PERKONGSIAN : KEHIDUPAN, CINTA DAN PERSAHABATAN

Published June 5, 2012 by wana93

Assalamualaikum semua. Apa khabar? Tiba-tiba rasa rindu pula dengan awak-awak semua. Meskipun saya tahu, ada antara kita yang tak pernah kenal, tak pernah bertemu, tak pernah bertegur sapa dan tak pernah mendengar bisik suara pun. Namun, itu bukanlah satu alasan untuk kita tidak berukhuwah. Betul tak? ^_^

Insya-Allah, saya nak berkongsi tentang satu peringatan. Peringatan ini sebenarnya untuk diri saya sendiri. Dan, saya suka berkongsi. Saya nak berkongsi tentang tiga topik utama. Kehidupan, Cinta dan Persahabatan. Tapi, sebelum nak kongsi panjang lebar, saya nak kongsi satu sketsa ni. Tiba-tiba teringat!🙂

Dua orang sahabat perempuan sedang duduk di halaman surau. Mereka meluangkan masa sebentar selepas selesai menunaikan solat.

A : (Sedang termenung…)

B : Uitt.. Jauh kau termenung.. Rindu pakwe ke? Huhu..

A : Err? Aku? Pakwe? Haha. Lawak-lawak. ;p

B : Habis tu? Tetiba termenung ni kenapa?

A : Entahlah. Kadang-kadang, aku tetiba rasa rindu dengan suami aku. Hehe.

B : Suami? Kau ni! Belum apa-apa lagi pun, tetiba dah rindu suami. Apa daaa! Jumpa pun tak pernah. Adoyai. Haha. Pelik!

A : Ermm.. Aku nak tanya ‘something’ boleh tak?

B : Boleh je. Apa?

A : Kau pernah tak rasa rindu dengan Nabi kita, Nabi Muhamaad s.a.w.?

B : Mestilah pernah. Sebab tu, kita digalakkan berselawat. Kenapa?

A : Ermm.. Kau pun pelik gak ek!

B : Kenapa? Apa yang peliknya?

A : Yelah, kau pernah tak jumpa Nabi? Pernah tak dengar suara baginda?

B : Eh.. Mestilah tak pernah..

A : Habis tu, macam mana boleh rindu pulak? Pelik ke?

B : Err.. Okehh.. Aku dah paham.. Hehe..

A : Kau tahu, Nabi kita pun sangat-sangat rindu dengan kita. Baginda amat rindu akan umat yang tidak pernah melihat dan mendengar suara baginda, tetapi amat mentaati baginda s.a.w. So, tak ada istilah pelik bila kita rasa rindu pada seseorang yang belum pernah kita jumpa. Kira okey la aku rindu dengan suami aku. Daripada member-member yang dah ber’couple’ tu, rindu dengan pakwe-makwe je. Lagi hampeh! Hehe.

B : Haha. Betul gak kan. Takdela, aku cuma pelik je tetiba kau boleh rindu dengan suami kau. Tak pernah terfikir pun aku. Hehe.

A : Yang paling penting, kita kena selalu rindu pada Allah dan kekasih-Nya, Nabi Muhammad s.a.w.😀

Menangislah..

KEHIDUPAN

Dalam hidup ini, kita sering diduga. Betul tak? Sama ada dugaan itu dalam bentuk ujian atau kesenangan. Ya! Kesenangan juga boleh menjadi ujian buat kita. Contoh kesenangan : kaya, cantik, hensem, kuat dan berkuasa serta selalu berjaya. Kesenangan juga boleh menjadi dugaan untuk diri. Mengapa?

Sebagai contoh, Ahmad berjaya mendapat 9A dalam PMR. Dia semakin bangga. Dia semakin meninggi diri. Dia memandang rendah pada sahabatnya yang lain. Malah, dia berkata begini,

“Aku tak pergi usrah pun macam kau. Aku ada je makwe. Aku solat pun jarang-jarang. Tapi, aku dapat 9A. Kau ada? Haha. Kau kan budak masjid. Selalu pergi usrah, bajet bagus konon. Tapi, keputusan kau 5A je.”

