku beristighfar di dalam hati sambil berdoa, ” Ya Allah! Permudahkanlah urusan hamba-Mu itu di bawah redha-Mu.”

Sejak kejadian itu, mulutku lebih banyak diam. Aku tidak mahu beri peluang pada diriku untuk mengeluh da mengeluh lagi. Aku cuba bayangkan macam mana kalau suatu hari nanti, aku sudah tidak boleh berjalan kaki untuk belajar? Bukankah aku juga yang rugi?

Aku malu dengan sikapku dahulu! Lembik! Bukankah Allah lebih menyukai muslim yang kuat? Kuatlah untuk mujahadah! Kuatlah kerana Allah! Sebelum aku bergelar isteri, aku perlu terlebih dahulu bersyukur, tidak mengeluh dan terima bakal suamiku seadanya!

Dari Abu Hurairah r.a., sesungguhnya Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud : “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia berkata baik atau diam…” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

********

Aku juga pernah merasai bagaimana payahnya mujahadah saat diri mula mahu berhijrah. Hijrah ke arah menjadi muslimah solehah mukminah mujahidah. Bisikan-bisikan syaitan seringkali datang mahu mengganggu gugat niat suciku itu.

Daripada tudung biasa, aku biasakan diri memakai tudung labuh seperti berada di sekolah menengah agama. Daripada t-shirt lengan panjang yang biasa, aku biasakan diri memakai t-shirt labuh muslimah. Daripada suka berseluar, aku kini lebih suka berjubah. Daripada on-off pakai stoking dan hand-sock, aku kini sudah berjaya istiqamah memakai keduanya, bila saja aku keluar dari rumah. Bagiku, auratku adalah maruahku! Bagiku juga, perintah Allah itu wajib untuk aku turuti, untuk membuktikan bahawa cintaku pada-Nya adalah benar! Segalanya bermula waktu aku berada di tingkatan 4 lagi. Hatiku mula tersentuh saat membaca novel tarbiah ‘Seindah Mawar Berduri’ dan ‘Tautan Hati’ karya Fatimah Syarha.

Aku mahu kembali mentarbiah diriku dengan tarbiah Islam yang pernah diajar padaku dahulu. Ada saja mata-mata yang memandang pada penampilanku. Pandangan yang pelik dan tak puas hati. Tidak terhenti di situ, aku diuji dengan perasaan. Perasaan mudah terasa hati dengan cakap-cakap orang. Biasalah, bila diri mula nak berubah, akan ada banyak halangan dan rintangan yang datang untuk menapis sejauh manakah tahap keikhlasan diri.

“Eh, ustazahlah..!”

“Wah..dia dah jadi muslimah solehah..!”

“Macam zaman purbalah kau pakai tudung labuh macam ni..”

Aku tetap teguhkan pendirianku. Aku berubah hanya kerana Allah, bukan kerana pandangan manusia. Aku kejar nilaian Allah, bukan nilaian manusia. Biarlah orang nak kata apa, biarlah orang nak bandingkan aku dengan adik-beradikku yang lain dan sebagainya.

Sebelum aku bergelar isteri, aku mestilah belajar menghadapi mehnah ujian dengan tenang dan sentiasa berlapang dada bila ada masalah melanda!

 “…dan hendaklah mereka memaafkan dan berlapang dada. Apakah kamu tidak suka Allah    mengampunimu? Dan Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang.” (an-nur:22)

10653537_1548590928693829_4258473030637609805_n

Aku juga sudah lalui bagaimana rasanya bila diri terasa ‘asing’ (ghuraba’). Sungguh! Sangat-sangat menguji! Hingga terkadang, aku jatuh! Dan kerana Allah, aku bangkit semula, tak mahu terus rebah!

Ketika ramai orang di sekelilingku mula menonjolkan aurat masing-masing, tudung disingkat-singkatkan, baju semakin nipis, seluar semakin ketat, kain semakin sendat, fesyen moden semakin dahsyat, aku terus berusaha mengekalkan cara pemakaian Islam yang sebenar. Aku dipandang sinis, diketawakan dan diperlekehkan.

Ketika ramai kawan-kawanku menjerumuskan diri dalam cinta duniawi, ber’couple’ sana sini, huhahuha dengan lelaki, bergelak dan bermesra dengan teman sehati, menonton wayang bersama pasangan sendiri, bergayut di telefon sehingga lewat malam tanpa arah tujuan, bermanja-manjaan bersama kekasih ‘yang tidak halal’, aku terus berusaha untuk berpegang dengan pendirian al-Quran dan as-Sunnah. Aku berusaha memelihara mukaddimah zina. Aku dipulaukan, dikutuk, dijadikan bahan umpatan dan digelak tawa bersama teman. Kata mereka, “Kau ni bajet solehah! Jangan jual mahal sangat, nanti tak laku! Haha..”

Tatkala ramai orang semakin menerima cara hidup yang membelakangkan agama, mendedahkan aurat, bergelumang dengan maksiat, sebagai aras tanda mengukur kemodenan diri, tiba-tiba aku tetap berusaha membungkus tubuh dengan pakaian yang menyembunyikan anggota yang bersangkutan dengan harga diri, aku pernah dicemuh kerana memilih untuk tidak berfesyen seperti manusia yang ramai hari ini.

Saat zina dan arak berleluasa, rasuah dan riba’ bermaharajalela, pergaulan bebas semakin melata, aku berusaha untuk teguh dengan keimanan terhadap Allah. Aku pernah punya pengalaman dicaci dan dihina. Semuanya aku lalui dengan air mata. Tak mampu aku menghitungnya. Moga air mata itu mampu menyelamatkan aku daripada dibaham api Neraka kelak. Moga Allah redha akan diriku yang serba tidak sempurna ini.

