BUKU BAKAL TERBIT : LGBT MENCARI SYURGA!

Published February 4, 2018 by wana93

Alhamdulillah.

Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. Setelah terbitnya buku sulung, Hidayah Di Balik Jeriji Besi yang kini sudah masuk cetakan ke-3 dalam edisi kemaskini, buku bakal terbit ini muncul sebagai Siri Sekuel Pertama yang membawa fokus terhadap isu sosial yang bertajuk LGBT sahaja iaitu Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender.

Jika dalam buku #HDBJB, ada 13 kompilasi cerpen inspirasi kisah benar yang dikongsi oleh saya dan sahabat, Siti Nor Hayati. Juga ada terselit bersama 3 illustrasi tarbiah oleh sahabat saya juga, Akmal Khairunnisa’. Namun, buku yang bakal terbit ini, bukanlah kompilasi cerpen. Namun, sebuah buku yang bersiri, insya-Allah.

LGBT Mencari Syurga!

Tajuknya saja sudah mengundang pelbagai persepsi. Benarlah, jangan kita ‘hukum’ sesuatu hanya daripada luaran sahaja. Pepatah Inggeris kata, “Don’t judge a book by its cover.”

Buku ini ditulis bukan untuk ‘menghalalkan’ agenda dan perlakuan songsang golongan LGBT yang wujud di sekeliling kita. Jauh sekali untuk menyokong mereka. Namun, apa yang mahu ditekankan di sini adalah konsep 3M iaitu Mengenali, Menghadapi dan Mencegah/Menangani.

Buku ini cuba dihadirkan sebagai salah satu usaha untuk memberi solusi. Bagaimana cara untuk kita kenal golongan LGBT ini? Siapakah mereka? Apa yang menyebabkan mereka terjebak di dalam kancah golongan songsang ini? Kenapa kita kena kenali mereka? Apakah kesannya?

Bagaimana pula langkah yang perlu kita ambil ketika kita dihadapkan atau bertemu dengan golongan sebegini? Perlu kita dekati atau perlu kita jauhi dan membenci sahaja?

Akhir sekali, apa pula tindakan atau langkah untuk kita mencegah diri daripada terlibat sama dan terjebak dengan golongan seperti ini? Apa yang kita boleh lakukan untuk diri kita, anak-anak, keluarga dan masyarakat terdekat kita?

Isu LGBT ini, jika kita lihat dan cakna pada media dan akhbar-akhbar, ianya sudah semakin rancak berkembang dan membiak, bagai cendawan yang tumbuh selepas hujan. Isu sebegini tidak boleh kita remehkan dan melihat ia sebagai salah satu isu kecil saja.

Telah banyak kes yang melibatkan orang Islam sendiri, terjebak dengan gejala maksiat sebegini. Antaranya :

 

 

Kerana kesannya sudah mula merebak masuk, bukan hanya dalam kalangan warga belia yang dah berumur, malah, remaja sekolah rendah, menengah dan universiti juga ada terlibat sama.

Kita juga telah beberapa kali digemparkan dengan berita perkahwinan Gay, Melayu – Inggeris di Australia. Juga ada beberapa lagi di luar negara.

Untuk Siri Sekuel 1 ini, saya kongsikan khas berkenaan salah satu daripada 3M di atas tadi iaitu Mengenali. Oleh sebab buku ini buku bersiri, jadi, saya akan kupas secara satu per satu, dalam gaya santai dan tidak terlalu ilmiah kerana target pembaca saya adalah golongan remaja khususnya selain guru dan ibu bapa juga. Saya tidak mahu menggunakan ayat yang terlalu tinggi dan sukar untuk mereka fahami. Cuma, saya tetap akan selitkan beberapa fakta dan info yang perlu kita tahu berkaitan isu LGBT ini.

Jangan kita terkejut, masih ada lagi dan ramai yang belum tahu, dan ada yang masih bertanya pada saya, “LGBT tu apa weh?”

Buku ini saya tulis dengan lebih terperinci, bagaimana permulaan saya terlibat dengan golongan sebegini. Bagi yang dah pernah baca Ebook Stori LGBT saya, pasti tahu serba sedikit. Namun, buku ini ada kelainannya kerana fokus pada 3M yang telah disebutkan tadi.

Saya juga berharap, agar akan ada nanti, golongan yang digelar sebagai LGBT untuk membaca buku ini, terutamanya mereka yang Muslim. Biar mereka tahu, mereka masih ada harapan untuk berubah dan menuju Syurga-Nya!

Apabila kita berhadapan dengan perkara sebegini, perkara yang mengundang maksiat, kita cuma ada 2 pilihan, iaitu :-

1) Nak tarik orang masuk Syurga
2) Nak tarik orang masuk Neraka

Ini adalah sudut pandang dakwah. Bukalah ruang untuk kita pandang dengan rahmah. Jangan kita buat kerja Tuhan. Terus cop Neraka buat mereka dan biarkan mereka terus hanyut saja tanpa kita berusaha selamatkan mereka.

Contoh, kawan kita tak solat. Kita terus cop Neraka dekat dia. Sepatutnya, kita kena ajak dia solat dulu. Tunjukkan usaha kita nak tarik dia masuk Syurga. Jangan cepat putus asa kalau sekali ajak dia tak nak. Usaha berkali-kali, tanpa jemu. 

Kita tak boleh pukul rata semua orang. Bukan semua yang terjebak tu tak boleh berubah dah. Ada antara mereka yang memang betul-betul dah bertaubat dan kembali ke pangkal jalan. Ada yang dah mula usaha untuk tinggalkan dunia gelap itu meski terkadang dia jatuh kembali.

Buku LGBT MENCARI SYURGA ini tentang apa sebenarnya?

Ikuti sebuah kisah perjalanan seorang muslimah bernama Nur Alisya Raihana dalam meniti kehidupannya sebagai seorang insan biasa yang ditakdirkan bertemu dengan golongan LGBT, lalu, golongan itu terus hadir menghiasi diari hidupnya, hingga kini.

Siapakah LGBT itu? Bagaimana muslimah itu boleh terjebak bersama mereka yang dikatakan songsang itu? Berdosakah dia? Apakah tidak ada jalan lain untuk golongan yang selalu dicop Neraka itu untuk menuju Syurga-Nya?

Ikuti Siri Sekuel 1 ini untuk ketahui jawapannya. Sebuah inspirasi kisah benar. Tapi sebelum tu, nak tanya ni, mana satu yang jadi pilihan hati korang? Kaver A, B atau C?

 

poster

Korang boleh undi dan tinggalkan komen dekat ruangan FB Page Hamare Group di sini : Undi Kaver Buku LGBT

Terima kasih yang sudi mengundi. Insya-Allah, saya dan team akan masukkan nama-nama korang yang mengundi kaver terpilih tu dalam halaman Penghargaan buku ini nanti. Doakan dan nantikan!

-Noor Syazana-

7.45pm @Rumahku Syurgaku.