Jangan kita lupa bahawa kesenangan juga boleh menjadi ‘Istidraj’ untuk kita. Istidraj bermakna sesuatu yang memberi kesenangan dengan tujuan untuk menyesatkan. Allah memberi kekayaan dan kesenagan pada kita. Adakah kita bersyukur? Adakah makin dekat dengan Allah? Jika kita makin kaya, makin berjaya dan kita makin jauh dan lupakan-Nya, maka, itulah Istidraj. Hati-hati ya! ^^

Ujian berbentuk kesusahan seperti kesakitan, kehilangan insan tersayang, kemiskinan, kegagalan dan banyak lagi pula dating menerpa diri dengan seribu hikmah. Hikmah dari Allah. Sebab itu, bila kita ditimpa musibah, kesusahan, maka, jangan cepat gelisah dan terus resah. Asyik bersedih saja. Jangan! Itu semua ujian dari-Nya. Allah mahu uji kita. Setakat mana iman dan setakat mana kepercayaan dan kebergantungan kita pada-Nya? Adakah ketika senang saja kita bersyukur pada-Nya?

Rehat yang sebenar.. :’)

Sedarlah bahawa ujian dan dugaan itu adalah tarbiah. Bahagia dan kesenangan itu pula adalah anugerah. Maka, kita seharusnya sentiasa bersyukur. Dalam apa jua situasi, Allah tetap ada bersama kita.

Kita hidup bukan seorang diri di dunia ini. Kita hidup bermasyarakat dan berjiran serta bersaudara. Maka, kita seharusnya sedar akan tanggungjawab sebenar kita. Bila kita nak buat baik, bila kita nak jadi baik, bukan hanya seorang diri. Jangan macam tu! Tapi, kita ajak orang. Ajak diri, ajak keluarga, ajak kawan-kawan dan ajak masyarakat. Sebab, fitrah kita semua sama. Inginkan kebaikan dan mahu menapak ke Syurga. Bila ditanya, tiada siapa yang nak masuk Neraka. Tapi, apakah kita sedar, langkah kita sebenarnya selama ini lebih menuju ke mana? Ke Syurga atau ke Neraka? Tepuk dada, tanyalah iman kita yang masih bersisa..

Kita ini sebenarnya khalifah dan pemimpin. Bukan untuk diri sendiri saja. Tapi, melibatkan semua.

Boleh dengar dan faham dengan lebih meluas di sini,

 

“Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan menyucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”.” (Surah Al-Baqarah : 30)

“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku.” (Surah Adzzariyat : 56)

Tazkirah diri.. ^^

Dakwah itu mendekati, bukan meninggalkan dia seorang diri..
Dakwah itu mendekati, bukan untuk jadi batu api..
Dakwah itu mendekati, bukan hanya mencegah dengan hati..
Dakwah itu mendekati, bukan hanya pada yang sudi..

Dakwah itu ada banyak..
Percakapan kita, pemakaian kita, penulisan kita, pergaulan kita dan banyak lagi.
Bukan hanya duduk 24 jam di masjid, berzikir 24 jam.
Kalau boleh buat, silakan..🙂
Tapi, kita ini manusia, bukan malaikat..
Manusia itu terbatas kemampuannya..

Jadi, buatlah apa yang kita terdaya.. ^^
“Sedap kan nasi lemak ni. Alhamdulillah, Allah bagi kita rasa.”
“Cantik kan baju kurung ni. Alhamdulillah, tak ketat dan tak jarang. Allah pasti suka!”
“Weh! Malam ni jom kita tengok tv Al-Hijrah. Slot 30 minit bersama ustaz Don. Best!”
“Jom solat dulu..”

Dakwah itu mudah, pelbagai tingkah, semata-mata ingin membawa manusia bersama Allah.. Kita memang serba lemah, serba berdosa, namun, kita ini manusia, punya fitrah untuk melaksanakan kebaikan bersama-sama dan punya keinginan untuk menapak ke Syurga.. ♥ ♥ ♥

 

CINTA

Rasa suka, sayang dan cinta. Semua yang bernama manusia mengalaminya termasuklah saya sendiri (sebab saya pun manusia). ^_^

Katakan ‘TIDAK’! ^_^

Semua perasaan tu fitrah. Tinggal bagaimana kita uruskan fitrah itu agar tidak menjadi fitnah. Ramai kata, cinta tu sama erti dengan couple. No! Saya 1000% tak setuju. Sebab apa? Erm. Saya dah kongsi dekat entri lepas-lepas. Boleh baca dekat sini, Cinta Bermatlamatkan Syurga.

Bila cakap soal cinta, pasti lelaki dan perempuan menjadi tumpuan utama minda. Para remaja sampai terbeliak mata. Iya ke? ;p

Bagi saya, perasaan itu sememangnya fitrah. Hatta ber‘cinta’. Tapi, ber‘cinta’ yang bermaksud punya rasa pada seseorang.  Menyimpan rasa. Itu sememangnya fitrah. Itu tiada ikhtilaf. Perasaan adalah sesuatu di luar kawalan. Fitrah.