Abu Hurairah r.a. meriwayatkan, bahawa Rasulullah sallallaahu ‘alayhi wa sallam telah bersabda yang bermaksud: “Islam bermula sebagai sesuatu yang dianggap asing dan ganjil. Dan ia akan kembali sebagaimana permulaannya, dianggap asing dan ganjil. Maka, beruntunglah orang-orang yang ganjil” [Riwayat Muslim]

********

Aku masih ingat akan pesanan ustazah padaku dan sahabat-sahabat seperjuanganku dahulu. Waktu aku dan mereka meluangkan masa menziarahi dan menyantuni para ustaz dan ustazah. Antara pesanan mereka yang masih aku pegang hingga kini,

“Rebut peluang belajar di universiti. Tak kisahlah belajar di universiti apa pun, yang penting, rebut peluang belajar! Dan, jaga muamalat (pergaulan). Perempuan kena ada rasa malu. Kena ada prinsip diri yang selari dengan Islam, sebab nanti walau dicampak ke mana pun, kita takkan mudah goyah kalau dah ada prinsip diri yang kukuh, yang selari dengan Islam. Apa yang Islam kata betul, kita buat. Apa yang Islam kata salah, walau ada manusia kata benda tu betul, kita tetap tak buat. Jaga diri baik-baik.”

“Fitrah manusia, nakkan yang baik. Jahat macam mana pun, dia mesti nakkan yang baik. Kamu dekat u jangan nak bercintan-cintun, jaga batas pergaulan! Kalo kita nak bina masjid, kena ada asas yang kukuh dan suci. Contoh : Nak bina masjid dekat tapak yang penuh dengan najis khinzir. Kesannya, akan bau busuk nanti. Kan? Bau busuk tu lah dosa yang kita buat dan kita tak nampak. Nak kahwin pun macam tu, asas kena kukuh dan suci, jangan kotori ia dengan maksiat.”

“Kalau kita nak mengaku kita ni baik, pertamanya kena taat pada perintah Allah dan tidak melakukan larangan-Nya.”

Islam datang bukan menghapuskan tapi memurnikan. Ustaz selalu tekankan wanita. Jaga pakaian dan kekalkan perwatakan muslimah. Sumber utama fitnah adalah perempuan. Sebab itulah kita kena jaga dan pelihara diri kita sebaiknya. Momentum iman kena sentiasa jaga dan selalu ukur tahap ibadah kita.

“Jaga akhlak dan istiqamah dalam kebaikan. Persekitaran banyak mempengaruhi kita. Dunia akhir zaman ni, bila kita nak tegur orang, nak tegakkan Islam, bagai menggenggam bara api. Perempuan paling susah nak jaga ialah stoking. Stoking jangan dilupa dan tudung kena jaga. Benda-benda yang tak elok selalunya seronok. Contoh, mesej pakwe sampai tengah malam, dedahkan aurat dan lain-lain lagi. Dan akhir sekali, kena kuat iman supaya tak buat dosa dan maksiat.

Itu antara tazkirah mereka yang selalu buat aku muhasabah diriku. Aku memang selalu ingat dan refresh segala pesan dan tazkirah guru-guruku. Setiap butir bermakna daripada mulut mereka, aku salin dalam satu buku khas yang dinamakan ‘Celoteh Pembakar Semangat’. Buku tu memang aku sayang sebab ianya mengubat kerinduanku pada para murabbiku. Ada yang aku tidak salin tapi tetap tersimpan kemas kata-kata mereka dalam ingatanku lantaran isinya memberi impak terhadap jiwaku.

Peristiwa kehilangan insan tercinta bernama abah, banyak merubah kehidupanku. Aku mula belajar berdikari, mula bersikap lebih matang dalam soal sesuatu dan aku mula rajinkan diri membantu meringankan kerja-kerja ibu di rumah. Aku juga bertambah prihatin dan sentiasa mahu ambil berat soal adik-adik lelakiku. Betapa rindunya aku pada nasihat abah, teguran abah, marah abah, hanya Allah Yang Maha Tahu!

Aku juga lebih menghargai ibuku. Itu hartaku paling berharga saat ini! Aku pernah melihat seorang kenalanku bersikap derhaka pada kedua ibu bapanya. Dia tanpa rasa bersalah, dengan selamba meninggikan suara terhadap orang tuanya itu apabila diminta pertolongan. Dia juga selalu melawan cakap mereka. Katanya, ibu bapa suka mengongkong hidup anaknya. Tapi, bagi aku, dia bertuah! Dia beruntung kerana masih punya peluang untuk berbakti pada ibu bapa.

“Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapamu, karib-kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri,” (Surah Al-Nisaa’ : 36)

Sebelum aku bergelar isteri, aku mesti berusaha untuk menjadi seorang anak yang taat dan berbakti. Aku mesti hormat orang tuaku kerana kelak, aku adalah menantu pada kedua orang tua bakal suamiku. Jika aku derhaka pada orang tuaku, maka, tidak mustahil untuk aku derhaka juga pada ibu dan bapa mertuaku kelak.

Aku juga belajar menjadi suri melalui pengalaman menjaga bayi dan memasak serta banyak perkara asas lagi. Memang amat memenatkan! Akan tetapi, segala yang aku buat itu, ada keseronokan! Bahkan, tidak menambah tekanan!

*******

Saat paling indah buatku adalah saat di mana aku berpeluang dan berpengalaman mengaji dan belajar di sebuah pondok. Separuh cuti semesterku habis di pondok itu.

Di sana, aku menemukan suatu hikmah yang sangat berharga. Aku bertemu dan berkenalan dengan insan yang lebih kurang seusiaku. Ada yang sebaya, ada yang muda setahun dua. Mereka datang dari pelbagai universiti yang mengambil pelbagai jenis jurusan.

Ada yang berkait dengan jurusan agama dan ada juga yang tidak berkait langsung dengan agama. Ada yang 30 juzuk sudah terpasak kemas di dada, namun, dirinya tetap bersederhana dan tidak meninggi diri. Ada juga yang sudah berumur, namun, mereka sanggup meluangkan masa untuk menambah ilmu agama. Ada yang memang berlatarbelakangkan agama dan ada juga yang baru berhijrah mahu menujuNya. Agama itu sememangnya fitrah. Hati, diri dan naluri yang masih haus akan ilmu ukhrawi tetap mahu menambah ilmu agama dan mencari wasilah untuk lebih dekat denganNya.