Seorang hamba yang serba berdosa, yang berusaha menulis untuk-Nya, yang berusaha menyampaikan apa yang diri tahu, belajar dan lalui, yang berusaha turun ke lapangan semampunya untuk sebarkan dakwah, motivasi dan inspirasi dan yang berusaha untuk tarik manusia masuk ke Syurga bersama-sama!

Hidup ini singkat. Jom sebarkan manfaat! 🙂

Berhentilah bermaksiat. Jom kita mulakan tingkah taat! 🙂

 

Advertisements

PENGKID & GAY : REAKSI AKU YANG DULU

Published November 22, 2017 by wana93

3 hari lagi

“HAAA??! RAMAI BUDAK-BUDAK PENGKID?!”

Itu reaksi pertama aku saat aku dan beberapa sahabat terjebak dalam satu program sosial bersama remaja. Waktu itu, aku sendiri tak tahu macam mana aku dan sahabat-sahabatku boleh terlibat sama jadi peserta.

Rupa-rupanya, apa yang aku dapat tahu adalah, program itu merupakan program jati diri dan semacam pemulihan juga, untuk remaja-remaja yang pengkid dan juga Gay. Bayangkan, aku termasuk sahabat-sahabatku saja yang memakai tudung. Yang lain semuanya remaja perempuan yang ‘free hair dan kebanyakannya berambut pendek. Ala-ala lelaki sikit.

Beberapa orang peserta remaja lelaki juga terlibat sama. Waktu itu, aku masih tingkatan 5, jadi, agak ‘culture shock’ jugalah. Iyalah, dah dapat tahu hakikat sebenar program tu. Memang menyeramkan! Bahaya! Bayangkan, dapat serumah dengan pengkid, yang sememangnya mereka ada kecenderungan untuk suka kepada perempuan. Pengkid berbeza dengan tomboy tapi berada di bawah kumpulan yang sama iaitu di bawah istilah Transgender. Transgender bukanlah bermaksud tukar jantina sahaja. Ianya juga istilah yang memayungi kumpulan mak nyah, pengkid, tomboy, transeksual,transverstit atau cross dresser, drag queen atau drag king dan lain-lain lagi.

Masa tu, aku dan sahabat-sahabatku terus fikir sesuatu. Cara nak lepaskan diri daripada program ini. Programnya 2 hari 1 malam tak silap aku. Memang kena bermalam. Malam tu pula, kumpulan sahabat aku kena berlakon. Babak dia, dia kena berlakon baring depan peserta. Agak-agak sahabat aku tu nak tak? Memang tak nak lah jawapannya!

Sahabat aku terus telefon pakciknya. Pakciknya pun beritahu idea untuk lepaskan diri. Pakciknya bertanggungjawab ambil aku dan sahabat-sahabatku di tempat kejadian. Kami sepakat menitiskan air mata selepas mendapat panggilan. Ada kematian keluarga dan pakcik sahabat aku tu datang ambil kami. Memang mulanya rasa bersalah sebab macam menipu. Tak baik kan? Tapi, ianya juga adalah taktik untuk kami ‘selamatkan’ diri kami yang rasa terancam saat itu. Hehe.

Ada seorang pengkid tu, puji aku dan sahabatku, “Comellah korang berdua ni..”

Matanya tak lepas daripada menatap aku dan sahabatku. Kami senyum saja dan buat-buat ‘cool’, walau dalam hati rasa macam nak lari. Risau terjebak! Fikir macam-macam perkara negatif dah! Tak perasan comel pun. Tak ada masa nak rasa bangga orang puji waktu tu. Haha.

Tapi, itulah reaksi pertama aku. Reaksi aku yang dulu. Biasalah, masa tu, tak matang lagi. Tak kenal lagi dunia luar yang sebenar. Selesa sangat dengan suasana yang baik, yang soleh solehah. Iyalah, sekolah agama pula kan? Pakai tudung labuh, kawan-kawan pun ramai yang bertudung labuh, baik-baik, tiba-tiba kena ‘campak’ dekat orang-orang macam tu. Reaksi sekarang? Nanti kita sambung cerita ya.

Gay. Gay adalah lelaki (lelaki asli ya), yang cenderung dan minat dengan lelaki juga. Bukan minat biasa-biasa, tapi minat sampai boleh jatuh cinta dan lakukan hubungan sesama jenis bersama. Kali pertama aku bertemu dengan Gay ini adalah semasa aku masih belajar di sebuah IPTA di Malaysia. Dalam 2/3 tahun yang lepas. Waktu tu, aku dan sahabat jadi urusetia untuk satu program luar. Tak ada kaitan dengan IPTA ataupun persatuan. Cuma, saja nak cari pengalaman baru. Jadi urusetia untuk program Reka Fesyen. Macam tak percaya saja boleh terlibat. Hehe.

Dekat situlah, aku dan sahabat dipertemukan dengan seorang insan yang sangat hebat dalam bidang fesyen dan gubahan pelamin. Dia kacak tapi bermuka ‘jambu’ orang kata. Gayanya lembut dan pemakaiannya pun nak sama dengan perempuan. Cuma, program tu, penganjur dah beritahu supaya ‘behave’ dalam pemakaian. Hehe. P.A dia lelaki, dua orang. Pendek kata, seorang Mak Nyah dan dua orang lagi Gay. Mak Nyah tu bawah Gay, cuma beza pada penampilan dan perwatakan saja. Kecenderungan sama, minat lelaki.

Masa tu, aku dan sahabat dah mula rasa boleh ‘adapt’ situasi macam tu. Mungkin sebab dia minat lelaki, bukan minat aku dan sahabatku. Hehe. Tapi, tak, bukan macam tu. Kami cuba sesuaikan diri dengan mereka. Dah jadi urusetia, memang kena selalu dengan mereka. Panggil mereka turun kalau dah lewat, makan bersama dan sediakan peralatan untuk perkongsian mereka dalam program.

Mereka okay dan tak ‘judge’ kita kalau kita okay dan tak ‘judge’ mereka. Dua ke tiga hari program tu berlangsung, banyak juga perkara baru yang aku dan sahabatku dapat. Kena perli dan kena ‘bahan’ tu, aku dan sahabatku dah boleh tahan dah. Kami cuba jadi hati kering. Tak nak terasa hati langsung dengan mereka. Bayangkan, ayat ni diorang bagi dekat kami, saat tengah makan bersama penganjur dan beberapa orang lain,

“Alaaa.. ni budak-budak ustazah ni, harap je pakai tudung labuh, tapi kalau suruh poligami mahu jadi gaduh. Hampeh saja.”

Lebih kurang macam ni ayatnya. Semua gelak, kami pun gelak saja. Tapi, terharu sebab penganjur kami ‘back-up’ kami.

“Weh, stok-stok solehah macam ni la yang penuh dekat Syurga nanti tau.”

Fuuhh! Terasa zaaappp juga. Dalam hati, “Ameen..” Tapi, itulah, mereka anggap ini adalah gurauan dan kami meraikan. Tak terasa hati pun. ‘Chill’ saja. Inilah antara pengalaman pertama dan reaksi aku yang dulu. Kini, aku yang dulu bukanlah yang sekarang. Maksudnya? Aku dah ‘reda’ ke dengan perangai sesama jenis mereka ni? Dah sokong golongan LGBT pula ke ni?