Tapi, bagi yang menganggap ber‘cinta’itu adalah dengan ber‘couple’, maka, itu sudah salah! Namun, inilah yang selalu dinggap dan difahami oleh ramai antara kita.  Ber‘cinta’ adalah berpacaran atau ber‘couple’.

Saya amat bersetuju dengan takrif cinta seorang penulis, Hilal Asyraf. Makna cinta bagi beliau adalah ingin bersama dengan orang yang kita sayang ke Syurga. Apa-apa yang membawa ke Neraka, itu bukan cinta! Betul!

Saya cinta pada keluarga saya. Sebab tu, saya ubah diri saya dulu. Agar saya boleh ubah dan baiki diri dan keluarga saya. Usaha sedikit demi sedikit. Kita kena ingat, iman bukan warisan. Jadi, tak hairanlah kalau dalam sebuah keluarga yang kita anggap beragama, ada seorang atau dua yang lari dari pemahaman agama. Ya! Iman bukan warisan! Disebabkan rasa cinta, saya nak bersama dengan keluarga saya di Syurga. Maka, saya usaha untuk bawa mereka ke destinasi impian itu. Dengan cara yang pelbagai. Sebabnya, cinta! Nak masuk Syurga sama-sama.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (Surah At-Tahrim : 6)

Dan, saya juga amat-amat bersetuju dengan prinsip seorang penulis lagi, Fatimah Syarha. Iaitu, “Jauhi diriku, Dekati waliku.” Ya! Betul sangat! Tapi, berapa ramai hari ini yang mengenepikan wali tapi sibuk mendekati si anak dara. Sungguh tak molek kan. Kalau betul-betul cinta, sayang, betul-betul nak, mestilah serius. Jumpa wali. Minta dengan wali. Bukan minta dengan cara Barat (bercouple).

Kalau anda dah bersedia, maka, jumpalah dengan wali si dia. Be gentle!

Atau, kalau anda dah bersedia, beritahulah niat suci pada si dia (terus terang atau orang ketiga) kemudian, jumpa walinya. (Tapi, ni tak berapa gentle sangat lahh. Patut kena beritahu wali dulu. Itu the best! ;p)

Bila empunya diri dan kedua pihak keluarga  sudah okey, sudah restu dan setuju, maka, buatlah langkah seterusnya. Segerakan nikah. Jangan hanya nak suka-suka saja. No! Itu tak serius namanya. Sepanjang perjalanan nak menuju ke gerbang halal itu pula, ada syarat dan batasnya. Bukan boleh main terjah semua benda. ;p

Bila nak berhubung, pastikan atas dasar keperluan sahaja. Itu sepatutnya. Bukan sms yang melekakan, yang melarat panjang sampai syaitan masuk line. Kalau nak berjumpa, ajak famili. Bila sms tentang keperluan, bila si dia sudah membalas, maka, padamlah sms-sms itu supaya kita tidak asyik mengulang melihat dan membaca sms itu hingga terheret ke dalam zina hati.

Mesti ada yang kata, “Susahla…”

So, kalau nak senang, nikah! Segalanya halal! ^_^

Bercouple dan berpacaran itu sudah tertera hukumnya haram.

1)

2)

Bercinta pula ada dua. Bercinta dengan jalan yang haram itu haram. Bercinta dengan jalan yang halal itu halal.😀

Bila budaya berpacaran dan bercouple sudah menjadi ikutan, berapa ramai antara kita yang sanggup bermujahadah? Ramai antara kita tahu akan amaran Allah agar tidak berzina tetapi mendekati zina juga ditegah-Nya.

“Dan janganlah kamu mendekati zina; sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk.” (Surah Al-Isra’ : 32)

Namun, berapa ramai hari ini, antara kita, yang semakin menghampiri jalan murka itu? Orang bercouple, ada pakwe, ada makwe, kita pun sibuk juga nak ada. Lepas tu, sibuk sms yang sia-sia. Sibuk call untuk berborak hingga melekakan diri. Sibuk memendam rindu. Bila dah tak tahan menanggung rindu, sibuk pula nak bertemu. Bila dah bertemu, macam-macam boleh berlaku. Erm.