Di sana, aku belajar untuk berusaha keluar dari zon hidup selesa. Aku lebih berdikari, lebih menerima kekurangan dan berrsikap lebih terbuka dalam bertukar pendapat bersama mereka. Atmaku terasa tenang dan seronok sekali! Rasa ini, rasa yang jarang-jarang dapat aku rasai. Ustaz-ustaz yang mengajar di sana bukanlah calang-calang ustaz. Sebaliknya, mereka adalah produk Yaman, Madinah dan sebagainya yang hebat-hebat belaka ilmunya.

Suatu hari itu, aku sangat terkesan dengan penerangan ustaz untuk kitab “Muhimmah”. Kitab yang menerangkan tentang peranan dan tanggungjawab suami dan isteri. Saat itu, ustaz menerangkan tentang hadis Nabi dan cerita Saidina Umar. Andai boleh dibenarkan manusia sujud sesama makhluk, maka Nabi pasti sudah perintahkan supaya perempuan sujud pada suaminya. Dan jika kaki hingga pertengahan mukanya berdarah, bernanah, dan si isteri menjilatnya, itu masih belum tertunai hak suaminya.

Dan, saat itu juga, aku sedar. Hatiku berbisik perlahan, mengingatkanku, “Aku belum layak dan aku sendiri belum mampu untuk memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Buat masa ini. Noktah!”

Berat! Tersangat berat sebenarnya! Jarang kita menitikberatkan dalil-dalil Al-Quran dan Sunnah yang berkaitan dengan hal ini. Bagaimana peristiwa israk mikraj, Nabi melihat ramai wanita diazab di Neraka. Kerana apa? Salah satunya adalah kerana menyakiti suaminya. Juga kerana berhias untuk orang lain, bukan untuk suaminya. Banyak lagi!

Namun, percayalah. Bilamana masanya sudah tiba, Allah tahu, saat itu, aku sudah mampu hendak memikul sebuah amanah dan tanggungjawab yang berat itu. Jadi, aku terus menyiapkan diriku! Aku belajar dan terus belajar! Sebelum aku bergelar isteri, aku mahu mantapkan ilmu agama dalam diri! Sebab itu aku mahu sibukkan diriku dengan majlis ilmu, daurah, usrah, talaqqi, konferens dan sebagainya. Aku juga mahu libatkan diri dalam berbakti untuk ummah dan aku mahu terus bersama menggerakkan kerja-kerja dakwah dan tarbiah Islam!

“Setiap kali ilmuku bertambah, aku bertambah kenal akan kebodohanku.” (Imam Syafie)

*******

Kini, segala duka-duka itu berubah menjadi bahagia di akhirnya. Air mata yang telah dibazirkan dahulu kini menjadi pengubat duka. Hari ini hari pernikahanku. Hari bahagia buat aku dan keluargaku. Aku menutup kembali buku merah itu. Aku mahu suamiku nanti membaca kisah-kisah ‘Tangis Tawa Kehidupanku’. Aku mahu dia merasa istimewa di sisiku. Hadirnya menambah bahagia dalam hidupku.

“Safrina! Nak masuk boleh?”

“Boleh. Masuklah! Pintu tak kunci pun.”

Kelihatan Ainul dan Izzatul, sahabat karibku, muncul di hadapanku. Mujur aku sudah mengelap tangis hibaku.

“Tahniah! Ni hadiah istimewa daripada kami! Khas untuk kau dan suami!”

Mereka menghulurkan hadiah istimewa buatku. Entah apa di dalam balutan itu, aku tak sabar mahu membukanya.

“Safrina! Jom! Mak kau suruh keluar. Semua dah bersedia nak ke masjid tu.” Izzatul menarik tanganku. Tak sempat aku mahu mengoyak balutan hadiah mereka.

Jantungku semakin berdegup kencang. Suasana dalam masjid kelihatan tenang. Bunyi riuh-rendah sudah tidak kedengaran. Aku sudah nampak si dia! Sejuknya mataku memandangnya. Aku cepat-cepat mengalihkan pandanganku. Selagi dia belum sah milikku, aku kena jaga pandanganku.

Usai akad nikah, aku dan dia segera menunaikan solat sunat dua rakaat. Saat tanganku bersalaman dengan tangannya, itulah saat yang aku rasakan nikmat menjadi halal buat si dia yang bergelar suami. Aku bersyukur dengan nikmat ini.

1780625_350778495081338_8689413396225704232_n

Aku teringat semula bagaimana dia mahu ‘memetik’ diriku sebulan yang lepas. Aku langsung tidak menduga bahawa dia adalah jodohku. Usianya tua dua tahun daripadaku. Senior sewaktu aku belajar dahulu. Dia sedang menyambung pengajian Master dan bekerja di sebuah syarikat penterjemahan buku.

Saat pertama kali dia datang ke rumahku bersama ibu bapanya. Aku yang terkejut dan semacam tak percaya! Hingga terkeluar daripada mulutku dahulu,

“Awak ni gila ke nak kahwin dengan saya? Kenapa pilih saya?”

“Saya waras lagi. Jangan risau. Saya pilih awak sebab awak pilihan Ilahi buat diri saya. Memang saya ada niat nak memperisterikan awak.”

Itu jawapannya di hadapan ibuku. Aku yang waktu itu baru selesai pengajian Ijazah dan baru saja menerbitkan sebuah buku. Usiaku 23 tahun. Aku berjaya mencapai cita-citaku untuk menjadi seorang penulis. Aku mahu sebarkan dakwah melalui pena. Aku menerima dirinya kerana dia merupakan orang pertama yang berani tampil di hadapan ibu dan keluargaku, bersama ibu bapanya, meluahkan hasrat sucinya. Agamanya juga memikat diriku.

Sebelum ini, aku pernah saja dilamar dan diajak bercinta akan tetapi di alam maya, bukan secara syar’ie sebegini. Semestinya aku tidak endahkan perkara-perkara tersebut! Aku sentiasa ‘perisaikan’ diriku!