Sabar. Sabar. Jangan buat spekulasi lagi. Kita tunggu sambungannya nanti. Haaa, sambungannya itulah yang menjadi titik permulaan aku menulis buku bertajuk Hidayah Di Balik Jeriji Besi. Menulis untuk berkongsi, menulis untuk memberi harapan dan solusi, menulis untuk sama-sama cakna dan peduli akan isu sebegini yang dah semakin tumbuh bagai cendawan selepas hujan. Sebuah buku yang menghimpunkan 13 cerpen inspirasi kisah benar, daripada aku dan sahabatku. Dua daripadanya adalah kisah pengalaman aku bersama geng LGBT semasa praktikal. Semoga bermanfaat. Apa-apa boleh roger dekat Hamare Group.

23634639_10208265491114691_1565299923_n

p/s : Ada yang nak sambungan kisah saya ni tak? Hehe..

ANAK YANG MUDA VS IBU BAPA YANG TUA

Published September 28, 2017 by wana93

Alhamdulillah.

Masih diberi ruang dan peluang untuk menaip di dalam blog tercinta diri ini. Sebenarnya, agak sibuk sikit minggu ni, mengejar tarikh akhir untuk final edit isi dalam buku dan persediaan untuk program pada minggu hadapan. Namun, hati kuat nak menaip, nak berkongsi juga.

Hari ini, terasa ingin berkongsi sesuatu. Tentang ibu bapa dan kita, sebagai seorang anak yang masih muda, kuat dan bertenaga.

Terasa ingin berkongsi ‘ibrah yang diri dapat hari ini. Dalam hati, menangis sendiri. Bab ibu bapa, memang hati ini mudah luluh. Hati mereka, jiwa mereka, sangat mudah terasa berbanding kita yang masih muda ni. Sensitiviti mereka, melebihi sensitif daripada kita. Kita kena lebih memahami.

Saya suka dan selalu dengar dan ulang kuliah ustaz Fawwaz Mad Jan, berkaitan taat pada ibu bapa. (Boleh tengok di page FB Kuliah Ustaz Fawwaz Mad Jan)

Antara poinnya adalah :

  • Tolong jangan buat lebih kurang dengan mak ayah kita, dengan mak khususnya. Jaga mereka elok-elok. Jangan bergaduh dengan mereka.
  • Orang lelaki, sampai mati kena taat dengan mak ayah, mak khususnya. Sebelum kahwin ke, selepas kahwin ke, Allah ‘ikat’ dirinya dengan mak dia. Jangan takut bini saja.
  • Orang perempuan kalau belum berkahwin, Allah ‘ikat’ dirinya dengan mak ayah dia. Kena dengar cakap mak ayah. Bila dah berkahwin, Allah ‘ikat’ dirinya dengan suami.
  • Balasan anak derhaka, Allah bagi ‘cash’ dekat dunia, sebelum si anak meninggal dunia.

Perkongsian kali ini, saya bukanlah nak cerita tentang anak derhaka, nak cari salah sang anak semata-mata. Tidak!

Ada mesej penting yang ingin saya sampaikan, buat kita yang bergelar anak. Anak yang muda dan sihat, anak kepada ibu bapa yang dah semakin uzur, dimamah usia dan ketandusan perhatian dan kasih sayang. Mesej ini juga peringatan khusus buat diri saya sendiri sebenarnya.

21993108_10208015093774914_6855958971031526932_o

SAAT IBU BAPA KITA MUDA, KITA JUGA SANGAT MUDA

Masihkah kita ingat saat kita dilahirkan di dalam dunia ini? Masihkah kita sempat membelek album dan gambar-gambar lama yang merakam memori saat kita bergelar bayi?

Waktu itu, usia kita tersangatlah muda. Sebulan, dua bulan, setahun, dua tahun dan semakin menginjak dewasa. Waktu itu juga, umur ibu bapa kita masih muda. Masih 20-an dan masih 30-an.

Saat kita masih bayi, ibu bapa kita sibuk mencari nafkah dan rezeki. Untuk ibu kita, untuk adik-beradik kita, untuk keluarga ibu dan bapa kita juga. Sibuk-sibuk mereka, mereka masih sempat ambil tahu perkembangan sihat dan sakit kita, sempat bawa kita jalan-jalan pusing-pusing kampong dan Bandar, sempat bermain dengan kita, sempat ajar kita mengaji, sempat belanja kita makan, sempat melayan kerenah kita nak itu nak ini, sempat tegur salah silap kita, sempat belikan kita apa-apa yang kita nak, sempat sekolahkan kita sampai ke peringkat kolej, universiti, sempat bawa kita balik kampong jumpa atuk dan nenek, sempat bergambar bersama dan banyak lagi.

Mereka juga masih sempat tersenyum gembira bersama kita, walau jiwa mereka mungkin sedang dalam gundah dan sedih dengan ujian yang kadangkala kita sendiri tak tahu, mereka masih sempat masak makanan kegemaran kita, mereka masih sempat menunjuk qudwah yang baik kepada kita, saat mereka setia menjaga ibu bapa mereka iaitu atuk dan nenek kita, saat usia atuk dan nenek kita semakin bertambah dan semakin uzur.

SAAT KITA MENGINJAK REMAJA DAN DEWASA, IBU BAPA KITA SEMAKIN DIMAMAH USIA

Namun, dalam kita sedar, dalam kita tak sedar, umur kita yang tadinya bayi, yang tadinya berusia satu dua tahun, sekolah tadika, semakin menginjak remaja dan dewasa.

Kita semakin sibuk dengan hidup diri kita sendiri. Kita sibuk dengan dunia belajar kita, sibuk dengan mencari cinta lain untuk mengisi kekosongan jiwa, sibuk mengejar cinta yang tak halal, sibuk bekerja dan bekerja, pagi petang siang malam untuk menambah pendapatan, sibuk ke sana ke sini setiap masa, sibuk berhibur, tengok wayang, main bowling dengan kawan-kawan sekolah, kawan-kawan university dan kawan-kawan pejabat kita, sibuk dengan media sosial, sibuk dengan gosip-gosip artis, sibuk dengan keluarga sendiri, anak-anak sendiri. Saat kita sudah berjaya dalam hidup, saat itu ibu bapa kita semakin tua, semakin uzur. Mereka sudah 50-an, 60-an, 70-an.

Hingga kita terlupa. Ibu bapa kita rindukan kita di kampung sana, ibu bapa kita menanti panggilan telefon daripada kita, ibu bapa kita ternanti-nanti kepulangan kita, ibu bapa kita rindu nak dengar suara kita, ibu bapa kita rindu nak kita cium tangan dan pipinya, ibu bapa kita teringin nak berjalan-jalan luang masa dengan kita, ibu bapa kita rindu nak bermanja dan bercerita panjang dengan kita, ibu bapa kita rindu nak meluah rasa dengan kita, ibu bapa kita rindu nak duduk makan semeja dengan kita dan banyak lagi.