Apa pun, saya tetap memilih untuk bercinta dan bercouple selepas nikah. Itulah yang paling Allah suka. Sebab bila sudah bernikah, maka, segalanya sudah menjadi halal. Tak perlu nak pandang sekeliling tengok line clear ke tak clear nak berdating. ;p

Segala pintu yang akan membawa dan mengheret kita ke arah ‘mendekati zina’, mestilah kita tutup. Jangan buka dan bagi peluang. Walau sekadar sms kosong.  Ada orang kata, “Saya tak couple. Saya cuma hantar sms berbentuk tazkirah dekat dia sebab nak ingatkan dia. Saya call dia setiap pagi sebab nak kejutkan dia solat Subuh. Saya study group dengan dia sebab saya nak berjaya sama-sama.” Oh syaitan! Betapa bijaknya engkau!

Ikutlah cara Islam. Jangan kita terlalu taksub dengan cara Barat. Semuanya asyik ikut Barat. Daripada fesyen, cara berpakaian hinggalah cara bercinta. Semua kita nak ikut Barat. Asyik tonton filem-filem Barat saja. Filem-filem Melayu pun sudah banyak yang mengikut cara Barat.😦

Selagi saya belum bersedia, saya takkan berjanji setia dan bermain cintan-cintun dengan sesiapa yang bergelar lelaki yang bukan mahram. Saya sedang dalam proses bersedia. Sentiasa dalam tarbiah untuk bersedia. Sedikit demi sedikit. Insya-Allah. ^^,

Cinta Oh Cinta

Budak-budak sekolah rendah sekarang, dah pandai tulis surat dan sms cinta..
Budak-budak sekolah menengah lagilah kan..
Lebih dari menulis dan menaip..

Para remaja pula semakin pandai memberontak soal perasaan..
Ramai anak yang dah mula derhaka dengan ibu bapa kerana rasa yang mereka gelar, cinta..
Kata mereka, “Aku dah dilamun cinta. Segalanya aku sanggup! Demi kekasihku!”
Lebih parah lagi, ram…ai yang semakin menderhaka pada-Nya..

Teringat pesan kak Siti Fatimah (18 A) dalam buku Watak Remaja Zaman Ini..
“Kalau dah mula pergaulan tersebut, susah nak halang. Sebab, itu berkenaan dengan perasaan. Perasaan ni, kita susah nak halang. Kalau mak ayah cakap apa-apa pun, bila lelaki dan perempuan dah ada hubungan yang rapat, diorang dah tak nak dengar cakap siapa-siapa lagi dah – mak ayah ke, guru-guru ke. Sebab diorang dah ada dalam dunia masing-masing.”

p/s : Saya suka watak dan prinsip kak Siti Fatimah (18 A) dan kak Nik Nur Madihah (20 A). Dan, saya suka ambil watak dan prinsip akhlak ini dalam diri saya, untuk kebaikan diri saya. Anda pon boleh. Jom! ^_^

♥ Kejarlah cintaNya dahulu, kemudian, cita-cita.. Pasti cinta akan mengejarmu.. ♥
♥ Jangan sia-siakan usia muda remaja dengan longgokan dosa dan noda.. ♥

 

PERSAHABATAN

Tahukah kita bahawa sahabat yang sejati itu adalah dia yang sering mengingatkan kita akan pertemuan dengan-Nya. Sahabat sejati itu adalah apabila kamu memandangnya, kamu teringat akan Allah. Moga-moga, itu adalah kita. Bila saya lihat anda, saya teringat Allah. Dan, semoga bila anda lihat saya, anda juga teringat Allah. Kan sweet begitu? ^^

Yang paling ‘osem’, sahabat adalah dia yang ingin bersama sahabatnya ke Syurga. Sahabat sejati datang bersama kebaikan. Ingin sama-sama menuju ke Syurga Ilahi. Sahabat sejati takkan biar kita sendirian. Ingin sama-sama mengejar cinta dan reda Ilahi.😀

Sebab itu, bila saya salah, silalah tegur. Bila anda salah, saya insyaAllah pasti tegur. Kita saling ingat mengingatkan, saling nasihat ke arah kebaikan dan saling membantu dalam perkara makruf serta sama-sama nahi mungkar (cegah kemungkaran).

Sahabat ke Neraka, mudah dicari..

Sahabat ke Syurga, sukar ditemui..

Cuba kita lihat dan tanya dalam diri : “Adakah aku ini seorang sahabat yang akan membawa dan mengajak sahabatnya ke Syurga? Atau aku ini sahabat yang akan mengheret sahabat lainnya ke Neraka?”

Ukhuwah sebuah persahabatan itu sungguh indah! Subhanallah!🙂

Cinta itu adalah sesuatu yang indah! Subhanallah!🙂

Sesuatu yang indah, sudah pasti asasnya adalah kerana Allah. Keimanan dan ketakwaan.