Rasulullah S.A.W. pernah bersabda : “Apabila datang meminang kepada kamu orang yang kamu redhai agama dan akhlaknya, maka hendaklah kamu kahwini akan dia, jika kamu tidak melakukannya nescaya akan berlaku fitnah di atas muka bumi dan kerosakan yang besar.” (Riwayat Tirmizi)

10628733_653687324747542_1291987167585977887_o

Ibu sebak melihat aku kini sudah bergelar isteri.

“Alhamdulillah. Anak ibu dah besar. Jaga suami baik-baik ya.” Pesan ibu padaku.

Aku masih ingat pesan ibu padaku semasa aku bergelar pelajar Tahun 2 di universiti,

“Kalau nak mudahkan kerja ibu, nikahlah lepas dah habis belajar. Lepas selesai Ijazah.”

Aku memahami kemahuan ibu. Aku tak pernah minta untuk berkahwin awal atau kahwin masa belajar. Aku lebih mengutamakan prioriti. Lagipun, saat itu, fikiranku sedang giat dan sibuk dengan pelajaran. Aku mahu fokus belajar sahaja dahulu kerana bidang yang aku dalami ini amat payah dan sukar andai aku tidak punya kesungguhan.

Ramai saja sahabat seperjuangku, seusiaku yang bernikah awal atau kahwin masa belajar. Terpulang pada diri masing-masing. Bagi aku, perkahwinan bukan perlumbaan. Siapa kahwin awal, dia menang! Siapa kahwin lambat, dia kalah! Tak! Nikah bukan begitu! Akan tetapi, nikah adalah soal amanah dan tanggungjawab membina ummah, bukan sekadar cinta dua insan semata. Sebuah perkahwinan itu perlu melihat hingga ke lampin bayi, bukan setakat ke jinjang pelamin sahaja! Sebuah perkahwinan itu juga perlu melihat aspek yang pelbagai dan merangkumi semua, bukan dengan alasan mahu elakkan diri daripada berzina sahaja! Segala masalah yang berkait dengan soal nafsu, hati dan diri kita perlu diselesaikan sebelum berlangsungnya sebuah perkahwinan!

Semua yang hadir melihat peristiwa akad nikahku kembali ke rumah tercintaku. Aku bahagia melihat hantaran untuk diriku. Senaskah Al-Quran, sepasang telekung dan terjemahan Tafsir Fi Zilalil Quran, tulisan Syed Qutb. Sementara di pihak aku memberinya senaskah Al-Quran dan sehelai jubah.

“Terima kasih sebab sudi hadir menambah seri dalam hidup saya.” Lembut ucapan itu keluar dari bibir tulus miliknya, suamiku.

Aku tersenyum lebar melihat tingkahnya. Tanganku dikucup lembut.

“Terima kasih juga sebab sudi hadir menambah bahagia buat diri ini.” Ucapku ringkas.

Azan Zohor berkumandang.

“Kita solat berjemaah dekat rumah boleh? Solat jemaah dengan tetamu yang hadir. Awak jadi imam.” Pintaku.

Impianku tercapai jua akhirnya. Aku mengimpikan solat berjemaah bersama suami dan para tetamu yang hadir dalam meraikan penyatuan dua hati kami. Ruang tamu rumah kelihatan penuh. Alhamdulillah.

Aku sudah bergelar isteri. Moga bahtera kehidupan yang baru dibina ini, kekal bahagia dalam menempuh suka dan duka, kekal bercinta dan berkasih sayang hingga ke Syurga, bertemu dengan-Nya!

***TAMAT***

 

 

 

 

 

MAJLIS ILMU BULAN SEPTEMBER 2014!!

Published August 26, 2014 by wana93

Bismillah. Selawat dan salam ke atas Rasulullah S.A.W. yang tercinta. :) Di sini, saya nak berkongsi tentang majlis ilmu sekitar bulan September 2014.  Moga Allah lapangkan masa dan ringankan kaki kita untuk melangkah ke majlis-majlis ilmu. Haaa! Ambil kalender anda dan save the date! Take note yea! ^_^

1) HAWA CONVENTION SPECIAL RETURN

10580169_1454241864861188_5965160181641233146_n

Tarikh : 13 & 14 September 2014

Masa : Sabtu (8.00 pagi -10.30 malam) & Ahad (8.00 pagi – 5.00 petang)

Tempat : Dewan Kuliah Pusat 3 (DKP 3), USIM, Nilai, N.Sembilan.
Yuran peserta : *Individu (Pelajar USIM & pelajar luar)-RM 65
*Berkumpulan (pelajar 5 orang)- RM60
*Orang awam-RM70

Untuk mengetahui tentatif dan para pembentangnya, boleh layari blog sahabat saya (AJK Hawa Concention) >>  Hawa Convention Special Return

JOM LIKE PAGE FB HAWA CONVENTION UNTUK MAKLUMAT LANJUT! :)

2) SEMINAR NEGARA SEJAHTERA

10606033_783472121716592_8410906993611499124_n

3) MUZAKARAH PAKAR – MAQASID SYARIAH DALAM RAWATAN PERUBATAN MODEN

7343_783782225018915_2657295417239814566_n

4) SEMINAR KEBANGSAAN PENGAJIAN AKIDAH & AGAMA 2014 (SIGMA 4)

10515173_905865112776904_1055621824827491699_o

Khusus buat pelajar bidang Usuluddin, Pengajian Akidah & Agama dan Perbandingan Agama! Juga terbuka kepada umum!

PEMBENTANG UTAMA TERDIRI DARIPADA PAKAR-PAKAR BIDANG AKIDAH! TAJUK PEMBENTANGAN MERANGKUMI ISU-ISU AKIDAH DAN CABARAN PEMIKIRAN ISLAM SEMASA!

10636114_909522382411177_2998104600967174048_n

1) Topic : Islamic/Shari’ah Law in Multi-religious Society: Issues, Challenges and Prospects
By : Mdm Norliah Binti Sajuri
Ketua Penolong Pengarah
Bahagian Penyelarasan Undang-Undang
Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM)
[Department of Islamic Development Malaysia]

10557365_909522375744511_6414166630488790124_n
2) Topic : Contemporary Issues and Challenges in Comparative Religion and Spirituality
By : Prof. Dr. Ibrahim Mohamed Zein
International Islamic University of Malaysia (UIAM)

10485535_909522342411181_6168621059866598321_n

3) Topic : Deviant Teachings in Malaysia: Problems & Solutions
By : Prof. Madya Dr. Engku Ahmad Zaki Engku Alwi
Universiti Sultan Zainal Abidin (UniSZA)

Banyak lagi tajuk-tajuk menarik yang bertemakan ‘Akidah dan Cabaran Pemikiran Islam Semasa’ yang akan dibentangkan oleh para pembentang yang mantap-mantap belaka!!

Sasaran tajuk-tajuk kertas kerja akan merangkumi tema-tema berikut:-
a) Isu-isu teologi/ dan cabaran pemikiran Islam
b) Isu-isu dan cabaran-cabaran semasa dalam Tasawwuf
c) Ajaran dan pemikiran sesat semasa terhadap Islam
d) Isu-isu dan cabaran-cabaran semasa dalam bidang Perbandingan Agama
e) Isu-isu dan cabaran-cabaran dalam dialog dan kerjasama antara agama
f) Gerakan dan serangan ideologi-ideologi semasa
g) Dan lain-lain lagi

Tarikh: 27 September 2014 (Sabtu)
Masa: 8.00 am – 5.30 pm
Tempat: Fakulti Kepimpinan dan Pengurusan (FKP), USIM, Nilai, N.Sembilan.
Tema: Akidah dan Cabaran Pemikiran Islam Semasa.
Yuran pendaftaran : Hanya RM 15 sahaja!
(Termasuk makan, minum, sijil, cd, fail dan lain-lain lagi)

CARA PENDAFTARAN SIGMA 4

CARA PENDAFTARAN SIGMA 4 (KLIK PADA GAMBAR UNTUK BESARKAN GAMBAR)

Untuk mengetahui tentatif dan maklumat lanjut berkaitan SIGMA 4, sila ke blognya >> SEMINAR KEBANGSAAN PENGAJIAN AKIDAH & AGAMA 2014. Untuk pendaftaran, klik di sini!

JOM LIKE PAGE FB SEMINAR KEBANGSAAN PENGAJIAN AKIDAH & AGAMA UNTUK MAKLUMAT LANJUT! :)

5) SEMINAR UNTUK KITA PENDOSA : HARAPAN SELALU ADA

10514244_700753553337471_4859307326826905406_o

Tarikh : 27 September

Masa : 8.00 pagi – 7.00 malam

Tempat : Bangunan N24, Dewan Kuliah 07, Universiti Teknologi Malaysia, Skudai, Johor.

Yuran : RM35 (sah sehingga 13 September 2014)

6) DAURAH KITAB – ‘AUDHOHUL MASALIK ILA ALFIAH IBNI MALIK’ (Kitab Nahu)

10380978_703322613040514_980537991943999530_n

Tempat : Dewan Syeikh Daud Fatoni, Masjid Tuanku Mizan Zainal Abidin. (Masjid Besi, Putrajaya)
Tarikh : 27 September 2014
Yuran : Rm 60 Sahaja ( Modul & Makanan )
Masa : 8.30 Pagi – 4.00 Ptg
Pembentang : Al Ustaz Mohd Khoir Bin Saidina Abu Bakar, Ijazah Sarjana Muda Kuliah Lughah Arabiah, Universiti Al Azhar (Kepujian) – tenaga pengajar tetap kitab audhahul masalik kpd mahasiswa kuliah lughah di Mesir
– pernah bertugas sebagai guru di SMA REPAH & MAAHAD
AHMADI, GEMENCHEH.
– penterjemah kepada penceramah Arab dari luar.

KELEBIHAN DAUROH KITAB INI
– kitab akan dibentangkan sepenuhnya di dalam BAHASA
MELAYU.
– pembentang menggunakan bahasa yang mudah untuk
difahami.
– Dapat mempelajari sukatan pelajaran mahasiswa kuliah lughah Al Azhar, tanpa perlu menyambung pelajaran ke Mesir.
– Antara kitab yang sangat ditekankan untuk dipelajari kpd
semua lapisan masyarakat, khususnya guru-guru dan mahasiswa mahupun kelas menengah.
-menghidupkan tradisi pengajian ilmu turath dalam
masyarakat.

OLEH ITU, KEPADA PELAJAR/MAHASISWA/GURU/ TUAN,PUAN, DALAM DAN LUAR NEGERI YANG BERMINAT UNTUK
MENYERTAI DAUROH INI, SILA MAKLUMKAN NAMA,
DAN NO.HP ANDA KEPADA NO.TALIAN YANG TERTERA
DIBAWAH.

TEMPAT TERHAD!

[PENDAFTARAN]
SHARIFAH ZAHIRAH BINTI HAMDAN
HP/ WHATSAPP : +60137056252

7) SEMINAR PEMIKIRAN SHEIKH RAMADHAN AL-BUTI

10314495_812747778745893_8481648230959380295_n

“Awal kewajipan seorang anggota masyarakat yang baik adalah, menjadi da’i yang baik, yang menghidupkan hati dan jiwa, hati nurani warga sekelilingnya dengan rahmah dan hikmah.”

Akademi Intelektual Muda membawakan Seminar Pemikiran Syeikh Muhammad Said Ramadhan al-Buti ; mujtahid – da’i – haraki – sufi.

Tarikh : 28 September 2014
Tempat : Dewan Auditorium Kompleks Media Karangkraf, Shah Alam
Waktu : 8.00 pagi sehingga 4.30 petang
Yuran : RM 80 awam dan RM 40 pelajar

Juga akan dibawakan khas anakanda beliau, Prof. Dr. Tawfiq Muhammad Said al-Buti ad-Dimasyqi yang akan memberikan ucaptama pada seminar berkenaan.

Pendaftaran dan info lanjut boleh hubungi : 011-1433 0439

Atau layari : https://seminarpemikiran.wix.com/al-buti-aim

8) JAULAH ILMIAH – SHEIKH DR. MUHAMMAD BIN ABDULLAH ALI MUHYIDDIN AL-YAMANI

10609595_10204630534628431_7912215436848261972_n

~InsyaAllah, kita jumpa di majlis ilmu no 1 dan no 4 yea! No 7 (Rabu-10/9/14), insyaAllah juga, andai tiada kelas/kuliah masa tu. Wah, untung warga USIM sebab sheikh singgah di INFAD, USIM. Alhamdulillah. Jemputlah datang ke majlis ilmu di bumi USIM. :)

~Saya nak pergi jugak no 5 tapi, tak pasti lagi sebab dah ada di Nilai masa tu, tak ada transport pula nak ulang-alik ke Shah Alam (Takkan nak naik motor pula? Tak berani lagi jauh-jauh sangat. Ibu pun tak bagi. Huhu. Kereta? Lagilah! Lesen pun tak ambil lagi! Kan best kalau boleh drive sendiri. Best juga kalau ada yang bawa ke majlis ilmu ni.)

~Moga ada manfaatnya perkongsian kali ini. Mohon sebar-sebarkan majlis ilmu ini! Ayuh, ramai-ramai ke majlis ilmu! Tak kisahlah kita nak pergi yang mana satu, sebab ada yang tarikh sama, asalkan, langkah kita menuju ke majlis ilmu, bukan ke tempat yang sia-sia dan tak ada halatuju. :)

UMMAH SEMAKIN PARAH!

Published August 15, 2014 by wana93

ISU SEMASA

Bila cuti-cuti duduk di rumah, barulah diri ini berpeluang dan rajin nak baca surat khabar. Macam-macam ada! Dan, di sini, saya nak kongsi dan ‘highlight’kan dua topik utama! Saya sangat terasa mahu menulis sesuatu berkenaan ini. Sila baca dengan emosi yang stabil, serius dan bacalah guna mata hati. Jom cakna!

1) Metro : Khamis (14/8/14)

Akhbar Metro

Akhbar Metro

 

Topik besar muka depan : Pengkid sebar ajaran sesat. SONGSANG BERGANDA!

Dia seorang perempuan dan sangat kemaruk mahu jadi lelaki. Digelar dirinya Mat. Penampilan pun dah memang mirip lelaki. Bukan itu saja, dia juga menyebar ajaran sesat. Dia mendakwa bahawa dirinya menjadi insan pilihan Allah yang mendapat wahyu pada tahun 2010. Sejak tu, dia dah 4 tahun tak solat. Dan katanya, walau dia dipantau, tapi masih belum ditangkap. Itu petanda ajarannya benar. Itu semua ujian dia berdakwah. Dan dia ada pengikut dari Pahang dan Negeri Sembilan. Katanya lagi, Islam yang diamalkan hari ini tidak mengikut syariat sebenar dan semuanya perlu diperbetulkan dengan dia dipilih Allah membawa kebenaran berdasarkan wahyu yang diberikan secara terus sebelum dicatatkan di dalam nota.

2) Metro : Jumaat (15/8/14)

Akhbar Metro

Akhbar Metro

 

Topik besar muka depan : Nikah siri tarikan Pulau Batam. ISTERI 27 SEN!

Dengan hanya RP1,000 (27sen) hingga RP 10,000 atau kira2 RM 2.70 anda sudah boleh memiliki seorang isteri. Pernikahan paling mudah dan paling murah itu dikenali sebagai nikah siri menjadi tarikan lelaki Malaysia yang kemaruk cari pasangan dan mahu berkahwin lain. Juru nikahnya tidak mempunyai tauliah. Dikenali sebagai Pak Ayubi. Katanya, nikah siri ini senang kerana kita-kita saja. Tak perlu ada dokumen atau prosedur bagai. Ketuk saja pintu rumah dia pada bila-bila masa, dia boleh nikahkan. Malah ada pasangan datang tengah malam dan awal pagi untuk nikah, dia layan saja. Katanya, mahu menghidarkan perzinaan. Dia juga ada menyewakan rumah bagi pasangan yang baru nikah. Kegiatan nikah siri ini popular kerana keluarga si gadis tidak segan silu membenarkan anak mereka kahwin walaupun menjadi isteri kedua, ketiga atau keempat.

Topik 1 merupakan isu yang sangat-sangat besar! Kerana apa? Kerana dia mengubah ciptaan Allah. Perempuan tidak boleh menyerupai dan menjadi lelaki. Begitu juga sebaliknya. Dan dia menyebarkan ajaran sesat. Ia berkait rapat dengan akidah! Akidah adalah tunjang, akar umbi dan asas yang paling utama dalam diri seseorang yang bergelar Muslim. Jika asas ini songsang, salah dan terpesong, maka, ia boleh menyebabkan kita hanyut dan jauh dari landasan kebenaran Al-Quran dan Sunnah. Hingga terkadang, mampu menyebabkan kita kufur! (Na’uzubillah!)

Camera 360

 

Ajaran sesat telah ditakrifkan oleh Bahagian Akidah Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) sebagai sebarang ajaran atau amalan yang dibawa oleh orang-orang Islam atau orang-orang bukan Islam yang mendakwa bahawa ajaran dan amalan tersebut berdasarkan kepada ajaran Islam sedangkan pada hakikatnya ajaran dan amalan yang dibawa itu bertentangan dan berlawanan dengan akidah Islamiah, bertentangan dengan Al-Quran dan Sunnah, bertentangan dengan mazhab yang muktabar dan bertentangan dengan Ahli Sunnah Wal Jamaah.

Ajaran sesat sebegini bukanlah perkara baru dalam masyarakat kita pada hari ini. Sudah banyak ajaran sesat yang tersebar seperti Syiah, al-Arqam, Qadiani, Ayah Pin dan lain-lain lagi. Namun, sejauh manakah dan apakah usaha yang kita mampu lakukan bagi menyekat penyebaran ajaran-ajaran sesat sebegini? Jika ummah kita sendiri malas dan tidak menitikberatkan ilmu agama, apatah lagi tidak mahu ambil cakna tentang isu-isu ummah, jadi, apakah natijah ummah akhir zaman kita ini nanti?

Antara punca berkembangnya ajaran sesat adalah tidak menjadikan sumber Islam sebagai landasan di dalam menentukan sesuatu keputusan dan panduan utama dalam kehidupan. Selain itu, jahil dalam ilmu pengetahuan agama. Berkembangnya ajaran sesat juga adalah kerana benteng akidah yang rapuh dalam diri. Kita akan dapat membendungnya dengan kembali merujuk kepada sumber utama ajaran Islam iaitu Al-Quran dan Sunnah. Kita juga perlu memperkasakan diri dengan ilmu-ilmu agama dan membentengi akidah kita dengan hujah dan dalil yang benar dalam persoalan-persoalan agama.

Daripada Mu’awiyah bin Abu Sufyan r.a., Nabi S.A.W. bersabda : “Siapa yang Allah mahukan kebaikan padanya, nescaya Allah memberikan kefahaman agama kepadanya.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Topik 2 pula menyentuh isu pernikahan. Iaitu dikenali sebagai ‘nikah siri’. Nikah cara sebegini adalah sangat tidak digalakkan untuk kita, sebagai umat Islam, mengikuti dan menggunakan khdimat sindiket nikah siri seperti di Pulau Batam ini. Kerana apa? Kerana dikhuatiri status pernikahan itu tidak sah! Pernikahan mestilah dilaksanakan mengikut syariat Islam iaitu dengan mematuhi lima rukun dan syarat sah nikah iaitu pengantin lelaki (suami), pengantin perempuan (isteri), wali, dua orang saksi lelaki serta ijab dan kabul (akad nikah).

Camera 360

 

“Seandainya prosedur kahwin tak betul itu adalah berzina. Istilah macam kahwin syubhah iaitu dah tahu dengan jelas perkahwinan tak betul tetapi kahwin juga, itu zina. Saksi tak ada masalah.” kata Mufti Pahang, Datuk Abdul Rahman Osman.

Beliau berkata, setahunya di Indonesia juga tidak boleh berkahwin sesuka hati dengan menggunakan kadi yang tidak dilantik pemerintah setempat. Mengenai kecenderungan lelaki negara ini ke Batam untuk mendapat isteri rahsia, katanya, pernikahan bukanlah perkara sebarangan sebab tanggungjawab amatlah berat. “Nikah sebahagian hidup dunia dan akhirat. Kahwin sebegitu amat berisiko kepada perempuan itu (isteri) dan anak yang dilahirkan. Mesti ada masalah nanti kepada zuriat keturunan. Kahwin tak betul boleh membibitkan anak luar nikah. Anak itu pula nanti tak boleh jadi wali.” katanya.

UMMAH DAN KITA

Ummah kita sekarang sudah semakin parah dan nazak! Ummah kita sekarang sudah ramai yang jauh dari landasan Al-Quran dan Sunnah! Ummah kita makin hari makin tenat! Tapi kita masih sibuk memikirkan perbalahan sesama kita, masih sibuk mencari dan memikirkan tulang rusuk itu, tulang rusuk ini! Kita masih sibuk nak pergi konsert sana, konsert sini! Kita masih sibuk nak bergosip sana, nak mengumpat si dia! Kita masih sibuk bermesej, bergayut dan bergelak ketawa dengan sang-sang ajnabi! Kita masih sibuk dengan nak tengok movie itu, movie ini, nak karaoke lagu itu, lagu ini! Kita masih sibuk nak menghadap komputer, nak main game itu, nak main game ini! Kita masih sibuk nak posing sana, posing sini, nak dapat LIKE dan pujian sang-sang ajnabi! Kita masih sibuk nak baca majalah MANGGA, PLAYBOY dan majalah-majalah hiburan yang lain!

Jadi, apa peranan kita? Apa usaha yang kita boleh lakukan? Kalau tak banyak, paling tidak pun ada sedikit. Kalau tak boleh satu, buatlah dua! Jangan buat tak tahu, jangan hanya fikir dunia diri sendiri sahaja! Kelak, bala Allah akan menimpa kita semua, dek kerana maksiat dan kemungkaran yang sudah melata! (Na’uzubillah!)

“Dan sesungguhnya Kami telah membinasakan umat-umat yang sebelum kamu, ketika mereka berbuat kezaliman, padahal rasul-rasul mereka telah datang kepada mereka dengan membawa keterangan-keterangan yang nyata, tetapi mereka sekali-kali tidak hendak beriman. Demikianlah Kami memberi pembalasan kepada orang-orang yang berbuat dosa.” (Surah Yunus : 13)

Di sini, saya cuba khususkan pada peranan mahasiswa/mahasiswi sebab saya sendiri merupakan seorang mahasiswi. Lebih-lebih lagi bidang yang sedang pelajari sekarang berkait rapat dengan soal akidah. Jadi, saya mahu kita sama-sama muhasabah dan usaha untuk lakukan ‘sesuatu’! Take note!

• Berazam dan istiqamah (berterusan) untuk sentiasa mencari dan menambah ilmu pengetahuan. Lebih-lebih lagi ilmu agama! Belajar bersungguh-sungguh! Kita harapan ummah di luar sana!

• Dekati majlis-majlis ilmu. Rajinkan diri untuk ke kuliah, seminar atau konferens yang berkait dengan ilmu-ilmu agama seperti akidah, feqah, hadis dan sebagainya.

Daripada Anas bin Malik r.a., bersabda Rasulullah S.A.W. : “Menuntut ilmu adalah wajib ke atas setiap Muslim.” (Riwayat Ibn Majah dan Abu Ya’la)

• Turun padang untuk bersama dengan masyarakat andai ada gotong-royong atau kenduri dan sebagainya lagi. Bergaul dengan masyarakat sekeliling.

• Sumbangkan sesuatu pada ummah. Contoh : Beri ceramah/perkongsian di surau/masjid/dalam kelas/kuliah, menulis sesuatu yang bermanfaat (tentang halal dan haram dalam Islam ke, tentang akidah ke dll) sama ada melalui medium buku/blog/FB dan sebagainya dan membuat video berinti perkongsian ilmu terutama ilmu-ilmu agama.

• Andai ada peluang mendekati golongan-golongan gelandangan, rebutlah kesempatan itu!

• Cuba dekati dan berkawan dengan insan-insan yang bermasalah sosial ATAU bermasalah dalam pegangan akidah. Bukan untuk kita terpengaruh sama, tapi untuk kita ‘menarik’ dia semula ke jalan yang betul. Sebab tu kena ada ilmu! Dan jika keliru atau ada rasa ragu-ragu, cepat-cepat kita rujuk pada ustaz atau ustazah yang pakar dan ahlinya.

• Rajinkan diri, ringankan kaki dan lapangkan masa jika ada aktiviti ‘street dakwah’ di tempat-tempat tertentu (pusat membeli-belah, taman-taman, dataran lapang, dll) @ anjurkan ‘street dakwah’!

• Berdakwah! Dakwah itu pelbagai! Bukan sekadar ceramah! Berdakwahlah dengan menunjukkan akhlak Islam dalam dirimu, berdakwahlah dengan memakai pakaian Islam, bergaullah dengan batas pergaulan Islam dan banyak lagi!

• Aktifkan diri dan libatkan diri dalam kerja-kerja dakwah dan tarbiah (di sekolah/universiti)! Jangan terasa terbeban apabila diminta menjadi sukarelawan membantu masyarakat! Jangan bermasam muka apabila dilantik untuk membantu kerja-kerja kebajikan masyarakat! Jangan mengeluh andai diberi amanah untuk mengendalikan kerja-kerja Islam! Jangan menolak apabila diminta membawa bulatan gembira/usrah! Sebaliknya, senyumlah apabila dapat menjadi sukarelawan membantu masyarakat. Cerialah apabila dilantik menjadi pembantu untuk kerja-kerja kebajikan masyarakat. Teruja dan berbahagialah apabila diberi tugas dan amanah untuk menggerakkan kerja-kerja Islam. Bergembiralah apabila bersama dengan ahli-ahli usrah! :)

“Sesungguhnya orang-orang mukmin adalah bersaudara karena itu damaikanlah antara kedua saudaramu dan bertakwalah kepada Allah supaya kamu mendapat rahmat.” (Surah al-Hujurat : 10)

Jika ada tambahan, silakan ye.

Teringat kata-kata seorang pensyarah saya,

“Pernah tak kita terfikir, kenapa konsert-konsert hiburan atau parti-parti liar semakin hari semakin membiak di negara kita ini? Sebab kita sendiri kurang anjurkan majlis-majlis ilmu, selawat perdana, seminar-seminar agama dan sebagainya. Jadi, fikir-fikirkan. Jangan hanya mengutuk perkara-perkara liar tersebut, tapi, sama-sama bergerak melakukan sesuatu untuk ummah!”

Akhir sekali, mari kita muhasabah diri kita semula.

Pernahkah air mata kita mengalir saat melihat dengan mata sendiri, remaja-remaja bersosial, ber’dating’ di pusat membeli-belah, dengan pakaian sekolah mereka, memenuhi panggung wayang, sambil memegang erat tangan dan pinggang masing-masing, dan kita hanya mampu melihat tanpa mampu berbuat apa-apa?

Pernahkah air mata kita mengalir saat melihat adik-beradik kita sendiri, saudara-mara kita sendiri, bergaul bebas sesama sang ajnabi, tanpa rasa segan dan silu, dan kita hanya mampu melihat dan membenci dengan hati?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca berita tentang bayi yang masih hidup, yang masih bertali pusat, dibuang di dalam tong sampah, dibuang di dalam longkang belakang rumah teres, dibuang di dalam jamban dan dibiarkan di tengah semak hutan?

Pernahkah air mata kita mengalir saat mendapat khabar, anak luar nikah semakin hari semakin bertambah, kes cerai juga semakin hari semakin bertambah?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca berita bahawa akidah Islamiah kita semakin diconteng, diludah dan semakin dipandang enteng oleh masyarakat?

Pernahkah air mata kita mengalir saat mendapat khabar bahawa zina, arak dan judi semakin berleluasa pada masa kini, pergaulan bebas semakin menular dalam diri remaja masa kini?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca berita bahawa anak membunuh bapa, ibu membunuh anaknya yang masih bayi, cucu membunuh neneknya yang uzur?

Pernahkah air mata kita mengalir saat membaca akhbar, pelajar perempuan dirogol, bapa rogol anak, abang rogol adik perempuan, adik rogol kakak, pelajar ditangkap khalwat di dalam surau?

Pernahkah air mata kita mengalir saat mendengar perkhabaran bahawa ada sekolah dan universiti yang sebahagian para pelajar perempuannya sudah ramai yang hilang ‘dara’, mengambil upah bermalam di hotel dan sebahagian pelajar lelakinya sudah ramai yang terjebak dengan dadah dan video lucah?

PERNAHKAH KITA TERFIKIR, ANDAI SEKUJUR TUBUH RASULULLAH S.A.W., ADA DI SINI, BERSAMA KITA, MENYAKSIKAN TINGKAH UMATNYA…..

PERNAHKAH MUNCUL PERASAAN MALU DALAM DIRI KITA KERANA SIKAP TERUK KITA SEBEGITU, SEDANG ALLAH MEMUJI KITA..

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik.” (Surah ali ‘Imran : 110)

Kita bukanlah yang terbaik, jika kita tidak menyuruh kepada yang makruf iaitu kebaikan dan ketaatan. Kita juga bukanlah yang terbaik, jika kita tidak mencegah dari yang mungkar iaitu kejahatan dan kemaksiatan. Kerana, yang TERBAIK hanyalah mereka yang AMAR MAKRUF DAN NAHI MUNGKAR!

Jadilah dan buktikan bahawa kita adalah UMAT NABI MUHAMMAD S.A.W. YANG TERBAIK!

Jangan berTuhankan nafsu, akan tetapi, kembalilah berTuhankan Allah Yang Maha Satu! :’)

Ingatlah, Islam takkan tertegak! Andai Islam dalam diri tak tertegak! 

-Muhasabah Hamba Yang Serba Berdosa-

3.00 petang,

15/8/2014,

Rumahku Syurgaku,

Selangor, Galaksi Bima Sakti, Bumi Milik-Nya.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 149 other followers