Sibuk-sibuk kita, hingga tak sempat kita nak ambil tahu perkembangan sihat dan sakit mereka, tak sempat kita nak bawa mereka jalan-jalan pusing-pusing kampung dan bandar, tak sempat berborak mesra dengan mereka, tak sempat kita nak belanja mereka makan, tak sempat melayan kerenah mereka tatkala umur semakin tua, tak sempat kita nak belikan apa-apa untuk mereka, tak sempat kita bawa anak-anak kita balik kampung jumpa mereka, tak sempat kita nak bergambar bersama mereka dan banyak lagi.

Kita juga tak sempat nak sebarkan senyuman tatkala diri kita sedang sedih dilanda musibah, tak sempat kita nak tunjuk qudwah kita sebagai anak terhadap ibu bapa kita kepada anak-anak kita, tak sempat nak jaga sihat dan sakit mereka.

*Dengarkan juga kuliah ustaz Abdullah Khairi berkenaan Tanggungjawab Anak Kepada Ibu Bapa : Ceramah Ustaz

SEGALANYA MEMANG PERLUKAN DUIT, TAPI, PERCAYALAH, DUIT BUKAN SEGALANYA!

Hari ini, ramai anak yang berpendapat,

“Walaupun aku tak balik kampung, setiap bulan aku kirim duit dekat mak ayah aku.”

“Sibuk-sibuk aku pun, aku kirim duit dengan mak ayah di kampung. Bukan tak berbakti langsung.”

Ya bagus. Betullah tu. Memang betul. Memang baik anak yang seperti itu, yang kirim duit belanja tiap-tiap bulan pada ibu bapanya. Memang terbaik!

Namun, ada lagi yang lebih baik! Jika jauh, telefonlah mereka selalu. Seminggu sekali pun tak apa. Jika mereka tak sihat, ziarahlah. Luangkan masa.  Bukan sekadar kirim duit untuk ibu bapa kita pergi ke klinik atau hospital sendiri.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda : “Apabila seseorang mati, terputuslah daripada amalannya melainkan tiga perkara : Sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang berdoa kepadanya.” (Riwayat al-Tirmizi)

Apa yang mereka mahukan daripada kita, bukanlah duit semata-mata. Mereka mahukan kasih sayang, perhatian dan keprihatinan seorang anak terhadap ibu bapanya. Saat mereka makin uzur, perlukan bantuan untuk mengurus diri, saat itulah tanggungjawab seorang anak. Membantu mereka uruskan diri.

Siapa tak sedih bila dengar ungkapan sebegini muncul di bibir orang-orang tua yang sudah uzur?

“Kita ni bang, dah tua dah, dah tak macam dulu. Dah kencing dah busuk, dah kena pakai pampers, tak ada yang nak dekat dah.”

Saat itu, hati ini sangat luluh. Lupakah kita saat kita bayi dahulu, saat waktu kecil kita dahulu, ibu bapa kita yang selalu sudi membantu membasuh kencing berak kita? Pakaikan kita pampers.

Tapi kini, bila tiba saat mereka, kita jadi lupa diri. Kita jadi tak selesa nak jaga orang tua. Mahukah kita, andai suatu hari nanti, anak-anak kita juga bersikap sebegitu dengan kita? Saat kita dimamah usia nanti, saat kita dah uzur, anak-anak kita pula jijik nak uruskan kita. Geli nak dekat dengan kita. Abaikan kita. Mahukah kita?

Semestinya tak nak, bukan?

Jadi, itulah tanggungjawab kita. Menjaga mereka, hingga hujung nyawa. Bukan menjaga di waktu sihat sahaja. Bila sakit, kita pun mula beralasan, mula mengeluh, mula marah-marah mereka. Mula mengharap cucu-cucu mereka yang jaga akan mereka. Anak-anak kita akan jaga mereka ke, andai mereka lihat kita sendiri sebagai anak tidak menjaga ibu bapa kita sendiri?

Pernah saya lihat dalam satu video. Tentang adik-beradik bergaduh. Masing-masing tolak tak nak jaga ibu mereka. Masing-masing beralasan sibuk, tak ada masa, takut tak terjaga dan banyak lagi. Hingga salah seorang daripada mereka bersuara,

“Kalau semua tak nak jaga, biar mak tinggal dengan aku!”

Kata-kata yang dilontar oleh seorang anak perempuan. Dia punya seorang anak lelaki, kecil lagi. Dia membawa ibunya tinggal bersamanya. Dia menjaga sepenuh hatinya. Hidupnya taklah senang dan kaya seperti adik-beradik lain, namun, dia berusaha cukupkan keperluan ibunya dahulu. Anak lelakinya yang kecil itu, selalu membantu dan melihat tingkah ibunya yang amat menjaga neneknya itu.

Hingga tiba saat nafas terakhir neneknya itu, si anak lelaki kecil tadi, peluk ibunya dan berkata,

“Abang janji abang akan jaga ibu macam mana ibu jaga nenek. Abang sayang ibu! Abang sayang nenek!”

Begitulah lebih kurang kisahnya. Anak akan ikut dan buat seperti apa yang kita sebagai ibu bapa ni buat. Tunjuklah teladan yang baik, agar anak-anak kita mampu buat baik juga.

Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua telah mendidik aku waktu kecil”. (Surah Al-Israa : 23-24)

Ramai orang boleh tukar lampin baby, tapi tak ramai yang mampu tukar lampin untuk orang tua. Ramai yang boleh berbakti pada kedua ibu bapanya ketika sihat, tapi tak ramai yang mampu berbakti pada kedua ibu bapanya saat mereka semakin uzur. Buktinya, lihatlah di rumah-rumah kebajikan dan rumah-rumah orang tua. Mereka tidak dijaga oleh anak mereka, sebaliknya dijaga oleh pekerja-pekerja di sana.

Doalah banyak-banyak, semoga kita mampu untuk jadi seorang anak yang mampu menjaga orang tua kita, Berbakti Pada Ibu Bapa , Menjaga Hingga Hujung Nyawa.

Semoga kita sama-sama berusaha menjadi anak yang soleh dan solehah, tidak sekadar mengharap agar kita dikurniakan anak yang soleh solehah. Tidak sekadar kita ucap dalam doa dan lafaz di bibir saja, namun, dibuktikan melalui tingkah kita terhadap ibu bapa kita juga.

Jom dengarkan sebuah nasyid yang menyentuh jiwa kita, Cinta Istimewa.

Kongsikan. Semoga bermanfaat buat kita yang bergelar anak dan buat bacaan serta muhasabah buat insan-insan lain juga.

Wallahua’lam.

p/s : Sangat rindu akan arwah abah. Al-Fatihah. ❤

@Rumahku Syurgaku, 8.45 pm.

 

‘DENDA’ SEBUAH MAKSIAT

Published September 4, 2017 by wana93

Dia sambung kata-katanya,

“Termasuk kes kawan saya ni, dah tiga kali dah perkara ni berlaku disebabkan obses dalam berkawan sesama jantina. Obses suka dekat seseorang. Bila sampai suatu tahap, rasa tak puas sekadar obses saja, kadang sampai sanggup nak buat perkara tak senonoh dengan orang tu. Selain tu, kes putus cinta. Bila putus cinta, dah putus asa, tu yang terbit rasa ‘nak tukar selera’. Berpindah pada sesama jantina. Tapi saya, terjebak dalam Gay ni bukan disebabkan perkara-perkara ni.”

Mataku tertumpu pada skrin telefon bimbit. Menaip sesuatu,

“Ooo..kamu pernah putus cinta ke? Habis tu, kamu tiba-tiba rasa minat, rasa suka dan ada keinginan dengan lelaki ni sebab apa pula?”

“Saya banyak kali juga putus cinta. Mungkin sebab tak rasa apa-apa kot. Saya mula ada hati dengan lelaki bila saya mula tengok video pornografi di internet.” Jawab dia, tulus. Tanpa selindung. Aku dan dia taklah rapat mana. Tapi, aku dah kenal dia dan dah anggap macam adik, bila setahun lebih juga kami berhubung. Dulu, masa aku praktikal, bila ada program pemulihan/kesedaran, memang selalu jumpa dia dan geng yang lain. Sebab aku bertugas juga sebagai urusetia. Sekarang, dah jarang berhubung. Kadang-kadang saja. Itu pun untuk bertanya khabar dan jika dia ada soalan atau nak kongsikan perkembangan dirinya. Beza dia denganku hanya 3-4 tahun kurang. Umurnya baru mencecah 21 tahun. Muda lagi.

21192912_468833150181936_7432314471047279179_n

Bila nasihat-nasihat berunsur agama hinggap di mata dan telinganya, maka, ini pengakuan jujurnya,

“Sekarang, saya mampu kawal. Cuma kadang-kadang, saya tewas. Sakit juga sebenarnya kalau orang tak kenal luar dalam saya, bila mereka bergaul dengan saya. Rasa macam sakit mental kot. Bila kawan lelaki bersentuh dengan saya atau buka aurat dia. Saya perlu kawal mata saya, takut orang tahu yang saya minat lelaki.

Faham-fahamlah kak, lelaki di universiti ni, sebaya saya dan bukan pakcik tua. Ada rupa kak. Saya faham semua nasihat-nasihat akak tu. Memang tepat! Saya tahu perkara tu dosa dan perlu kepada taubat Nasuha. Tapi, umur saya ni, saya risau saya dah lali dengan nasihat yang macam tu. Kadang, saya sendiri takut bila diri saya dah mula lali dengan nasihat orang-orang yang baik.

Mak ayah adik beradik saya semua tak tahu yang saya memang ada minat terhadap lelaki. Cuma, mereka tahu saya ikut program-program baik macam ni. Entahlah, tapi saya sedar, saya kecundang sebab internet. Tapi, saya tak pernah lagi buat sesuatu yang melampaui batas dalam tindak-tanduk saya.”

Aku hanya mampu menukilkan kata-kata semangat untuk dia kembali istiqamah bertaubat dan terus bertaubat untuk berubah. Selain daripada nasihat-nasihat yang dia sendiri rasa dah biasa dan lali, seperti dekati orang soleh, solat jemaah di masjid, rapatkan diri dengan kawan-kawan baik, jangan bersendiri dan pelbagai lagi, aku menasihati dan menganjurkan padanya untuk usaha lakukan dua perkara ini. Aku minta dia berjanji denganku, dia wajib lakukan dua perkara ini sebagai ‘denda’ untuk dirinya.

“Pertama, akak nak kamu buat solat sunat taubat 2 rakaat, setiap kali kamu tengok video yang tak senonoh tu. Kamu tahu dan sedar, malaikat kiri kanan kita setia mencatit dosa pahala kita, Allah Maha Melihat kita, tapi, kalau kamu buat perkara tu juga, kamu kena janji untuk buat solat sunat taubat 2 rakaat. Sekali kamu tengok, WAJIB denda diri kamu, solat sunat taubat 2 rakaat. Dua kali kamu tengok, WAJIB denda diri kamu, solat sunat taubat 4 rakaat. Begitu seterusnya. Sampailah kamu rasa penat bila buat solat sunat taubat banyak kali. Maknanya, kamu dah tak tengok aktiviti yang mengundang dosa dan maksiat tu. Syaitan sangat tak suka seorang hamba tunduk pada Tuhannya.

Kedua, setiap kali kamu rasa kamu tewas, kamu nak puaskan nafsu, nak tengok perkara tak senonoh tu, kamu WAJIB ada lighter di sisi kamu. WAJIB nyalakan api lighter dan letakkan satu jari kamu dulu di atas nyalaan api kecil itu. 3-5 minit. Kalau lepas, letak jari kedua pula. Begitu seterusnya. Hingga 10 jari kamu. Kalau kesepuluh jari kamu lepas melalui api kecil lighter selama 3-5 minit itu, sila teruskan niat kamu untuk buat dosa itu. Persoalannya, mampukah kita? Semestinya tidak! Sedang api lighter di dunia ni pun kita tak mampu nak tahan pedihnya, sakitnya, apatah lagi api Neraka Allah di akhirat nanti.

Ini dua perkara yang akak minta kamu janji, kamu akan buat dan tunaikan dalam proses kamu nak berubah sebetul-betulnya. Akak nak kamu rasa menyesal dan bertekad tak ulang lagi perbuatan tu. Akak nak kamu usaha untuk capai taubat nasuha!”

Dia membalas mesej panjangku itu,

“Insya-Allah kak. Saya janji. Saya akan usahakan macam apa yang akak suruh. Saya tengah cuti dua minggu, saya akan cuba buat kak. Saya akan solat sunat taubat sebelum tidur malam ni.” Akhirinya. Aku  juga minta dia untuk rujuk dan jangan malu bertanya pada ustaz atau ustazah yang dia kenal, yang mengajar kelas agama tu.

21272630_469751726756745_2551007230402763152_n

Aku sentiasa doakan yang terbaik buat dia dan geng-geng LGBT yang aku kenal. Mereka sebenarnya ada kemahuan untuk berubah, tahu perkara mana yang betul, yang salah, yang berdosa dan yang berpahala. Namun, kadang, mereka tiada kekuatan. Mudah terpengaruh dengan rakan sebaya dan mudah melayan perasaan saat bersendirian. Lagi-lagi sendiri bersama internet. Macam-macam boleh terjadi. Hadkanlah penggunaan internet dalam hidup kita. Gunakan ia dengan iman, bukan dengan nafsu yang tak pernah kenyang!

“dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu, karena ia akan menyesatkan kamu dari jalan Allah.” (Surah Saad : 26)

Memang bukan mudah nak bawa mereka kembali pada fitrah. Ada yang dah terjebak lama, memang memakan masa. Namun, sekurang-kurangnya ada usaha, itu sudah memadai untuk nampakkan kesungguhannya dalam nak berubah, nak kembali pada Allah. Doakan semoga mereka istiqamah hadir ke kelas agama dan program yang dianjurkan oleh NGO Islam ini, khas untuk membantu memulihkan diri mereka sendiri.

Moga Allah pelihara kita daripada perkara-perkara yang buruk. Moga kita mati dalam keadaan beriman, Husnul Khatimah.

Boleh baca juga tentang taubat di sini : Bersungguh Memohon Keampunan Allah

Sebuah catatan kehidupan,

8:30 PM,

@Rumahku Syurgaku, Malaysia, Galaksi Bima Sakti, Alam Ciptaan Allah.

EBOOK PERCUMA : STORI LGBT

Published June 13, 2017 by wana93

Bismillah.

Hadiah istimewa buat sahabat FB saya dan pembaca buku sulung Hamare sempena Ramadhan ini. Ebook PERCUMA untuk semua! Terima kasih atas undian cover yang santai ini. 😀

stori lgbt 2

Nak bagi FREE dekat semua pembaca blog tercinta saya ini. Ada yang nak baca ke?

Nak ke nak?

Korang hanya perlu lengkapkan step-step berikut :
1. Like FB Page Hamare
2. Isi borang di sini > http://bit.ly/ebookstorilgbt (Dont worry. Survey ringkas saja.)
3. Share Posting ini di laman sosial masing-masing
4. Komen “DONE” untuk pengesahan yang korang dah buat semua step-step kat atas ini. Takut saya terlepas pandang.
5. Tunggu Ebook PERCUMA sampai ke emel korang ye! (Kalau dalam masa 24 jam tak sampai-sampai lagi, boleh PM Page Hamare ok.) 🙂

Ok.
Terima kasih.
Hidup ini singkat.
Jom sebarkan manfaat.

 

KEMATIAN ITU SATU PERINGATAN

Published June 8, 2017 by wana93

Hampir dua bulan menyepi daripada berkongsi di laman blog tercinta saya ini. Maaf, banyak perkara yang perlukan fokus dan komitmen diri. Saya tetap aktif di laman Facebook. InsyaAllah.

Jiwa saya terasa kuat untuk ‘update’ sesuatu pada malam ini kerana saya ingin kongsikan satu peringatan buat diri saya sendiri dan kita semua yang masih hidup dan sedang membaca ini, tentang kematian.

Yang selalu kita anggap kita ini muda lagi, sihat lagi, lambat lagi nak mati dan pelbagai lagi.

Sebelum Ramadhan muncul, sahabat baik saya telah kehilangan ayah tercintanya. Ayahnya meninggal asbab penyakit kronik yang semakin membarah dalam diri ayahnya. Hampir dua minggu di ICU, sebelum menghembuskan nafas terakhir.

Semalam, (7/6/2017) kita dikejutkan dengan seorang si kecil, Syahid, bintang syurga. Setelah lelah berlawan dengan penyakit kanser, si kecil, anak kepada Bazli Hazwan UNIC itu, menghembuskan nafas yang terakhir. Moga Syurga buatmu Syahid. Siapa yang ikuti dari awal si kecil itu sakit hingga dia menutup mata selamanya, pasti akan terasa tempias sedih dan duka. Namun, redha. Andai itu takdir-Nya. Sangat tabah si ibu dan si bapa kepada arwah Syahid ini. Banyak yang boleh kita pelajari daripada qudwah mereka berdua, sebagai ibu dan bapa.

18893289_10154414714781607_3291048249844235543_n

Saudara Bazli memeluk anaknya, Syahid, saat doktor beritahu akan pemergian ‘bintang syurga’nya itu. 

Pagi tadi, lepas dah selesai kerja-kerja di rumah, saya pun buka WhatsApp. Dapat lagi berita tentang kematian. Sungguh, kematian itu sangat dekat dengan kita!

Kehilangan insan kesayangan, memang akan memilukan kita. Perlukan masa untuk emosi kembali stabil. Doa dikirim sentiasa. Gambar-gambar kenangan akan selalu dibelek dan kadang, kita tiba-tiba menangis sendiri dalam sepi. Kerana sebuah rindu.

Saat itu, akan terngiang kata-kata cinta dan nasihatnya di telinga kita. Saat itu, akan teringat saat kita menyalami tangannya dan memeluknya.

Itu yang diri pernah rasa dan alami, saat kehilangan abah, 6 tahun yang lepas. Sedalam-dalam rindu, tidak pernah jemu muncul untuk insan bergelar abah itu.

Namun, tetap redha. Kita semua milik-Nya, akan kembali pada-Nya, bila-bila masa saja yang Dia mahu. Takziah buat sahabat sekelas dan sekuliah di USIM, Syafawani, atas pemergian ayah tercinta.

Perginya di bulan mulia. Semoga dia kuat dan tabah, untuk menguatkan ibu dan adik-beradiknya yang lain. Semoga arwah ditempatkan bersama golongan orang-orang soleh dan beriman.

Al-Fatihah.

Syafawani antara sahabat yang saya rapat semasa di USIM. Kami berdua selalu digelar ‘twin’. Bukan sekali, bukan dua kali, senior tersalah panggil nama. Junior juga. Saya amat sedih atas berita itu, dan tak mampu berada di sisinya, saat-saat dia sedang diuji sebegini. Hanya doa yang mampu saya kirimkan.

DSC_0440.JPG

Saya dan Syafawani. Kenangan semasa kami di Korea, program Lawatan Antarabangsa pada tahun 2015. 

Bila terima berita kematian tentang bapa kepada sahabat, terus teringat ini. Antara tajuk yang ada pada buku ‘Hidayah Di Balik Gerigi Besi & Shameless’, buku sulung Hamare. Tajuk Abi Habibi ini, berada di bahagian belakang buku, bahagian buku Shameless, karya Siti Nor Hayati.

18920354_10207308349706754_5883804782157170850_n

Abi Habibi

Salah satu inspirasi kisah benar yang ada dalam buku ini, adalah Abi Habibi. Kisah penulis sendiri, saat kehilangan ayah tercinta beliau.

Kisah seorang Qasrun, meniti usia remaja dan ayahnya pergi meninggalkan dia sekeluarga, buat selamanya. Kembali pada Ilahi.

Nukilan puisi yang ada di situ, amat menyentuh hati. Lagi-lagi, apabila yang membaca itu, pernah alami situasi yang sama. Kehilangan Abi Habibi.

Abi, hadirmu dalam hidupku sekejap cuma. Dikau terlalu banyak menabur jasa dan bakti, demi kelangsungan hidup permata-permata hatimu.

Abi, akan ku ingat segala jerih perihmu. Membanting tulang mengerah tenaga, demi sesuap nasi anak-anakmu.

Abi, dikau pergi tatkala anak-anakmu sedang menuju dewasa. Tatkala anak-anakmu mulai berjasa, tatkala anak-anakmu mulai mengenal erti hidup. Namun dikau tidak pernah merasa, dirimu tidak mengenal erti kesenangan dunia.

Abi, Selamat menempuh alam baru. Aku yakin dikau bahagia di sana. Doaku dikau bersama golongan Al-Muqorrobin, bersama para solihin. Inilah doa dari anak-anakmu yang merinduimu, mencintaimu, selama-lamanya, duhai Abi.

Al-Fatihah.

Hargai insan-insan kesayangan yang ada di sekeliling kita. Kita dan mereka ini hanya pinjaman sementara. Bila-bila masa, akan kembali padaNya. Entah kita dulu, entah mereka dulu.

Hargai.
Selagi masih ada.
Berbakti.
Selagi masih ada.

Jom sama-sama kita usahakan diri kita untuk jadi seorang anak yang soleh dan solehah buat ibu dan bapa kita. InsyaAllah.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud : “Apabila seseorang mati, terputuslah daripadanya amalannya melainkan tiga ; sedekah jariah, ilmu yang bermanfaat dan anak soleh yang berdoa kepadanya.” (Riwayat al-Tirmizi) 

Dunia ini hanyalah persinggahan kita. Bukan selamanya kita hidup di dunia ini. Kematian itu sudah pasti. Hidup kita ini saja, tidak pasti lagi, entah sampai bila. Semoga sama-sama kita teruskan langkah, kuat kerana Allah.

Mati

Boleh baca untuk ambil apa yang bermanfaat daripada tulisan saya, saat saya kehilangan abah tercinta saya : Kita Milik-Nya. Boleh baca juga saat saya kehilangan nenek saya, di saat-saat akhir keuzurannya : Menjaga Hingga Hujung Nyawa.

Daripada Abu Hurairah r.a., Nabi S.A.W. bersabda : “Perbanyakkanlah mengingati pemusnah kelazatan (mati).” (Riwayat al-Tirmizi dan al-Nasa’i) 

Hidup ini singkat. Jom sebarkan manfaat.

Wallahua’lam.

@Rumahku Syurgaku,

10.50 pm,

8/6/2017.

 

PENGENALAN : APA ITU LGBT?

Published April 21, 2017 by wana93

Assalamualaikum dan hai semua!

Maaf sebab tak sempat nak aktif update di blog selalu.

Baru-baru ini, ada sahabat mesej saya. Tanya tentang LGBT. Dia sedang menyiapkan kajian Master mengenai LGBT dan dadah. Teruja juga saya mendengarnya. Cemburu pun ada tapi bahagia untuk dia, sebab berjaya sambung belajar! Cemburu perkara baik, takpe kan? Hehe. Boleh jadi motivasi buat diri. Kan?

Sebelum saya bercerita lebih lanjut, mungkin ada yang masih tertanya-tanya, apa itu LGBT? Lelaki Gila Baling Topi ke? (Gurau saja. Jangan marah. Jangan kecam. Hehe.)

LGBT1

Komuniti LGBT ini melibatkan golongan Lesbian (lebih dikenali dengan Women Sex Women iaitu WSW), Gay (lebih dikenali dengan Men Sex Men iaitu MSM), Biseksual dan Transgender. Mereka ada komuniti tersendiri. Dan tanpa kita sedar, komuniti ini semakin membiak besar juga.

Namun, stigma masyarakat terhadap golongan LGBT perlu terbuka. Bukan mahu menghalalkan perkara yang haram. Bukan juga mahu menggalakkan keinginan mereka. Akan tetapi, untuk seseorang itu ‘masuk’ dan cuba fahami komuniti mereka di samping memberi pencerahan Islam yang sebenar kepada mereka. Seseorang takkan dapat memahami seseorang yang lain atau sesuatu komuniti itu jika diri tidak dekati dan terus menghukum serta meminggirkan mereka. Itulah stigma. Islam itu fokusnya membantu, bukan membiarkan mereka kekal jahil dan dibelenggu  sebegitu. (Ambil ayat daripada cerpen saya, ‘Ukhuwah Bersama LGBT’)

Maksudnya di sini, membantu golongan sebegini dalam memberi program berbentuk penghayatan tentang Islam, kelas-kelas agama dan juga rawatan pemulihan. Ini antara usaha yang MAIS dan JAKIM lakukan, hingga saat ini.

Baiklah, berbalik kepada sahabat saya tadi. Dia bertanya tentang LGBT dan dia nak temubual golongan yang terlibat itu. Identiti dirahsiakan. Saya hanya mampu mencadangkan agar dia berurusan terus dengan NGO atau wakil yang terlibat seperti MAIS/JAKIM. Cuma, pesan saya pada dia, sebenarnya, amat susah nak dapatkan ‘the real story’ daripada mereka, lebih-lebih lagi kalau kita tak kenal dan tak pernah nak dekati mereka.

Apa yang saya beritahu ini adalah berdasarkan pengalaman saya sendiri. Opss! Jangan salah faham! Bukan pengalaman saya jadi golongan LGBT, tapi, pengalaman bersama dengan mereka.

Hampir setahun juga saya terlibat dengan aktiviti dan program bersama golongan sebegini. (Boleh baca sejarah awal dengan lebih lanjut dalam buku sulung Hamare yang bertajuk, ‘Hidayah Di Balik Gerigi Besi & Shameless’ yang saya ada tulis bersama sahabat-sahabat saya. Sebuah wadah perasaan yang diolah dalam bentuk cerpen, inspirasi daripada kisah benar. Salah satunya, ‘Ukhuwah Bersama LGBT’.)

Poster 1

 

Baru-baru ini, saya dan sahabat diberi peluang untuk membantu urusetia program penghayatan Islam bersama komuniti ini. Selama 3 hari 2 malam juga. Namun, apa yang berbeza adalah penerimaan mereka.

Pada awal-awal dahulu, memang biasa kami diperli. Mereka macam layan tak layan saja kami. Maklumlah, kami perempuan kan.  Maksudnya, macam tak nak bercakap sangat dengan kami. Kebanyakannya adalah Mak Nyah. Jadi, mereka pun rasa diri mereka macam kami, perempuan. Cemburu bila kami bercakap dengan ustaz.

Tapi, kali ini, ada yang memang kami dah saling kenal, dah rajin berjumpa waktu urusan di pejabat tahun lepas, jadi, makin mesra. Makin senang nak dibuat kawan. Cuma, peril-perli tu memang biasa dah bagi mereka. Kita memang tak boleh nak terasa hati atau merajuklah kan. Tak ada siapa nak pujuk pun. Hehe.

Program yang saya sertai itu, agak mencabar juga bagi saya. Mana taknya, pertama kali bersenam aerobik dengan golongan sebegitu. Siap terjebak berkayak bersama lagi. Kerjasama dalam satu kumpulan buat kayak sendiri pakai tong dan ikat kayu dengan tali. (Memang dalam hati, istighfar banyak kali.)

Itulah hakikatnya. Tapi, kami tetap menjaga batas, tidaklah sampai terbabas. Jika kita memandang mereka dengan pandangan yang menggelikan, menjijikkan, maka, memang kita takkan mampu nak dekati mereka. Takkan mampu nak tunjuk qudwah pada mereka. Tapi, jika kita pandang mereka dengan pandangan yang kasihan, pandangan rahmat, maka, kita akan tergerak untuk bantu mereka. Cuba dekati dan perlahan-lahan fahamkan mereka.

Satu yang saya dapat perhatikan, dalam program sebegitu, dua kali mereka menitiskan air mata. Pertama, saat seorang ustaz bercerita tentang cinta kita kepada Nabi Muhammad S.A.W. Tentang pemergian Baginda S.A.W. Air mata mereka menitis. Itu tanda hati mereka masih hidup. Bila ada satu aktiviti tentang akidah, ibadah dan lain-lain, setiap seorang mengeluarkan hujah masing-masing, persis seperti ustaz. Namun, itulah, kita doakan moga pintu hati mereka terbuka untuk amalkan apa yang mereka ucapkan. Bukan mereka tak tahu halal haram, dosa pahala. Cuma, tak buat dan bertindak saja. Kita doakan mereka. Untuk kita juga yang sering leka dan alpa ini.

Keduanya, saat seorang penceramah bercerita tentang kisah persahabatan. Sahabat yang sentiasa nak ajak kita buat baik dan nak masuk Syurga sama-sama dengan kita. Mereka menangis sebab waktu itu, memang ada antara mereka yang saling tak puas hati dan seakan berpuak-puak. Selepas bersalaman dan berpelukan, masing-masing meminta maaf.

Saya agak segan bila bertemu dengan seorang anak muda. Dia datang menegur saya dahulu, sebab saya tak perasan kelibatnya. Saya malu sebab dia dah baca buku yang saya tulis tu. Memang ada kisah tentang komuniti mereka dan apa yang pernah kami lalui. Namun, saya bahagia, teruja dan terharu dengan kata-katanya,

“Akak, saya dah baca buku akak tu. Yang akak ada cerita pasal program kita hari tu. Bagus sangat kak. Saya kagum dengan akak dan team akak. Cuma, saya nak cadangkan, untuk buku seterusnya kan, akak buat lebih banyak ayat yang memotivasikan diri, macam dalam Anime. Dan akak kekalkan gaya inspirasi kisah benar macam ni sebab kita dah terlalu banyak kisah-kisah khayalan dan dongengan pasal cinta dan macam-macam.”

Itu kata-kata yang keluar daripada mulut seorang anak muda. Dia bukan Mak Nyah. Dia ada kecenderungan pada lelaki. Dia antara pemuda yang pernah saya dan sahabat tahu kisahnya. Tapi, dia masih punya iman. Dia tak pernah buat perkara-perkara yang melampaui batas. Dia dah mula suka baca buku-buku yang bermanfaat. Kita doakan semoga dia akan sembuh dan kembali pada fitrahnya, iaitu cenderung kepada wanita. Bukan sesama jenis.

Saya juga sangat terharu apabila saya dapat bertemu dan berborak dengan watak utama, insan yang saya kongsi kisahnya dalam buku sulung Hamare tu. Hidayah Di Balik Gerigi Besi, menceritakan kisah seorang Transgender Muallaf. Seorang India Muslim. Rohit Firdaus nama samaran yang saya letak dalam buku tu. InsyaAllah, jika ada kesempatan dan feedback positif, saya akan sambung cerita dia dalam tajuk seterusnya, Hidayah Di Balik Gerigi Besi II. Ada yang nak baca ke? Cuba komen sikit nanti ye. Hehe.**Kalau nak baca, kenalah dapatkan buku sulung kami dulu ye! Baru tahu asal usul cerita dia. Stok terakhir dah tak banyak tau. 🙂

F10

F4

Kadang, ada antara kita yang tak ambil cakna. Tak tahu pun apa isu itu dan ini. LGBT ini hanya salah satu isu ummah saja. Yang semakin rancak melanda remaja dan juga belia. Kita perlu cakna agar kita lebih menjaga dan mendidik diri dan keluarga kita. Saya pernah bertemu dengan seorang bapa, dia menitiskan air mata di hadapan saya. Cerita tentang anak lelakinya. Dia menyesal tak ambil peduli. Anaknya kini cenderung untuk jadi perempuan, Mak Nyah. Sewaktu kecil, anaknya itu memang minat barang-barang make-up dan beg tangan kakak-kakaknya. Selalu kena marah dengan kakak sebab beg tangannya hilang. Si anak lelaki yang sorokkan. Dia tak sedar, rupanya anaknya itu mula berubah sikit demi sikit. Lagi-lagi bila dah bertemu geng LGBT ini.

Ingatkah kita akan kisah kaum Nabi Lut yang ditenggelamkan? Itu azab yang kaum Nabi Lut dapat daripada perbuatan keji mereka (‘mendatangi’ kaum sejenis). (Mari rujuk dan buka Al-Quran, surah An-Naml : ayat 54-58)

Moga sama-sama kita cakna dan peduli akan semua. InsyaAllah. Muhasabah bersama.

Baiklah, saya kongsikan antara bahan bacaan buku dan artikel yang pernah saya baca berkaitan isu ini.

chs8cvvwuaacggc

  • http://www.islam.gov.my/images/ePenerbitan/Hadis-hadis_Sahih_Berkaitan_Perlakuan_LGBT.pdf
  • Memahami Lesbian, Gay, Biseksual Dan Transgender (LGBT) Dari Perspektif Muslim (Oleh JAKIM)
  • Bila Zina Menjadi Budaya (Mohd Syamil & Adriana Balqis, Oleh Mustread)
  • Suami Gay Isteri Mak Nyah | Nafsu Songsang Yang Terlaknat (Mohd Khairul Anwar Ismail, Oleh PTS)
  • Rahsia Merawat Golongan Songsang (Dr. Jahid Sidek, Artikel UMUM, Majalah Al-Islam, Mei 2012)
  • Kehidupan Seorang Mak Nyah : Satu Kajian Kes di Kuching, Sarawak (helaian Projek Ilmiah, UMS, 2006)
  • Emosi Individu Gay Dalam Menjalani Kehidupan (Helaian Projek Ilmiah, UMS, 2008)
  • Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender: Perspektif Undang-undang Jenayah Syariah (Mahfudzah Mohamad, (2015) 19 JUUM 26-39)
  • Isu Transgender : Satu Tinjauan Umum (JAIS, R&D Jun 2016)
  • Alternatif Keagamaan Dan Kaunseling; Sebagai Rawatan Utama Mengatasi Permasalahan Homoseksualiti (Journal of Human Development and Communication, Volume 3, 2014, UniMAP)

Ramai yang berbicara tentang LGBT, tapi, tak ramai yang menganggap ia sebagai suatu penyakit yang perlu kepada rawatan dan pemulihan. Saya ada cita-cita untuk menyambung Master dan ingin mengetengahkan tajuk rawatan Islam (Rawatan Refleksologi Islam-Fokus tajuk kajian saya dalam Tesis Degree tahun lepas) dan mahu kaitkan dengan pemulihan LGBT ini. Mohon doakan saya, moga ada rezeki, ruang dan peluang ye! J

Jika kalian yang baca ini, ada sumber dan ada rujukan lain dalam isu seperti ini, bolehlah kongsi di ruangan komen. Saya amat hargai. Terima kasih.

Itu saja untuk perkongsian kali ini.

Hidup ini singkat. Jom sebarkan manfaat.

Wallahua’lam.

Noor Syazana,

5.50 pm,

@Rumahku Syurgaku.