Semoga kita semua bercinta dan berkasih sayang kerana Allah.

Jika kerana Allah, apa buktinya?

Buktikan pada Allah.

Bukan dengan melalaikan dan mengajak manusia ke Neraka.

Jangan kita terlalu sibuk dengan cinta dunia, sedangkan ilmu agama di dada masih kontang, kitab Al-Quran tak habis khatam, tafsirnya masih belum habis belajar. Apatah lagi kitab-kitab hadis. Sibukkan diri kita dengan cinta akan ilmu dan perjuangan dahulu.

Kita sentiasa dibentangkan dengan dua pilihan. Pertama, jalan kebenaran dan kesyukuran. Kedua, jalan kesesatan dan kekufuran. Kita yang pilih. Dan, kita yang akan bertanggungjawab di atas pemilihan kita. Kita yang akan menanggung pilihan kita. Sebab itu, bila kita sudah memilih jalan tersebut, tetapi, kita pilih jalan kesesatan dan kekufuran, maka, jangan salahkan takdir. Jangan salahkan Allah. Tapi, salahkan diri sendiri sebab kita yang pilih.🙂

Saya memilih jalan yang Nabi Muhammad s.a.w. pilih. Iaitu jalan kebenaran dan kesyukuran. Anda? Saya harap, jalan kita sama. Insya-Allah.😀

Cara Elak Maksiat

Akhir sekali, pesanan untuk saya dan anda semua :

Jaga diri baik-baik..🙂
Jaga iman baik-baik..🙂
Jaga Islam baik-baik.. :”)
Jagalah Allah, nescaya Allah akan menjagamu.. :”)

~Teruskan berjuang dan mengejar cinta-Nya. Keep struggle and strive for Mardhotillah.~

11 comments on “PERKONGSIAN : KEHIDUPAN, CINTA DAN PERSAHABATAN

  • subhanallah..menitis air mate saye..cz tharu dgn rindu kpd manusia mulia yang terlalu rindukan kita meskipun di dalam hayat terakhirnya..
    bgetar, menangis hati bila teringat nasihat, surat, email, print blog yang berkenaan untuk seorang kakak, sahabat dan teman yang sedang Duji Allah dgn mhadirkan seorang lelaki dan membuang saya kerana keterlampauan saya dalam manjaga dia..dosa saya tidak Dmaafkan sampai bila2..itu saya pasrah dan bdoa agar Dmaafkan meskipun mengambil masa dan berjauhan darinya sekarang..
    moga Dkurniakan hidayah dan petunjuk agar meningalkan perbuatan yang mengundang maksiat..kerana sebelum ini dia seorang mujahadah..
    sesiapa yang nak bantu saya mohon doakan kakak angkat, sahabat dan teman saya ini mendapat petunjuk dan hidayahNya ye..mohon sangat2..

  • salam..mcm mne pila kalau kita shaja yang ad perasaan kpd seseorang tu,sdangkan dia cuma menganggap kita kawan..bgaimana nk elakkan perasaaan tu?

    • waalaikumussalam..🙂
      kalau tanya saya, senang je..
      lagi bagus tu..
      kita pun boleh buat dont know je..
      xyah layan sangat perasaan tu..
      fitrah kan.. biasa2 je.. x perlu nak memberat2kannya..
      makin kita layan, nt makin syaitan masuk line..
      persiapkan diri kita, solehahkan diri kita..
      sibukkan diri dgn aktiviti2 bermanfaat (usrah, dgr tazkirah, ceramah, majlis ilmu, baca novel dan buku2 islami)
      insyaAllah, boleh! ^^

  • sy menyayangi seorg laki2 sebagai seorg kwn tetapi..dye menyayangi sy, mungkin lebih dr itu..sy sentiase mengganggap die sebagai kwn sy. kami tidak lah ber couple . apabila wujudnye perasaan di antara salah seorg antara kami , adakah ini masih boleh dikire sebagai sebuah persahabatan? ataupun sudah lebih? kami kerap berkirim sms, pasti nya dia yg mulakan dahulu, sy belom menjumpai cara utk mngelak , dah berkali kali sy cube tp dia masih tetap sms sy.. ape yg patut sy buat?

    • Mesejlah ikut keperluan, bukan kemahuan. ^^
      Di sinilah peranan mujahadah itu penting!
      Sama ada membalas dan terus membalas mesej-mesej yang dirasakan tidak ada keperluan itu atau membiarkannya saja.
      Jawapan ada dalam diri.🙂

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: